"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Sabtu, 08 Mei 2021

Tantangan Teknis Implementasi DVB-T2 di Indonesia (Part 4 - Studi Kasus Di Swedia & UK)



Tulisan ini mengambil contoh pada dua negara Eropa: Swedia dan Inggris Raya (Inggris / UK ) karena negara-negara tersebut telah sepenuhnya mematikan penyiaran analog dan bermigrasi ke penyiaran digital. Swedia sudah bermigrasi sejak 2008, sedangkan Inggris baru bermigrasi pada 2012. 



Tabel diatas  menunjukkan beberapa kondisi Indonesia, Swedia, dan Inggris. Sedangkan dibawah ini runtutan yg  menunjukkan jalan Swedia dan Inggris dalam transisi penyiaran digitalnya masing-masing.

Part 5 - Pembahasan

Swedia :

  • 1999 Peluncuran pertama siaran digital dengan 3 DVB T muxes dan cakupan 50% (Ratkaj, 2009)
  • 2003 Keputusan Parlemen tentang peralihan bertahap
  • 2004 Komisi TV Digital dibentuk (SwedishBroadcastingAuthority, 2012)
  • 2004-2005 Komisi merencanakan peralihan
  • 2005 Penonaktifan dimulai pada 19 September di sebuah pulau Gotland
  • 2006-2007 Tahap 2 sampai 5 dilakukan sejalan dengan rencana 
  • 2007 Analog dimatikan pada 15 Oktober, menjelang tanggal penghentian yang diamanatkan pemerintah pada Feb 2008 (Papanicolau, 2010)
  • 2008 5 muxes terus menggunakan DVB-T, 2 muxes menggunakan DVB-T2 untuk HDTV, 10 layanan DTT gratis & 27 berbayar

Inggris Raya :

  • 1998 Peluncuran pertama layanan TV berbayar (Ratkaj, 2009)
  • 2002 Peluncuran layanan free-to-air free-view
  • 2004 Penciptaan SwitchCo (sekarang Digital UK) untuk memimpin proses peralihan
  • 2005 Mendirikan Digital UK (tanggung jawab utama untuk peralihan) dan mengumumkan peralihan tersebut
  • 2008 6 muxes: 30 hingga 40 layanan DTT free-to-air, 1 buket DTT berbayar (TV berdasarkan permintaan)
  • 24 Oktober 2012  Analog Switch Off

Studi ini menemukan beberapa tantangan teknis yang serupa dan berbeda yang dihadapi oleh Swedia dan Inggris: 


1. Parameter Teknis 

Tidak ada satupun dari Swedia dan Inggris yang menyebutkan parameter teknis sebagai tantangan mereka. Akan tetapi, studi ini menemukan banyak perbedaan antara Swedia dan Inggris yang ditunjukkan pada Tabel berikut. 


Hal ini juga berbeda dengan Indonesia jika kita membandingkannya dengan Tabel berikut




2. Prioritas lokasi migrasi

Peralihan TV Digital di wilayah Swedia dilakukan dengan memilih satu pulau daripada wilayah metropolitan untuk memulai peralihan. Komisi TV Digital (2008) berpendapat bahwa peralihan di wilayah metropolitan harus dilakukan setelah mereka mendapat lebih banyak pengalaman karena menangani jumlah orang yang sangat besar pada saat yang bersamaan. Setiap wilayah metropolitan harus dialihkan pada waktu yang berbeda. Mereka juga percaya bahwa hal itu juga turut menjaga minat media agar tetap aktif. 

Ofcom (2012) menyebutkan bahwa dalam mendefinisikan cakupan multipleks, pada awalnya Inggris menetapkan jumlah lokasi yang akan dicakup pada Fase 1, kemudian memilih lokasi untuk fase tersebut. Meski mempertimbangkan jumlah populasi yang akan dipilih, mereka tidak memasukkan lokasi yang memiliki tantangan khusus meski merupakan kota terbesar di Inggris, seperti Sheffield. 

Pasalnya, medan di sekitarnya berbukit dan membutuhkan lebih banyak infrastruktur sehingga membutuhkan waktu yang lebih lama untuk menyelesaikannya. (Ofcom, 2012) menyebutkan bahwa mengingat jumlah penduduk sangat erat kaitannya dengan minat televisi lokal untuk menyediakan layanan tersebut. Karena diyakini bahwa semakin banyak populasi di suatu daerah dapat memperbesar potensi pendapatan iklan. 

Departemen Komunikasi, Teknologi Informasi dan Seni Australia (2005) juga menyebutkan bahwa prioritas Inggris untuk beralih adalah ketersediaan penyiar komersial utama daripada wilayah geografis. Hal ini diyakini dapat membatasi potensi gangguan konsumen dan meminimalkan biaya dan risiko. (DCITA, 2005) Inggris juga tidak memprioritaskan daerah yang populasinya rata-rata tersebar seperti di selatan Skotlandia. Sekali lagi, karena membutuhkan infrastruktur yang lebih banyak, dalam hal ini pemancar yang lebih kecil, untuk dihubungkan ke pemancar utama. 

Di sisi lain, Departemen Komunikasi, Teknologi Informasi dan Seni Australia (2005) juga menyatakan bahwa prioritas Inggris juga dipertimbangkan berdasarkan kebutuhan untuk mengelola interferensi. Di Inggris, jangkauan sinyal digital dibatasi oleh potensi gangguan pada layanan analog dan beberapa daerah mungkin tidak dapat menerima sinyal terestrial digital sebelum analog mati. 


3. Perencanaan Jangkauan dan Frekuensi 

Sebelum peralihan, penyedia jaringan harus menjamin bahwa jaringan terestrial digital telah diperluas untuk menjangkau cakupan yang memadai. Hal itu dilakukan Swedia untuk pemerataan sebaran rumah tangga dan lokasi pemancar. Brown et al (2002) menyatakan bahwa Inggris memprediksi cakupan menggunakan ekstraksi profil, prediksi radial, dan data clutter untuk mempertimbangkan pengaruh bangunan dan pepohonan. Selain itu, Inggris juga menggunakan database pemancar dan populasi. 

Starks (2007) menyebutkan bahwa Inggris memilih untuk memiliki cakupan terestrial digital untuk dicocokkan dengan nearuniversality dengan transmisi terestrial analog. Itu mahal untuk investasi pemancar tetapi sederhana dari sudut pandang konsumen (Komisi Penyiaran Jamaika, 2012). Dinyatakan juga bahwa di Inggris, layanan terestrial digital diluncurkan pada frekuensi sementara pada awalnya dan kemudian dialihkan ke frekuensi analog yang lama pada titik pemadaman analog. 


4. Kesulitan Penerimaan 

Penghuni hunian multi unit (MUD) seperti apartemen, mungkin mengalami kesulitan penerimaan yang dapat menghambat konversi digital (DCITA, 2005). Digital Broadcasting Australia (DBA) melakukan studi dan menemukan bahwa 18 dari 29 gedung perlu ditingkatkan ke sistem antena master untuk memungkinkan mereka menerima TV digital free-to-air. Peningkatan dapat menjadi mahal dan manajemen MUD mungkin tidak mendukungnya sebelum peralihan. Inggris mengatasi tantangan ini dengan menyediakan sejumlah publikasi untuk membantu penduduk, tuan tanah, pemilik bangunan, dan pemasang udara untuk meningkatkan sistem antena MUD. 





5. Tuning Pemancar 

Pada awal peralihan, Swedia memasukkan pemancar digital dan analog (ExirBroadcasting & Telecom). Setiap pemancar digital membutuhkan 2,5 kW, sedangkan pemancar analog membutuhkan 30 kW. Swedia menggunakan Pemadu Impedansi Konstan untuk menggabungkan pemancar ini. Pemadu harus disetel setidaknya ke 40 kW. Filter pemandu gelombang dari alat ini dapat mengontrol efek yang lebih tinggi dengan kerugian penyisipan yang lebih sedikit dan memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk ekspansi atau perubahan yang masuk. Urutan saluran dapat digabungkan atau dimodifikasi jika diperlukan. Gambar 12 menunjukkan rantai penggabung digital / analog di Swedia. 


6. Keamanan dan Keandalan Operasi

Swedia menyebutkan bahwa mereka mendapat persyaratan yang sangat tinggi dari keamanan dan keandalan operasi. Mereka mengatasi tantangan ini dengan membangun sistem paralel di stasiun penyiaran yang lebih besar. Sistem paralel terdiri dari dua rantai penggabung dan dua kabel terpisah yang dihubungkan ke antena. Pemancar dihubungkan oleh panel patch 6-port dan pembagi daya ke kedua rantai. Tinggi-bijaksana yang berpisah, bagian bawah dan atas, mempertahankan radiasi dan satu sisi tidak sepenuhnya pingsan. Ini memungkinkan kemungkinan untuk mengoperasikan separuh sistem lainnya jika ada masalah di salah satu rantai atau pada perhentian layanan yang direncanakan. 





7. Rendahnya Kemampuan Antena 

Tantangan lain yang dihadapi Swedia adalah antena yang ada tidak dapat menangani pita frekuensi besar yang dibutuhkan. Untuk mengatasi hal tersebut, Swedia menggunakan UHF Hybrid Antenna System yang digabungkan dengan sistem yang ada. Sistem ini adalah solusi hemat biaya dan memungkinkan perubahan atau perluasan yang masuk. 


8. Masalah Refleksi Sinyal

Dalam sistem penyiaran, refleksi merupakan masalah besar. Refleksi dapat menyebabkan gangguan berat pada sistem. Dan di Swedia memang menjadi masalah yang lebih besar karena pada awalnya mereka menggabungkan pemancar analog dan digital. Refleksi meningkat seiring dengan jumlah pemancar dan harus diminimalkan. Swedia mengatasi tantangan ini dengan menggunakan perangkat lunak analisis untuk menghindari refleksi. Sebelum mereka berhasil menerapkannya, mereka membuat meja uji yang berisi sebuah rantai dan delapan pemadu. Instrumen-instrumen tersebut diujicobakan dengan sembilan saluran dalam sistem penyiaran nyata untuk mendapatkan masalah yang sebenarnya dan dapat langsung menemukan solusinya. 




9. Fitur Penerima dan Model Pengujian 

Swedia mendapat beberapa klaim dari masyarakat tentang fitur yang diperlukan pada receiver untuk pengguna tuna netra, tunanetra, dan disleksia, seperti menu yang harus dapat diakses melalui audio (Digital TV Commission, 2008). Solusi yang diusulkan adalah membuat layanan langsung ke receiver sehingga dapat membaca teks untuk film, menu, panduan program, dll. Ini mensyaratkan bahwa teks harus diterima sebagai teks dan bukan sebagai gambar, seperti yang terjadi pada saat itu. Klaim lain adalah tentang kompleksitas dan fungsi remote control yang tidak berguna dan kebutuhan untuk menggunakan beberapa remote control untuk beberapa perangkat yang berbeda. 


Disebutkan bahwa ada saran untuk menyediakan fitur untuk memilih tombol dan fungsi secara terpisah, akses sederhana ke berbagai fungsi yang dibutuhkan pengguna, mis. deskripsi audio, bahasa isyarat, deskripsi untuk tuna rungu, dll. Swedia juga menyebutkan tentang persyaratan suara ke teks. Itu untuk memberikan terjemahan dari suara ke teks sehingga jika ada orang lain yang tidur di ruangan yang sama, misalnya, mereka tidak diganggu oleh suara televisi. 

Swedia dan Inggris mensyaratkan bahwa peralatan harus sesuai untuk penyedia konten yang berbeda, sehingga pemirsa dapat mengganti penyedia bahkan setelah membeli peralatan (Mijatovic, 2010). Swedia juga menyebutkan model pengujian untuk penerima sebagai tantangan mereka (Komisi TV Digital, 2008). Komisi TV Digital Swedia menyatakan bahwa jaminan kualitas yang ditingkatkan akan mendukung kontribusi penerima televisi digital dan mengurangi ketidakpastian pelanggan. Swedia melibatkan penyedia jaringan televisi digital (Teracom), badan kebijakan konsumen (Badan Konsumen Swedia), dan industri elektronik untuk memenuhi masalah tersebut (Bjerkesjö; Kementerian Kehakiman Swedia, 2012). 

Tantangannya adalah membuat model pengujian penerima untuk televisi freeview di jaringan terestrial yang dijual tanpa bundel ke langganan atau operator. Tidak ada penyedia jaringan dan badan kebijakan konsumen yang berniat untuk mengujinya. Mereka mengkhawatirkan pendanaan untuk membiayainya. Komisi TV Digital juga tidak memiliki anggaran untuk mendukungnya. Itu kemudian diselesaikan dengan membiarkan pemain independen melakukan tes. 

Pada Juni 2005, niat baik dari Teracom dirilis. Mereka meluncurkan tes penerima gratis yang disederhanakan secara teknis selama tiga bulan hingga September 2005. Setelah tanggal itu, biaya tes adalah SEK 100.000. Memang masih lebih murah dibandingkan dengan tes yang lebih lama yang dilakukan Teracom untuk operator TV berbayar. Tantangan lain di Inggris adalah mendukung receiver dengan peranti lunak yang diperbarui melalui Over the Air Downloads (OAD) (Australian Broadcasting Corporation, 2005). OAD disarankan untuk menjamin kelangsungan layanan digital serta meminimalkan gangguan dan biaya dari konsumen dan produsen. 


10. Pembaruan Teknologi 

Masalah di sini adalah memilih apakah akan mengadopsi perubahan teknologi atau pembaruan atau tidak. Swedia menyebutkan bahwa mereka selalu menekankan kepada pemangku kepentingan yang ditunjuk untuk mengantisipasi pembaruan teknologi dalam setiap perencanaan, memproduksi peralatan atau alat baru seiring perkembangan teknologi, melakukan investasi besar untuk mensubsidi peralatan baru sehingga konsumen siap untuk melakukan peningkatan (boxer.se, 2013 ). 





11.Multiplexing Model 

Mijatovic (2010) menyatakan bahwa izin saluran di Swedia diperoleh dari mekanisme seleksi yang dilakukan oleh regulator atau pemerintah melalui prosedur publik. Terdapat pemisahan antara penyedia jaringan yang dilakukan oleh TV-berbayar dengan penyedia konten yang dilakukan oleh penyiar (boxer.se, 2013). Swedia juga menyebutkan bahwa mereka berkonsentrasi pada area lokal yang terlibat di setiap fase mematikan di tahap awal. Mereka mengangkat perhatian publik, dan melibatkan media lokal untuk mengamati dan mengomentari proses secara kritis (Digital TV Commission, 2008; Digital UK, 2008). Sebaliknya, Inggris memutuskan untuk mengarahkan Ofcom (regulator Inggris) untuk memesan spektrum (Ofcom, 2012). 

Mereka mengalokasikan saluran digital standar tunggal untuk setiap calon penyiar untuk mengaktifkan siaran langsung program analog mereka selama periode konversi dan memberikan spektrum digital yang tersisa kepada peserta baru (Australian National University, 2010). Operator multipleks memiliki pengaruh pada penawaran konten dari multipleks (Mijatovic, 2010). Operator relatif bebas menggunakan kapasitas dan dapat memilih saluran yang tersedia. 


12. Perhitungan Tarif 

Swedia selalu meningkatkan upayanya untuk menyukseskan peralihan digital mereka. Salah satu tantangannya juga soal perhitungan tarif. TV-berbayar yang diadopsi Swedia menggunakan sistem pengukuran. Pada tahun 2006, saat dimulainya peralihan, penghitungan tarif di sistem meteran diubah untuk mengantisipasi pengaruh digitalisasi. Itu diubah menjadi meteran baru yang canggih yang dapat mengukur semua saluran digital dan perangkat TV baru (Papanicolau, 2010). Inggris memberikan insentif yang kuat bagi penyiar untuk mengadopsi strategi yang membantu mempercepat penggunaan platform digital dengan mengurangi biaya yang dibayarkan untuk penggunaan frekuensi yang terhubung ke jumlah pemirsa yang mengadopsi salah satu dari tiga platform digital (Mijatovic, 2010 ).


Dari Penelitian : Tri Anggraeni  - Sekolah Tinggi Multi Media MMTC -Yogyakarta -  2014

Share:

2 komentar:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (13) android (12) antares (3) arduino (16) artikel (5) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (41) display (3) esp8266 (3) euro2020 (11) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (23) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (15) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (13) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (66) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (13) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (135) television (21) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (81) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika