"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Jumat, 21 Mei 2021

Saksikan Euro 2020 Lebih Jernih Via TV Digital dan Parabola - Preview Group A

Grup A di Euro 2020 memiliki tim yang kaya dalam kompetisi internasional, menampilkan pemenang Piala Dunia empat kali Italia, pemain berpengalaman Swiss, semi-finalis Euro 2016 Wales, dan tim Turki yang berkembang pesat. Jangan Sampai terlewatkan siaran Euro 2020 dengan lebih jernih menggunakan TV digital maupun parabola.



Euro 2020: Jadwal Grup A.


  • 11 Juni 21:00: Italia vs. Turki   (12 juni 02:00 WIB )
  • 12 Juni 15:00: Swiss vs. Wales ( 12 juni 20:00 WIB)
  • 16 Juni 18:00: Turki vs. Wales ( 16 juni 23:00 WIB)
  • 16 Juni 21:00: Italia vs. Swiss ( 17 juni 02:00 WIB)
  • 20 Juni 18:00: Italia vs. Wales, Swiss vs. Turki ( 21 juni 23:00 WIB)


BACA JUGA :   GRUP B - GRUP C - GRUP D - GRUP E - GRUP F


Italia

  • Manajer: Roberto Mancini
  • Pemain kunci: Ciro Immobile
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 7
  • Penampilan Terkini: Euro 2016 - Perempat Final, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Italia adalah finalis kejutan di Euro 2012 sebelum kalah dari Jerman melalui adu penalti di perempat final Euro 2016. Lima tahun kemudian, 'Gli Azzuri' kembali ke pentas Eropa di bawah Roberto Mancini, yang membentuk skuad muda dan ambisiusnya menjadi lebih dari sekadar tim underdog.

Pemain kunci mereka yang harus diperhatikan adalah Ciro Immobile. Pemain berusia 31 tahun itu semakin matang sejak kembali ke Serie A pada 2016, setelah mencetak setidaknya 20 gol di semua kompetisi di semua kecuali satu dari lima musimnya di Lazio. Dia dengan cakap didukung dalam serangan oleh Lorenzo Insigne, Andrea Belotti, dan Federico Chiesa yang masih muda.




Namun, mungkin aset terbesar mereka adalah lini tengah mereka, yang terdiri dari Jorginho dan Marco Verratti berpengalaman bersama bintang-bintang yang sedang naik daun Manuel Locatelli, Nicolo Barella dan Sandro Tonali. Perpaduan gaya mereka terbukti sangat penting bagi kemajuan mereka dalam kompetisi.

Italia secara historis terkenal karena kekuatan pertahanan mereka, dengan pendukung Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini diharapkan untuk membuat skuad dan Alessandro Bastoni, Gianluca Mancini, dan Mattia Caldara di tangan untuk menggantikan.

Meskipun tidak menjadi salah satu favorit kuat untuk mengangkat trofi, Italia belum pernah kalah dalam pertandingan kompetitif sejak kekalahan 1-0 mereka dari Portugal pada 2018. Lebih mengesankan, tim Mancini lolos sebagai juara grup dengan 10 kemenangan dari kemungkinan 10 sementara hanya kebobolan. empat tujuan dalam prosesnya.

Momentum kemenangan seperti itu bisa menjadi katalisator untuk jangka panjang di turnamen ini, dan mereka bisa bersiap untuk performa terbaik Euro mereka sejak mereka mencapai final pada tahun 2012. Pertandingan pembukaan turnamen menempatkan Italia sebagai favorit 1,523 * untuk mengalahkan Turki (8,350 *). Mereka memenangkan tiga pertandingan terakhir mereka 2-0, jadi Italia untuk mencetak lebih dari 1,5 gol tersedia di 1.781 *.


Swiss

  • Manajer: Vladimir Petkovic
  • Pemain kunci: Granit Xhaka
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 13
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Babak 16 Besar, Piala Dunia 2018 - Babak 16 Besar


Swiss akan memasuki Euro 2020 dengan tujuan untuk melanjutkan babak 16 besar mereka di Euro 2016 dan Piala Dunia 2018. Mereka lolos dengan memuncaki grup mereka di depan Denmark dengan hanya satu poin, dengan kampanye mereka menyaksikan kemenangan skor tinggi atas Georgia dan Gibraltar dan kemenangan penting 2-0 melawan Republik Irlandia.

Pewaris nama-nama terkenal termasuk kapten Granit Xhaka, pencetak gol terbanyak saat ini Xherdan Shaqiri dan penyerang Haris Seferovic, serta duo Borussia Monchengladbach Denis Zakaria dan Breel Embolo, yang keduanya mendekati puncak karir mereka.




Manajer Vladimir Petkovic perlu memanfaatkan bakat misterius Shaqiri jika tim ingin setidaknya menyamai penampilan 16 besar mereka di 2016. Namun, fisik lini tengah Xhaka-lah yang kemungkinan besar akan membangun timnya sambil berharap mengamuk. Perjalanan ke depan dari bek sayap Ricardo Rodriguez masih berdampak seperti di turnamen sebelumnya.

Swiss telah menyegarkan serangan mereka sejak 2018, dengan pemain seperti Rangers 'Cedric Itten, Albian Ajeti dari Celtic, dan Ruben Vargas dari FC Augsburg semua berharap untuk mendapatkan tempat di skuad Euro 2020 mereka.

Petkovic bisa dibilang memanggil kelompok pemain paling berpengalaman di Grup A, dan mencapai target penampilan perempat final bukanlah hal yang mustahil bagi tim berbakat ini.


Turki

  • Manajer: Senol Gunes
  • Pemain kunci: Hakan Calhanoglu
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 29
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Penyisihan grup, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Turki adalah teka-teki di panggung internasional, dengan sejarah yang diselingi oleh absennya yang lama dari turnamen besar sebelum penampilan mengesankan yang tak terduga ketika mereka lolos.




Misalnya, setelah tidak bermain di Piala Dunia sejak 1954, mereka finis di urutan ketiga pada 2002 di Jepang dan Korea Selatan, dan kemudian mengulangi prestasi tersebut di Euro 2008. Meskipun mereka gagal melaju dari grup mereka di Euro 2016, ada peningkatan konsensus bahwa pasukan mereka seimbang dan siap bersaing.

Penyerang berusia 35 tahun Burak Yilmaz menikmati nyanyian dalam karirnya dan memimpin serangan serba guna yang juga menampilkan Kenan Karaman, Enes Unal, dan Besiktas 'Cenk Tosun. Namun, sejak 2016, skuad mereka telah dipasang dengan generasi baru termasuk duet defensif Caglar Soyuncu dan Ozan Kabak, serta gelandang serang Lille Yusuf Yazici.

Turki hanya kalah satu pertandingan dalam perjalanan untuk finis kedua di belakang Prancis dalam grup kualifikasi mereka dan juga baru-baru ini mengalahkan Belanda 4-2 di kualifikasi Piala Dunia. Hakan Calhanoglu mencetak gol di pertandingan itu dan gelandang AC Milan adalah kunci utama dan kreativitas kedua tim. Ozan Tufan dan Cengiz Under bisa memberikan serangan melebar,dengan yang pertama menikmati kecenderungan untuk mencetak gol-gol krusial, seperti dalam kemenangan 1-0 mereka atas Andorra pada 2019.

Turki diprediksi akan finis di urutan ketiga grup di belakang Swiss. Sementara Italia adalah pelari terdepan, mendukung tim Senol Gunes untuk melaju ke babak sistem gugur bisa menjadi pilihan yang menarik dengan perpaduan masa muda dan pengalaman mereka.


Wales

  • Manajer: Rob Page (Interim)
  • Pemain kunci: Gareth Bale
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 17
  • Penampilan Terkini: Euro 2016 - Semi Final, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Wales menawarkan kisah dongeng Euro 2016 dengan mencapai semifinal, di mana mereka kalah melawan juara bertahan Portugal. Setelah gagal lolos ke Piala Dunia 2018, penggemar mereka yang bersemangat akan memimpikan perjalanan panjang lainnya di turnamen.




Meskipun mereka tidak akan diperkuat manajer Ryan Giggs yang diskors, tim mereka masih akan dipimpin oleh kapten dan pencetak gol terbanyak sepanjang masa Gareth Bale. Dia adalah titik tumpu bukan hanya serangan tetapi bagaimana seluruh tim beroperasi, sering mengambil bola di area yang dalam sebelum memulai lari penghancur paru-paru yang khas.

Bale telah mencetak 33 gol internasional dalam karirnya, dan sementara pemain berusia 31 tahun telah membuktikan kemampuannya untuk mengelola beban ekspektasi, hasil dari turnamen Wales akan sangat bergantung pada menjaga penyerang yang telah berjuang dengan masalah cedera berulang. .


Aaron Ramsey juga akan menjadi penting bagi kesuksesan Wales di kompetisi ini, dia menjadi ujung tombak lini tengah dengan banyak pilihan termasuk Joe Allen, Jonny Williams, Harry Wilson dan bintang muda Ethan Ampadu. Lebar menyerang akan disediakan oleh Bale bersama Dan James dan Tom Lawrence, serta kehadiran Kieffer Moore yang lebih fisik.

Mungkin tampak mudah untuk secara inheren memberi label Wales sebagai tim yang tidak diunggulkan untuk Grup A, tetapi mereka berkembang dalam situasi yang sama di Euro 2016, memuncaki grup yang menantang yang terdiri dari Inggris, Rusia, dan Slovakia. Dengan sebagian besar skuad mereka yang berkompetisi di Prancis masih utuh, mereka akan mampu memanfaatkan pengalaman sebelumnya dalam upaya untuk menciptakan lebih banyak sejarah kali ini.




Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (13) android (12) antares (3) arduino (16) artikel (5) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (41) display (3) esp8266 (3) euro2020 (11) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (23) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (15) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (13) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (66) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (13) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (135) television (21) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (81) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika