"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Sabtu, 05 Juni 2021

[ Sejarah Radio ] Reginald Fessenden - sang pelopor telefoni nirkabel

Kali ini saya akan membahas beberapa series mengenai sejarah penemuan radio dan perkembangannya di awal ada ke-20. Mungkin pembaca hanya paham dari buku pelajaran kalau penemu radio adalah Guilermo marconi, yg memenangkan hadiah nobel untuk topik ini. Namun sebagai penulis yg selalu bersifat skeptis terhadap "klaim"  individu yg berlebihan terhadap suatu teknologi, maka harus diulik sejarahnya Radio, yg tidak terlepas dari nama-nama mulai dari faraday - maxwell - herts - tesla - marconi - fesenden - de forest - armstrong - sarnoff dan banyak lagi. Jadi dari seri rangkuman video youtube oleh seorang guru di amerika bernama Kathy, saya akan berusaha menjelaskan agar pembaca di tanah air menjadi tercerahkan




Pada tahun 1899, seorang ilmuwan Kanada yang 'penyabar' memiliki visi untuk mengirim musik dan pidato melalui nirkabel / wireless.  Namun hal itu akan memakan waktu tujuh tahun, dan pada bulan November 1906, ia mengirim sinyal nirkabel lebih dari sepuluh mil jauhnya di mana suaranya dapat terdengar ( sebelumnya radio hanya bersuara bip - bip kode morse).

Bagaimana radio dimulai ? Reginald Fessenden lahir di Kanada tetapi pada usia 20 tahun 1886 dia pindah ke Amerika Serikat untuk mencoba mendapatkan pekerjaan dengan Edison. Ia pergi ke Edison dengan sebuah surat perkenalan dan Edison menanggapi dengan selembar kertas yang menyatakan " Apa yang Anda ketahui tentang listrik ?" 

Fessenden sebenarnya menjawab dia tidak tahu apa-apa tentang listrik tetapi saya dapat dengan cepat mempelajari apapun.

Edison saat itu sudah memiliki cukup banyak pekerja yang tidak tahu menahu tentang listrik tetapi Fessenden tetap sabar dan akhirnya mendapat pekerjaan listrik untuknya. Fessenden dengan cepat dipromosikan menjadi kepala ahli kimia Edison. Fezii, begitu Edison memanggilnya, mendengar tentang percobaan Hertz telah membuat dan mentransmisikan gelombang radio. Dia meminta izin Edison untuk belajar Nirkabel yang disetujui Edison sekembalinya dari Paris.

Namun, kenyataannya berbalik dan semua laboratorium Edison ditutup karena kesulitan keuangan dan Fessenden tidak lagi bekerja. Lalu dia pindah ke saingan Edison George Westinghouse yang membantu nya mendapatkan pekerjaan profesor dan pada tahun 1898 yang mendorong segala hal mengenai eksperimental nirkabel.

Namun Fessenden menolak, dia menyarankan untuk menyerahkan ke Marconi saja. Ini membuatnya berpikir tentang nirkabel lagi, dia tahu bahwa banyak dari mereka melakukan percobaan nirkabel tetapi tidak ada yang melakukan penelitian ilmiah dengan ukuran yang tepat.




Terdapat kekurangan dibagian  penerima radio, dimana komponen yang digunakan ada yang disebut 'koherer' yang akan menjadi 'menempel' atau berbaris di ketika ada gelombang radio. Ini dapat digunakan sebagai sakelar hidup / mati saat ada sinyal radio, itu bekerja dengan sangat baik namun lemah untuk memberi tahu seberapa kuat gelombang radio. Yang Fessenden mulai utak-atik dengan penerima radio yang berbeda yaitu dengan menggunakan sinyal radio menjadi variabel resistensi , dan menginduksi  tegangan pada kabel sekunder. Dan dengan menghubungkannya ke speaker telepon maka akan muncul bunyi bip.

Pemancar yg digunakan Fessenden  dianggap memiliki suara lengkingan yang aneh dan benar-benar terkejut mengetahui bahwa ketika dia menekan tombol kode morse panjang pada pemancar, suara yang bagus muncul pada penerima radionya. Fessenden segera dapat meyakinkan dirinya bahwa dia dapat mengirimkan suara nirkabel.



Pada saat itu, sistem untuk menciptakan gelombang radio disebut generator spark gap (percikan celah) . Celah / gap dan percikan diantaranya akan membuat pulsa gelombang radio muncul beberapa kali per detik biasanya sekitar 20 sampai 50. Seorang teman Fessenden membuat cetak biru untuk generator gap baru yang akan menghasilkan 10.000 percikan detik dan gelombangnya benar-benar terus menerus (continous waves).

Pada tahun 1900-an alat ini selesai dan Fessenden memasang mikrofon ke pemancar sehingga ketika seseorang berbicara mikrofon, karbon di dalamnya itu dikompresi atau merubah serat karbon di dalamnya. Hasilnya mengubah resistansi pada rangkaian, berakibat pada berubahnya amplitudo atau kekuatan arus.



Karena sistem ini melakukan modulasi suara pada amplitudo akhirnya disebut radio AM. Radio menggunakan modulasi amplitudo dapat mengirim sinyal radio beberapa km. Tetapi hal ini menghasilkan derau / noise yang sangat keras yang tidak menyenangkan,  karena ketidakteraturan gelombang yg dihasilkan spark gap.

Pada tahun 1904 Fessenden bergabung General Electric ( bukan punya Edison lagi ) untuk membuat gelombang radio lebih halus yang terus menerus (Continous)  yang bergetar sekitar seratus ribu kali per detik. Ide dasarnya adalah membuat arus AC dengan cara yang sama seperti generator listrik yang berputar di dekat elektromagnet tetapi berputar sangat cepat dan memiliki banyak magnet.



Agar tidak rumit membuat kumparan, dia membuat piringan logam padat dengan slot radial diisi dengan bahan non-magnetik. Dia menyewa seorang anak laki-laki berusia 26 tahun bernama Ernst Alexandersen untuk bekerja penuh waktu pada proyek dan dua tahun kemudian pada tahun 1906 dia akhirnya berhasil. 

Ketika itu alternator Alexandersen menjadi penghasil sinyal radio terbaik di dunia, namun alternator ini sangat sulit dipasang di kapal laut juga mahal dan sulit dioperasikan. Ada juga tantangan membuat penerima yang lebih baik sehingga gelombang radio dapat didengar.



Kemudian ada penemuan brilian dari fessenden yg disebut sebagai detektor elektrolit. Jika anda memiliki antena, maka  Anda dapat menangkap gelombang radio jika  menambahkan kapasitor atau juga disebut kondensor, yang hanya sebuah benda dua sisi konduktif dengan isolator tipis di antara mereka.




Maka kapasitor dapat mengakumulasi muatan di permukaan, dan jika kapasitor kemudian melepaskan arus kumparan, kemudian akan membuat perubahan arus dan medan magnet yang berubah-ubah dalam kumparan. Ini juga menciptakan lebih banyak arus di kumparan yang kemudian kembali mengisi kapasitor ke arah lain yang kemudian melepaskan ke arah berkebalikan.



Apa yang saya coba katakan di sini adalah bahwa jika Anda memiliki kapasitor dalam sebuah kumparan, ia cenderung berosilasi. Osilator Frekuensi  ini disebut rangkaian tangki dan merupakan tulang punggung semua radio. Jadi jika Anda memiliki antena dengan koil dan kapasitor, Anda dapat mengatur koil Anda untuk bergetar pada frekuensi yang sama.



Namun, jika Anda menempatkan sinyal itu di speaker hasilnya rangkaian berosilasi terlalu cepat bagi manusia di sini. Yang dibutuhkan Fessinden adalah katup atau penyearah satu arah. Jika Anda mendengarkan sinyal di headphone, headphone hanya akan merespons amplop atau amplitudo sinyal yang tidak rata. 

Jadi pertanyaan besarnya adalah bagaimana Anda membuat katup listrik satu arah? Fessenden membuat yang terbaik pada tahun 1903. Detektor Fessenden yang benar-benar hanya katup satu arah memiliki sepotong tipis platinum dalam secangkir asam yang dihubungkan ke baterai dengan resistor variabel. 

Resistor kemudian akan disesuaikan untuk memberikan sedikit tegangan melintasi detektor yang akan menciptakan reaksi antara asam dan logam, dan kemudian membuat gelembung isolasi di sekitar logam. Jika tegangan terpisah ditempatkan dalam arah yang sama maka gelembung akan bertambah besar dan tidak ada arus yang bisa mengalir. Jika tegangan berlawanan arah maka gelembung akan berkurang dan arus bisa mengalir. Inilah dinamakan katup satu arah. 

Selama beberapa tahun detektor ini menjadi detektor radio paling populer. Jadi sekarang Fessenden memiliki cara untuk membuat gelombang radio yang halus dan berkelanjutan, cara menambahkan suara ke dalamnya dengan mikrofon, dan cara menerimanya dengan sistem penerimanya. Sudah waktunya untuk membangun menara radio raksasa dan mengirim sinyal yang pertama yang benar-benar merupakan " Sinyal Radio AM ".  




Pada 10 Desember 1906, mereka mengirimkan undangan kepada ilmuwan lokal dan orang-orang surat kabar untuk menyaksikan sejarah. Transmisi suara nirkabel, lebih dari 10 mil. Mereka berbicara dan memutar rekaman dan bahkan mengejutkan para nelayan di atas kapal yang biasanya  mengharapkan bunyi bip dari kode Morse, namun tidak terdengar seperti seharusnya. 

Fessenden kemudian mengklaim bahwa dia menciptakan  konser musik untuk kesenangan orang-orang di atas kapal pada Malam Natal 1906. Tetapi ada banyak perdebatan tentang apakah itu benar-benar terjadi atau tidak. Meskipun demikian, Fessenden tidak berpikir tentang "menyiarkan" sinyal radio. Dia hanya berpikir untuk membuat telepon nirkabel. 

Juga Fessenden mulai berkelahi dengan rekan kerjanya yg dia dipecat pada tahun 1911. Kutipan singkat dari dia, "Jangan mencoba berpikir, Anda tidak punya otak untuk itu." Fessenden pada dasarnya berhenti mengerjakan hal berbau nirkabel sama sekali. Bahkan, hampir tidak ada yang berpikir untuk menggunakan teknologi nirkabel untuk mengirimkan suara dan musik,  berita dan iklan,  ke sebuah kotak dari kayu, dan ini mustahil Anda bisa dengarkan sebelum tahun 1920-an. 

Namun, ada satu orang yang bermimpi tentang penyiaran nirkabel pada tahun 1908. Namanya Lee de Forest. Dan setelah membaca tentang sistem telepon nirkabel Fessenden, dia memutuskan untuk membuat perusahaan telepon nirkabel. De Forest mengatakan itu dengan sistem nirkabel  "Opera dapat dibawa ke setiap rumah suatu hari nanti ! Berita dan bahkan iklan akan dikirim ke publik melalui telepon nirkabel." 

De Forest juga bermimpi bahwa orang dapat berkumpul di sebuah bar besar dan dengan penerima radio besar, sehingga orang dapat mendengar musik secara bersamaan. De Forest adalah seorang visioner tetapi dia juga mencuri sebagian besar teknologi radio broadcast dari penemuan orang lain. Bagaimana penipu ini secara tidak sengaja mengubah dunia kita ?


Lain kali akan kita bahas mengenai bapak "Penyiaran Radio" Lee De Forest.

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (13) android (12) antares (3) arduino (16) artikel (5) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (41) display (3) esp8266 (3) euro2020 (11) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (23) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (15) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (13) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (66) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (13) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (135) television (21) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (81) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika