Semua Akan Digital Pada Akhirnya... Dari Audio, Video, TV, Kontrol, Keuangan, Kesehatan dan Sebagainya. Blog Ini Ditujukan Buat Kamu Yang Ingin Belajar Dasar Digital Dan Yang selalu Bertanya, Kenapa Bisa Begini Dan Harus Begitu ?

Rabu, 23 Juni 2021

[ Nat Geo ] Samudera Selatan - Laut Baru Yang Mengelilingi Kutub Selatan

Pada Hari Laut Sedunia, para kartografer Nat Geo mengatakan arus deras yang mengitari Antartika membuat perairan di sana tetap berbeda dan sesuai dengan namanya sendiri: Samudra Selatan. Mereka yang akrab dengan Samudra Selatan, badan air yang mengelilingi Antartika, tahu bahwa itu tidak seperti yang lain.




“Siapa pun yang pernah ke sana akan berjuang untuk menjelaskan apa yang begitu memesona tentangnya, tetapi mereka semua akan setuju bahwa gletser lebih biru, udara lebih dingin, pegunungan lebih menakutkan, dan lanskap lebih menawan daripada tempat lain yang bisa Anda kunjungi,” kata Seth Sykora-Bodie, seorang ilmuwan kelautan di National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA) dan National Geographic Explorer.


Sejak National Geographic mulai membuat peta pada tahun 1915, ia telah mengenali empat samudra: Samudra Atlantik, Pasifik, India, dan Arktik. Mulai tanggal 8 Juni, Hari Laut Sedunia, akan mengakui Samudra Selatan sebagai samudra kelima di dunia.


“Samudra Selatan telah lama diakui oleh para ilmuwan, tetapi karena tidak pernah ada kesepakatan internasional, kami tidak pernah secara resmi mengakuinya,” kata Ahli Geografi National Geographic Society Alex Tait.


Ahli geografi memperdebatkan apakah perairan di sekitar Antartika memiliki karakteristik unik yang cukup untuk mendapatkan nama mereka sendiri, atau apakah mereka hanya dingin, perpanjangan selatan Samudra Pasifik, Atlantik, dan Hindia.


“Ini semacam kutu buku geografis dalam beberapa hal,” kata Tait. Dia dan komite kebijakan peta National Geographic Society telah mempertimbangkan perubahan itu selama bertahun-tahun, mengamati saat para ilmuwan dan pers semakin menggunakan istilah Samudra Selatan.


Perubahan tersebut, tambahnya, sejalan dengan inisiatif Society untuk melestarikan lautan dunia, memfokuskan kesadaran publik pada suatu wilayah yang secara khusus membutuhkan sorotan konservasi.




“Kami selalu melabelinya, tetapi kami memberi label sedikit berbeda [dari lautan lain],” kata Tait. “Perubahan ini mengambil langkah terakhir dan mengatakan kami ingin mengenalinya karena pemisahan ekologisnya.”


Ahli biologi kelautan dan National Geographic Explorer di Large Sylvia Earle memuji pembaruan kartografi tersebut.


“Meskipun hanya ada satu samudra yang saling berhubungan, bravo kepada National Geographic karena secara resmi mengakui badan air yang mengelilingi Antartika sebagai Samudra Selatan,” tulis Earle dalam sebuah pernyataan email. “Dikelilingi oleh Arus Lingkar Kutub Antartika yang sangat deras, ini adalah satu-satunya lautan yang menyentuh tiga lainnya dan untuk sepenuhnya merangkul sebuah benua daripada dipeluk oleh mereka.”



Lautan ditentukan oleh arusnya



Sementara samudra lain ditentukan oleh benua yang memagari mereka, Samudra Selatan ditentukan oleh arus.

Para ilmuwan memperkirakan bahwa Arus Circumpolar Antartika (ACC) terbentuk sekitar 34 juta tahun yang lalu, ketika Antartika terpisah dari Amerika Selatan. Itu memungkinkan aliran air tanpa hambatan di sekitar dasar Bumi.

ACC mengalir dari barat ke timur di sekitar Antartika, dalam pita berfluktuasi luas yang secara kasar berpusat di sekitar garis lintang 60 derajat selatan—garis yang sekarang ditetapkan sebagai batas utara Samudra Selatan. Di dalam ACC, airnya lebih dingin dan sedikit kurang asin daripada air laut di utara.

Membentang dari permukaan ke dasar laut, ACC mengangkut lebih banyak air daripada arus laut lainnya. Ini menarik perairan dari Atlantik, Pasifik, dan Samudra Hindia, membantu mendorong sistem sirkulasi global yang dikenal sebagai ban berjalan, yang mengangkut panas di sekitar planet ini. Air dingin dan padat yang tenggelam ke dasar laut di Antartika juga membantu menyimpan karbon di laut dalam. Dalam kedua cara itu, Samudra Selatan memiliki dampak penting pada iklim Bumi.

Para ilmuwan saat ini sedang mempelajari bagaimana perubahan iklim yang didorong oleh manusia mengubah Samudra Selatan. Air laut yang bergerak melalui ACC memanas, para ilmuwan telah mempelajarinya, tetapi tidak jelas seberapa besar pengaruhnya terhadap Antartika. Beberapa pencairan paling cepat dari lapisan es benua dan rak adalah di mana ACC paling dekat dengan daratan.



Lingkungan yang tidak seperti yang lain


Untuk saat ini, dengan memagari di perairan selatan yang dingin, ACC membantu menjaga Antartika tetap dingin dan Samudra Selatan berbeda secara ekologis. Ribuan spesies hidup di sana dan tidak di tempat lain.

Samudra Selatan ”mencakup ekosistem laut yang unik dan rapuh yang merupakan rumah bagi kehidupan laut yang menakjubkan seperti paus, penguin, dan anjing laut”, catat National Geographic Explorer di Residence Enric Sala.

Terlebih lagi, Samudra Selatan juga memiliki efek ekologis di tempat lain. Paus bungkuk, misalnya, memakan krill di Antartika dan bermigrasi jauh ke utara menuju musim dingin di ekosistem yang sangat berbeda di Amerika Selatan dan Tengah. Beberapa burung laut bermigrasi masuk dan keluar juga.

Dengan menarik perhatian ke Samudra Selatan, National Geographic Society berharap dapat mempromosikan konservasinya.

Dampak penangkapan ikan industri pada spesies seperti krill dan ikan patagonian (yang dipasarkan sebagai ikan bass Chili) telah menjadi perhatian di Samudra Selatan selama beberapa dekade. Pada tahun 1982, batas tangkapan diberlakukan di wilayah tersebut. Kawasan perlindungan laut (KKP) terbesar di dunia didirikan di Laut Ross di Antartika Barat pada tahun 2016. Sejumlah organisasi bekerja untuk menyisihkan lebih banyak KKL untuk melindungi tempat makan paling kritis di Samudra Selatan, misalnya di Semenanjung Antartika .


“Banyak negara di seluruh dunia mendukung perlindungan beberapa wilayah ini dari penangkapan ikan industri,” kata Sala.

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (3) arduino (18) artikel (11) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (42) digital (1) display (3) esp8266 (9) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (26) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (16) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (77) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (2) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (144) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (83) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika