Semua Tentang Belajar Teknologi Digital Dalam Kehidupan Sehari - Hari

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Ayo Migrasi TV Digital

    Kami bantu anda untuk memahami lebih jelas mengenai migrasi tv digital, apa sebabnya dan bagaimana efek terhadap kehidupan. Jasa teknisi juga tersedia dan siap membantu instalasi - setting perangkat - pengaturan antena dan distribusi televisi digital ke kamar kos / hotel

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • Node Red - Kontrol Industri 4.0

    Teknologi kontrol sudah melampaui ekspektasi semua orang dan dengan kemajuan dunia elektronika, kini semakin leluasa berkreasi melalui Node Red

Tampilkan postingan dengan label television. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label television. Tampilkan semua postingan

Jumat, 21 Mei 2021

Saksikan Euro 2020 Lebih Jernih Via TV Digital dan Parabola - Preview Group A

Grup A di Euro 2020 memiliki tim yang kaya dalam kompetisi internasional, menampilkan pemenang Piala Dunia empat kali Italia, pemain berpengalaman Swiss, semi-finalis Euro 2016 Wales, dan tim Turki yang berkembang pesat. Jangan Sampai terlewatkan siaran Euro 2020 dengan lebih jernih menggunakan TV digital maupun parabola.



Euro 2020: Jadwal Grup A.


  • 11 Juni 21:00: Italia vs. Turki   (12 juni 02:00 WIB )
  • 12 Juni 15:00: Swiss vs. Wales ( 12 juni 20:00 WIB)
  • 16 Juni 18:00: Turki vs. Wales ( 16 juni 23:00 WIB)
  • 16 Juni 21:00: Italia vs. Swiss ( 17 juni 02:00 WIB)
  • 20 Juni 18:00: Italia vs. Wales, Swiss vs. Turki ( 21 juni 23:00 WIB)


BACA JUGA :   GRUP B - GRUP C - GRUP D - GRUP E - GRUP F


Italia

  • Manajer: Roberto Mancini
  • Pemain kunci: Ciro Immobile
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 7
  • Penampilan Terkini: Euro 2016 - Perempat Final, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Italia adalah finalis kejutan di Euro 2012 sebelum kalah dari Jerman melalui adu penalti di perempat final Euro 2016. Lima tahun kemudian, 'Gli Azzuri' kembali ke pentas Eropa di bawah Roberto Mancini, yang membentuk skuad muda dan ambisiusnya menjadi lebih dari sekadar tim underdog.

Pemain kunci mereka yang harus diperhatikan adalah Ciro Immobile. Pemain berusia 31 tahun itu semakin matang sejak kembali ke Serie A pada 2016, setelah mencetak setidaknya 20 gol di semua kompetisi di semua kecuali satu dari lima musimnya di Lazio. Dia dengan cakap didukung dalam serangan oleh Lorenzo Insigne, Andrea Belotti, dan Federico Chiesa yang masih muda.




Namun, mungkin aset terbesar mereka adalah lini tengah mereka, yang terdiri dari Jorginho dan Marco Verratti berpengalaman bersama bintang-bintang yang sedang naik daun Manuel Locatelli, Nicolo Barella dan Sandro Tonali. Perpaduan gaya mereka terbukti sangat penting bagi kemajuan mereka dalam kompetisi.

Italia secara historis terkenal karena kekuatan pertahanan mereka, dengan pendukung Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini diharapkan untuk membuat skuad dan Alessandro Bastoni, Gianluca Mancini, dan Mattia Caldara di tangan untuk menggantikan.

Meskipun tidak menjadi salah satu favorit kuat untuk mengangkat trofi, Italia belum pernah kalah dalam pertandingan kompetitif sejak kekalahan 1-0 mereka dari Portugal pada 2018. Lebih mengesankan, tim Mancini lolos sebagai juara grup dengan 10 kemenangan dari kemungkinan 10 sementara hanya kebobolan. empat tujuan dalam prosesnya.

Momentum kemenangan seperti itu bisa menjadi katalisator untuk jangka panjang di turnamen ini, dan mereka bisa bersiap untuk performa terbaik Euro mereka sejak mereka mencapai final pada tahun 2012. Pertandingan pembukaan turnamen menempatkan Italia sebagai favorit 1,523 * untuk mengalahkan Turki (8,350 *). Mereka memenangkan tiga pertandingan terakhir mereka 2-0, jadi Italia untuk mencetak lebih dari 1,5 gol tersedia di 1.781 *.


Swiss

  • Manajer: Vladimir Petkovic
  • Pemain kunci: Granit Xhaka
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 13
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Babak 16 Besar, Piala Dunia 2018 - Babak 16 Besar


Swiss akan memasuki Euro 2020 dengan tujuan untuk melanjutkan babak 16 besar mereka di Euro 2016 dan Piala Dunia 2018. Mereka lolos dengan memuncaki grup mereka di depan Denmark dengan hanya satu poin, dengan kampanye mereka menyaksikan kemenangan skor tinggi atas Georgia dan Gibraltar dan kemenangan penting 2-0 melawan Republik Irlandia.

Pewaris nama-nama terkenal termasuk kapten Granit Xhaka, pencetak gol terbanyak saat ini Xherdan Shaqiri dan penyerang Haris Seferovic, serta duo Borussia Monchengladbach Denis Zakaria dan Breel Embolo, yang keduanya mendekati puncak karir mereka.




Manajer Vladimir Petkovic perlu memanfaatkan bakat misterius Shaqiri jika tim ingin setidaknya menyamai penampilan 16 besar mereka di 2016. Namun, fisik lini tengah Xhaka-lah yang kemungkinan besar akan membangun timnya sambil berharap mengamuk. Perjalanan ke depan dari bek sayap Ricardo Rodriguez masih berdampak seperti di turnamen sebelumnya.

Swiss telah menyegarkan serangan mereka sejak 2018, dengan pemain seperti Rangers 'Cedric Itten, Albian Ajeti dari Celtic, dan Ruben Vargas dari FC Augsburg semua berharap untuk mendapatkan tempat di skuad Euro 2020 mereka.

Petkovic bisa dibilang memanggil kelompok pemain paling berpengalaman di Grup A, dan mencapai target penampilan perempat final bukanlah hal yang mustahil bagi tim berbakat ini.


Turki

  • Manajer: Senol Gunes
  • Pemain kunci: Hakan Calhanoglu
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 29
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Penyisihan grup, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Turki adalah teka-teki di panggung internasional, dengan sejarah yang diselingi oleh absennya yang lama dari turnamen besar sebelum penampilan mengesankan yang tak terduga ketika mereka lolos.




Misalnya, setelah tidak bermain di Piala Dunia sejak 1954, mereka finis di urutan ketiga pada 2002 di Jepang dan Korea Selatan, dan kemudian mengulangi prestasi tersebut di Euro 2008. Meskipun mereka gagal melaju dari grup mereka di Euro 2016, ada peningkatan konsensus bahwa pasukan mereka seimbang dan siap bersaing.

Penyerang berusia 35 tahun Burak Yilmaz menikmati nyanyian dalam karirnya dan memimpin serangan serba guna yang juga menampilkan Kenan Karaman, Enes Unal, dan Besiktas 'Cenk Tosun. Namun, sejak 2016, skuad mereka telah dipasang dengan generasi baru termasuk duet defensif Caglar Soyuncu dan Ozan Kabak, serta gelandang serang Lille Yusuf Yazici.

Turki hanya kalah satu pertandingan dalam perjalanan untuk finis kedua di belakang Prancis dalam grup kualifikasi mereka dan juga baru-baru ini mengalahkan Belanda 4-2 di kualifikasi Piala Dunia. Hakan Calhanoglu mencetak gol di pertandingan itu dan gelandang AC Milan adalah kunci utama dan kreativitas kedua tim. Ozan Tufan dan Cengiz Under bisa memberikan serangan melebar,dengan yang pertama menikmati kecenderungan untuk mencetak gol-gol krusial, seperti dalam kemenangan 1-0 mereka atas Andorra pada 2019.

Turki diprediksi akan finis di urutan ketiga grup di belakang Swiss. Sementara Italia adalah pelari terdepan, mendukung tim Senol Gunes untuk melaju ke babak sistem gugur bisa menjadi pilihan yang menarik dengan perpaduan masa muda dan pengalaman mereka.


Wales

  • Manajer: Rob Page (Interim)
  • Pemain kunci: Gareth Bale
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 17
  • Penampilan Terkini: Euro 2016 - Semi Final, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Wales menawarkan kisah dongeng Euro 2016 dengan mencapai semifinal, di mana mereka kalah melawan juara bertahan Portugal. Setelah gagal lolos ke Piala Dunia 2018, penggemar mereka yang bersemangat akan memimpikan perjalanan panjang lainnya di turnamen.




Meskipun mereka tidak akan diperkuat manajer Ryan Giggs yang diskors, tim mereka masih akan dipimpin oleh kapten dan pencetak gol terbanyak sepanjang masa Gareth Bale. Dia adalah titik tumpu bukan hanya serangan tetapi bagaimana seluruh tim beroperasi, sering mengambil bola di area yang dalam sebelum memulai lari penghancur paru-paru yang khas.

Bale telah mencetak 33 gol internasional dalam karirnya, dan sementara pemain berusia 31 tahun telah membuktikan kemampuannya untuk mengelola beban ekspektasi, hasil dari turnamen Wales akan sangat bergantung pada menjaga penyerang yang telah berjuang dengan masalah cedera berulang. .


Aaron Ramsey juga akan menjadi penting bagi kesuksesan Wales di kompetisi ini, dia menjadi ujung tombak lini tengah dengan banyak pilihan termasuk Joe Allen, Jonny Williams, Harry Wilson dan bintang muda Ethan Ampadu. Lebar menyerang akan disediakan oleh Bale bersama Dan James dan Tom Lawrence, serta kehadiran Kieffer Moore yang lebih fisik.

Mungkin tampak mudah untuk secara inheren memberi label Wales sebagai tim yang tidak diunggulkan untuk Grup A, tetapi mereka berkembang dalam situasi yang sama di Euro 2016, memuncaki grup yang menantang yang terdiri dari Inggris, Rusia, dan Slovakia. Dengan sebagian besar skuad mereka yang berkompetisi di Prancis masih utuh, mereka akan mampu memanfaatkan pengalaman sebelumnya dalam upaya untuk menciptakan lebih banyak sejarah kali ini.




Share:

Minggu, 02 Mei 2021

Matrix Apple - STB DVB T2 dengan SMC ID - Matrix Garuda HD

 


Untuk produk matrix apple terbaru bisa di klik disini

Awal perkenalan saya dengan produk Matrix Apple DVB T2 adalah saat berkeliling pasar genteng surabaya di tahun 2012, dimana saat itu saya kecewa dengan pemerintah dibawah pak tiffatul sembiring sebagai menkominfo saat itu, yg tiba-tiba memutuskan upgrade teknologi ke DVB T2. Sedangkan receiver digital yg saya beli sejak 2010 (merek PF) hanya support DVB T saja. Jadi mesti beli baru lagi nih dan jatuhlah pilihan ke Matrix apple. Namun sayangnya receiver keluaran 2012 itu cepat sekali panas dan hanya bertahan 1 tahun saja, dan saya harus membeli STB yg baru. Lalu bagaimana dengan versi terbaru dari produk besutan produsen parabola terkemuka "Matrix" ?




Update: Syarat Penerima Pembagian STB Digital Gratis 


Ternyata yg saya liat pada video review nya tamtamboyz surabaya, produk ini varian dengan ijin postel 2015, jadi merupakan barang yg cukup jadul. Faslitasnya pun minim sekali tanpa support wifi dan youtube. Jadi matrix apple ini STB digital DVBT2 yg persis spec nya dengan yg saya beli di tahun 2012 dulu.



Untungnya matrix menyeragamkan remote pada semua STB berlogo GARUDA, sehingga kalau remotenya keinjek anak dirumah, maka mencari penggantinya cukup gampang tersedia di toko elektronika.



Tidak ada yg istimewa dari panel depan dan belakang, dengan power supply melalui adaptor AC-DC 12 volt. Jadi mungkin yg 2012 dulu desain power supplynya bermasalah karena membuat STB panas, kini oleh matrix disiasati dengan menggunakan adaptor external.

Sedangkan yg menjadi sedikit keunggulan dari versi 2015 ini adalah support SMC ID, atau Smart Card ID untuk autorisasi CAS / PAY TV. Jadi sebenarnya STB ini bisa dihubungkan dengan system TV Digital UHF berbayar yg dulu sempat di jakarta ada layanan NEXMEDIA milik group EMTEK (satu group dengan SCTV / Indosiar). Pay TV ini kemudian tutup dan menjelma menjadi Nex Parabola yg mengakuisisi pay tv satelit milik Matrix.


BACA JUGA : Perbandingan Kualitas TV Analog vs TV Digital Menggunakan Antena Indoor


Jadi mbulet disitu aja ternyata, namun misalnya pasar pay TV digital UHF ada lagi, maka matrix apple ni sudah siap digunakan. Namun entah kapan dan siapa yg masih mau berinvestasi di dunia Pay TV yg semakin tergerus streaming OTT ? Entahlah...



Tampilan awal menu sedikit menyedihkan karena sakit dimata, dengan gambar khas matrix call center jaman dulu yg biasanya kita temui di STB Parabola matrix burger dan sejenisnya. 




Software yg dipergunakan juga sudah terbaru dengan tanggal 27 januari 2021. Namun software ini minim fitur untuk wifi dongle, jadi kalah saing dengan produk lain yg mengandalkan fasilitas youtube.






Fasilitas EPG, PVR, multimedia player dan menu lainnya cukup standar, dengan harga terjangkau bagi masyarakat awam. Review STB ini mengambil video youtube dari tamtamboyz surabaya, jadi jika ingin membeli STB nya bisa meng klik link berikut ini :  https://www.tokopedia.com/tamtamboyz08 


Untuk panduan, kami telah review beberapa merek STB digital yg sudah ada di pasaran dan anda kini bisa bandingkan sesuai fasilitas dan keunggulannya :


Matrix Apple     - Polytron PDV 600T2   - Venus Cabe Rawit  - Evinix H-1  - Akari ADS-2230

-Tanaka


Bagi anda yg berada di lokasi lain di Nusantara dapat juga membaca update perkembangan  migrasi TV digital di  kota-kota besar seluruh Indonesia :

Surabaya  MNC  ,  EMTEK , VIVA )

Malang

Jember 

Kediri

Jombang & Mojokerto

Madiun

Jogja

Semarang

Banjarmasin

Makasar

Medan

Palembang

Perbatasan Malaysia

Share:

Minggu, 25 April 2021

Tenggat Migrasi Televisi Digital Menurut ITU : Perjanjian GE06



Pertanyaan: Apa itu 'Digital Switchover'?

 

Digital Switchover (DSO) adalah proses perpindahan dari televisi terestrial analog ke TV digital. 

Proses umumnya mencakup tiga tahap:

 

a) Membangun layanan digital baru pada frekuensi sementara jika diperlukan, dan mengoperasikan keduanya (layanan tv analog dan digital) untuk suatu periode (siaran simulcast), selama pemirsa memiliki kesempatan untuk membuat perubahan pada instalasi penerima televisi mereka untuk menerima sinyal tv digital yg  baru.

b) Mematikan layanan analog (ASO - Analog Switch-off)

c) Ubah frekuensi layanan digital ke frekuensi akhir jika diperlukan (yang disebut penataan ulang).


Status proses DSO di seluruh dunia dipantau oleh ITU.





Pertanyaan: Apa itu Perjanjian Regional GE06 ?

 

Perjanjian Regional GE06 adalah perjanjian internasional, yang diadopsi oleh 119 Negara Anggota ITU di Konferensi Komunikasi Radio Regional diadakan pada tahun 2006 di Jenewa Swiss, untuk perencanaan digital layanan radio dan televisi di Eropa, Afrika, Timur Tengah, Asia Tengah dan Republik Islam Iran pada pita frekuensi 174-230 MHz dan 470-862 MHz.

Perjanjian ini diadopsi untuk memfasilitasi transisi ke penyiaran TV digital di wilayah ini oleh memastikan ketersediaan spektrum terkoordinasi di akhir transisi dari TV analog ke TV digital .


Perjanjian GE06 mencakup:

 

Rencana frekuensi analog, yang pada saat penerapan Perjanjian berisi 94.536 penetapan frekuensi analog yang diizinkan untuk digunakan tanpa batasan di suatu negara hingga 17 Juni 2015 (kecuali dalam pita VHF di 35 negara dimana tanggal jatuh tempo berada 2020)

Rencana frekuensi digital, yang pada saat perjanjian diadopsi , berisi 45.456 penetapan frekuensi digital dan 25.035 alokasi frekuensi yang diizinkan untuk digunakan tanpa batasan setelah 17 Juni 2015 dan dengan batasan perlindungan siaran analog sebelum tanggal tersebut (dalam pita VHF di 35 negara, tanggal jatuh tempo pada tahun 2020).

Daftar penetapan frekuensi ke stasiun layanan utama lainnya di pita frekuensi tercakup dalam perjanjian yang kompatibel dengan paket analog dan digital GE06. Pada saat adopsi perjanjian, daftar berisi 23.558 tugas. prosedur pengaturan yang akan diterapkan untuk membuat perubahan pada rencana atau daftar di atas, misalnya menambahkan ijin baru ataupun  jatah frekuensi, mengubah ijin frekuensi yang ada (atau jatah) atau menutup ijin yang sudah ada (atau jatah). 

Prosedur ini telah diterapkan secara ekstensif oleh Negara Anggota ITU sejak tahun 2006 untuk menampung dividen digital dan persyaratan spektrum baru untuk penyiaran. Karena alasan ini, angka-angka di atas telah berubah sejak saat itu 2006, dengan sebagian besar penetapan frekuensi analog baru ditiadakan dan mendorong lebih banyak penambahan ijin dilakukan pada format tv digital. 

Perjanjian GE06 tidak hanya memberikan kemungkinan baru untuk pengembangan  penyiaran terestrial digital terstruktur tetapi juga fleksibilitas yang cukup untuk beradaptasi dengan komunikasi radio yang berubah terhadap efeknya ke lingkungan Hidup. Perjanjian GE06 memicu peralihan siaran analog ke digital di negara pihak dalam perjanjian ini dan membantu proses peralihan digital di seluruh dunia.

 



Pertanyaan: Bagaimana tanggal 17 Juni 2015 ditetapkan untuk peralihan analog ketelevisi TV digital untuk negara-negara Wilayah 1 dan Iran? Mengapa ada aperiode transisi?


Setelah putaran negosiasi intensif selama Konferensi Komunikasi Radio Regional di Jenewa pada tahun 2006 (RRC-06), 119 negara ITU Region-1 (Eropa, Afrika, Timur Tengah dan Asia Tengah) dan Republik Islam Iran menyepakati dua tanggal sebagai tenggat waktu berakhirnya transisi periode dari televisi TV analog ke digital. RRC-06 menyetujui bahwa masa transisi dari analog ke siaran digital, yang dimulai pada 00:01 UTC pada 17 Juni 2006, harus berakhir pada 17 Juni 2015 untuk UHF Band, dengan perpanjangan lima tahun untuk pita VHF (174-230 MHz), yaitu pada 17 Juni 2020, di beberapa negara.


Dalam mengembangkan rencana frekuensi termasuk dalam Perjanjian GE06 untuk penyiaran televisi digital transmisi ("GE06 Plan"), dua opsi dipertimbangkan:

 

  • Rancang rencana digital untuk memastikan kompatibilitas timbal balik antara transmisi analog dan digital, yaitu hidup berdampingan tanpa gangguan berbahaya. Ini akan memungkinkan fleksibilitas penuh untuk penentuan tanggal di mana peralihan digital akan terjadi di masing-masing negara, namun ini akan menyebabkan sangat banyak rencana yang tidak efisien setelah transmisi analog berhenti karena sebagian besar spektrum akan berhenti kemudian tetap tidak digunakan.
  • Mendesain denah digital secara independen dari denah analog, yang telah ada di Eropa sejak saat itu 1961 dan di Afrika sejak 1989. Ini berarti mendefinisikan masa transisi sampai akhir transmisi analog akan mendapat prioritas (transmisi digital diperlukan untuk melindungi transmisi analog dan tidak mengklaim perlindungan dari mereka) dan setelah itu sebaliknya terjadi, yaitu transmisi digital akan memiliki prioritas (transmisi analog diminta melindungi transmisi digital yang sesuai dengan rencana dan tidak dapat mengklaim  jika mereka mengalami gangguan). Opsi kedua ini adalah opsi yang dipertahankan dalam Perjanjian GE06.


Tanggal 17 Juni 2015 untuk UHF dan 17 Juni 2020 untuk VHF untuk beberapa negara, berakhirnya masa transisi tercapai, oleh karena itu transmisi digital yang sesuai dengan GE06 Plan sekarang menjadi prioritas melalui transmisi analog, di antara 119 negara Perjanjian GE06.

Setelah masa transisi, TV digital berpotensi penuh dan siaran radio digital di negara-negara tersebut karena itu telah tersedia.

 



Pertanyaan: Apakah transmisi TV analog dilarang setelah akhir dari periode transisi di negara-negara penandatangan Perjanjian GE06? Apa yang akan terjadi pada negara-negara yang belum memenuhi tenggat waktu 17 Juni 2015 dan 17 Juni 2020 untuk Digital Switchover disetujui di GE-06?


Tidak.


Berakhirnya masa transisi tidak berarti berakhirnya transmisi TV analog. Itu berarti pemilik frekuensi status regulasinya dikurangi tetapi mereka dapat terus dioperasikan, asalkan melindungi  transmisi digital beroperasi sesuai dengan rencana GE06. Selain itu, mereka tidak dapat mengklaim perlindungan (gangguan) dari transmisi digital ini.


Pertanyaan: Apa yang terjadi setelah 17 Juni 2015?


Di akhir masa Transisi tersebut di atas, tepatnya pada tanggal 17 Juni 2015, Radio Komunikasi ITU Biro membatalkan entri dalam Rencana analog yang diterapkan pada tanggal 17.06.2015, meninjau status tugas terkait yang dicatat dalam Master International Frequency Register (MIFR) dan mengundang administrasi untuk membatalkan entri terkait dalam MIFR (Lihat rincian di Pasal 12 Perjanjian GE06). Rencana Analog tidak lagi ada untuk negara-negara dan dalam frekuensi pita yang tanggal ini berlaku.


Ini tidak berarti transmisi analog dilarang. Itu hanya berarti perlindungan terhadap siaran mereka tidak diperpanjang lebih lama di tingkat internasional, dan bahwa mereka harus melindungi transmisi digital yang ada kesesuaian dengan Rencana GE06. Sedangkan untuk database ITU, ijin operasional analog disimpan direkam di MIFR dengan basis non-proteksi / non-interferensi.

Secara konkret, itu berarti bahwa di daerah perbatasan suatu negara, kendala interferensi baru mungkin muncul transmisi analog resmi sebelumnya: daya mereka mungkin diperlukan untuk melindungi  transmisi digital dari negara tetangga dan mereka mungkin harus menerima gangguan dari digital ini transmisi.


 

Pertanyaan: Apakah perpanjangan tenggat waktu telah dibahas? Mengapa?

 

Jawabannya adalah tidak". karena alasan berikut:


Batas waktu tersebut disetujui oleh keputusan konsensual dari semua Negara Anggota yang berpartisipasi dalam Konferensi Regional Komunikasi Radio. Mengubah keputusan ini akan membutuhkan pertemuan Regional lain pada Konferensi Komunikasi Radio, yang tentunya tidak direncanakan dan tidak perlu.





Pertanyaan: Apa yang harus dilakukan administrasi jika mereka tidak dapat mematikannya stasiun analog?


Untuk stasiun analog yang akan melanjutkan operasi, koordinasi operasi ini dengan negara tetangga sangat penting, terutama untuk penugasan di dekat perbatasan.

Ketiadaan koordinasi ini, interferensi berbahaya dapat terjadi, atau pengurangan daya mungkin diperlukan, yang mungkin membuat seluruh area tanpa liputan televisi.


Negara yang ingin melanjutkan pengoperasian ijin  frekuensi analog perlu memiliki ijin tercatat di Master International Frequency Register (MIFR) ITU. Mereka memiliki dua opsi untuk melakukan ini:

 

  • Menurut §5.1.3 Perjanjian GE06, suatu negara dapat menggunakan data frekuensi yg seharusnya untuk digital  namun digunakan untuk mengoperasikan stasiun analog, dengan syarat ijin tv analog itu tidak menyebabkan lebih banyak interferensi, atau membutuhkan perlindungan dari gangguan dari TV Digital. Analoginya ijin di bawah rencana digital akan memiliki hak perlindungan dan pengakuan.
  • Beri tahu secara langsung penetapan analog ke MIFR (lihat § 5.1.7 Perjanjian GE06) dengan kondisi untuk tidak menyebabkan gangguan yang tidak dapat diterima, dan tidak mengklaim perlindungan dari, apa pun penugasan sesuai dengan Perjanjian dan Rencana terkait.

sumber : https://www.itu.int/en/ITU-R/Documents/ITU-R-FAQ-DD-DSO.pdf

Share:

Rabu, 14 April 2021

[Parabola] Sirius TV Satelit Malaysia Lagi Trial di 95 Bujur Timur - Ayo Kita Cek Siarannya

Sirius Malaysia adalah layanan TV Satelit lokal baru dengan platform Direct to Home (DTH) yang menyediakan layanan TV berbayar di Malaysia. Sirius memiliki lisensi yang diperlukan dari MCMC (Kominfo nya malaysia) untuk mengoperasikan stasiun TV satelitnya. Sirius mencoba mendobrak monopoli Astro yang sejak tahun 90an menjadi satu-satunya operator TV Satelit berbayar di negeri jiran.




Sirus bermitra dengan SES, sebuah perusahaan satelit global untuk transponder dan sistem pengiriman video. SES menyediakan teknologi terkini dalam bentuk perangkat penyiaran dan sistem pengiriman konten di pusat penyiaran di Measat Teleport & Broadcast Center di Cyberjaya. 


SES-12 yg digunakan oleh Sirius merupakan satelit hibrid ketiga SES dengan daya jangkau yang luas sekaligus memiliki kapasitas yang besar dan berkecepatan transmisi tinggi. Seperti SES-14 dan SES-15 yang melayani Amerika, SES-12 merupakan solusi SES untuk meningkatkan solusi konektivitas hemat biaya bagi pelanggan di bidang aeronautika dan kelautan di seluruh Asia Pasifik dan Timur Tengah.




SES-12 juga sangat penting dalam memungkinkan pemerintah menyediakan program konektivitas untuk menjembatani kesenjangan digital dan memungkinkan operator telekomunikasi, operator jaringan seluler, dan penyedia layanan internet untuk menyediakan layanan jaringan seluler (backhaul)  yang lebih andal sekaligus lebih baik dan layanan broadband yang lebih cepat.



Semenjak trial bulan Februari 2021, sirius menjadi incaran para treker di seluruh nusantara, terutama para pecinta parabola mini Free To Air, dimana sempat dikecewakan dengan ninmedia yang pindah dari 98 ke 122 Bujur timur. Jadi mencari sirius cukup dengan mengeser sedikit parabola ke atas 1 cm dari arah Ninmedia yang dulu, yang arahnya searah dengan kiblat / barat. Kini kita dapat menonton siaran yang lumayan jernih dan tentunya GRATIS. Sinyalnya juga sangat kuat diterima di seluruh nusantara.




Transponder yang digunakan adalah  12595 MHz dengan Symbol rate 45000. Dan hasil scan pada april 2021 terdapat sekitar 11 siaran trial dan mungkin akan segera bertambah atau mungkin juga akan segera berubah menjadi ber logo dolar ?




 

Siaran dari MNC vision juga terdapat pada sirius, yaitu drama channel. Sepertinya sirius menjalin kerjasama dengan MNC group atau bahkan dimiliki juga oleh pak Hari Tanoe Sudibjo ?



Silahkan mencobanya kawan, karena nantinya saat beroperasi maka sirius akan mengacak siarannya atau anda perlu membeli receiver khusus dan membayar langganan tiap bulannya.

Share:

Rabu, 07 April 2021

TV Analog Switch Off In Singapore : An Indonesian Perspectives On TV's Digital Migration


The closest neighboring country to Indonesia, which has changed its digital television system and turned off all analog television technology, is Singapore. Maybe this article is a little out dated when read by fellow Indonesian lives in Batam and other Riau Islands because ASO (Analog Switch Off) in Singapore has been implemented in the new year of 2019. Let's see how the ASO process was conducted in that garden city.

Since 2019 on January 1st, the analog TV signal has been disabled - meaning households that haven't switched to digital television (DTV) will no longer be able to watch Mediacorp's free-to-air programs. We know that the island-city state of Singapore has very few TV channels and all of them belong to Mediacorp, the rest of Singapore's air is filled with broadcasts from Batam Indonesia and Johor Malaysia. The Minister of Communication and Information S. Iswaran revealed in a written reply to parliament in September 2018 that four out of five households have DTV.




Switching from analogue to digital broadcasting would cost a family in Singapore about $ 100 to install STB equipment to convert analog to digital signals. Plans to end analogue broadcasting by the end of 2017 were put on hold for a year to get more people switching.


As a result, the Government has set aside $ 40 million to help equip homes to receive digital broadcasts by the December 31 deadline. In April 2018, The Straits Times reported that up to 400,000 Housing Council homes still had to switch from analogue to digital broadcasting. IMDA has said it will start sending letters to these households, letting them know they are entitled to $ 100 worth of free equipment.


Homes can choose to install a free digital set-top box and antenna in their home for free, or get a $ 100 discount on their preferred digital TV equipment at participating stores. Starting 17 September 2018, households who have not switched are also seeing a smaller image on their screens, which serves as a visual reminder for them to switch before the analog TV signal is turned off.




There are also on-screen instructions and advertisements in various media to tell viewers how to switch to DTV. Digital transmission allows broadcasters to send more signals more efficiently, allowing viewers to receive higher quality images and sound. The user can also, among other benefits, choose which subtitles and language options to display.


In 2017, Communications and Information Minister Yaacob Ibrahim said the government is committed to helping Singaporeans switch to digital TV and enjoy its benefits. He said in Parliament last November that access to Mediacorp's free-to-air channels is important because they are a major source of news and entertainment in four languages, and carry programs that promote Singapore's social values ​​and identity.



Straits Times customers who have not switched to digital broadcasting can also take advantage of special offers to get a digital television set. In collaboration with Philips and as part of the "ST + news with benefits" program to reward customers, they can purchase the 6000 series Ultra Slim Smart LED TV set from Philips for almost half the price from 13 November to 9 December 2018.

Share:

Senin, 08 Februari 2021

Kabar Gembira RCTI-MNC-GTV kembali hadir di channel 41 TV Digital Surabaya

 


Sesuai janji seorang rekan teknisi di stasiun transmisi relay RCTI di surabaya, bulan februari 2021 akan kembali hadir siaran digital dari grup televisi kesayangan banyak pemirsa TV di Indonesia yaitu MNC GROUP. Berdasarkan pengamatan minggu 7 februari 2021 siaran percobaan telah dilakukan pada gelombang UHF 41 atau 634 Mhz. Ini merupakan frekuensi lama yang dipakai MNC group saat mengudara di tahun 2013-2014 sebelum mereka sendiri menjegal usaha migrasi tv digital melalui putusan MA saat itu.



Kita flashback dulu bagaimana sih kejadian hingga tahin 2014 itu membuyarkan migrasi yang seharusnya menjadwalkan 2018 sudah FULL ASO ?


Dikutip dari tempo (2014) -- Migrasi TV digital ini menemui banyak kendala. Hambatan itu datangnya dari perusahaan televisi swasta nasional yang terancam dengan digitalisasi. Teknologi digital akan membuat satu channel televisi analog bisa diisi 6 - 9 program siaran. Dalam skema digitalisasi di Jakarta dan sekitarnya, pemerintah menetapkan ada tujuh channel. Artinya ada sekitar 42-63 program siaran.

Pemerintah memutuskan penyelenggara MUX adalah group besar media yaitu Group MNC (RCTI, Global TV, MNC TV), Group Bakrie (TV One dan ANTV), Group Trans Corp (Trans TV dan Trans7), Group Elang Mahkota (SCTV dan Indosiar), Group Rajawali (RTV dulu bernama B-Channel), dan Group Lippo (BSTV, salah satu produknya Berita Satu). Penyelenggara MUX ini rata-rata memiliki 2-3 program siaran padahal kanal digital berkisar 6-9 slot. Pemerintah mewajibkan penyelenggara MUX membagi kanal digital kepada penyelenggara program siaran lain dengan sistem sewa. Kewajiban inilah yang sulit dilakukan televisi swasta.

Anang mengakui adanya sikap kurang terbuka televisi swasta nasional kepada televisi lokal tunggal dan berjaringan. “Merasa kurang level,” ujarnya. Sikap ini menghambat migrasi televisi analog ke digital yang rencananya mulai bisa dinikmati masyarakat tahun depan. “Kita terus mendorong agar penyelenggara MUX memberika sewa kepada penyelenggara siaran"

Suasana saat diskusi menentang aturan kominfo tentang digitalisasi jaman menteri tifatul sembiring


Sedangkan Kontan co id  pada beritanya tahun 2014 menyebut, terbitnya peraturan baru pelaksanaan Televisi(TV) Digital kembali mendapatkan tentangan dari kalangan pengusaha TV lokal yang tergabung dalam Asosiasi TV Lokal Indonesia (ATVLI).

ATVLI menegaskan, beleid baru TV digital tersebut bertentangan dengan putusan Mahkamah Agung (MA) dan Undang-Undang (UU) Nomor 31 Tahun 2002 tentang Penyiaran. Seperti diketahui, akhir Desember 2013 lalu, pemerintah menerbitkan Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika (Permenkominfo) No 32/2013 tentang Penyelenggaraan Penyiaran Televisi Secara Digital dan Penyiaran Multipleksing Melalui Sistem Terestrial.

Beleid ini menggantikan Permenkominfo Nomor 22 /2011 tentang Penyelenggaraan Penyiaran Televisi Digital Terestrial Penerimaan Tetap Tidak Berbayar (Free to Air) yang dibatalkan Mahkamah Agung (MA) pada September 2013 lalu. Saat itu, yang menggugat aturan TV Digital itu adalah pihak ATVLI.

Direktur Eksekutif Asosiasi TV Lokal Indonesia (ATVLI), Jimmy Silalahi, mengatakan, sesuai putusan MA, pemerintah tak bisa melanjutkan proses persiapan menuju era TV Digital.  "Peraturan baru hanya mengganti redaksionalnya saja tetapi prinsipnya ya tetap sama juga," ujarnya.

Ia menyatakan, seleksi TV digital seharusnya berhenti dan tidak bisa dilanjutkan kembali karena bertentangan dengan UU Penyiaran. Menurut ATVLI, dampak putusan MA itu membuat tak ada lagi penghentian siaran atau switch off dari analog ke digital, tidak adanya kelembagaan (Lembaga Penyiaran Penyelenggara Penyiaran Multipleksing) dan tidak adanya sistem zonasi siaran digital.



Praktis hanya TVRI yang terlihat niatnya untuk migrasi, dimana sejak 2010 sudah mengelar MUX digitalnya di berbagai kota. Dan tahun 2014 saat aturan MUX yang zonasinya diperkirakan membunuh banyak tower pemancar milik MNC group dan TV swasta lainnya, maka hilanglah gairah migrasi digital dari pihak TV swasta setelah putusan MA tahun 2014 itu. Namun ini berakhir sudah saat 2020 UU cipta kerja - Omnibuslaw telah membungkus migrasi televisi digital ke produk undang-undang yang lebih paten. Jadi kini siaran TV harus bergegas migrasi digital sebelum akhir 2022, dan dapat dibaca pada tulisan sebelumnya di : https://www.aisi555.com/2020/12/omnibus-law-televisi-digital.html.



Dengan siaran percobaan ini, tinggal hanya NET TV sebagai tv nasional yang belum kembali ke mux lamanya bersama MUX TVRI surabaya. Total ada 23 saluran tv digital di  udara kota surabaya dan sekitarnya.


 

Frekuensi

Nama TV

1

490 MHz

(23 UHF)

1

TV ONE

2

ANTV

2

506 MHz

(25 UHF)

3

MetroTV

4

MetroTV HD

5

Magna Channel  HD

6

BN TV HD

7

BBS TV

3

522 MHz

(27 UHF)

8

Trans TV HD

9

Trans 7 HD

10

CNN Indonesia HD

11

CNBC Indonesia HD

12

Kompas TV

 

4

538 MHz

(29 UHF)

13

SCTV HD

14

INDOSIAR HD

15

O CHANNEL HD

16

MENTARI TV HD

5

586 MHz

( 35 UHF)

17

TVRI SPORT HD 

18

TVRI 3

19

TVRI JATIM

20

TVRI NASIONAL

6

634 MHz

( 41 UHF)

21

RCTI

22

MNC TV

23

GTV





Untuk panduan, kami telah review beberapa merek STB digital yg sudah ada di pasaran dan anda kini bisa bandingkan sesuai fasilitas dan keunggulannya :


Matrix Apple     - Polytron PDV 600T2   - Venus Cabe Rawit  - Evinix H-1  - Akari ADS-2230

-Tanaka


Bagi anda yg berada di lokasi lain di Nusantara dapat juga membaca update perkembangan  migrasi TV digital di  kota-kota besar seluruh Indonesia :

Surabaya  MNC  ,  EMTEK , VIVA )

Malang

Jember 

Kediri

Jombang & Mojokerto

Madiun

Jogja

Semarang

Banjarmasin

Makasar

Medan

Palembang

Perbatasan Malaysia

Share:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (6) arduino (22) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (10) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (46) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (4) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (13) mikrotik (5) mqtt (3) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (85) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (5) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (162) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (85) tutorial (92) tv digital (3) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika