Semua Akan Digital Pada Akhirnya... Dari Audio, Video, TV, Kontrol, Keuangan, Kesehatan dan Sebagainya. Blog Ini Ditujukan Buat Kamu Yang Ingin Belajar Dasar Digital Dan Yang selalu Bertanya, Kenapa Bisa Begini Dan Harus Begitu ?

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Kontrol Perangkat Rumah Dari Internet

    Internet Of Things sudah menjadi istilah yang semakin dikenal orang. Mau tahu bagaimana konsep, cara pembuatan dan pemanfaatannya ?

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • Node Red - Kontrol Industri 4.0

    Teknologi kontrol sudah melampaui ekspektasi semua orang dan dengan kemajuan dunia elektronika, kini semakin leluasa berkreasi melalui Node Red

Tampilkan postingan dengan label radio. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label radio. Tampilkan semua postingan

Minggu, 04 Juli 2021

Reginald Fessenden - de pionier van draadloze telefonie

Deze keer zal ik verschillende series bespreken over de geschiedenis van de radio-uitvinding en de ontwikkeling ervan in het begin van de 20e eeuw. Misschien begrijpen lezers alleen uit schoolboeken dat de uitvinder van de radio Guilermo Marconi is, die de Nobelprijs voor dit onderwerp heeft gewonnen. Als schrijver die altijd sceptisch staat tegenover buitensporige individuele "claims" op een technologie, is het echter noodzakelijk om in de geschiedenis van radio te duiken, die niet kan worden gescheiden van namen variërend van faraday - maxwell - herts - tesla - marconi - fesenden - de forest - armstrong - sarnoff en meer. Dus uit de samenvattende reeks youtube-video's van een leraar in Amerika genaamd Kathy, zal ik proberen het uit te leggen zodat de lezers in het land verlicht worden.





In 1899 had een Canadese wetenschapper die 'geduldig' was een visie om muziek en spraak draadloos/draadloos te verzenden. Maar dat zou zeven jaar duren, en in november 1906 zond hij een draadloos signaal uit over een afstand van meer dan tien mijl waar zijn stem te horen was (voorheen piepte de radio alleen maar - piepende morsecode).


Hoe is radio ontstaan? Reginald Fessenden werd geboren in Canada, maar op 20-jarige leeftijd in 1886 verhuisde hij naar de Verenigde Staten om te proberen een baan bij Edison te krijgen. Hij ging naar Edison met een introductiebrief en Edison antwoordde met een stuk papier waarop stond: "Wat weet jij over elektriciteit?"


Fessenden antwoordde eigenlijk dat hij niets van elektriciteit weet, maar ik kan snel iets leren.


Edison had al aardig wat arbeiders die niets van elektriciteit wisten, maar Fessenden bleef geduldig en gaf hem uiteindelijk een elektrische baan. Fessenden werd al snel gepromoveerd tot hoofdchemicus van Edison. Fezii, zoals Edison hem noemde, hoorde over de experimenten die Hertz had gedaan en radiogolven uitzond. Hij vroeg Edison toestemming om Wireless te bestuderen, wat Edison bij zijn terugkeer uit Parijs instemde.


De realiteit keerde echter en alle laboratoria van Edison werden gesloten vanwege financiële problemen en Fessenden werkte niet meer. Daarna verhuisde hij naar Edisons rivaal George Westinghouse, die hem hielp een baan als hoogleraar te krijgen en in 1898 die alles wat met experimenteel draadloos te maken had, pushte.


Maar Fessenden weigerde, hij stelde voor om het in plaats daarvan aan Marconi over te laten. Dit deed hem weer aan draadloos denken, hij wist dat velen van hen draadloze experimenten deden, maar geen van hen deed wetenschappelijk onderzoek van de juiste omvang.




Er is een tekort aan de radio-ontvanger, waarbij de gebruikte componenten 'coherer' worden genoemd die bij radiogolven worden 'geplakt' of opgesteld. Het kan worden gebruikt als een aan / uit-schakelaar wanneer er een radiosignaal is, het werkt heel goed maar is zwak om te vertellen hoe sterk de radiogolven zijn. De Fessenden begonnen te sleutelen aan een andere radio-ontvanger door het radiosignaal als variabele weerstand te gebruiken en een spanning in de secundaire draad te induceren. En door hem aan te sluiten op de speakerphone klinkt er een pieptoon.


Men dacht dat de zender die Fessenden gebruikte een vreemd schel geluid had en was oprecht verrast toen hij de Morsecode-knop op de zender lang indrukte, er een mooi geluid op zijn radio-ontvanger verscheen. Fessenden kon zichzelf er al snel van overtuigen dat hij draadloos geluid kon uitzenden.


In die tijd werd het systeem voor het creëren van radiogolven een vonkbruggenerator genoemd. De hiaten en vonken daartussen zullen radiogolfpulsen een paar keer per seconde doen verschijnen, meestal rond de 20 tot 50. Een vriend van Fessenden maakte de blauwdruk voor een nieuwe gap-generator die 10.000 vonken per seconde zal genereren en de golven zijn echt continu (continu golven).



In de jaren 1900 werd dit apparaat voltooid en Fessenden bevestigde een microfoon aan de zender, zodat wanneer iemand in de microfoon sprak, de koolstof erin werd gecomprimeerd of de koolstofvezel erin veranderde. Het resultaat is een verandering in de weerstand in het circuit, wat resulteert in een verandering in de amplitude of sterkte van de stroom.


Omdat dit systeem geluid op amplitude moduleerde, werd het uiteindelijk AM-radio genoemd. Radio's die amplitudemodulatie gebruiken, kunnen radiosignalen op enkele kilometers afstand verzenden. Maar dit produceert een zeer hard geluid dat onaangenaam is vanwege de onregelmatigheid van de golven die door de vonkbrug worden gegenereerd.


In 1904 sloot Fessenden zich aan bij General Electric (niet meer die van Edison) om fijnere continue radiogolven te maken die ongeveer honderdduizend keer per seconde trillen. Het basisidee is om wisselstroom te maken op dezelfde manier als een elektrische generator die in de buurt van een elektromagneet draait, maar zeer snel roteert en veel magnetisme heeft.




Om spoelen minder ingewikkeld te maken, maakte hij een massieve metalen schijf met radiale sleuven gevuld met een niet-magnetisch materiaal. Hij huurde een 26-jarige jongen genaamd Ernst Alexandersen in om fulltime aan het project te werken en twee jaar later, in 1906, haalde hij het eindelijk.


In die tijd werd de Alexandersen-alternator de beste radiosignaalproducent ter wereld, maar deze alternator was erg moeilijk te installeren op schepen en was duur en moeilijk te bedienen. Ook is er de uitdaging om een ​​betere ontvanger te maken zodat radiogolven hoorbaar zijn.



Dan is er de briljante uitvinding van de Fessenden, de elektrolytdetector. Als je een antenne hebt, kun je radiogolven opvangen als je een condensator toevoegt of ook wel een condensor wordt genoemd, wat slechts een geleidend dubbelzijdig object is met een dunne isolator ertussen.





Dan kan de condensator lading ophopen op het oppervlak, en als de condensator vervolgens de spoelstroom ontlaadt, zal hij een wisselstroom en een magnetisch veld in de spoel creëren. Dit creëert ook meer stroom in de spoel die vervolgens de condensator opnieuw oplaadt in de andere richting die vervolgens in de tegenovergestelde richting ontlaadt.



Wat ik hier probeer te zeggen is dat als je een condensator in een spoel hebt, deze de neiging heeft te oscilleren. Deze frequentieoscillator wordt het tankcircuit genoemd en is de ruggengraat van alle radio's. Dus als je een antenne hebt met een spoel en een condensator, kun je je spoel instellen om op dezelfde frequentie te trillen.



Als je dat signaal echter op een luidspreker zet, is het resultaat dat het circuit hier te snel oscilleert voor mensen. Wat Fessinden nodig had, was een eenrichtingsklep of gelijkrichter. Als u via een hoofdtelefoon naar een signaal luistert, reageert de hoofdtelefoon alleen op een ongelijkmatige signaalomhulling of -amplitude.


Dus de grote vraag is hoe maak je een elektrische eenrichtingsklep? Fessenden deed zijn best in 1903. De Fessenden-detector, die eigenlijk gewoon een eenrichtingsklep was, had een dun stukje platina in een zuurbeker verbonden met een batterij met een variabele weerstand.


De weerstand zal dan worden aangepast om een ​​lichte spanning over de detector te leveren die een reactie tussen het zuur en het metaal zal veroorzaken en vervolgens een isolerende bel rond het metaal zal creëren. Als afzonderlijke spanningen in dezelfde richting worden geplaatst, worden de bellen groter en kan er geen stroom vloeien. Als de spanning in de tegenovergestelde richting is, zullen de bellen afnemen en kan er stroom vloeien. Dit wordt een eenrichtingsklep genoemd.


Gedurende enkele jaren werd deze detector de meest populaire radiodetector. Dus nu heeft Fessenden een manier om vloeiende, continue radiogolven te creëren, hoe je er geluid aan kunt toevoegen met een microfoon en hoe je ze kunt ontvangen met zijn ontvangersysteem. Het is tijd om een ​​gigantische radiotoren te bouwen en het allereerste signaal uit te zenden dat echt een "AM-radiosignaal" is.






Op 10 december 1906 stuurden ze uitnodigingen naar lokale wetenschappers en krantenmensen om getuige te zijn van de geschiedenis. Draadloze spraakoverdracht, meer dan 10 mijl. Ze praatten en speelden opnames en verrasten zelfs de vissers aan boord die normaal een pieptoon van morsecode zouden verwachten, maar het klonk niet zoals het zou moeten.


Fessenden beweerde later dat hij op kerstavond 1906 een muzikaal concert had gemaakt voor het plezier van de mensen aan boord. Maar er is veel discussie over of dat ook daadwerkelijk is gebeurd. Toch dacht Fessenden niet aan het "uitzenden" van radiosignalen. Hij dacht er alleen aan om een ​​draadloze telefoon te maken.


Ook Fessenden begon ruzie te maken met een collega die hij in 1911 ontsloeg. Een kort citaat van hem: "Probeer niet te denken, je hebt er de hersens niet voor." Fessenden stopte eigenlijk helemaal met draadloze dingen. In feite dacht bijna niemand eraan om draadloze technologie te gebruiken om geluid en muziek, nieuws en advertenties naar een houten kist te verzenden, en dit was voor de jaren twintig onmogelijk om te horen.


Er was echter één persoon die in 1908 een droom had over draadloze uitzendingen. Zijn naam was Lee de Forest. En nadat hij had gelezen over het draadloze telefoonsysteem van Fessenden, besloot hij een draadloze telefoonmaatschappij op te richten. De Forest zegt dat met een draadloos systeem "Opera ooit in elk huis zou kunnen komen! Nieuws en zelfs advertenties zullen via draadloze telefoons naar het publiek worden gestuurd."


De Forest droomde ook dat mensen samen konden komen in een grote bar en met een grote radio-ontvanger, zodat mensen tegelijkertijd muziek konden horen. De Forest was een visionair, maar hij stal ook de meeste radio-uitzendtechnologie van uitvindingen van anderen. Hoe heeft deze oplichter per ongeluk onze wereld veranderd?

Share:

Jumat, 02 Juli 2021

Marconi first wireless signal transmission in London on 27 July 1896

Italian inventor and electrical engineer Guglielmo Marconi was born on 25 April, 1874, in Bologna and became a pioneer in the field of long-distance radio transmission and a key developer of radio telegraphy.





Marconi initially began experimenting with radio waves when he was 20 years old, with the hope of creating a form of wireless telegraphy.


By 1895 he had succeeded in transmitting a signal just over a mile ‒ but the Italian Ministry of Posts & Telegraphs was not interested in funding further research.


It later transpired that the letter he sent explaining his wireless telegraph machine had been dismissed as madness – the head of the ministry apparently scrawled "to the Longara" on the document, referring to an asylum in Rome.

Undaunted by lack of interest in his native Italy, Marconi travelled to London and, via family connections, was introduced to William Preece, engineer-in-chief to the General Post Office – a forerunner of today's BT. Preece and the Post Office supported Marconi in his early career in the UK.


On 27 July 1896, Marconi successfully demonstrated his wireless telegraphy system by sending a signal between two Post Office buildings.





The transmitter was placed on the roof of the Central Telegraph Office – at the junction of Newgate Street and St Martin’s Le Grand, where the BT Centre now stands – and a receiver on the roof of GPO South building on Carter Lane. A plaque on BT Centre commemorates this first public transmission of wireless signals.


Though the distance covered by the signal between the two London buildings was only 300 metres, the demonstration persuaded the GPO to fund further tests by Marconi on Salisbury Plain.

But despite recognising the system’s potential, the GPO failed to sign a formal agreement with Marconi – leaving him free to establish a private company (The Wireless Telegraph & Signal Company Ltd) in London in 1897.


The company enjoyed rapid success – first successfully transmitting across the English Channel in 1899, then across the Atlantic in 1901. Marconi’s company became well-known as a provider of wireless equipment and operators for shipping – most famously to the Titanic, whose wireless transmissions as the ship sank in April 1912 helped save many lives.





Herbert Samuel, postmaster general at the time, said of the Titanic disaster: “Those who have been saved, have been saved through one man, Mr Marconi... and his marvellous invention.” Marconi and his family had been invited to sail on the ship’s doomed maiden voyage but had been unable to make the journey.


Marconi shared the 1909 Nobel prize in physics with Karl Ferdinand Braun “in recognition of their contributions to the development of wireless telegraphy’’.


Braun's major contributions included introducing closed tuned circuits in the generating part of the transmitter, and its separation from the radiating part (the antenna) by means of inductive coupling – and, later, the use of crystals for receiving purposes.  Braun also developed the first cathode ray tube in 1897 – a key element in the creation of television.

Share:

Kamis, 10 Juni 2021

DRM - Digital Radio Mondiale - Upgrade Teknologi Radio SW/MW/FM ke Digital


DRM - digital radio  mondial adalah radio yang dirancang ulang untuk semua pendengar setia radio diseluruh dunia.  Ini adalah bagian dari komunikasi digital di seluruh dunia, dirancang sebagai pengganti secara digital berkualitas tinggi untuk siaran radio analog. Dengan radio digital drm, standar infrastruktur radio yang ada dapat dimodernisasi untuk menawarkan lebih banyak layanan kepada pendengar.



Dengan  melakukan investasi di teknologi ini,  drm menawarkan manfaat besar misalnya konten yang jauh lebih kaya dan lebih baik untuk semua orang serta menggunakan lebih sedikit energi. Radio digital mondial menawarkan radio digital untuk semua, jadi bagaimana kita bisa mendigitalkan seluruh negara? 

Mari kita bayangkan sebuah negara bernama integria dengan kota dan desa pegunungan dan gurun imajiner ini negara mungkin sedikit seperti negara kamu sekarang  yang memiliki 25 juta penduduk. Digitalia adalah ibu kotanya berpenduduk6 juta orang, umumnya adalah pusat perdagangan dan pusat perbankan. 



Ada juga dua kota menengah lainnya dan kota-kota di barat beberapa kota semi-otonom di selatan dan wilayah hutan besar yang membagi negara. Ada lokasi pertanian penting dan pedesaan dimana populasi tersebar di wilayah yang luas. Integria negara berukuran sedang ini dengan PDB terbatas memiliki banyak tantangan komunikasi bagaimana menyediakan informasi, berita hiburan dan pendidikan untuk seluruh penduduk. Bagaimana memperingatkan orang tentang bahaya dan bencana, baik itu buatan manusia atau bencana alam. 

Saat ini integria memiliki terintegrasi jaringan penyiaran radio menggunakan gelombang menengah gelombang pendek dan fm transmisi yang dapat diterima oleh kebanyakan orang di banyak tetapi tidak semua wilayah negara yang disebut penyiar layanan publik radio nasional 'NR' menggunakan satu pemancar gelombang pendek SW jadul dan tiga pemancar gelombang menengah MW yang menutupi sebagian besar daerah pedesaan.



Di kota terdapat beberapa stasiun fm berdaya rendah tetapi biaya mahal memberikan campuran konten berita dan info trafik dalam beberapa bahasa daerah dan dialek tapi sinyal mereka tidak menjangkau jauh melampaui batas kota. Jadi fm mencakup sekitar 15 persen dari populasi dan gelombang sedang 80 sedangkan desa-desa di kawasan hutan besar tidak mendapatkan cakupan apapun.

Namun orang-orang di daerah pedesaan ingin lebih banyak radio dalam bahasa daerah untuk lebih banyak jam dalam sehari. DRM adalah satu-satunya sistem radio digital yang merangkul semua pita frekuensi radio yang saat ini digunakan dan dapat membantu meningkatkan layanan radio untuk negri Integria. DRM dapat menawarkan cakupan nasional dan internasional secara penuh ke penyiaran publik integria. Juga dapat menawarkan layanan radio kepada komunitas stasiun yang lebih kecil untuk kebutuhan pendengar lokal di kota kecil dan desa.

Drm memungkinkan penyiar untuk mentransmisikan hingga tiga siaran radio yang berbeda dari satu pemancar tunggal sehingga Anda dapat memiliki lebih banyak variasi konten radio. Jadi rencana untuk memigrasikan sistem analog saat ini ke digital dalam integria menjadi satu opsi bagus, membuat atau meningkatkan / upgrade ke pemancar DRM ke pemancar radio SW gelombang pendek yang sudah ada dan dapat mencakup seluruh integria.




Opsi tambahan kedua adalah mengupgrade pemancar radio AM MW gelombang menengah yang sudah ada  hanya untuk cakupan regional masing-masing.  Pemancar dapat membawa hingga tiga siaran radio sehingga isinya bisa lebih kaya lebih bervariasi dan di daerah dengan bahasa daerah atau dialek khusus. Pemancar gelombang menengah yg dialihkan gelombangnya ke drm dapat memberikan cakupan yang sama tetapi menggunakan hingga hingga 50 persen lebih sedikit daya daripada radio analog.

Itu lumayan banyak juga penghematan energinya. Pilihan lebih lanjut adalah mendigitalkan stasiun radio fm di ibu kota dan di bagian lain negara. Stasiun fm komersial atau didanai negara juga bisa mendapatkan keuntungan dari drm dengan lebih banyak konten dalam lebih banyak bahasa.

Fleksibilitas DRM untuk ketiga skenario digitalisasi ini dapat  digabungkan untuk menjangkau semua warga integria.



Yuk simak manfaat tambahan drm,  bukan hanya audio saja karena drm radio juga memiliki layar dan drm dapat menyediakan data bersama dengan siaran audio. Data berarti teks dan gambar, dari peta ke rumus matematika dan pelajaran lainnya, hasil pertandinga olahraga langsung dan bisa di berbagai bahasa dan penting juga untuk peringatan darurat jika terjadi bencana.


Drm memberikan kesempatan untuk stasiun radio digital manajer untuk menggunakan saluran data ini untuk membuat sesuatu yang baru sebagai pendapatan. Singkatnya radio digital mondial drm, menggunakan energi hijau ( Green Energy ), fleksibel dan memberikan akses informasi universal sehingga seluruh negara dapat terhubung dan setiap murid dan siswa integria dapat diberikan pendidikan bahkan di daerah terpencil tanpa  akses internet.


DRM di Indonesia




Kementerian Komunikasi dan Informatika melakukan pengukuran evaluasi uji coba dan pengukuran teknologi Digital Radio Mondiale (DRM) di wilayah Pelabuhan Ratu, Sukabumi, Jawa Barat.


"Kegiatan hasil kerja bersama Direktorat Penataan Sumber Daya dan 3 unit pelaksana teknis (UPT) Direktorat Jenderal Sumber Daya dan Perangkat Pos dan Informatika Kementerian Kominfo serta  Radio Republik Indonesia (RRI) serta Balai Diklat RRI itu dilakukan untuk  persiapan implementasi radio digital. 


"Kegitaan berlangsung Kamis  (23/07/2020) minggu lalu. Pemilihan lokasi di Pelabuhan Ratu, karena wilayah tersebut memiliki potensi terjadinya bencana alam," tutur Direktur Penataan Sumber Daya Ditjen SDPPI, Denny Setiawan di Jakarta, Senin (27/7/2020).


Menurut Direktur Denny, DRM merupakan standar teknologi radio siaran digital yang telah mendapatkan rekomendasi dari International Telecommunication Union (ITU). "Selain berfungsi sebagai teknologi radio siaran digital, DRM juga memiliki fitur Emergency Warning Functionality (EWF) sebagai media sistem peringatan dini kebencanaan," jelasnya.

DRM dapat menjadi solusi atas kebutuhan kanal frekuensi radio untuk keperluan radio siaran, baik di pita frekuensi radio MF, maupun VHF Band 2. Secara umum, setiap kanal frekuensi radio DRM dapat menampung sampai empat program siaran full audio, atau tiga program siaran (audio) beserta text data (dapat dimanfaatkan sebagai media berita, iklan, informasi publik, dan sebagainya).

Sebagai sebuah standar teknologi digital, DRM memberikan efisiensi di sisi penggunaan energi listrik maupun penggunaan spektrum frekuensi radio. Selain itu, sebagai teknologi digital, DRM dapat dimanfaatkan untuk menjangkau cakupan lebih luas dengan menggunakan teknik Single Frequency Network (SFN).

Menurut Denny Setiawan, pengaturan penggunaan pita frekuensi radio ini tidak sebatas diatur oleh regulasi di Indonesia. "GE75 telah membuka kemungkinan penggunaan teknologi digital, dimana dalam hal ini DRM dapat dimanfaatkan pada pita frekuensi radio MF dengan menggunakan bandwidth yang sama dengan analog (AM). Dengan kemampuannya sebagai digital, DRM dapat menjadi solusi terhadap kebutuhan kanal radio siaran di pita frekuensi radio MF," ungkapnya.


Dua Hari Pengukuran



Pengukuran dilaksanakan selama dua hari, yaitu 23 s.d. 24 Juli 2020. Hari pertama, dimulai dengan enam titik Test Point (TP) TP1 di Pantai Karang Hawu, TP2 Pantai Karang Papak, TP3 Pantai Kadaka, TP4 Vihara Nam Hay Kwan Se Im Pu Sa , TP5 Pantai Batu Bintang dan TP6 Pantai Loji.

Keenam lokasi test point dimaksud diperoleh berdasarkan hasil simulasi komputer prediksi cakupan radiasi dari pemancar analog FM 1 kWatt yang telah beroperasi dengan ketinggian antena 40 meter di atas permukaan tanah. Keenam lokasi tersebut merupakan ujung dari titik 66 dBuV/m dan 54 dBuV/m.

Sebelum dilaksanakan pengukuran, dilakukan kalibrasi perangkat ukur oleh masing-masing UPT. Pengukuran bertujuan untuk mengevaluasi secara teknis pancaran DRM dan fitur-fitur yang dapat disiarkan melalui pemancar DRM seperti Journaline.

Pengukuran hari kedua, dilaksanakan berpusat di Plasa Telkom tempat transmitter DRM berada, mengukur side by side antara Analog-Digital dan Digital-Digital. Dilanjutkan kemudian dengan rapat evaluasi hasil pengukuran yang dilaksanakan sebelumnya.

Berdasarkan hasil pengukuran lapangan diperoleh hasil cakupan 1 kWatt FM di enam test point dapat dilayani oleh DRM dengan daya pancar hanya 50 Watt, dengan kualitas audio DRM baik. Pada pengujian simulcast 1 kWatt dan 800 Watt dengan jarak spasi 150 kHz antara frekuensi tengah FM dan DRM, hasil pengukuran tidak menemukan interferensi antara FM dan DRM. Kualitas audio FM dan DRM sama-sama baik, namun kualitas suara DRM lebih baik dibanding FM.

Pengukuran DRM vs DRM dilakukan di Plasa Telkom. Dari hasil pengukuran didapatkan bahwa tidak terjadi interferensi antar DRM dengan spasi frekuensi tengah 100 kHz. Kualitas audio kedua radio DRM sama-sama baik.

Hasil pengujian lapangan konsisten dengan ITU-R Recommendation BS.1114 dan BS.1660. Pengukuran berikutnya dijadwalkan akan dilaksanakan di RRI pusat Jakarta pada Agustus 2020.

Tantangan umum dalam penerapan sebuah teknologi digital yaitu ketersediaan ekosistemnya. Dalam hal ini, secara khusus adalah perangkat penerima (receiver). Receiver dari teknologi DRM diharapkan dapat tersedia baik dalam bentuk car head unit, portable receiver, USB dongle, maupun sebagai embedded module di smartphone.



Share:

Selasa, 08 Juni 2021

[ Sejarah Radio] Pelajaran Yg didapat dari Radio Heterodyne - Untuk Mendapatkan Sesuatu yg Besar Cukup Fokus pada 1 Hal Kecil Saja

Heterodyne atau lebih populer disebut proses Intermediate Frequency / IF merupakan kejeniusan oleh Armstrong atau penemu awalnya yg pernah berperkara paten seorang perancis Lucien Levie bahkan Walter scotchky bapak transistor pun sempat mengakui paten ini. Entahlah siapa yg benar menemukan nya, namun hanya Armstrong dan kepintaran bisnis David Sarnoff lah yg membesarkan radio seperti saat ini. Namun kita tidak akan membahas dalam-dalam pertentangan mereka. Saya akan mencoba mengambil hikmah dari proses heterodyne, dapat menjangkau frekuensi tinggi yg susah di kerjakan secara elektronik jaman itu, menjadi frekuensi lebih kecil dan gampang diolah menjadi suara di loud speaker. 




Untuk itu kita perlu tahu tantangan apa yg dihadapi para pelopor radio masa lalu , seperti rangkuman berikut :


  • Tabung Vakum Triode, hanya mampu mengolah sinyal tidak lebih dari 500 Khz. Jadi mustahil mendapatkan penerima radio AM yg bekerja bagus pada frekuensi diatas itu.
  • Dari tiap frekuensi stasiun radio pemancar, maka akan diperlukan banyak proses tuning di tiap tingkat rangkaian pesawat radio, sehingga tidak nyaman bagi pengguna awam, hanya cocok untuk pencinta radio dan teknisi elektronik saja.


Dengan kendala seperti diatas, maka para jenius tahun itu mendapati kenyataan untuk mendapatkan jangkauan yg bagus maka perlu frekuensi kerja radio yg cukup tinggi. Namun untuk 1 frekuensi pemancar hanya jernih didengar pada pesawat penerima yg khusus di tuning pada frekuensi itu. Hanya 1 frekuensi kerja yg dipakai oleh militer jerman untuk mengirim sinyal ke radio di tentara mereka pada medan perang dunia pertama. Tuningnya dipaskan pada frekuensi itu saja, tidak bisa dipindahkan.


 Bagaimana jika memerlukan banyak siaran radio terutama nantinya pada masa broadcast ? Masak tiap stasiun radio mengeluarkan pesawat penerima masing-masing, khusus untuk menerima stasiun pada frekuensi yg pasti.




Yang dilakukan oleh Armstrong saat itu adalah melakukan sesuatu terobosan, penggabungan 2 frekuensi sehingga menghasilkan frekuensi baru "beat frequency" . Nah beat frekuensi ini dibuat tepat 1 frekuensi saja, yg pada penerima radio AM / MW sejak dulu adalah disepakati 455 Khz. Jadi proses pengolahan sinyal berupa detektor dan filter nya cukup rangkaian FIX alias tanpa tuning lagi.


Jadi misal nih, Frekuensi pemancar radio stasiun KCLXX berada pada 800 Khz , maka saya membuat oscilator dengan frekuensi :  800 - 455 =  355 khz. Jadi membuat oscliator 335 khz cukup dengan rangkaian TANK R + C saja dan selanjutnya di Mixer dengan sinyal RF yang masuk dari antena yg telah di tuning dengan kapasitor dan kumparan sebelumnya. Secara kasarnya penggambarannya seperti ini :




LO merupakan local oscilator yg dihasilkan sendiri oleh pesawat penerima radio kemudian di Mixer berubah menjadi IF (intermediate frequency) yang pas tepat hanya 455khz. Ingat hal ini dilakukan  ketika peralatan radio berupa tabung vakum memiliki keterbatasan frekuensi kerja. Namun saat semikonduktor dan transistor mampu bekerja pada frekuensi kerja yg lebih besar, maka Local Oscilator yang  dibuat tetap pada angka 455 Khz, dan IF nya bisa berupa variabel. Namun karena perkembangan komponen elektronika yg semakin bagus, ini bukan menjadi masalah.





Perkembangan radio FM juga dipermudah dengan sudah dipahaminya prinsip heterodyne ini, dan penerima radio FM menggunakan local oscilator pada 10.7 Mhz. Bahkan untuk lebih simpelnya digunakan IF 2 tahap sehingga angka Magic pada frekuensi 455 Khz yg mudah diolah masih tetap dipakai. 



Pada komunikasi TV satelit, proses IF juga juga sangat berguna. Kita ketahui parabola untuk TV bekerja pad frekuensi S band (2.7 Ghz), C band( 3-4 Ghz) dan Ku band ( 9 - 12 Ghz). Sedangkan Receiver STB bekerja pada frekuensi L band. Jadi Pada LNB terdapat Local Oscillator (LO) yg akan men "DOWN CONVERT" frekuensi turun menjadi frekuensi kerja receiver antara 950 MHz -  2100 Mhz. Sedangkan pada rangkaian di dalam STB juga terdapat beberapa proses penurunan IF lagi sehingga frekuensinya menjadi "JINAK". Apalagi jaman sekarang semua pengolahan sinyal telah dilakukan oleh IC Digital SIgnal Processing yang sangat canggih.


Jadi yg ingin saya utarakan pada tulisan kali ini adalah : kadang untuk mengerti sesuatu yg besar, memahami pesan yg tersirat pada sesuatu yg diluar jangkauan, yang tidak kita bisa kerjakan malahan, kembalikan lah ke hal-hal kecil pada diri kita sendiri. Dan dengan tuning yang tepat maka akan mendapatkan hasil yang terbaik. 





Contohnya pada masa pandemi ini, janganlah berkoar-koar tentang penyakit Covid 19 yang katanya buatan konspirasi global yg ujungnya memaksa negara jualan vaksin. Ini tidak akan membuat kita terbebas dari pandemi kawan, kita bukan ilmuwan yg mengerti bahkan mungkin hanya mimpi jadi politisi tingkat internasional yg bisa melawan negara-negara besar. Kembalikan ke hal kecil dalam diri sendiri, seperti pola hidup bersih dan sehat, rajin mencuci tangan dan Menggunakan masker.

Cukup hal kecil itu saja toh hasilnya akan sama untuk sekarang, dan akan lebih bagus lagi jika nanti obat covid ditemukan. Namun kamu bisa apa untuk membantu membuat obat covid ? Tak ada bukan ?


Semoga tulisan kali ini dapat mengilhami kita semua yg sedang berjuang di masa pandemi yang tak tau kapan berakhirnya.





Share:

Senin, 07 Juni 2021

[ Sejarah Radio ] Frequency Modulation dan Kisah Tragis Sang Penemu Howard Armstrong

Modulasi frekuensi atau radio FM mengubah cara kita berkomunikasi. Itu menurut Howard Armstrong's yg akhirnya menjadi musuh bebuyutan David Sarnoff, "Sebuah revolusi". Saya telah melihat buku dan video dan artikel tentang sejarah mengenai ini tetapi mereka selalu mengabaikan sains. Yang selalu di angkat adalah kisah perseteruan mereka. 




Ini adalah upaya saya untuk menulis cerita yang akurat, jelas dan sederhana tentang bagaimana Howard Armstrong yang pertama menemukan radio FM dan betapa menakjubkannya hal itu hingga menyebabkan kehancurannya. 

Howard Armstrong bekerja dengan temannya, David Sarnoff, saat itu wakil presiden RCA untuk membuat radio "Radiola" dan segera Armstrong dan Sarnoff menghasilkan jutaan dolar dan  siaran radio mengambil alih budaya dunia. Hanya ada satu masalah, gangguan statis (kemresek), dan itu ada hubungannya dengan sifat radio AM. Mari kita mulai dengan beberapa prinsip dasar. 

Gelombang radio bukanlah gelombang suara. Itu sebenarnya adalah gelombang cahaya yang tidak terlihat. Gelombang radio digunakan sebagai media yang digunakan untuk mengirimkan atau membawa informasi suara. Dalam suara radio AM diubah menjadi sinyal listrik dan sinyal itu digunakan untuk mengubah ketinggian atau amplitudo gelombang. 



Demikian nama radio AM untuk modulasi amplitudo. Namun, setiap kali ada percikan listrik seperti petir atau saklar lampu, itu membuat gelombang radio liar yang meningkatkan amplitudo gelombang yang menciptakan statis (kemresek) di radio AM. 

Sarnoff telah berulang kali mengatakan bahwa dia berharap dia punya kotak hitam kecil untuk menghilangkan statis dan Howard Armstrong berpikir dia punya solusinya. Mengapa tidak membuat gelombang radio di mana jumlah frekuensi menyimpang dari aslinya, lebih terjepit atau diregangkan, sesuai ke gelombang suara yang dihasilkan di mikrofon, bukannya mengubah ketinggian gelombang. Untuk alasan ini disebut radio FM untuk modulasi frekuensi. 




Sebenarnya banyak ilmuwan yang tertarik dalam menggunakan modulasi frekuensi pada akhir 1910an  dan awal dua puluhan. Namun, pada tahun 1922, John Carson, kepala ahli teori matematika di Bell Laboratories menulis makalah bahwa itu tidak akan berhasil. Untuk lebih meyakinkan, dia bilang itu akan berhasil, tapi itu secara alami mendistorsi tanpa keuntungan kompensasi apapun. 

Carson akhirnya menyimpulkan kutipan itu "Statis, seperti kemiskinan yang akan selalu ada bersama kita." Sekarang, Armstrong bahkan lebih bertekad mengatakan, "Saya tidak pernah bisa menerima temuan didasarkan pada sesuatu yg hampir secara eksklusif berupa rumus matematika." Pada tahun 1928 Howard Armstrong memutuskan untuk menghabiskan seluruh waktunya mencoba membuat radio FM. 

Selama tiga tahun, dia tidak mendapatkan apa-apa. Kemudian dia punya ide radikal. Dia tahu bahwa untuk membuat radio FM, ada keharusan mengubah frekuensi. Dia juga tahu itu dengan teknologi yang tersedia saat itu dia perlu menjaga fluktuasi itu seminimal mungkin atau akan mendistorsi sinyal, seperti yang dibuktikan secara matematis Carson. Tapi kemudian tidak mungkin untuk memiliki jangkauan penuh frekuensi suara dan untuk mengurangi statis. 

Bagaimana jika, pikirnya, kita memulai dengan frekuensi rendah dengan perubahan kecil dan kemudian dikalikan ke frekuensi yang lebih tinggi dengan perubahan besar dan membuat penerima hanya menerima perubahan besar. Ini disebut radio FM broadband dan itu bukan tugas yang mudah dan dia membutuhkan waktu sampai tahun 1933 baginya untuk melakukannya dengan benar. 



Tetapi ketika dia melakukannya, itu bekerja lebih baik dari yang dia harapkan. Statis itu hilang. Anda dapat mengirimkan seluruh jangkauan pendengaran manusia bukannya rentang kecil seperti AM. Anda bahkan dapat mengirimkan dua sinyal pada saat yang sama untuk membuat suara stereo. Dan Sarnoff membencinya. 

Anda mungkin bertanya bagaimana sinyal dari mikrofon diubah menjadi variasi frekuensi gelombang? Yah, itu sedikit membingungkan tapi Armstrong mulai dengan membuat sinyal AM pada gelombang radio frekuensi sangat rendah. Dia kemudian menekan gelombang radio halus asli dan menginstal ulang, 90 derajat keluar dari fase. Ini menciptakan PM atau modulasi fase. 

Jadi, alih-alih sinyal mengubah ketinggian gelombang, itu mengubah fase gelombang atau di mana gelombang terjebak. Dia kemudian menggunakan kapasitor untuk menghaluskan atau mengintegrasikan sistem dan membuatnya menjadi sinyal FM. Akhirnya, dia menggunakan harmonik untuk melipatgandakan sinyal untuk sampai ke frekuensi pembawa dan variasi frekuensi yang diinginkannya. 




Bagaimana dengan penerima? Nah, untuk berbicara tentang penerima FM mari kita mulai dengan cara kerja penerima AM Armstrong terlebih dahulu. Dengan AM, Armstrong memperkuat sinyal dari antena dan kemudian mencampurnya dengan sinyal lain untuk membuat sinyal perantara yang lebih rendah itu lebih mudah untuk ditangani. Dia kemudian menyaringnya ke frekuensi yang diinginkannya, memperkuat sinyal itu dan kemudian menggunakan elektronik untuk mendeteksi perubahan amplitudo. 



Omong-omong, detektor amplop ini bisa sesederhana katup satu arah. Akhirnya, dia memperkuat suaranya dan memproyeksikannya ke pengeras suara. Penerima FM hanya sedikit berbeda daripada penerima AM. Pertama dengan FM, Anda tidak ingin filter frekuensi sempit karena akan memotong semua informasi suara. Jadi dia menggunakan filter frekuensi yang luas. 



Kedua, dia menggunakan sesuatu yang dia sebut pembatas / limiter, karena membatasi tinggi gelombang. Pada dasarnya itu mensaturasi sinyal sehingga variasi apa pun di puncak gelombang akan dihapus. Karena sinyal sebenarnya dalam variasi frekuensi dan variasi amplitudo yg bisa dipengaruhi gangguan statis. 



Ketiga, detektor amplop Armstrong menggunakan sesuatu yang dia sebut diskriminator itu, seperti yang dikatakan Armstrong, mengutip, "Terjemahkan variasi frekuensi menjadi variasi amplitudo." Armstrong menciptakan dua sirkuit tune dengan kumparan dan kapasitor. Satu disetel ke atas frekuensi pembawa dan satu disetel ke bawah frekuensi pembawa. 




Jika gelombang diciptakan tanpa modulasi yang akan bekerja sama buruknya di kedua sirkuit. Kemudian kedua kumparan berlabel 48 dan 49 akan mendapatkan tegangan yang sama diinduksi di dalamnya yang akan menyebabkan tidak ada arus yang mengalir di antara mereka. Namun, jika frekuensi dimodulasi lebih tinggi atau lebih rendah maka satu sirkuit akan beresonansi lebih baik dan pada amplitudo yang lebih tinggi dan yang lainnya akan beresonansi lebih buruk dengan amplitudo yang lebih rendah. 

Ini akan menyebabkan satu koil memiliki tegangan yang lebih tinggi diinduksi dari kumparan lainnya, yang akan menciptakan arus di antara mereka dan sesuai arus di speaker atau headphone. Semakin besar perbedaan frekuensi, semakin besar amplitudo arus di headphone. Dengan cara ini Armstrong mengubah perubahan frekuensi menjadi perubahan amplitudo pada speaker. 

Wah. Jadi jika FM jauh lebih baik daripada AM mengapa Sarnoff tidak senang? Nah Sarnoff mengharapkan sesuatu untuk memperbaiki sistemnya bukan sesuatu untuk menggantikan sistemnya. Apa yang harus dilakukan? Sarnoff memutuskan untuk menghancurkan penemuan baru temannya. Menendang Armstrong keluar dari laboratoriumnya di Empire State Building, menyuruh ilmuwannya menulis artikel yang merendahkan FM, dan melarang RCA menggunakan radio FM. 




Armstrong yang tidak terpengaruh bahkan menjual semua sahamnya di RCA dan memulai perusahaan FM-nya sendiri yang disebut Yankee Network. Tidak sampai lima tahun kemudian Sarnoff menyadari kesalahannya dan mencoba membuat Armstrong menandatangani satu juta dolar dari lisensi non-eksklusif. Armstrong menyuruh Sarnoff untuk minggat ! Pengacara Armstrong mengira kliennya gila. Kutipan, "Itu pertama kalinya saya mendengar tentang seorang penemu menolak satu juta untuk lisensi non-eksklusif." 

Sarnoff sangat marah. Dia memulai perang pribadi dengan mantan temannya dan menggunakan pengaruhnya untuk memiliki FCC mengubah frekuensi radio yang tersedia untuk FM, membuat peralatan dan perusahaan Armstrong menjadi tidak berharga. Sarnoff dan RCA kemudian mulai menggunakan FM tanpa izin dan segera banyak perusahaan lain mengikutinya. 

Pada bulan Juli 1948, Armstrong menggugat. RCA memutuskan untuk melawan dengan membuat gugatan selama dan sesulit mungkin. Atau seperti yang dikatakan Armstrong, kutipan, "Mereka akan menghentikan hal ini sampai aku mati atau bangkrut." Dan gugatan ini berlarut-larut. Gugatan Armstrong berlangsung setahun penuh. Pada tahun 1952 dia kehabisan uang dan harus memiliki pinjaman untuk membayar pengacaranya. 

Pada 20 Februari 1953, Sarnoff berbohong di bawah sumpah kutipan itu "RCA telah berbuat lebih banyak untuk mengembangkan FM daripada siapa pun di negara ini, termasuk Armstrong". Dikalahkan, Armstrong mencoba menyelesaikan, tapi Sarnoff tidak mengizinkannya. Pada bulan November 1953, Armstrong mengakui keadaan keuangannya kepada istrinya, Marion. 

Mereka bertengkar hebat dan Armstrong memukul lengannya dengan poker. Marion melarikan diri dari rumah untuk tidak pernah melihat suaminya lagi. Pada tanggal 31 Januari 1954, tepat 40 tahun setelah Armstrong terjaga sepanjang malam dengan Sarnoff mendemonstrasikan sirkuit regeneratifnya. Tanggal yang mereka rayakan selama beberapa dekade. Armstrong menulis permintaan maaf kepada istrinya, melepas AC dari jendela apartemennya dan melompat 13 lantai ke kematiannya. Dia berusia 63 tahun. 





Ketika David Sarnoff mendengar tentang bunuh diri Armstrong dia berseru, "Saya tidak membunuh Armstrong." Tapi dia pasti tahu dia punya andil terhadap tindakan putus asa  Armstrong dan menangis secara terbuka di pemakamannya. 

Marion Armstrong melanjutkan semua tuntutan hukum suaminya. Akhirnya dia akan mengajukan 21 tuntutan hukum paten dan menangkan semuanya. Dia memenangkan lebih dari $ 10 juta dalam perkara ini selama 11 tahun ke depan. Mari kita kembali ke tahun 1934 sebentar. Sebagian dari alasan mengapa David Sarnoff tidak ingin menggantikan sistemnya dengan FM adalah karena dia miskin karena dia sudah menggelontorkan $5 juta untuk mengendalikan benda aneh yang disebut tabung sinar katoda. 

Inilah mengapa Sarnoff dan RCA akhirnya menjadi raksasa televisi CRT / Tabung. Tapi apa itu tabung sinar katoda? Mengapa itu ditemukan? Dan apa hubungannya, tidak hanya dengan televisi tetapi juga osiloskop, radar, mesin x-ray, penemuan elektron dan efek foto listrik. Saya akan bahas lain kali yaaa...

Share:

[ Sejarah Radio ] SuperHeterodyne Receiver - Kisah Seru Dua Pelopor Radio : Armstrong vs Sarnoff

Metode superheterodyne adalah kondisi dua sinyal dicampur bersama-sama untuk membuat sinyal frekuensi yang lebih rendah yang lebih mudah untuk ditangani. Dan menurut Wikipedia, "hampir semua penerima radio modern menggunakan prinsip superheterodyne." Tapi bagaimana itu ditemukan? Bagaimana cara kerjanya? Dan apa hubungannya sehingga radio menjadi begitu populer? 




Ini adalah kisah Howard Armstrong, yang menciptakannya di tengah serangan bom, dan David Sarnoff, yang menggunakan penemuannya bersama Armstrong untuk memenuhi keinginannya, yg  memungkinkannya untuk membuat kerajaan siaran dengan dirinya sebagai yg terdepan. 

Sarnoff lahir di Shtetl di Minsk, Rusia pada tahun 1891 pada keluarga pelukis Yahudi yang malang. Ketika Sarnoff masih kecil, ayahnya meninggalkan Rusia untuk pergi ke Amerika untuk mengubah nasib mereka. Tapi ketika Sarnoff, ibunya, dan adik laki-laki bergabung dengannya di New York, Sarnoff menemukan bahwa ayahnya tidak mampu mengurus siapa pun. Pada usia 9 tahun, Sarnoff menjadi pencari nafkah bagi keluarga. 



Bertahun-tahun kemudian dia mengingat kutipan itu, "Rasanya seperti dilempar ke pusaran air, pusaran air kumuh dan dibiarkan tenggelam atau berenang." Ketertarikan Sarnoff pada nirkabel dimulai ketika mulai mengirimkan telegraf untuk Perusahaan Kabel Komersial. Dia sebenarnya sedang mencari pekerjaan di New York Herald, tapi dia tidak sengaja membuka pintu yang salah. Sarnoff kemudian menghabiskan $2 yang berharga dari gajinya $ 5 seminggu untuk membeli tombol telegraf. 



Dan dia kemudian belajar sendiri bagaimana menjadi operator telegraf. Segera, ia beralih bekerja untuk perusahaan Marconi, di mana dia kadang-kadang diizinkan untuk mengirim pesan nirkabel ketika operator utama sakit. Suatu hari di bulan Desember 1906, Guilermo Marconi sendiri mengunjungi kantornya di New York dan bocah lima belas tahun yang berani memperkenalkan dirinya kepada bos besar. 

Dan Marconi mendapat kesan bagus dan di penghujung malam, Sarnoff menjadi kurir pribadi Marconi di New York, yang sebagian besar pekerjaannya adalah kurir untuk banyak gundik Marconi. Dengan dukungan Marconi, Sarnoff menjadi operator telegraf junior. Dia pindah menjadi manajer lokal pada tahun 1912 ketika Titanic tenggelam. Sarnoff kemudian membuat cerita di mana dia adalah orang pertama yang mendengarnya di Amerika Serikat, padahal dia tidak. Bahwa dia adalah satu-satunya operator yang bekerja, itu juga ngibul. 





Dan dia begadang selama 3 malam berturut-turut untuk mendengar berita, nah ini mungkin. Karena "kepahlawanannya", dia dipromosikan menjadi kepala inspektur dan tangan kanan untuk manajer umum, Edward J. Nally. 

Tahun berikutnya, pada tahun 1913, Sarnoff yang berusia 21 tahun pergi ke demonstrasi dari anak ajaib bernama Howard Armstrong, yang telah menemukan cara membuat tabung vakum triode, sukses membuat gelombang radio yang halus dan memperkuat sinyal hingga 5.000 kali lebih kuat dari sebelumnya. Sarnoff kemudian mengundang Armstrong untuk mendemonstrasikan perangkatnya di salah satu menara Perusahaan Marconi dan mereka menghabiskan 13 jam langsung di gubuk yang dingin menerima sinyal dari seluruh dunia. 

Bertahun-tahun kemudian Sarnoff berkata, "Apa pun yang mendinginkan udara , yang dirasakan lebih buruk saat penghangat ruangan padam. Namun ini dikalahkan oleh kehangatan sensasi yang datang kepada saya saat mendengar untuk pertama kalinya sinyal dari seberang Atlantik dan melintasi Pasifik". Sarnoff mencoba membuat perusahaan Marconi membeli paten tapi mereka menolak, mungkin karena mereka sedang berebut paten dengan penemu asli triode vakum. 




Sarnoff dan Armstrong kecewa tapi mereka tetap berteman. Dua tahun kemudian, Sarnoff mengirimi bosnya sebuah gagasan. "Aku punya rencana pengembangan yang akan membuat radio menjadi perkakas rumah tangga, dalam arti yang sama dengan piano". Nally tertarik tetapi para petinggi menganggapnya terlalu radikal, sehingga juga tidak menghasilkan apa-apa pada saat itu. 

Pada bulan April 1917, Amerika bergabung dengan Perang Dunia I, dan Sarnoff berusaha menjadi sukarelawan untuk angkatan laut tapi ditolak karena pekerjaannya sangat penting untuk upaya perang atau, seperti yang dipikirkan Sarnoff, karena anti-Semitisme (yahudi). Sementara itu, Howard Armstrong menjadi sukarelawan untuk tentara dan ditempatkan di Paris, bekerja pada sistem radio. 



Di Eropa, Armstrong mendengar sesuatu. Jerman menggunakan gelombang frekuensi sangat tinggi, tapi dia tidak tahu bagaimana mereka melakukannya. Disadari bahwa gelombang radio pada waktu itu, tidak bekerja dengan baik di atas sekitar 500 KHz. Berbulan-bulan kemudian, Armstrong sedang menonton serangan bom malam di Paris. Dia mulai berpikir tentang gelombang radio frekuensi tinggi dihasilkan oleh sistem pengapian motor di pesawat terbang. Dia bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika dia menggabungkannya dengan gelombang radio frekuensi tinggi, dia bisa membuat di penerima. 

Tiba-tiba, dia punya solusi radikal untuk masalah frekuensi tinggi. Dia tahu bahwa jika dua gelombang digabungkan dengan frekuensi yang sedikit berbeda, kemudian mereka menghasilkan frekuensi ketukan / Beat Frequency / IF = Intermediate frequency. Anda mungkin pernah mendengar fenomena ini jika Anda pernah mencoba menyetem gitar tanpa tuner. Ketika Anda membuat dua not yang berada pada frekuensi yang sedikit berbeda, hasilnya adalah suara whomp whomp. (suara menderu). 



Armstrong menyadari bahwa dia dapat menggunakan metode ini untuk membuat gelombang frekuensi yang lebih rendah dari yang frekuensi tinggi. Ini sebenarnya bukan ide yang sama sekali baru. Pada tahun 1905, seorang pria bernama Reginald Fessenden telah mematenkan rencananya untuk mencampur dua sinyal sehingga frekuensi ketukan terdengar dan Anda bisa mendengarnya di headphone. 

Fessenden menyebutnya metode heterodyne : hetero, untuk dua yang berbeda sedangkan dyne, untuk kekuatan. Ide Armstrong adalah menggabungkan sinyal untuk menghasilkan gelombang radio yang dapat dikelola tapi masih di atas batas pendengaran, atau super sonic. Untuk alasan itu, Armstrong menyebut idenya sebagai metode superheterodyne. Dan jika Anda melihat skemanya, ide dasarnya masih sama. 




Anda mengambil sinyal radio dan campur dengan sinyal lain pada frekuensi yang sedikit berbeda, menghasilkan frekuensi beat atau frekuensi menengah (IF). Salah satu keuntungan dari metode superheterodyne adalah bahwa Anda dapat mengaturnya sehingga frekuensi "antara" tetap untuk setiap stasiun radio yang Anda dengarkan. Dengan begitu, sebagian besar peralatan dioptimalkan untuk memperkuat frekuensi yang disetel. Armstrong membangun sistem kerja tapi itu terlalu besar dan rumit untuk penggunaan komersial. 

Ketika perang berakhir pada tahun 1919, Bos Sarnoff menciptakan perusahaan baru dengan ide untuk menjaga semua komunikasi radio di tangan orang Amerika. Untuk alasan ini, dia menyebutnya Perusahaan Radio Amerika atau RCA. Setelah beberapa tahun bertengkar, RCA berhasil memiliki paten pada segala sesuatu yang berkaitan dengan Radio, lebih dari 2.000 paten. Sekarang Sarnoff bisa menerapkan rencananya untuk membuat radio menjadi "perkakas rumah tangga". 

Sementara itu, antara tahun 1920 dan 1922, Armstrong menerima uang tunai sebesar $735.000 dan 60.000 lembar saham RCA, menjadikan Armstrong RCA pemegang saham terbesar untuk patennya, bahkan yang tidak berhasil dengan baik. Selain itu, dia juga bertemu Sekretaris Sarnoff, Marion McInnis, dan jatuh cinta. Pada bulan Februari 1923, Armstrong mendemonstrasikan versi yang disederhanakan metode superheterodyne untuk Sarnoff. Dan Sarnoff menghapus jutaan dolar dari pesanan sebelumnya untuk membuat semua peralatan radio mereka menjadi superheterodyne. 

Tetap saja, rencana awal ini tidak bisa diterapkan untuk sistem yang diproduksi massal. Akhirnya, Sarnoff yang sedang galau berkata, "Apa yang akan saya lakukan?" Di mana Marion berkata, "Mengapa kamu tidak memanggil Armstrong?" Armstrong masuk, dan dengan seorang teman tentaranya bernama Harry Houke, menyelamatkan hari itu. 




Pada bulan Februari 1924, RCA akhirnya memiliki receiver superheterodyne termasuk Radiola AR-812, "Rolls Royce Radio" yang hanya membutuhkan tiga kontrol. Jadi bagaimana cara kerja kontrol Radiola? Nah, di radio awal, mereka menggunakan kapasitor yang dapat disesuaikan, di mana jika Anda memutar kenop, lebih atau kurang logam diletakkan secara paralel satu sama lain, yang mengubah berapa banyak muatan yang dapat ditampungnya. 

Jika sebuah kapasitor dilepaskan melalui sebuah kumparan, bergetar pada frekuensi tertentu. Jadi dengan menyesuaikan kapasitor, Anda mengubah frekuensi osilasi. Kenop pertama mengubah kapasitansi satu kapasitor, yang mengontrol frekuensi resonansi dengan antena. Dengan kata lain, itu mengendalikan stasiun radio pada frekuensi mana Anda sedang mendengarkan. Kenop kedua mengontrol frekuensi osilasi bahwa Anda sedang mencampur dengan sinyal yang masuk. 




Sekali lagi, dengan menyesuaikan kapasitor, Anda akan menyetel ini sampai frekuensi ketukan atau frekuensi menengah ada di catatan bahwa sisa elektronik dimaksimalkan untuk, sekitar 45kHz. Kenop terakhir adalah untuk volume. Radiola menggunakan 6 triode vakum dan Anda menyesuaikan volumenya dengan mengubah resistansi resistor di sebelah baterai yang memanaskan filamen triode.

Idenya adalah, jika Anda menurunkan resistensi, maka arus yang melalui filamen meningkat yang lebih memanaskan filamen. Saat filamen menjadi lebih panas lebih banyak elektron dapat mengalir dari filamen, yang meningkatkan volume di headphone. Wah! Setelah itu, RCA pada dasarnya memonopoli radio. Sarnoff kemudian terbentuk Jaringan penyiaran pertama di Amerika, NBC, salah satu dari lima studio besar, film RKO, dan dikenal sebagai presiden RCA dan bos radio, film, dan dunia televisi sampai dia pensiun pada tahun 1970 ketika dia berusia 79 tahun. 

Sementara itu, pada tahun 1924, Howard Armstrong diberi penghargaan dengan 20.000 lembar saham RCA lainnya dan Armstrong menulis ke Harry Houke cek pribadi sebesar $100,000. Untuk memberi Anda gambaran tentang seberapa banyak itu, pendapatan rata-rata pada tahun 1924 adalah $3.400. Howard Armstrong merayakannya dengan memanjat puncak menara 400 kaki RCA dan melakukan akrobat gila untuk menarik perhatian pacarnya, Marion. 

Sarnoff dengan berang menulis, "Jika kamu sudah memutuskan bahwa alam semesta duniawi kita ini bukanlah tempat yang cocok bagi Anda untuk menghabiskan waktu, Saya tidak ingin bertengkar dengan keputusan Anda, tapi jauhkan dari properti Radio Corporation." 

Armstrong tidak peduli, dia kaya, terkenal, dan yang terpenting, Marion akhirnya setuju untuk menikah dengannya. Armstrong secara harfiah dan kiasan di atas dunia. Yang berarti hanya ada satu cara untuk pergi. Dan sayangnya, Sarnoff adalah bagian besar dari kejatuhannya. Bagaimana Armstrong menemukan radio FM, dan sangat menakjubkan bahwa itu menghancurkan hubungannya dengan Sarnoff dan akhirnya hidupnya. Kita akan bahas kisah tragis armstrong dengan radio FM pada tulisan berikutnya.

Share:

Minggu, 06 Juni 2021

[ Sejarah Radio ] Lee De Forest - Bapak Penyiaran Radio yg Ternyata Tukang Colong Ide Orang

Lee de Forest - beliau ini sering kali menyebut dirinya sendiri sebagai" Bapak Radio". Itu bahkan ditulis sebagai judul otobiografinya. Dan di satu sisi, dia memang benar.  Dialah yang menemukan ide penyiaran radio. Beliau melakukan beberapa siaran radio pertama dan dia bahkan menemukan perangkat yang paling penting  di semua radio, triode vakum atau tabung vakum. Namun, dia bisa melakukan ini  karena dia mencuri sebagian besar ide orang lain. Siap untuk cerita gila ini?  



Lee de Forest adalah pencuri, namun mungkin juga menjadi pria yang paling bertanggung jawab  membawa siaran radio ke publik Amerika. Lee de Forest tumbuh pada tahun 1870-an di Alabama  dari keluarga seorang pengkhotbah yang keras dari bagian utara amerika. Dia adalah anak yang kesepian, kecil dan sederhana, diabaikan dan dianiaya oleh keluarga dan tetangganya.   

Dia selalu mengutak-atik sesuatu. Di masa remajanya, pikirnya dia menemukan mesin gerak abadi (perpetual motion), yang meyakinkannya bahwa dia adalah seorang jenius, dan seperti memiliki  perasaan yang tidak pernah goyah. Di perguruan tinggi, ia menulis dalam jurnalnya bahwa, "Saya tidak pernah meragukan sedikit pun kejeniusan saya."   




Di saat umur tujuh puluhan, dia bahkan mencoba   untuk meyakinkan istri keempatnya   untuk menulis buku berjudul, "Saya Menikah dengan Seorang Jenius".   

Ketika dia berusia 23 tahun, de Forest membaca buku tentang kumparan Tesla dan menjadi terpesona dengan listrik dan nirkabel. Bahkan, dia menjadi orang pertama untuk mendapatkan gelar PhD dalam studi gelombang radio. Setelah mencoba dan gagal mendapatkan pekerjaan di Tesla dan kemudian gagal juga di Marconi, Lee de Forest bergabung dengan seorang pria bernama Abraham White untuk membuat perusahaan mereka sendiri,   Perusahaan Telegraf Nirkabel De Forest Amerika.   


White mengira itu adalah perusahaan yang sempurna, menggunakan antusiasme de Forest untuk menjual lebih banyak saham  kepada publik Amerika, dan de Forest setuju, menulis di buku hariannya,  "Segera, kami percaya, para pecundang akan mulai menggigit umpannya." Dan memang mereka menggigit umpan.   




Segera perusahaan memiliki lebih dari satu juta dolar. Kompetitor utama De Forest dan White berasal dari nirkabel Marconi, dan kelemahan terbesar Marconi adalah bagaimana mereka menerima sinyal. Lihat, Marconi menggunakan koherer yang lambat dan tidak menentu. De Forest menciptakan solusi yang dia sebut   anti-koherer yang " lengket ", berdasarkan beberapa ide orang Jerman, yang berhasil membuat hasil yg terdengar sedikit lengket pula.  



Kemudian, pada tahun 1903, de Forest mengunjungi seorang pria bernama Reginald Fessenden ( bisa dibaca disini ) dan menemukan detektor yang lebih baik di laboratorium Fessenden. Segera, dengan bantuan seorang karyawan Fessenden  dan mengiming-imingi nya pindah ke perusahaannya. Lee de Forest mulai menjual responden / penerima yang identik ke alat detektor elektrolit Fessenden, dalam semua hal kecuali nama dan kualitas.   




Tak heran, Fessenden menggugat. Sementara gugatan berlangsung, de Forest and White pergi ke pameran dunia ( world fair ) di St. Louis. Mereka membangun menara setinggi 30 kaki untuk mempromosikan bisnis mereka.   Saat di St. Louis, de Forest mendengar pembicaraan   dari seorang pria Denmark bernama Valdemar Poulsen tentang tipe baru pemancar radio yang disebut pemancar busur (arc),  di mana Anda menggunakan lampu busur (arc) untuk memperkuat sinyal dan menciptakan gelombang radio yang halus.   



Poulsen bilang kamu bisa menggunakan perangkat barunya untuk mengirim suara  nirkabel, sebuah ide yang sangat menarik bagi Lee de Forest.  

Sekarang mengirimkan suara melalui gelombang radio  bukanlah ide baru pada tahun 1904.   Reginald Fessenden, orang yang menggugat de Forest  karerna telah "meminjam" detektor, telah mentransfer suara  dengan gelombang radio pada tahun 1900,   meskipun kualitasnya tidak terlalu bagus. Pada tahun 1904, Fessenden sedang mengerjakan sebuah alternator, atau mesin di mana Anda memutar elektromagnet dengan sangat, sangat cepat untuk membuat gelombang radio halus secara terus menerus (continous waves).   

Dan  dia berhasil pada tahun 1906   dengan, kutipan, " Kualitas sempurna".   Namun, Fessenden dan Poulsen dan hampir semua orang saat itu hanya sedang berpikir untuk mengirim suara secara nirkabel , untuk membuat telepon nirkabel, bukan untuk membuat siaran radio.   

Lee de Forest segera memikirkannya. Dia meramalkan bahwa, "Suatu hari berita dan bahkan iklan akan dikirim ke seluruh dunia secara nirkabel." De Forest mencoba meyakinkan mitra bisnisnya  tertarik untuk mengirim suara secara nirkabel dengan pemancar busur Poulsen. Dia tidak tertarik menggunakan alternator Fessenden   karena terlalu sulit baginya untuk menyalin atau secara mandiri menciptakan.   

Dan selain itu, Fessenden mungkin tidak akan lagi biarkan de Forest masuk ke laboratoriumnya atau ada di dekat karyawannya. Namun, White tidak tertarik , karena perusahaan telegraf nirkabel menyapu uangnya alias bangkrut. Lalu, dua tahun kemudian, pada tahun1906, Fessenden memenangkan gugatannya.   




De Forest lari ke Kanada sehingga White  dapat secara kreatif mengatur ulang keuangan mereka.  Namun yang dia lakukan  menikam de Forest dari belakang, serta Fessenden, dan menghancurkan perusahaan de Forest. De Forest hancur. Dia menulis, "Ini adalah pemakaman anak sulung saya, dicuri oleh perampok yang telah menggemukkan otakku, tetapi pekerjaan saya tetap berjalan selama saya hidup."   


Patah hati tapi bertekad, de Forest memulai lagi dengan idenya  transmisi nirkabel suara dan perusahaan baru, perusahaan Telepon Radio De Forest, dengan presiden baru, James Dunlop Smith. Namun  siapa kemudian yang menggunakannya ? Anda dapat menebaknya, menjual terlalu banyak saham.   



Lee de Forest kemudian menemukan pemancar busur karbon   yang merupakan generator Poulsen dengan mikrofon terpasang padanya. Tentu saja, dia tidak pernah membeli hak cipta  ke pemancar Poulsen dan pergi dengan ide yang mgawur :  bahwa dia menemukan sendiri dan bahwa ciptaannya berbeda secara signifikan.   Tapi perbedaan yg dibuatnya itu tidak begitu baik.   

Pada 7 Januari 1907, de Forest berhasil untuk mengirimkan pidato secara nirkabel di laboratoriumnya,  dan sejak saat itu, dia berpura-pura  dia adalah orang pertama yang melakukannya. Pada bulan Februari, Lee de Forest menyiarkan sinyal 1 mil jauhnya dari laboratoriumnya. Faktanya, seorang perwira angkatan laut Brooklyn memanggilnya   dan berkata, "Apakah saya mabuk atau gila? Apakah kamu mengirimkan beberapa pembicaraan dan musik  melalui nirkabel milikmu itu?"   


Pada tahun 1908, de Forrest menikah dengan seorang insinyur wanita   bernama Nora Stanton Blatch, dan de Forest dan pengantin barunya menggunakan nirkabel mereka untuk mengirimkan musik   dari puncak Menara Eiffel pada bulan madu mereka. Pada awal tahun 1910, Lee de Forest   bahkan membuat siaran langsung pertama  opera dari panggung. Sepertinya Lee de Forest akan berada di garis depan   dari revolusi penyiaran.   Namun, radionya terdengar mengerikan.   


Pernikahannya berantakan, karena dia tidak ingin istrinya bekerja, dan pada tahun 1912, perusahaannya didakwa melakukan penipuan. Pada 1 Januari 1914, dua pekerja perusahaan de Forest  dituduh mencuri lebih dari $ 1 juta.   Ketika de Forest dibebaskan karena masalah teknis, dia ambruk ke pelukan pengacaranya. Meskipun dia secara pribadi tidak memimpin jalan ke radio penyiaran, secara mengejutkan salah satu perangkatnya benar dapat melakukannya.  


Lihat kembali, jauh di tahun 1906, ketika de Forest   kehilangan perusahaan pertamanya karena gugatan ke Fessenden,   dia menjadi tertarik untuk meminjam detektor orang lain yang didasarkan pada bola lampu yang disebut katup Fleming. Setelah gagal dengan salinan langsung, de Forest membuat versi baru dari katup Fleming dengan menambahkan potongan logam acak di semua tempat   untuk menjadikannya " miliknya ".   



Pada tahun 1907, de Forest mengajukan paten   untuk sesuatu yang dia sebut Audion   itu adalah katup Fleming ditambah kawat zig-zag. Kawat kecil itu akhirnya membuat semua perbedaan,   dan Audion yang berganti nama menjadi triode atau tabung vakum menjadi salah satu perangkat terpenting di abad ke-20.  


Inilah tabung radio pertama, benih ajaib yang darinya muncul seluruh struktur penggerak utama dari radio dan televisi, sonar, radar,  gambar berbicara (bisokop), peluru kendali, otomatisasi,   komputer otak listrik   dan komunikasi telepon jarak jauh.  


Namun, bukan de Forest yang menemukan kegunaannya tabung untuk sistem radio yg lebih baik.  Bagaimana seorang mahasiswa bernama Howard Armstrong   mengubah dunia dengan bola lampu yang di permak menjadi pesawat radio. Saya akan bahas tentang armstrong pada tulisan selanjutnya. 

Share:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (3) arduino (21) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (45) digital (1) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (44) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (16) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (12) mikrotik (5) mqtt (1) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (78) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (3) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (145) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (83) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika