Semua Tentang Belajar Teknologi Digital Dalam Kehidupan Sehari - Hari

Kamis, 07 April 2022

Menata Audio Sistem Pura Menjadi Lebih Baik Dan Berkualitas [Part 3]

 



Lokasi pura umumnya pada ruang terbuka atau outdoor sehingga memiliki ke-khas-an sendiri dalam mengatur audio sistemnya. Untuk lokasi di pulau Bali mungkin cukup menghandalkan speaker corong / TOA untuk menghantarkan kidung, musik gamelan atau pengumuman ke masyarakat sekitar seperti yang sudah saya bahas di bagian ke- 2. Namun pada lokasi yang masyarakatnya majemuk dan memiliki " lawan " berupa speaker corong pada mushola atau masjid, maka cara yang elok dilakukan adalah melakukan pengaturan yg lebih ke arah kenyamanan bagi umat hindu yang akan bersembahayang di dalam lingkungan pura. Dan kali ini saya akan berbagi pengalaman memilih jenis dan mengatur penempatan mikrofon yang tepat untuk memberikan kenyamanan semua pihak dan sudah saya terapkan pada perbaikan audio sistem di Pura Agung Jagat Karana Surabaya.



- Mikrofon untuk pedanda / pemangku


Ada beberapa pilihan mikrofon yang dapat digunakan oleh pengurus audio pura untuk mendapatkan suara yg jernih dan tanpa feedback. Cara yang paling umum adalah menggunakan mikrofon biasa maupun mic kancing (clip on). Untuk mikrofon kabel biasa yang umum didapatkan di toko elektronika bertipe Dynamic - Cardioid yang memiliki pola tangkap suara seperti gambar berikut:



Dari teori dan praktek dilapangan maka mic ini memiliki tangkapan suara yang cukup pendek namun lebih tahan terhadap feedback / storing dari perangkat audio. Karena kegiatan pedanda yang cukup dinamis semisal melakukan gerakan tangan, membunyikan genta dan memercikkan air suci maka pilihan mic standar ini akan kurang tepat karena jangkauannya terbatas.



Salah seorang kawan aisi555 yang menjadi takmir masjid berbagi pengalaman tentang penggunaan mic clip on atau mic bando seperti pada gambar. Beberapa imam sholat yang masih muda mungkin tidak masalah menggunakan tipe ini namun masalah akan terjadi saat imam yg sudah sepuh akan mengalami kerepotan. Ketika saya korelasikan pada kasus yg saya hadapi dan dikonsultasikan ke pengguna yaitu pedande di pura perak surabaya, para sulinggih umumnya sudah sepuh dan pemakaian asesoris audio yang kurang dianggap " sukla " atau suci akan menghasilkan masalah tersendiri. Solusinya adalah menggunakan mikrofon tele / shotgun yang pola pickup suaranya lebih jauh dan fokus ke suara yg keluar dari bibir.



 

Dari teori yg saya dapatkan dan praktek langsung saat Ida Pandita memimpin sembahyang, mic condenser tele yang saya pilih (dari hasil menonton review di youtube) sangat berhasil menangkap suara dari kejauhan tanpa mengalami feedback. Mikrofon shotgun / tele yang saya pilih bermerek Krezt K 818.





Dengan bantuan pengaturan gain pada mixer sebesar 75%, bass off, middle 90% dan treble di jam 12 maka dari praktek saat upacara purnama dan tilem suara vokal dari pedanda dapat ditangkap oleh pickup mic condensernya debgan jarak cukup jauh lebih dari 1 meter. Keunggulan lainnya adalah pola suara fokus kedepan sehingga walau gain maksimum tidak didapati feedback yg berarti pada perangkat audio.





- Mikrofon untuk sekaa kidung dan gamelan





Ketika acara persembahyangan yg cukup penting semisal odalan, ngenteg linggih atau hari raya galungan, maka umumnya terdapat sekaa atau grup penyanyi kidung yang akan mengiringi upacara, dan umumnya anggotanya berjumlah banyak. Begitu juga dengan gamelan gong akan membutuhkan titik pengambilan suara yg banyak saat bermain musik tradisional. Namun semakin banyak titik microphone maka akan menghabiskan resource input mixer yg banyak, dan kebetulan mixer yg saya pakai hanya 8 buah input saja. Solusi yang saya ambil adalah menggunakan mikrofon kondenser yg memimiliki pickup patern ambience atau dengan kata lain lebih sensitif mengambil suara sekitar.




Pilihan jatuh ke mikrofon podcast sejuta umat TaffStudio BM 800 sebagai percobaan awal saya apakah mic yg khusus untuk studio recording ini mampu menghasilkan suara sesuai keinginan saya. Karena ketika saya coba untuk melakukan rekaman (tanpa speaker out) maka hasilnya sangat luar biasa bagus, persis seperti apa yg kita dengar dengan telinga saat di playback ulang. Namun berdasarkan review beberapa orang di youtube maupun blog, mic ini terlalu sensitif untuk penggunaan audio live yg keluar dari speaker. Dan benar saja ketika saya trial, gain dari mic ini sangat tinggi sehingga feedback tidak dapat dihindari.




Dari beberapa modifikasi yang saya temukan di forum maupun youtube, saya berhasil melakukan modifikasi microphone Taffstudio BM800 agar menurunkan gain sehingga saya lebih leluasa mengatur gain pada mixer. Untuk penyesuaian ditempat lain maka penggantian zener yg aslinya (bernilai 9 volt ) mungkin tidak perlu dilakukan. Gambar diatas yg saya lakukan adalah mengganti dengan zener bernilai 5.1 volt. Ada juga beberapa forum modifikasi yg sampai menggunakan zener 11 volt dan resistor 1 k ohm. Jadi dapat dicoba sesuai dengan karakter suara speaker dilokasi. Mungkin dilokasi pura pembaca, tempat sekaa kidung menyanyi terlindungi dari suara speaker, maka modifikasi diatas pun bisa diabaikan.


Mic taffware BM 800 atau sejenis (umumnya dinamakan mic podcast) membutuhkan fasilitas panthom power 48 volt sehingga mengharuskan penggunaan mixer yg support panthom power. Dan yang menjadi perhatian khusus adalah pickup patern suara yang cenderung dari samping body mic sehingga diupayakan suara penyanyi datang dari arah logo / tulisan taffware BM 800. 



- Microphone wireless

Untuk beberapa alasan teknis maupun kemudahan pengoperasian, maka dibutuhkan microphone wireless yang disesuaikan dengan anggaran serta kondisi di lapangan, seperti pada contoh denah berikut pada Pura Agung Jagat Karana Surabaya :



Kesulitan terjadi karena lokasi dari mixer ke mic pemangku terhalang oleh bangunan bale pawedan tempat ratu peranda duduk yg cukup tinggi, sehingga dengan jarak 50m akan sangat rentan terhadap gangguan pengiriman sinyal mic wireless UHF. Untuk kondisi sepi pengunjung mungkin tidak bermasalah karena sinyal ( yg didapatkan akibat pantulan ) masih dapat dianggap bagus, namun ini akan berbeda saat banyak pemedek sehingga sinyal sangat dipengaruhi oleh orang yg lalu lalang di depan mikrofon pemangku. Solusinya adalah menempatkan penerima microphone wireless lebih tinggi dibawah balai bambu tempat pandita duduk dan tidak menghalangi sinyal menuju ke mic pemangku dan lokasi diseputarnya. Gunakan sambungan jack DC dan kabel yg panjang untuk menghubungkan adaptor (syukur di lokasi ada kabel olor) dan juga kabel XLR / Mic menuju mixer. 

Cara lain juga bisa dilakukan yakni jika tipe antena pada penerima wirelesnya bisa dilepas maka dengan sambungan kabel antena yg tepat  posisi antena dapat diletakkan pada posisi yang LOS ( Line Of Sight ) tidak terhalang antara antena dengan mikrofon.


Pemilihan jenis wireless dapat disesuaikan dengan anggaran dan keperluan, semisal apabila sering ada kegiatan tari topeng sidakarya atau ngesolahang (menarikan) rangda, maka microphone wireless clip on dibutuhkan untuk menampilkan suara penari ke speaker. 

Solusi yang lain bisa juga menggunakan teknologi wireless terbaru yang cukup simple, dengan menggunakan microphone biasa disambungkan ke Transmitter dan Receiver wireless menuju mixer.



Dengan memanfaatkan alat diatas maka link audio berupa microphone maupun link dari mixer / splitter menuju speaker aktif dapat juga dilakukan secara wireless. Pada pemakaian di pura perak surabaya ini, saya memanfaatkan alat bermerek Asley Mvoice ini untuk mengirimkan sinyal dari mixer / splitter menuju ke perangkat audio Speaker aktif di area Madya mandala. Saya pilih ini karena praktis dan ketika ada acara di madya mandala yang membutuhkan 2 speaker aktif tersebut maka saya tinggal memindahkan Transmitter menuju perangkat audio atau mic yg membutuhkan.


Tentunya kesemua yang saya lakukan merupakan kegiatan yang cukup melelahkan (apalagi jika dilakukan sendiri), namun aisi555 sudah mencintai dunia audio sejak smp di tahun 90an. Sebagaimana kita tahu kalau sudah menjadi hobby maka capeknya tidak akan terasa. Selanjutnya yang terpenting juga adalah pelatihan operator pura agar peka dalam mengatur level audio antara banyak sumber suara, baik dari MC, penyanyi, pemangku, pandita, musik dan sebagainya. Semua akan sukses kalau dilatih secara berkala.


Terakhir yang juga sangat menuntut perhatian lebih adalah pemeliharaan perangkat, jangan ditinggalkan begitu saja setelah capek melaksanakan kegiatan, harus ada yg berkorban ngayah lebih giat untuk mengumpulkan kembali setiap perangkat, memasukkannya ke kotak, meggulung kabel dan menyimpannya di tempat yg layak jauh dari jangkauan tikus, semut dan cuaca.

Semoga rekan-rekan pengurus audio di pura dan tempat ibadah seluruh agama di Nusantara dapat terbantu dengan ulasan saya ini. 


Om Shanti Shanti Shanti Om


Sumber foto : FB Ida Pandita Istri Sekar Arum, FB Banjar Surabaya, mynewmicrophone.com

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (6) arduino (22) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (10) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (46) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (4) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (13) mikrotik (5) mqtt (3) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (85) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (5) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (162) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (85) tutorial (92) tv digital (3) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika