Semua Tentang Belajar Teknologi Digital Dalam Kehidupan Sehari - Hari

Senin, 25 April 2022

Matrix Apple Kuning - TV Digital Bukan Youtube Tiktok Maupun Streaming - Namun Tetap Menjadi Nilai Jual

 


Kemolekan bodi para tiktokers yang sedang bergoyang memang menyilaukan mata, awas anak-anak baik cowok cewek jangan sampai tenggelam di dunia goyang-goyang gak jelas. Namun tantangan media sosial yang kini dapat menghasilkan uang ini menjadi dilema juga bagi para konten kreator dunia maya. Tanpa memamerkan visual yang memancing mata untuk melirik, maka konten yg dibuat bisa jadi sepi dan akhirnya tenggelam di rangking paling bawah. Jadi umpan yang diberikan harus cukup jitu untuk mendapatkan waktu tayang yang banyak.

Ujung dari semua bisnis adalah "SALE" alias penjualan. Tidak ingin menjadi seorang yang munafik, kadang saya geli melihat trik marketing yang dilakukan oleh para entrepreneur di Indonesia. Dalam kaitan dengan migrasi TV Digital di Indonesia, yang cilakanya sangat telat, menyebabkan "mind set" orang menganggap cara menonton Audio-Visual mereka sudah DIGITAL. Padahal migrasi yang dilakukan oleh negara di dunia sebelum era smartphone umum digunakan, bertujuan untuk meng-efisien-kan penggunaan spektrum frekuensi sembari memberikan peluang dunia televisi membuat channel televisinya semakin beragam. 






Namun di Indonesia kasusnya berbeda, dimana saat dunia serentak melakukan migrasi tv digital di era 2010-an, masyarakat kita disuguhkan revolusi menonton TV ke layar smartphone yang dipelopori oleh youtube. Ketika migrasi yang rencana awal pada tahun 2013, namun oleh beberapa pihak regulasinya dipatahkan mahkamah agung, maka saat itulah awalnya terjadi pemahaman yang keliru kalau menonton sepakbola melalui aplikasi vidio atau mola tv adalah berarti sudah menonton TV secara Digital. Apalagi belakangan harga Smart TV semakin terjangkau dengan xiaomi android tv dilego dengan harga 2 jutaan. Hasilnya ketika layanan OTT semakin banyak seperti Wetv dan Disney+ maka lengkaplah kekeliruan pemahaman masyarakat.




Sementara itu produsen elektronik penyedia STB Digital DVB-T2 harus memutar otak menghadapi kesalah-pahaman ini. Salah satunya dilakukan oleh matrix parabola yang sejak awal menghadirkan youtube dan streaming iptv di seri receiver satelit mereka. Dan diera TikTok dengan menggunakan chipset yang sudah modern maka API dari aplikasi video sharing dan streaming kini dapat disematkan bersanding dengan TV Digital lewat UHF.

 


Receiver matrix apple kuning ini merupakan saudara dari matrix apple merah yg pernah saya bahas disini. Ukurannya hanya selebar kartu kredit atau ktp anda, jadi sangat simple untuk disembunyikan dibelakang TV LED yang belum memiliki tuner digtial didalamnya. Untuk versi awal STB ini hanya memiliki fasilitas youtube dan streaming iptv saja. namun untuk versi firmware 2022 sudah memiliki kemampuan memutar video tiktok, vidio dan wetv. Tentu saja pemilik stb dengan software lama dapat meminta upgrade di toko penjual tv / parabola terdekat.




Syarat untuk menghubungkan STB dengan internet diperlukan alat tambahan berupa Wifi Dongle seri MT seperti pada gambar dibawah dan pastikan ada jaringan wifi atau hotspot dari HP di rumah anda.







Setelah terhubung internet dan dengan bandwith diatas 4Mbps maka anda pengguna STB matrix kuning dapat menonton youtube, tiktok, vidio layaknya Smart TV pada umumnya.





Waduhhh mata bafack bafack bisa gak berkedip nih kalau liat goyangan tiktok....hmmmm...Tapi mau gimana lagi segala usaha harus dilakukan oleh produsen STB agar menjadi berbeda dengan produk STB digital yang sangat banyak beredar dengan atau tanpa ijin resmi. 

Semoga tulisan ini dapat membantu kalian yang sedang bingung untuk memilih STB apa yang akan dibeli menyambut Migrasi TV Digital serta Analog Switch Off  yang akan dimulai 30 April 2022. 


Sebagai panduan pemilihan STB digital, blog ini telah me-review nya pada tulisan sebelumnya:

 - Matrix Apple     - Polytron PDV 600T2   - Venus Cabe Rawit  - Evinix H-1  - Akari ADS-2230 Tanaka


Antena Digital paling jernih :

- Fleco AT-56   - Venus Cabe Rawit Indoor/Outdoor


Bagi anda yg berada di lokasi lain di Nusantara dapat juga membaca update perkembangan  migrasi TV digital di  kota-kota besar seluruh Indonesia :

Surabaya  MNC  ,  EMTEK , VIVA )

Malang

Jember 

Kediri

Jombang & Mojokerto

Madiun

Jogja

Semarang

Banjarmasin

Makasar

Medan

Palembang

Perbatasan Malaysia

Singaraja Bali 


Hubungi kami jika anda terkendala seting TV digital di wilayah Surabaya dan sekitarnya :

TV Digital Pasti Jernih

Jl. Ikan Mujaer No.7 P, Perak Bar., Kec. Krembangan, Kota SBY, Jawa Timur 60177

0815-5737-755 

https://g.co/kgs/No6JmP


Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (6) arduino (22) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (10) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (46) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (4) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (13) mikrotik (5) mqtt (3) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (85) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (5) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (162) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (85) tutorial (92) tv digital (3) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika