Semua Tentang Belajar Teknologi Digital Dalam Kehidupan Sehari - Hari

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Ayo Migrasi TV Digital

    Kami bantu anda untuk memahami lebih jelas mengenai migrasi tv digital, apa sebabnya dan bagaimana efek terhadap kehidupan. Jasa teknisi juga tersedia dan siap membantu instalasi - setting perangkat - pengaturan antena dan distribusi televisi digital ke kamar kos / hotel

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • Node Red - Kontrol Industri 4.0

    Teknologi kontrol sudah melampaui ekspektasi semua orang dan dengan kemajuan dunia elektronika, kini semakin leluasa berkreasi melalui Node Red

Sabtu, 23 Juli 2022

Rangkaian Power Inserter Untuk Antena Booster Internal Jika Dipasang Pada TV Tanpa Daya Antena

 



Kebutuhan untuk menonton TV digital yang jernih semakin nyata diperlukan oleh semua orang yang masih menonton tv di jaman serba online sekarang ini. Terutama oleh mereka yang memiliki kendala penerimaan TV karena lokasi yang lumayan jauh dengan pemancar televisi DVB T2 atau dikarenakan alasan terkendala lokasi rumah yang terjepit oleh bangunan diantara tembok perkotaan yang tinggi. Ini juga saya alami ketika ingin memasang antena UHF di apartemen dimana tidak memungkinkan memasang antena UHF diluar sehingga antena Indoor memerlukan BOOSTER penguat untuk mendapatkan kekuatan penerimaan yang cukup.

Salah satu antena pilihan saya yang merupakan antena dual mode indoor maupun outdoor adalah Venus Cabe Rawit yang sudah saya pernah bahas disini. Dengan alasan bentuk yang mungil serta dilengkapi booster internal, maka dengan memanfaatkan power internal / daya antena pada menu di STB, cukup colok saja ke antena input STB dan anda sudah mendapatkan sinyal TV yang jernih sesuai penerimaan yang diinginkan. Namun ada kendala ketika pada TV digital umumnya tidak memiliki fasilitas daya antena seperti pada STB.




Solusinya adalah kita dapat membeli power inserter yang ada dipasaran,  namun jika kesusahan mendapatkannya maka kita dapat membuat sendiri dengan hanya beberapa komponen sederhana. Rangkaiannya seperti berikut :





Rangkaian diatas bisa dimasukkan ke dalam kotak sederhana atau splitter / diseqc bekas sehingga F connectornya bisa dimanfaatkan. Kreasi saya adalah seperti berikut dengan menyolder langsung pada kabel coaxial / kabel antena.




Untuk power suply 5 volt dapat mengambil dari USB port yang umum ada pada pesawat penerima TV jaman now. Kabel nya bisa diambilkan dari kabel charger bekas  dan dipastikan antara + dan - nya tidak terjadi short sehingga harus di isolasi dengan bagus.



Jika menggunakan solder untuk menyambung kabel coaxial, maka akan terkendala pada kabel murahan dimana kabel serabut umumnya bukan tembaga. Timah gak bakalan mau nempel lhoo..jadi pastikan hubungan dengan ground dari F connector terjadi dengan bantuan isolasi.




Dan selanjutnya alat power inserter ini dapat dicoba terlebih dahulu dengan mengetes tegangan 5 volt apakah sudah muncul ke arah antena dan tidak ada tegangan yang balik ke input antena TV. 




Selamat Mencoba...




Share:

Kamis, 14 Juli 2022

Cara buat 2 TV 1 antena Digital - Cari pantulan saja DVB-T2 sinyal joss

 


Kali ini saya mau berbagi pengalaman dari pekerjaan TV digital yang baru saja selesai saya kerjakan. Ada 2 TV dirumah ini dan masing-masing butuh STB. Kondisi yang saya temukan dilapangan sebagai berikut :


  • Terdapat antena PF 3000 yang legendaris namun sayang drivennya sudah karatan dan kabel sudah pecah dan retak-retak termakan cuaca
  • Lokasi rumah terhimpit tembok tetangga dan BTS yang menyebabkan kesulitan mencari arah yang sesuai dengan peta di bawah ini.



Permasalahan pertama dapat saya atasi dengan memanfaatkan driven yang saya beli dari industri antena tv di banyumas, sekalian nih ceritanya saya mau mencoba kualitasnya. Karena terdapat dua buah TV yang akan saya ubah menjadi digital, maka saya melakukan modifikasi dengan menempatkan dua buah driven loop dipole seperti pada gambar.




Pertimbangan saya kenapa tetap mempertahankan antena PF3000, dikarenakan antena legendaris ini aluminium dan plastiknya sangat kuat walau terkena hujan panas bertahun-tahun.


Lalu bagaimana dengan tembok serta BTS yang menjulang tinggi menghalangi Line Of Sight ke arah pusat pemancar TV di Surabaya barat? Setelah melihat disekitar terdapat kubah dan menara masjid yg cukup tinggi untuk menjadi " pemantul " sinyal digital. Kenapa begitu ? karena teknologi DVB-T2 memiliki kemampuan untuk mencari sinyal terbaik walau dari pantulan sekalipun. jadi jangan berkecil hati kalau lokasi kamu terjepit seperti gambar dibawah ini.




Bagaimana dengan hasil di STB? Saya ambilkan contoh siaran digital terjelek di Surabaya dan hasilnya LUAR BIASA !




Bagaimana ? Berani mencoba ? Saya tunggu sharing hasilnya kawan....

Share:

Senin, 11 Juli 2022

Magang Industri "Kembali" Menghiasi Aisi555 Setelah Pandemi - Teknik Listrik D4 Unesa Surabaya

 



Semangat berbagi ilmu dari aisi555 baik melalui tulisan maupun praktek langsung dilapangan, sempat mengalami episode "down" setelah terpukul pandemi corona di tahun 2020 dan 2021. Padahal di tahun 2020 mendapat kepercayaan kembali untuk menerima magang anak - anak SMK 1 dan SMK 2 dari kota Kediri, serta yang menggembirakan adalah ditandatanganinya kerjasama magang industri dengan fakultas vokasi ITS, setelah pada 2019 berhasil menerima trial magang anak ITS - D4 kontrol selama 6 bulan. Dan ini semuanya buyar akibat pandemi yang mengurung semua kegiatan pendidikan di rumah saja. Ya saya sadar itu diluar kendali saya dan saya tetap berusaha berbagi ilmu melalui jalur online, baik di blog ini dan saya mulai membuat tutorial via video youtube dan facebook.



Kegiatan diatas merupakan puncak dari rencana besar aisi555 untuk berkecimpung di dunia pendidikan bertema elektronika dan IOT, dimana aisi555 menjadi tersadar bagaimana terbukanya pikiran bahwa dunia pendidikan memiliki pangsa pasar yang tidak akan habis. Namun seperti merupakan salah satu "takdir" penulis, ketika tawaran kerjasama banyak datang, namun 2 minggu setelah pameran diatas, dunia pendidikan dipaksa melakukan "lockdown" karena merebaknya kasus covid yg menyebar di sekolah. Dan setelah lama menunggu akhirnya aisi555 kembali mendapatkan kepercayaan mengisi kuliah tamu dalam bungkus "kampus merdeka" pada 2021. 


Aisi555 yang bernaung dibawah bendera PT. Indotech Infrastruktur Solusi kemudian menjalin kerjasama magang Industri untuk mahasiswa yang kini dibebaskan memilih jenis industri apa yang akan di ambil, yang kemudian kesempatan ini diambil oleh anak-anak jurusan D4 Teknik Listrik - Prodi Vokasi - Unesa Surabaya angkatan 2019. Magang industri ini telah diadakan pada februari - juni 2022 dengan tema yang diambil bergaris besar pada Baterai dan monitoringnya secara IOT. 



Pola magang kali ini diadakan secara Online dan Offline dimana ada meeting pengarahan teori setiap minggunya yang dilaksanakan melalui media meeting video online. Kemudian di tiap bulanannya diadakan pertemuan tatap muka untuk melakukan evaluasi dan menyusun project yang tepat sebagai tugas akhir dan laporan magang sesuai tema yang diberikan oleh pihak kampus. Berikut ini beberapa garis besar atau tema yang diberikan tiap bulannya :


  • Bulan 1 : Pengenalan organisasi perusahaan dan peraturan perusahaan
  • Bulan 2  : Teknologi baterai sell basah / aki, charging dan discharging serta perawatannya
  • Bulan 3  : Baterai Lithium ion dan Mikrokontroller
  • Bulan 4  : Komunikasi data sensor dan IOT  
  • Bulan 5  : Digital Marketing
  • Bulan 6  : Proyek akhir yang berhubungan dengan Baterai & IOT




Dan pada akhir dari periode magang kali ini telah dilaksanakan presentasi project akhir dari masing-masing peserta sebagai berikut :


Project 1 :  Charger Accu Auto Cut Off berbasis timer 555




Project 2 :  Desulfator Aki Basah berbasis timer 555




Project 3 :  BMS dan PowerBank Baterai Li-Ion 18650 




Project 4 :  Monitoring Kesehatan Accu Berbasis Arduino




Project 5 :   Monitoring Kesehatan Aki Secara IOT dengan Protokol MQTT





Berminat untuk magang bersama aisi555 ? Kontak kami ada di sebelah kanan layar ....Saya tunggu ....

Share:

Kamis, 02 Juni 2022

LoRaWan - Antares - Kini tidak GRATIS lagi ! Trik buat yang ingin belajar

 


Terkejutnya saya saat membaca email yang datang dari antares di akhir mei 2022, yang menyatakan platform IOT antares akan meng "upgrade" layanannya ke versi premium berbayar. Padahal bulan mei yang lalu saya sedang getol-getolnya meng "oprek" gateway LoRaWan milik telkom yang jangkauannya nyampe jauh ke berbagai pelosok kota Surabaya. Dan benar saja ketika saya membuat video dibawah ini pada tanggal 1 juni 2022 siang hari, tiba-tiba saja console web antares saya ter-logout sendiri ditengah-tengah rekaman. Panik lah saya dan videonya jadi sedikit terbata-bata di akhir rekaman dan terpaksa saya edit karena isinya banyak misuh-misuh "JA#%%##^@" ...



Hal yang serupa terjadi dengan keponakan teman yang sedang skripsi bertopik LoRa di Telkom University Bandung, katanya harga platformya Antares sih terjangkau namun untuk Conectivity nya yang menggunakan LoRa sangatlah mencengangkan, karena walau harga 1 koneksi ke device di antares cuman 56.200 per tahun, namun seharinya dibatasi 10 kali UPLINK saja. Ala mak jang !!!

Awalnya saya bingung juga masalah harga yang keluar di hari libur kelahiran pancasila 1 juni itu, namun setelah dilihat lebih seksama ada 2 jenis pembayaran prepaid yang harus dipahami :



Device yang dimaksud adalah device pada web consolenya antares, dimana selama sebulan dengan merogoh kocek Rp 53.250, kita bebas menggunakan 25 device IOT dengan jalur komunikasi melalui Internet. Jadi para pengguna IOT via wifi dengan modul ESP8266 atau arduino dengan modul GSM SIM800 dapat mengirimkan dan menerima data secara unlimited. Murah dan terjangkau kalau ini menurut saya. Namun kejanggalan terlihat pada Conectivity LoRa yang ditawarkan oleh Antares dengan LoRaWan gatewaynya yang tersedia di hampir semua STO Telkom ( kota besar ) se-NKRI ...


10 UPLINK / hari ???


Langsung saja saya kontak mahasiswa yang sedang bimbingan skripsi ke saya mengenai topik LoRa, awalnya tidak paham..namun...ujungnya lemas tak berdaya, walau saya jelaskan kalau trialnya masih 3 bulan kok untuk pengguna lama maupun baru. Cuman 10 uplink perhari nya ini menyebabkan skripsinya jadi terancam ! Walau dengan trik membuat akun baru yang banyak, namun ini akan merepotkan. Lalu bagaimana solusi buat yang sering melakukan coding Trial- Error ?  Begini beberapa kesimpulan yang saya dapat ambil hikmahnya dari kegaduhan ini:


1. Perbaiki kebiasaan coding dengan cek-ricek script dan baru upload ke Arduino setelah yakin benar


Ini sih menertawakan style coding saya, dimana kebiasaan trial-error, copy paste, upload , ulang lagi dst berkali-kali. Ini akan fatal kalau quota LoRaWan saya habis dengan prematur. Jadi buat anda yg memulai  belajar, perhatikan style coding anda.


2. Bagi yg ber "uang", lakukan prototyping dengan LoRaWan Gateway sendiri



Kalau model yang satu ini sebaiknya dilakukan secara Gotong Royong atau minta bantuan sponsor dari kampus untuk membelikan Gateway LoRaWan dan dipakai belajar bersama-sama. Jadi ketika sudah sukses dengan LoRaWan di Lab sendiri, baru deh meng-upload versi LoRaWan-Antares.


3. Gunakan UPLINK  dengan menunggu perintah input dari serial/tombol, jangan lakukan TX-timer based



Karena memang investasi BTS LoRaWan itu mahal, maka sudah saatnya Telkom memberikan "meteran berbayar" bagi pengguna gatewaynya. Seperti yang kita ketahui LoRaWan adalah protokol yang sharing resource, sehingga node LoRa diharapkan Transmit TX / Uplink nya jarang-jarang apalagi RX / Downlink / penerimaan data pada nodes nya.  Sehingga buat yang baru tahap belajar, haram hukumnya untuk mengirimkan TX Uplink secara timer based. Solusinya yang saya sarankan adalah dengan mengirimkan data dengan menunggu perintah yang dikirimkan melalui Serial Monitor di sketch. Perhatikan contoh komunikasi serial berikut : 


String a;

void setup() {
  // Inisialisasi serial
  Serial.begin(9600);
  Serial.println("tessss");

}

void loop() {

 // cek ada data masuk dari serial monitor 
   
  while(Serial.available()) 
    {
      a= Serial.readString();
        Serial.println(a);
      if (a == "aho ganteng")
           Serial.println("aho memang ganteng kok !!");
    }
  
}



Maksud dari script diatas adalah membandingkan inputan serial berupa kalimat " aho ganteng " dan kemudian jika benar maka akan dikirimkan jawaban " aho memang ganteng kok !! " . Jangan lupa di gambar diatas ada petunjuk nomer 1 dimana pilih no line ending agar tidak mengirmkan enter atau baris baru pada serial ke arduinonya.

Lalu bagaimana dengan script untuk mengirim data suhu dan kelembaban DHT11 ke antares seperti contoh sebelumnya (dapat dibaca disini ) ? Begini scriptnya kira-kira.


#include <SPI.h>
#include <LoRa.h>
#include "DHT.h"
#include <LoRaWanPacket.h>

//Sesuaikan PIN CS, Reset, DIO0

const int csPin = 10;
const int resetPin = 9;
const int irqPin = 2;

const int dhtPin = 3; //Sesuaikan pin DHT

String input; // variabel menyimpan input

//Sesuaikan dev address dan key device LoRa
const char *devAddr = "xxxxxxx";
const char *nwkSKey = "11111111111111110000000000000000";
const char *appSKey = "00000000000000002222222222222222";

#define DHTTYPE DHT22  //Sensor DHT22 sesuaikan
DHT dht(dhtPin, DHTTYPE); 

struct LoRa_config
{
  long Frequency;
  int SpreadingFactor;
  long SignalBandwidth;
  int CodingRate4;
  bool enableCrc;
  bool invertIQ;
  int SyncWord;
  int PreambleLength;
};

//Frekuensi Telkom LoRawan 922MHZ, sesuaikan dengan BTS GW terdekat

static LoRa_config txLoRa = {922000000, 10, 125000, 5, true, false, 0x34, 8};

void LoRa_setConfig(struct LoRa_config config)
{
  LoRa.setFrequency(config.Frequency);
  LoRa.setSpreadingFactor(config.SpreadingFactor);
  LoRa.setSignalBandwidth(config.SignalBandwidth);
  LoRa.setCodingRate4(config.CodingRate4);
  if (config.enableCrc)
    LoRa.enableCrc();
  else
    LoRa.disableCrc();
  if (config.invertIQ)
    LoRa.enableInvertIQ();
  else
    LoRa.disableInvertIQ();
  LoRa.setSyncWord(config.SyncWord);
  LoRa.setPreambleLength(config.PreambleLength);
}

void LoRa_TxMode()
{
  LoRa_setConfig(txLoRa);
  LoRa.idle();
}

void setup()
{
  Serial.begin(9600);
  while (!Serial);

  LoRaWanPacket.personalize(devAddr, nwkSKey, appSKey);

  LoRa.setPins(csPin, resetPin, irqPin);

  if (!LoRa.begin(txLoRa.Frequency)) {
    Serial.println("LoRa init failed. Check your connections.");
    while (true);
  }

  Serial.println("LoRa init succeeded.");
  Serial.println();
  dht.begin();

}


String SendTempHumid(){ //kirim data pengukuran DHT
   
 
    float h = dht.readHumidity();
    float t = dht.readTemperature();

    if (isnan(h) || isnan(t)) {
      Serial.println("Failed to read from DHT sensor!");
    }
    
    Serial.print("Humidity: "); 
    Serial.print(h);
    Serial.print(" %\t");
    Serial.print("Temperature: "); 
    Serial.print(t);
    Serial.println(" °C ");
  //yang dikirim data berupa string JSON
  
  return( "{\"suhu\":" + String(t) + ",\"humi\":" + String(h) +"}"); 
  }


void loop() {

while(Serial.available())  // jika ada serial input masuk
    {
      input = Serial.readString();
      Serial.println(input);
    
      if( input == "Kirim"){  // jika perintah yg dikirim berupa "kirim"
        LoRa_sendMessage();   //kirim ke LoraWan 
        Serial.println("Ngirit Kirim data Ke LoRaWan Antares !");
    }
  }
}

void LoRa_sendMessage()
{
  LoRa_TxMode();
  LoRaWanPacket.clear();
  //Serial.println(SendTempHumid());
  LoRaWanPacket.print(SendTempHumid());
  if (LoRaWanPacket.encode()) 
  {
    LoRa.beginPacket();
    LoRa.write(LoRaWanPacket.buffer(), LoRaWanPacket.length());
    LoRa.endPacket();
  }
}




Dapat dilihat dari hasil pada gambar diatas, data akan terkirim ke Gateway LoRaWan Antares lebih terkontrol hanya ketika diketikkan kata " Kirim" lalu pencet SEND pada serial monitor. Semoga dapat membantu kalian yang mengalami kegalauan akibat berbayarnya LoRaWan Antares. 
Share:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (6) arduino (22) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (10) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (46) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (4) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (13) mikrotik (5) mqtt (3) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (85) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (5) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (161) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (85) tutorial (92) tv digital (2) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika