Semua Akan Digital Pada Akhirnya... Dari Audio, Video, TV, Kontrol, Keuangan, Kesehatan dan Sebagainya. Blog Ini Ditujukan Buat Kamu Yang Ingin Belajar Dasar Digital Dan Yang selalu Bertanya, Kenapa Bisa Begini Dan Harus Begitu ?

Selasa, 18 Mei 2021

Bahkan CEO Baru Motorola Harus Menangis Di Hari Pertamanya Menjabat - Yang Terkuat Pun Bisa Jatuh !

"Even the mightiest fall" Tapi kenapa? Motorola adalah pelopor dalam komunikasi seluler dan membantu membentuk seluruh pasar dengan produk-produk inovatif. Tapi sekarang, sudah hilang. Dan, ya, kita dapat meringkas episode ini dan mengatakan bahwa itu adalah raksasa yang gagal bertindak berdasarkan perubahan. Tapi kita berbohong karena masih banyak yang harus dilakukan. Budaya dan manajemenlah yang membunuh Motorola.





Ini adalah Forensik Perusahaan: Motorola. Pada tahun 1928, Joseph dan Paul Galvin bersaudara membeli sebuah perusahaan teknologi radio yang bangkrut seharga $ 750. Tak lama kemudian, Paul memutuskan untuk membuat radio portabel yang bisa dipasang di mobil. Karena dia membidik mobil, dia menginginkan nama yang menarik. 

Karena menggabungkan penjualan bersamaan dengan mobil, dicarilah sufiks ( kata akhiran ) komersial populer, ola (seperti di Crayola dan Victrola), untuk membuat nama keren : Motorola. Radio-radio di mobil ini dengan namanya yg keren lantas menjadi hit. Maka, Galvins mengubah nama perusahaan dari Galvin Manufacturing Corporation menjadi Motorola. Tapi itu tidak berhenti dengan radio mobil prasejarah. Mereka juga menciptakan receiver untuk polisi, radio FM portabel, dan TV. 





Radio AM SCR-536 Motorola menjadi landasan komunikasi militer dan membantu pasukan Sekutu selama Perang Dunia II. Kemudian mereka datang dengan televisi layar besar portabel pertama. Transceiver pertama yang digunakan di luar angkasa. Telepon portabel genggam pertama. Dan perangkat seluler komersial pertama. 


Sekadar catatan: secara historis, Motorola memiliki dua divisi utama: layanan komunikasi yang dikenal sebagai Solutions dan divisi ponsel yang dikenal sebagai Mobility. Mobility akan meluncurkan Motorola ke level yang lebih tinggi. Tapi itu juga divisi yang paling bermasalah. Sejarahnya membantu menjelaskan bagaimana budaya yang cacat menyebar di dalam Motorola seperti virus, yang akhirnya membunuhnya. 



Motorola merambah ponsel di tahun 70-an dan di tahun 80-an, Motorola menciptakan DynaTAC. Sekarang, mari kita perjelas: untuk pengguna rata-rata, DynaTAC adalah barang yang lengkap, sebuah telpon genggam yang memungkinkan Anda berbicara di mana pun Anda mau, kapan pun Anda mau. 

Yah… walau...TIDAK BEGITU JUGA KALEE. Ada beberapa kekurangan: Pengisian daya telepon membutuhkan waktu 10 jam. Benar, SEPULUH JAM ! Dan Anda dapat berbicara hanya selama 30 menit. Beratnya mendekati satu kilogram, jadi bisa memberi Anda otot di lengan. Dan kemudian, ada hadiahnya. 

Setel ke uang hari ini, DynaTAC bernilai $ 9800! Tapi! Saat itu memilikinya berarti kebebasan dan itu gaya kaum elit, eksklusif dan populer. Begitu banyak pesanan sehingga orang harus mendaftar di daftar tunggu. Bahkan dengan semua masalah yg dimilikinya, ini dapat berarti "TIDAK ADA MASALAH KOK", karena memangtidak ada yang pernah melihat yang seperti DynaTAC sebelumnya. 




Motorola terus-menerus meningkatkan dan menciptakan model yang lebih baru seperti MicroTAC dan StarTAC. Ini memiliki durasi baterai lebih lama, bodi lebih ringan dan tidak lagi seukuran batu bata. Beberapa bahkan memiliki teknologi GSM. Ini bahkan LEBIH populer. Motorola tumbuh pesat, sangat cepat sehingga membangun pabrik besar untuk memenuhi permintaan dan bahkan hadir dengan standar Six Sigma, di mana 99,99966% produk bebas dari cacat. 

Dengan semua ini, pada awal 90-an, Motorola menjadi penjual ponsel terbesar di dunia. Namun, pada tahun 1998, Nokia hadir dan menggeser menempati posisi pertama. Nokia bersaing dengan Motorola. Wah, betapa waktu telah berubah. Tetapi untuk menjelaskan mengapa ini terjadi, kita perlu berbicara tentang China. Selama tahun 80-an, China perlahan membuka pasar internasional dan Galvin menginginkan sepotong kue yang sangat, sangat besar ini. 

China dianggap Galvin dengan dua hal: produksi yang lebih murah dan pasar yang lebih besar. Setelah banyak tekanan, pemerintah China setuju untuk membiarkan Motorola memasang pabrik di sana, dengan satu syarat: Motorola harus mendidik pabrikan dan pemasok dengan standar dan praktik barat. Semua ini memiliki pangsa pasar yang sangat besar. Tapi, tidak ada salahnya mengajari negara terbesar di dunia ini cara membuat manufaktur yang efisien, bukan? 





Ted Fishman merangkumnya dengan cemerlang: “Ratusan pemasok China, termasuk perusahaan milik negara, belajar bagaimana membuat berbagai hal dengan cara Motorola. Pemasok tersebut, yang memiliki pemasok tingkat kedua dan ketiga, menyebarkan pengetahuan itu ke seluruh petak ekonomi China yang sedang tumbuh. " Dan ini adalah kuncinya karena semuanya kembali. Sejauh ini, tampaknya sangat sedikit yang salah di Motorola. 

Tetapi ada masalah mendidih di bawahnya dan itu disebabkan oleh satu hal: budaya perusahaan. Ini sudah ada sejak dulu, ke zaman DynoTAC. Apakah Anda ingat dua divisi utama Motorola? Secara historis, Solutions memiliki margin yang layak tetapi pasar yang stabil, sangat bergantung pada tender dan layanan publik, seperti departemen kepolisian dan pemadam kebakaran. Tapi Mobility menjual ponsel di era di mana memiliki DynoTAC berarti banyak uang. 

Dan ini berarti bonus, bonus BESAR. Sekarang, persaingan antar divisi dalam suatu perusahaan sudah menjadi hal biasa. Namun, di Motorola, keuntungan dan bonus berkembang menjadi semacam perang, dan manajemen tidak berbuat banyak untuk mengubahnya. Dalam otopsi ekstensifnya tentang Motorola, jurnalis Ted Fishman menjelaskan: “Manajemen puncak percaya pada membiarkan kepala sektor menjalankan bisnis dengan cara mereka sendiri. 

Jika itu membuat orang lain salah jalan, sial. di sini tidak ada rencana terpadu untuk teknologi jaringan dan teknologi handset. Keduanya beroperasi sepenuhnya secara independen, ke arah yang sangat berbeda. " Jadi, karena kedua divisi tidak saling berhadapan, hanya ada sedikit komunikasi, saat dialog menjadi kuncinya. Pada awal 90-an, Solutions sudah mengembangkan penggunaan komunikasi digital, tetapi Mobility tidak peduli untuk beralih: angkanya hebat. 

Tahun 1994 menghasilkan pendapatan $ 22 miliar dan laba $ 2 miliar. Mengapa khawatir, bukan? Tapi permusuhan itulah yang membuat para insinyur Solusi menggunakan ponsel Qualcomm. Qualcomm adalah saingan terbesar Mobility. Dan saat perang klan meletus, di latar belakang sebuah perusahaan telepon seluler bekerja keras untuk beralih ke digital. Nama perusahaan itu adalah NOKIA dan tidak dapat dihentikan. Setelah menjadi nomor satu dalam penjualan ponsel, ponsel itu akan tetap ada di sana selama 15 tahun. 



Jadi, Motorola putus asa, dan perusahaan membawa Galvin lain, Chris, untuk membantu. Tapi dia mengalami kekacauan. Orang-orang terobsesi dengan luar angkasa di tahun 80-an. Komunikasi tidak terkecuali dan karenanya, proyek Iridium lahir: jaringan 77 satelit yang akan menyediakan cakupan di mana teknologi tradisional tidak dapat melakukannya. Motorola menganggapnya sebagai ide yang bagus; ia menyediakan teknologi untuk mengembangkan satelit dan uang. Banyak sekali. $ 2,6 MILIAR. Dan Iridium besar. Bahkan Al Gore mendukung ide tersebut. 



Ini mungkin sesuatu yg besar di tahun 90-an. Tetapi proyek tersebut membutuhkan waktu sepuluh tahun untuk diluncurkan. Dan ketika itu terjadi, pada tahun 1998, coba tebak apa yang terjadi? Itu gagal total. Telepon yang digunakan untuk Iridium masing-masing berharga $ 3.000. Selain itu, setiap kali menelepon, Anda harus membayar $ 7 PER MENIT. Setelah umur yang pendek, 9 bulan, Iridium mengajukan kebangkrutan. 

Putus asa untuk apa pun, Motorola menjual Iridium demi bit dan hanya mendapatkan kembali 1% dari investasi aslinya. Tapi Motorola adalah raksasa. Pada tahun 1999, ia memiliki 150.000 karyawan di seluruh dunia. Jadi, sepertinya menerima pukulan Iridium dan masih berdiri. Iridium, bagaimanapun, bukan satu-satunya rintangan. 9-11 menghentikan bisnis, ketakutan SARS menutup pasar dan pada tahun 2001 saja, Motorola kehilangan $ 4 BN. 




Putus asa mencari solusi, Galvin memecat 56.000 karyawan dan fokus pada pemotongan biaya. Tetapi usahanya tidak cukup. Pada akhir 2003, dia juga dilepaskan dan berbulan-bulan kemudian, keluarga Galvin membuang perahu Motorola dan menjual 3% sahamnya seharga $ 720 juta. Galvins memecahkan 80 tahun sejarah. Tapi mereka akhirnya menyelamatkan diri. Pengganti Galvin, Ed Zander, memasuki sarang lebah ketika dia mengambil alih Motorola. 

Ada cerita orang dalam kalau dia menahan tangis di hari pertamanya. Saya juga akan melakukannya jika saya bisa melihat ke masa depan. Namun Zander melihat potensi dalam ponselnya yang ramping dan elegan bernama RAZR. Setelah penyesuaian harga, RAZR menjadi sangat populer, Motorola mulai mengalami perubahan haluan. Itu menjadi perusahaan telepon seluler nomor 2 di dunia dan Razr menjadi salah satu dari 20 telepon terbaik dalam sejarah di dunia. 





Tetapi penerus RAZR tidak berhasil, meskipun Motorola percaya padanya. Dengan kurangnya personel dan inovasi yang stagnan, hanya ada sedikit perbaikan. Selain kamera dan lebih banyak memori, itu MASIH PONSEL YANG SAMA. Lalu, entah dari mana, alih-alih membuat ponsel anyar, Motorola bergabung dengan Apple. Benar, Zander dan Jobs menciptakan Motorola Rockr, yang memiliki teknologi perangkat keras Motorola dan Itunes Apple terpasang. Ponsel ini tidak sukses besar, tapi penting karena cerita yang mendasarinya. Dengan bergabung, Motorola secara tidak sengaja mengajari Apple cara membuat ponsel. 

Dan Apple sudah sangat ahli dalam membuat perangkat lunak. Jadi, sementara Motorola terobsesi dengan RAZR, itu membantu Apple dalam menciptakan iPhone. Dan Anda tahu bagaimana cara kerjanya. PLUS, ponsel dari Korea dan China membanjiri pasar. Ingat bagaimana Motorola membantu Cina di tahun 80-an? Nah, setelah Galvin bersikeras pada China, Zander mengabaikan negara yang sedang berkembang itu. 




KESALAHAN BESAR. Cina merangkul 3G, tetapi Motorola terjebak dengan teknologi 2G pada model lama seperti RAZR. Jadi, dalam waktu singkat, produk Korea seperti Samsung dan merek Cina seperti Huawei menawarkan 3G di ponsel yang lebih murah. Zander sendiri menyadari bahwa Motorola tidak punya uang atau personel untuk beralih ke smartphone. Saham Motorola anjlok. Terjun keras dan Zander menyalahkan dirinya sendiri. 

Faktanya, beberapa ahli menganggap waktu Zander di Motorola sebagai salah satu "orang yang sangat pintar melakukan pekerjaan yang buruk". Pada 2008, dia pergi. Dan Motorola ditinggalkan dengan sangat sedikit di tangannya: tidak ada smartphone asli, Apple telah mengambil teknologinya dan tidak memberikan imbalan apa pun dan China dan Korea tumbuh secara eksponensial. Jadi, mereka mencari investasi. 

Carl Icahn, seorang investor yang sangat agresif, berusaha untuk mendapatkan sesuatu, APA SAJA, dari Motorola setelah membeli 3,6% dari perusahaan tersebut pada tahun 2007. Tetapi prospeknya tidak positif sama sekali: perusahaan telah kehilangan 23% pangsa pasar di ponsel. pasar ponsel menjadi 9,4% dalam hitungan 2 tahun.Mobilitas adalah MEMBUAT uang tetapi tanpa arah yang nyata. Dan Solusi tidak berjalan lebih baik. Ingat bahwa saya menyebutkan 9-11? Nah, teknisi Motorola mengalami masalah selama serangan, TIDAK BAIK. Jadi First Responders beralih ke perusahaan lain seperti Tyco, Northrop Grumman, dan Lockheed Martin. 




Pada 2008, Motorola putus asa, jadi dewan direksi memiliki satu tujuan: "menjual sesuatu, apa saja". Namun, sulit untuk menjual jika tidak ada yang menginginkan produk Anda. Inilah mengapa Icahn mendorong untuk membagi dua divisi utama menjadi dua perusahaan terpisah. Butuh TIGA tahun untuk mewujudkannya dan Mobility masuk ke Google, seharga $ 12,5 BN. Ada yang bilang itu terlalu mahal dan produk di bawah Google gagal (seperti tablet Motorola. Ya, ada tablet) Tapi Google menginginkan sesuatu yang lain: ratusan, bahkan ribuan paten, yang dimiliki Motorola. 

Jadi, setelah menyimpannya, Google menjual Motorola ke Lenovo pada tahun 2014. Harganya hanya $ 2,91 BN. Motorola tidak bekerja dengan baik di bawah Lenovo. Ya, mereka menciptakan Razr BARU yang merupakan layar sentuh yang dapat dilipat. Yang mana nilainya $ 1.500, dan orang-orang tidak menyukainya. Lenovo mengaku salah menangani Merek Motorola. Jadi, meski mereknya sudah mati, Motorola tetap merepotkan. Jadi, comeback untuk mantan raksasa itu sangat sulit, terutama di pasar sekompetitif smartphone. 

Dan sementara divisi Solusi berjalan dengan baik, seperti yang selalu terjadi, Mobilitas tampaknya membawa terlalu banyak hantu dari budaya yang akhirnya membunuhnya. Budaya yang datang dari dalam. Jadi, pelajarannya jelas. Waktu akan berubah dan semua orang akan menjadi tua. Anda akan menjadi botak, lutut Anda akan sakit, Anda akan mulas, dan ada suara aneh yang Anda buat saat Anda duduk. 

Tetapi jika Anda berada di bidang teknologi, tidak ada yang penting. Kamu harus terlihat keren ! Bahkan jika itu berarti begadang, minum latte mahal, memakai roti pria dengan rambut kecil yang tersisa, pergi ke festival dan bebas gluten, vegan, non-transgenik hanya karena Anda melihat film dokumenter di Netflix. Itulah kisah Motorola. Selanjutnya saya sedang menyusun cerita untuk kejatuhan lainnya : NOKIA !


courtesy of : https://www.youtube.com/watch?v=-a9xHJjMxQ8

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (3) arduino (21) artikel (11) attiny (2) attiny2313 (19) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (44) digital (1) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (44) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (16) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (68) micropython (6) mikrokontroller (12) mikrotik (5) mqtt (1) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (78) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (3) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (145) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (83) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika