Semua Akan Digital Pada Akhirnya... Dari Audio, Video, TV, Kontrol, Keuangan, Kesehatan dan Sebagainya. Blog Ini Ditujukan Buat Kamu Yang Ingin Belajar Dasar Digital Dan Yang selalu Bertanya, Kenapa Bisa Begini Dan Harus Begitu ?

Minggu, 25 April 2021

Tenggat Migrasi Televisi Digital Menurut ITU : Perjanjian GE06



Pertanyaan: Apa itu 'Digital Switchover'?

 

Digital Switchover (DSO) adalah proses perpindahan dari televisi terestrial analog ke TV digital. 

Proses umumnya mencakup tiga tahap:

 

a) Membangun layanan digital baru pada frekuensi sementara jika diperlukan, dan mengoperasikan keduanya (layanan tv analog dan digital) untuk suatu periode (siaran simulcast), selama pemirsa memiliki kesempatan untuk membuat perubahan pada instalasi penerima televisi mereka untuk menerima sinyal tv digital yg  baru.

b) Mematikan layanan analog (ASO - Analog Switch-off)

c) Ubah frekuensi layanan digital ke frekuensi akhir jika diperlukan (yang disebut penataan ulang).


Status proses DSO di seluruh dunia dipantau oleh ITU.





Pertanyaan: Apa itu Perjanjian Regional GE06 ?

 

Perjanjian Regional GE06 adalah perjanjian internasional, yang diadopsi oleh 119 Negara Anggota ITU di Konferensi Komunikasi Radio Regional diadakan pada tahun 2006 di Jenewa Swiss, untuk perencanaan digital layanan radio dan televisi di Eropa, Afrika, Timur Tengah, Asia Tengah dan Republik Islam Iran pada pita frekuensi 174-230 MHz dan 470-862 MHz.

Perjanjian ini diadopsi untuk memfasilitasi transisi ke penyiaran TV digital di wilayah ini oleh memastikan ketersediaan spektrum terkoordinasi di akhir transisi dari TV analog ke TV digital .


Perjanjian GE06 mencakup:

 

Rencana frekuensi analog, yang pada saat penerapan Perjanjian berisi 94.536 penetapan frekuensi analog yang diizinkan untuk digunakan tanpa batasan di suatu negara hingga 17 Juni 2015 (kecuali dalam pita VHF di 35 negara dimana tanggal jatuh tempo berada 2020)

Rencana frekuensi digital, yang pada saat perjanjian diadopsi , berisi 45.456 penetapan frekuensi digital dan 25.035 alokasi frekuensi yang diizinkan untuk digunakan tanpa batasan setelah 17 Juni 2015 dan dengan batasan perlindungan siaran analog sebelum tanggal tersebut (dalam pita VHF di 35 negara, tanggal jatuh tempo pada tahun 2020).

Daftar penetapan frekuensi ke stasiun layanan utama lainnya di pita frekuensi tercakup dalam perjanjian yang kompatibel dengan paket analog dan digital GE06. Pada saat adopsi perjanjian, daftar berisi 23.558 tugas. prosedur pengaturan yang akan diterapkan untuk membuat perubahan pada rencana atau daftar di atas, misalnya menambahkan ijin baru ataupun  jatah frekuensi, mengubah ijin frekuensi yang ada (atau jatah) atau menutup ijin yang sudah ada (atau jatah). 

Prosedur ini telah diterapkan secara ekstensif oleh Negara Anggota ITU sejak tahun 2006 untuk menampung dividen digital dan persyaratan spektrum baru untuk penyiaran. Karena alasan ini, angka-angka di atas telah berubah sejak saat itu 2006, dengan sebagian besar penetapan frekuensi analog baru ditiadakan dan mendorong lebih banyak penambahan ijin dilakukan pada format tv digital. 

Perjanjian GE06 tidak hanya memberikan kemungkinan baru untuk pengembangan  penyiaran terestrial digital terstruktur tetapi juga fleksibilitas yang cukup untuk beradaptasi dengan komunikasi radio yang berubah terhadap efeknya ke lingkungan Hidup. Perjanjian GE06 memicu peralihan siaran analog ke digital di negara pihak dalam perjanjian ini dan membantu proses peralihan digital di seluruh dunia.

 



Pertanyaan: Bagaimana tanggal 17 Juni 2015 ditetapkan untuk peralihan analog ketelevisi TV digital untuk negara-negara Wilayah 1 dan Iran? Mengapa ada aperiode transisi?


Setelah putaran negosiasi intensif selama Konferensi Komunikasi Radio Regional di Jenewa pada tahun 2006 (RRC-06), 119 negara ITU Region-1 (Eropa, Afrika, Timur Tengah dan Asia Tengah) dan Republik Islam Iran menyepakati dua tanggal sebagai tenggat waktu berakhirnya transisi periode dari televisi TV analog ke digital. RRC-06 menyetujui bahwa masa transisi dari analog ke siaran digital, yang dimulai pada 00:01 UTC pada 17 Juni 2006, harus berakhir pada 17 Juni 2015 untuk UHF Band, dengan perpanjangan lima tahun untuk pita VHF (174-230 MHz), yaitu pada 17 Juni 2020, di beberapa negara.


Dalam mengembangkan rencana frekuensi termasuk dalam Perjanjian GE06 untuk penyiaran televisi digital transmisi ("GE06 Plan"), dua opsi dipertimbangkan:

 

  • Rancang rencana digital untuk memastikan kompatibilitas timbal balik antara transmisi analog dan digital, yaitu hidup berdampingan tanpa gangguan berbahaya. Ini akan memungkinkan fleksibilitas penuh untuk penentuan tanggal di mana peralihan digital akan terjadi di masing-masing negara, namun ini akan menyebabkan sangat banyak rencana yang tidak efisien setelah transmisi analog berhenti karena sebagian besar spektrum akan berhenti kemudian tetap tidak digunakan.
  • Mendesain denah digital secara independen dari denah analog, yang telah ada di Eropa sejak saat itu 1961 dan di Afrika sejak 1989. Ini berarti mendefinisikan masa transisi sampai akhir transmisi analog akan mendapat prioritas (transmisi digital diperlukan untuk melindungi transmisi analog dan tidak mengklaim perlindungan dari mereka) dan setelah itu sebaliknya terjadi, yaitu transmisi digital akan memiliki prioritas (transmisi analog diminta melindungi transmisi digital yang sesuai dengan rencana dan tidak dapat mengklaim  jika mereka mengalami gangguan). Opsi kedua ini adalah opsi yang dipertahankan dalam Perjanjian GE06.


Tanggal 17 Juni 2015 untuk UHF dan 17 Juni 2020 untuk VHF untuk beberapa negara, berakhirnya masa transisi tercapai, oleh karena itu transmisi digital yang sesuai dengan GE06 Plan sekarang menjadi prioritas melalui transmisi analog, di antara 119 negara Perjanjian GE06.

Setelah masa transisi, TV digital berpotensi penuh dan siaran radio digital di negara-negara tersebut karena itu telah tersedia.

 



Pertanyaan: Apakah transmisi TV analog dilarang setelah akhir dari periode transisi di negara-negara penandatangan Perjanjian GE06? Apa yang akan terjadi pada negara-negara yang belum memenuhi tenggat waktu 17 Juni 2015 dan 17 Juni 2020 untuk Digital Switchover disetujui di GE-06?


Tidak.


Berakhirnya masa transisi tidak berarti berakhirnya transmisi TV analog. Itu berarti pemilik frekuensi status regulasinya dikurangi tetapi mereka dapat terus dioperasikan, asalkan melindungi  transmisi digital beroperasi sesuai dengan rencana GE06. Selain itu, mereka tidak dapat mengklaim perlindungan (gangguan) dari transmisi digital ini.


Pertanyaan: Apa yang terjadi setelah 17 Juni 2015?


Di akhir masa Transisi tersebut di atas, tepatnya pada tanggal 17 Juni 2015, Radio Komunikasi ITU Biro membatalkan entri dalam Rencana analog yang diterapkan pada tanggal 17.06.2015, meninjau status tugas terkait yang dicatat dalam Master International Frequency Register (MIFR) dan mengundang administrasi untuk membatalkan entri terkait dalam MIFR (Lihat rincian di Pasal 12 Perjanjian GE06). Rencana Analog tidak lagi ada untuk negara-negara dan dalam frekuensi pita yang tanggal ini berlaku.


Ini tidak berarti transmisi analog dilarang. Itu hanya berarti perlindungan terhadap siaran mereka tidak diperpanjang lebih lama di tingkat internasional, dan bahwa mereka harus melindungi transmisi digital yang ada kesesuaian dengan Rencana GE06. Sedangkan untuk database ITU, ijin operasional analog disimpan direkam di MIFR dengan basis non-proteksi / non-interferensi.

Secara konkret, itu berarti bahwa di daerah perbatasan suatu negara, kendala interferensi baru mungkin muncul transmisi analog resmi sebelumnya: daya mereka mungkin diperlukan untuk melindungi  transmisi digital dari negara tetangga dan mereka mungkin harus menerima gangguan dari digital ini transmisi.


 

Pertanyaan: Apakah perpanjangan tenggat waktu telah dibahas? Mengapa?

 

Jawabannya adalah tidak". karena alasan berikut:


Batas waktu tersebut disetujui oleh keputusan konsensual dari semua Negara Anggota yang berpartisipasi dalam Konferensi Regional Komunikasi Radio. Mengubah keputusan ini akan membutuhkan pertemuan Regional lain pada Konferensi Komunikasi Radio, yang tentunya tidak direncanakan dan tidak perlu.





Pertanyaan: Apa yang harus dilakukan administrasi jika mereka tidak dapat mematikannya stasiun analog?


Untuk stasiun analog yang akan melanjutkan operasi, koordinasi operasi ini dengan negara tetangga sangat penting, terutama untuk penugasan di dekat perbatasan.

Ketiadaan koordinasi ini, interferensi berbahaya dapat terjadi, atau pengurangan daya mungkin diperlukan, yang mungkin membuat seluruh area tanpa liputan televisi.


Negara yang ingin melanjutkan pengoperasian ijin  frekuensi analog perlu memiliki ijin tercatat di Master International Frequency Register (MIFR) ITU. Mereka memiliki dua opsi untuk melakukan ini:

 

  • Menurut §5.1.3 Perjanjian GE06, suatu negara dapat menggunakan data frekuensi yg seharusnya untuk digital  namun digunakan untuk mengoperasikan stasiun analog, dengan syarat ijin tv analog itu tidak menyebabkan lebih banyak interferensi, atau membutuhkan perlindungan dari gangguan dari TV Digital. Analoginya ijin di bawah rencana digital akan memiliki hak perlindungan dan pengakuan.
  • Beri tahu secara langsung penetapan analog ke MIFR (lihat § 5.1.7 Perjanjian GE06) dengan kondisi untuk tidak menyebabkan gangguan yang tidak dapat diterima, dan tidak mengklaim perlindungan dari, apa pun penugasan sesuai dengan Perjanjian dan Rencana terkait.

sumber : https://www.itu.int/en/ITU-R/Documents/ITU-R-FAQ-DD-DSO.pdf

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (3) arduino (18) artikel (11) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (42) digital (1) display (3) esp8266 (9) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (26) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (16) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (77) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (2) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (144) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (83) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika