"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Rabu, 19 Mei 2021

Cerita Kodak Pencipta Kamera Digital Pertama Yang Harus Nyungsep Dan Bangkrut


"it's a kodak moment", itulah yang biasa orang katakan ketika kamera mereka menangkap sesuatu yang istimewa, ungkapan itu dipopulerkan di tahun 80-an. Tetapi kodak sudah terukir di hati banyak orang yang mengingat warna khas "kuning-merah" dari gulungan film yang dijual di toko afdruk foto.

Sejak tahun 1800-an kodak adalah sesuatu paling awal sebagai perusahaan kamera fotografi film di dunia. Jadi jika anda anak milenial dan tidak tahu film fotografi,  adalah benda dibawah ini yang biasa dia pasang di kamera selama puluhan tahun.




Kodak mendominasi dunia fotografi lebih dari seabad, tapi di tahun 2012 mereka dinyatakan bangkrut. Jadi apa yang terjadi ? Kita akan coba untuk meringkas 120 tahun sejarah dan memahami keberhasilan dan kegagalan Kodak dan ya kita akan berbicara tentang kodak menciptakan kamera digital pertama. 

Asal-usul kodak di tahun 1880-an dimulai saat George Eastman memproduksi pelat kering untuk fotografi dan menganggapnya sebagai film fotografi yang sangat dasar. Ini merupakan plat sensitif dan sulit digunakan sehingga mudah rusak, tetapi dia tetap bersedia untuk menggantinya jika rusak. Untuk kualitas produk lebih mahal meskipun itu berarti kehilangan uang, dan mungkin ini dilakukan karena satu hal  yg bernama reputasi. 




Eastman adalah seorang visioner, dia tidak hanya membuat plat foto kering, dia berkata bahwa kami mulai menjadikan fotografi sebagai urusan sehari-hari dan kami ingin membuat kamera senyaman menggunakan pensil. Kemudian pada tahun 1885 ia membeli paten untuk foto film dan pada tahun 1888 ia mendaftarkan merek kodak yang kemudian ia bawa alat bernama kamera ke skala pabrikan yang tidak hanya murah tetapi juga fokus pada hasil tetap yang bagus.

100 bidikan per film dan sistem kartrid yang melindungi film dari sinar matahari, dibandingkan daripada model sebelumnya yg ribet,  dan sangat mudah digunakan. Dapat dibilang saat ini dianggap sebagai permulaan fotografi amatir. Mungkin juga orang mulai mengambil foto narsis saat itu. Kodak mengambil slogan :  salah satu yang terbaik dalam sejarah ketika Anda hanya perlu menekan tombolnya, selebihnya kami yang jenius.




Eastman juga tidak kenal lelah dan pada tahun 1890, dia meluncurkan kamera yang dapat dilipat dan pada tahun 1895 dia menemukan kamera kodak yg muat di saku yang pertama.. Pada permulaan Eastman menerapkan strategi " Razor and Blade " dimana perusahaan Eastman kodak menjual kamera dengan harga lebih murah dan menghasilkan keuntungan dari bahan habis pakai seperti film dan mengembangkan bahan kimia dalam fotografi analog. Model ini bekerja sangat baik karena untuk mengembangkan atau mencetak foto, Anda membutuhkan bahan kimia film dan kertas. 



Dan kodak memberikan ketiga produk kamera mereka menjadi jauh lebih baik, sehingga pada tahun 1900 dengan peluncuran kamera brownies kodak eastman, dunia fotografi amatir berkembang pesat. Selama 20 tahun berikutnya melihat pertumbuhan dan konsolidasi pada tahun 1927, mereka adalah perusahaan fotografi terbesar di AS dan pada tahun 1930 eastman kodak memasuki pasar saham di mana ia bertahan selama 74 tahun. 

Eastman sendiri tidak melihat satupun pujian dari pekerjaannya dan dia memilih untuk mengakhiri hidupnya pada tahun 1932. Pada kenyataannya catatan bunuh dirinya mengatakan kepada teman-teman 


" pekerjaan saya sudah selesai, jadi mengapa menunggu lagi "


Menjadi pelopor dalam industri dengan produk seperti kodachrome " film berwarna " dan pasar massal pertama berkat keserbagunaan dan umur simpan yang panjang. Produk itu dijual selama hampir 80 tahun, dan kalau kembali tahun 40-an dan 50-an melihat kelahiran kamera otomatis dan granat tangan, dimana kodak diminta membantu dalam perang dunia II. Mereka memproduksi granat tangan dan membuat kontrak dengan tentara untuk menyediakan film. 




Mereka menghasilkan banyak uang tahun 60-an melihat kamera point and shoot pertama dan kemudian tahun 70-an bergulir ketika kodak menjadi perusahaan pertama yang menemukan kamera digital yang benar. Penciptanya adalah Steve Sasson seorang insinyur elektronika di kodak dan dia menyebut bayinya sendiri "kamera pemanggang roti",  tetapi itu merupakan fotografi tanpa film dan ini adalah kuncinya.





Pada akhir tahun 70-an kodak memiliki dunia dalam genggaman mereka, sedangkan di AS sendiri mereka menjual 90% roll film dan 85 persen peraltan kamera. Kemudian keputusan manajemen pusat pada tahun 80-an dan 90-an melihat bisnis semakin booming bahkan hanya mengandalkan dari model  bisnis awal "razor and blade". Sistem ini bekerja sangat baik dan forbes mengatakan kodak dengan senang hati memberikan kamera sebagai imbalan untuk membuat orang ketagihan membayar, agar foto mereka dicetak di kodak.

kenyataan yang bagus pada tahun 80an adalah pasar bahan kimia dan kertas yang digunakan untuk mengembangkan dan mencetak foto-foto di atas kodak itu memiliki saingan yang sangat sedikit. Tetapi tetap saja mereka memiliki saingan dan salah satunya adalah FUJI .




Setelah mengambil alih pasar Jepang, Fuji mengarahkan pandangan mereka pada AS. Ya produk mereka memiliki kualitas yang lebih rendah tetapi tidak banyak diperhatikan orang dan harganya lebih murah. Kodak masih yakin bahwa orang-orang menyukai mereka dan merek mereka masih mendominasi pasar. Namun semua begitu mengejutkan mereka menolak kesempatan untuk menjadi sponsor resmi olimpiade Los Angeles 1984.





Mengapa melalui kerumitan (negosisasi iklan olimpiade) ini dan menghabiskan uang (sponsor) , jika orang tidak akan membuang kodak mereka ? Namun IOC tetap menawarkan ke fuji dan sekarang perlahan fuji menjadi merek yg umum di rumah tangga. Seperti biasa  Fuji tidak takut untuk memotong harga dan ini memungkinkan mereka untuk masuk sebagai pemasok rantai seperti walmart juga produk mereka ditingkatkan dan sebagainya.


Tahun 1990 hingga 1997 pangsa pasar Fuji naik dari 10 % menjadi 17 % ,  tetapi kodak masih percaya diri dan mereka bahkan ingin memperluas ke pasar lain untuk mengembangkan foto, dimana Anda membutuhkan banyak bahan kimia dan kodak memproduksinya. Pada kenyataannya sepanjang sejarah mereka membuat banyak kemajuan dalam teknologi kimia yang masih digunakan hingga saat ini. Sehingga pemegang saham kodak percaya bahwa obat-obatan dan farmasi adalah investasi yg tepat.

Industri Farmasi diketahui memiliki margin keuntungan yang besar dan kodak memiliki banyak ahli kimia sehingga akan berfungsi dengan baik. Dan begitulah akhirnya mereka membeli sebuah perusahaan bernama  " sterling " dan harga pembelian tersebut 5,1 miliar dolar. 

Tetapi alasan karena farmasi dan fotografi keduanya melibatkan kimia, itu tidak berarti bahwa Anda dapat melakukan keduanya secara berbarengan, sehingga enam tahun kemudian kodak menyadari hal ini dan dalam waktu kurang dari satu dekade menjual sterling dalam keadaan merugi. Sementara fuji perlahan-lahan menjadi ancaman yang mengklaim semakin banyak pangsa pasar dan Anda mungkin telah memperhatikan bahwa saya masih belum berbicara tentang kamera digital dan ada alasan untuk itu.




Mari kita kembali ke "Razor and Blade" , kita tahu bahwa kodak menjual kamera murah tetapi kertas tinta bahan kimia film dan printer mahal. Dan pada kenyataannya pengembangan fotografi jaman dulu sangat rumit, sehingga di jaman  itu di seluruh dunia hanya tiga perusahaan yang menguasai semua variabel produksi fotografi yaitu : Kodak, Fuji dan Agfa.

Sebenarnya perusahaan-perusahaan ini menyebut dominasi ini sebagai strategi "perak halida" yang dinamai untuk produk yang digunakan untuk pengembangan / developer film, sehingga untuk saat itu produksi dan keuntungan tampak aman dan penjualan tetap tumbuh ke tahun 2000, sampai mereka mencapai puncak.




Ini merupakan puncak yang buruk dan saya mengutip lagi, bukan dari presiden kodak tetapi dari Mr Komori Fuji, "puncak selalu menyembunyikan lembah yang berbahaya". Inilah hal rumit pada fotografi analog, karena kamera digital  itu tidak memerlukan film, dan dapat dibuat oleh perusahaan teknologi mana pun. Yang perlu mereka lakukan hanyalah membeli komponen dan merakitnya bersama-sama. Tidak perlu film atau gulungan atau bahan kimia dan dekade 2000-an adalah dekade kamera digital, sehingga kodak sekarang menghadapi persaingan dari banyak perusahaan kecil dan pada awalnya pasar kamera analog dan gulungan film menyusut perlahan tetapi dalam dua tahun kemudian anjlok.




Kita berbicara 20 sampai 30 persen penurunan per tahun kodak tentu saja mengambil pukulan besar bahkan jika penjualan tetap tingkat keuntungan pergi dari 1,5 miliar dolar pada tahun 2000 menjadi setengah dari itu hanya dua tahun kemudian. Tetapi itu bukan semata karena kamera digital dan era digital. 


Mari kita perjelas kodak tidak pernah benar-benar menolak kamera digital yang mereka ciptakan  pertama  kali dan selama tahun 80-an mereka berinvestasi besar-besaran dalam hal digital. CEO pada saat itu George Fisher bahkan menjangkau microsoft untuk mengeksplorasi fotografi digital dan selama tahun 90-an, kamera digital quick take sebenarnya adalah produk kodak yang diganti mereknya. 



Bahkan setelah fischer hilang dan digantikan oleh Daniel Carp, kodak mencoba untuk melakukannya, masuk ke digital dengan perangkat lunak untuk mentransfer gambar dari kamera ke komputer dan sepertinya berhasil. Pada tahun 2005 kodak menjual 25 persen kamera digital di pasar sehingga mereka memahami dunia digital. 

Apa yang terjadi kemudian mereka tidak memahami hal lain, saya mengutip michael hildsich dari  eksekutif LA Times:  " kodak tidak dapat meramalkan masa depan di mana film tidak memiliki peran sama sekali dalam pengambilan gambar atau mengatasi margin keuntungan yang lebih rendah atau kecepatan kompetitif yang lebih cepat dari industri teknologi tinggi"

Dan penemu yang pertama kamera digital untuk kodak steve sasson pun setuju, dia ingat bahwa ketika dia menunjukkan kamera kepada tenaga teknis di kodak orang-orang menyukainya tapi itu adalah teknologi tanpa film. Jadi reaksi manajemen baik dan itu keren. Tapi jangan beritahu siapa pun tentang itu. 

Berbicara tentang membunuh angsa emas, kodak terlalu mengandalkan film, dan bisnis "razor and blade". Tetapi kamera digital menjadi lebih murah setiap harinya dan dengan margin yang lebih kecil. Sudah lama berlalu hari-hari " perak halida " dan meraup untung besar dan meskipun mereka menjual kamera digital, mereka tidak menghasilkan uang. Rata-rata, mereka kehilangan 60 dolar per kamera yang terjual, mereka tidak dapat membuat kamera yang cukup menguntungkan untuk mempertahankan divisi film dan tidak dapat bersaing dengan pabrikan Asia seperti nikon, canon dan perusahaan sony yang tidak memiliki divisi film.




Untuk mempertahankan bisnis, mereka mati-matian di bidang kamera digital lainnya dan lumayan menjadi lebih baik sehingga pangsa kodak di pasar kamera digital naik dari 24 menjadi 15 menjadi 9,6 persen menjadi 7 kali . Putus asa pada tahun 2005 carp menyadari itu sia-sia dan dia mengundurkan diri lalu datang Antonio perez yang mengguncang perusahaan. Dia melepaskan 27.000 karyawan dan banyak outsourcing manufaktur. Mereka kemudian  memutuskan untuk membidik ke arah bisnis percetakan yang seharusnya pasar margin tinggi, strateginya tampak seperti petualangan daripada memiliki printer murah dan tinta mahal.

Kodak membuat printer mahal sebaliknya tetapi tinta yang sangat murah pada tahun 2011, proyek ini konon hampir menghasilkan keuntungan atau begitulah yang mereka klaim karena bisnis  pencetakan juga sedang menurun dan ada perusahaan ini bernama hewlett-packard yang telah melakukan ini selama ber tahun -tahun,  sehingga pada tahun 2012 mereka meninggalkan pasar percetakan sama sekali.

Tanpa uang kodak putus asa mereka menjual portofolio mereka dan mencari untung melalui tuntutan hukum paten mereka, dan berhasil mendapat 838 juta dolar terhadap LG. Tetapi kerugian terus menumpuk dan jutaan menghilang dengan cepat.  Pada 2012 analis menyarankan bahwa perusahaan menyatakan kebangkrutan yang mereka lakukan dan citibank datang untuk menyelamatkan dengan 950 juta dolar dan 18 bulan untuk menata ulang.




Kodak juga memutuskan satu hal akan berhenti membuat kamera. Pada september 2013 kodak muncul dari perlindungan kebangkrutan dengan fokus yang berbeda,  perdagangan dan industri percetakan. Perubahan sangat kasar mereka memangkas tenaga kerja sebanyak 50.000 karyawan yang mereka tutup 13 pabrik film dan 130 lab foto, ini dapat dipakai untuk menunjukkan betapa besar kodak itu seharusnya.

Kodak baru berbeda, mereka memiliki teknologi pencetakan komersial berkualitas tinggi pencitraan elektronik dan layanan grafis. Mereka bahkan telah berkelana ke ponsel dan tablet yang tenaga kerjanya berkisar sekitar 5.000 karyawan. Pendapatan menurun setiap tahun dan ya mereka telah mencoba untuk membawa kembali kamera, tetapi perusahaan melayang di garis paliatif untung dan rugi.  

Ini bukan kodak yang dibayangkan oleh George Eastman, namun pada kenyataannya bahwa Kodak pun hilang ketika shutter kamera ditutup. Jadi dalam ketidakadilan yang menyakitkan, hampir seperti  puitis seperti karya kodak eastman sebelumnya  " Kerjaanku   di planet ini juga selesai jadi mengapa menunggu ? "  TRAGIS !

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (13) android (12) antares (3) arduino (16) artikel (5) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (41) display (3) esp8266 (3) euro2020 (11) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (23) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (15) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (13) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (66) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (13) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (135) television (21) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (81) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika