Semua Tentang Belajar Teknologi Digital Dalam Kehidupan Sehari - Hari

Rabu, 06 April 2022

Menata Audio Sistem Pura Menjadi Lebih Baik Dan Berkualitas [Part 2]

 



Kebanyakan pura dan tempat suci yang berada di pulau Bali menggunakan speaker corong atau secara umum disebut TOA, sebagai pengantar suara kidung maupun pengumuman dari pura kepada masyarakat sekitar pura. Ini tidak jauh berbeda dengan TOA masjid yang kadang juga digunakan untuk memberikan pengumuman kepada masyarakat sekitar disamping fungsi utama sebagai pemanggil waktu sholat. Jadi penggunaan Speaker corong TOA lebih ditujukan untuk jangkauan namun menghilangkan faktor kenyamanan.

Pada dunia audio, tingkat kekuatan suara diukur melalui besar kecilnya nilai dB alias decibel. Ini merupakan standar pengukuran yang mengukur seberapa kuat gelombang suara memberikan tekanan di telinga manusia. Speaker corong merek Toa memiliki nilai tingkat tekanan suara sebesar 110 dB. Sementara itu, speaker musik memiliki nilai tingkat tekanan suara sebesar 100 dB. 

Alexander Sengpiel, ahli audio asal Jerman, membeberkan percakapan antara manusia berada di tingkat tekanan suara sebesar 60 dB. Sedangkan tekanan suara sebesar 110 dB setara dengan suara speaker corong, ini setara dengan suara gergaji mesin yang terdengar pada jarak satu meter. Sedangkan lebar frekuensi yg dikeluarkan oleh speaker corong adalah 1000 hz - 6000 hz, sehingga speaker corong akan memotong suara bernada bass dan treble. Inilah kenapa suara speaker corong TOA menekankan pada vokal manusia saja dan cenderung memekakkan telinga pendengar yg berada di lokasi yang relatif dekat.






Berdasarkan survey yg dilakukan Aisi555 pada sistem audio di Pura Agung Jagat Karana Surabaya, sudah sangat tepat apa yang dilakukan oleh perancang audio sistem sebelumnya yg menempatkan 6 buah speaker aktif, dengan 4 posisi didalam utama mandala yang menyasar pemedek yg sedang sembahyang dan 2 buah di madya mandala yang akan meng-cover pemedek di ruang tunggu dan parkiran. Seperti yang sudah dibahas pada tulisan sebelumnya ( klik disini ) peralatan speaker yg digunakan adalah speaker aktif yang meiliki jangkauan frekuensi lebar 20 hz - 20000 hz. Jadi suara gong gamelan lelambatan dapat dinikmati dengan jelas dan begitu juga suara kidung akan terdengar merdu. Amplifier juga dapat dipasang pada level suara yang tidak terlalu tinggi karena jumlah 6 speaker aktif mampu mendapatkan coverage pendengar yg cukup.

Lalu apa saja yang aisi555 lakukan saat melakukan perbaikan audio sistem pada Pura Agung Jagat Karana Surabaya ? Berikut saya urutkan berdasarkan urutan langkah dari yg paling sederhana dan saya susun agar dapat ditiru oleh pengurus pura di daerah lain.



- Cek konektor dan perkabelan





Langkah yang paling mudah ketika terjadi gangguan suara berupa suara mendengung ataupun suara kemresek / mencuit adalah dengan melakukan pengecekan konektor balance / XLR / Canon yang umumnya ada pada sambungan antar perangkat audio. Untuk perbaikan yang saya lakukan terdapat noise suara kemresek yg sangat menggangu diakibatkan oleh terjadinya korosif pada terminal jack XLR ( pada kabel yg berumur dan konektor di perangkat audio, akibat faktor cuaca ) sehingga perlu menggunakan contact cleaner atau de-Oxit. Mungkin untuk menghemat anggaran dapat membeli contact cleaner warna merah seperti pada gambar.



Beberapa merek dengan harga yg tidak berbeda juga hadir seperti Rexco atau WD-40 namun berdasarkan pengalaman merek diatas lebih ampuh melunturkan kotoran apalagi dibantu dengan cotton bud / kapas kecil untuk menggosok permukaan terminal sambungan audio.

Untuk perkabelan yang bagus, dapat menggunakan kabel Mic stereo / Balance / XLR yg umum dijual dan jenis apapun, dan yang saya pilih dalam pekerjaan kali ini bermerek Makita ( 1 rol sekitar 90m). Sebagai kabel audio sejuta umat yg cukup ekonomis dan berkualitas ini tidak membebani anggaran untuk pengurus pura. Saya tidak memilih kabel rol bermerek canare karena selain KW (aslinya muahal banget), juga 1 roll nya kurang panjang (70 m) untuk proyek kali ini. 

Diupayakan semua perkabelan tanpa sambungan ditengah-tengah kabel untuk menghindari gangguan akibat kemasukan air atau impedansi yg kacau akibat sambungan. Saya ganti semua perkabelan dari mixer - splitter - dan ke speaker aktif,  karena mengingat umur kabel audio lama yg dipasang outdoor ini sudah tua dan berdasarkan saran teman takmir masjid yg menyarankan perlu diganti tiap 2-4 tahun.

Sedangkan konektor XLR saya gunakan merek audiocraft yg lumayan kokoh dan gampang menyoldernya. Jika ditempat kalian jack dan kabelnya masih dirasa bagus, sebaiknya dilakukan penyolderan ulang untuk menguatkan kembali ikatan timah antar logam terminal dengan kabel. Pastikan koneksi kabel sesuai standar (gambar sambungan xlr diatas), dan yang saya lakukan lebih spesial adalah menyambungkan pin 1 (ground/shield) ke pin ke 4 / body pada jack canon / xlr.


 
- Pasangkan grounding / arde / pentanahan pada perangkat audio




Ingat cerita saya kesetrum mic pada tulisan sebelumnya ? Ini terjadi karena perangkat audio jaman now kebanyakan menggunakan power supply switching yang kadang menyebabkan arus bocor / induksi tegangan AC ke body perangkat audio. 

Secara teori kenapa saya kesetrum dikarenakan ketiadaan grounding / pentanahan pada sistem audio, sehingga ada aliran listrik dari mixer yg listriknya bocor, terhubung kabel mic ke body / besi mic yang saya pegang, lalu melewati tubuh kemudian menuju arah tanah ( karena di area utama mandala pura alas kaki harus dilepas, otomatis tubuh menyentuh tanah). Hilangnya  grounding ini juga terkadang menyebabkan efek suara mendengung pada perangkat speaker aktif. 

Solusi terbaik dan mungkin satu-satunya adalah melihat kelistrikan PLN pada lokasi pura, apakah sudah memiliki grounding yang baik atau belum. Caranya paling mudah adalah dengan memeriksa apakah kabel dari jalur listrik utama memiliki sambungan kabel ke 3 pada stop kontak. Jika tidak yakin ya kita pasang sendiri saja sistem pentanahan / arde yang baru.



Lalu bagaimana jika saya memiliki colokan / steker cuman 2 terminal saja, dan masih terasa sengkring-sengkring saat menggenggam mikrofon ? Untuk itu perlu dipasangkan stik arde dan terhubung dengan tanah seperti pada gambar diatas. Stik ground rod / arde dapat dipasang 1 terpusat atau seperti pada perbaikan saya di pura perak surabaya adalah dengan membagi stik rod menjadi potongan kecil 40 cm dan ditanam pada tanah di setiap simpul perangkat audio, yaitu pada mixer dan masing-masing speaker aktif. Lalu nyambungnya kemana ? Ini bisa disambung ke terminal ground pada stop kontak listrik perangkat audio atau kabel yg nyambung dari tanah di hubungkan / tempelkan ke sekrup pada body perangkat audio. 

Dengan penambahkan grounding dan jangan lupa membasahi lokasi grounding sebelum menggunakan perangkat audio dijamin menghindari resiko tersengat listrik bagi yg memiliki sensitifitas terhadap listrik rendah sekalipun. Umumnya dialami oleh ibu-ibu sekaa kidung yang tangannya cenderung basah sehingga kontak ke body besi mikrofon lebih langsung terasa. Ini tidak akan terjadi jika menggunakan mic wireless ya ... ( operatornya yg kesetrum mungkin, makanya usahakan gunakan sandal ya saat ngayah ..)



- Gunakan perangkat Mixer, Microphone dan Amplifier yang masih waras 




Ketika kabel sudah dirasa benar dan sambungannya sudah bersih serta yakin solderan tanpa  timah yang meluber, maka jika tetap terjadi kondisi gangguan yg tiba-tiba saat operasional, kemungkinan besar ini terjadi akibat kerusakan pada perangkat audionya. Penerima mic wireless mungkin saja frekuensinya sudah bergeser  sehingga kresek-kresek dan putus putus atau paling gampang baterai nya perlu diganti yang baru dan diusahakan gunakan baterai alkaline. Jadi selalu konsultasikan dengan tukang servis audio yang terdekat jika terjadi gangguan ditengah penggunaan padahal di awal baik - baik saja.

Karena project perbaikan di Pura Agung Jagat Karana Surabaya ini mendesak dan mixernya yg lama sudah mencapai berakhirnya masa pakai, maka diputuskan untuk membeli mixer sederhana dengan fasilitas cukup bagus. Kini umum ditemukan mixer merek ashley, soundqueen, hardwell yang kalau dibilang KW namun memiliki kualitas dan fasilitas yang dapat dihandalkan. Pengoperasiannya cukup dengan beberapa tombol saja dan sudah dilengkapi pemutar MP3-Bluetooth dan soundcard yg mendukung koneksi ke PC / Laptop jika ingin melakukan siaran langsung ke youtube misalnya.

Suara yang dihasilkan pun sangat dapat dinikmati kerenyahan echo-reverb dengan effect yang sudah digital DSP. Ini menjadi solusi yang tepat jika dana yg dianggarkan tidak begitu besar namun dapat memuaskan pengurus di pura.






Lalu bagaimana untuk melakukan seting terhadap microphone dan mengatur penempatannya sehingga tidak mengganggu kegiatan ratu peranda serta pemangku ? Akan dibahas pada bagian selanjutnya ( disini ).


*) Sumber gambar dan video : FB Banjar Pakraman Madya Surabaya
Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (6) arduino (22) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (10) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (46) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (4) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (13) mikrotik (5) mqtt (3) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (85) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (5) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (162) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (85) tutorial (92) tv digital (3) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika