"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Minggu, 25 April 2021

DIGITAL DIVIDEND : Keuntungan yg Akan di Dapat Jika Televisi UHF Sudah Full Migrasi Ke Digital



Pertanyaan: Apa itu Dividen Digital?

Dividen digital adalah jumlah spektrum kosong yang muncul oleh transisi televisi terestrial / penyiaran televisi dari analog ke digital.

Pertanyaan: Apa yang memungkinkan terwujudnya Dividen Digital?

Dividen Digital dimungkinkan dengan transisi dari siaran TV analog ke digital sebagai hasil dari peningkatan efisiensi spektrum yang disediakan oleh teknologi digital baru:

  • a) Kompresi video digital mengurangi ukuran transmisi (bit) sinyal video. Hasilnya, alih-alih hanya satu program TV analog, maka beberapa (empat hingga dua belas) program digital dapat di buat dengan kualitas yang setara di saluran selebar 6-, 7- atau 8-MHz .
  • b) Modulasi digital (COFDM) meminimalkan efek interferensi multipath (fenomena ketika sinyal diterima bukan  dari pemancar saja namun bersamaan dengan pantulan sinyalnya dari berbagai objek). Akibatnya, level sinyal yang diperlukan untuk penerimaan TV yang baik secara signifikan lebih rendah pada metode digital, sehingga daya pemancar menjadi lebih rendah. Karena kebutuhan untuk mengatasi penerimaan multipath menjadi berkurang, ini juga dapat menyebabkan penurunan jumlah stasiun relay penyiaran televisi.
  • c) Jarak penggunaan (frekuensi) ulang lebih kecil, yaitu frekuensi atau saluran TV yang sama dapat digunakan di lokasi yang lebih dekat satu sama lain daripada saat di era TV analog (harus berjarak jauh  agar tidak terjadi penumpukan frekuensi pancar). Pengurangan jarak penggunaan kembali (frequency re-use) ini disebabkan oleh fakta bahwa TV digital dapat beroperasi pada rasio gangguan yang jauh lebih rendah daripada TV analog.
  • d) Frekuensi yang sama dapat digunakan oleh pemancar yang berdekatan selama "konten" siaran yang sama yangditransmisikan, yaitu apa yang disebut jaringan frekuensi tunggal (Single Frequency Network) dapat dirancang sedemikian rupa sehingga sinyal pemancar tertentu di SFN dapat saling menambah secara konstruktif (sinyal tiba di domain waktu dalam Guard Interval pada  skema COFDM yang digunakan).



Pertanyaan: Apa keuntungan utama dari Penyiaran TV Digital? kenapa sih penting untuk pindah ke penyiaran digital?

Pengenalan televisi digital akan membawa manfaat berikut bagi pelanggan dan jaringan operator serta untuk industri manufaktur dan media audiovisual:

1. Pelanggan dan operator jaringan: Manfaat pelanggan terutama diperoleh dari kemungkinan pemrosesan dan kompresi digital, menjadikan penggunaan kapasitas jaringan lebih efisien.

Manfaat utamanya meliputi (dibandingkan dengan siaran televisi analog):

  • a.  Pilihan saluran yang lebih luas di saluran TV dan radio;
  • b. Gambar yang ditingkatkan, misalnya kualitas HD, UHD dan suara, misalnya Sistem Suara Lanjutan (tergantung pada pengaturan sistem). UHD dapat mencakup fitur yang disempurnakan seperti kualitas gambar 4K / 8K, Rentang Dinamis Tinggi (HDR), Wide Color Gamut (WCG) vs. fleksibilitas yang lebih besar dengan potensi penerimaan portabel dan bergerak;
  • c. Layanan informasi yang ditingkatkan termasuk Electronic Programming Guide atau yang disempurnakan. Layanan "Teleteks" (dengan grafik yang ditingkatkan).
  • d. Potensi interaktivitas, misalnya aksesibilitas ke layanan penyiaran untuk orang-orang denganjaringan penyandang disabilitas dan koperasi, seperti Integrated Broadcast Broadband (IBB)
  • e. Persaingan pasar yang meningkat dan inovasi berkat potensi kedatangan pendatang baru di berbagai tingkat dalam rantai nilai, misalnya penyedia layanan baru, penyiar, operator multipleks atau operator jaringan. Selain itu, peralihan menyiratkan manfaat khususuntuk beberapa kategori pelaku pasar: penyimpanan / pemrosesan konten dan reduksi lebih mudah biaya transmisi.


2. Manfaat industri: Dengan diperkenalkannya jaringan televisi terestrial digital, industri barutelah muncul, menghasilkan:

  • a. Harga yang lebih rendah (per saluran) untuk stasiun penyiaran televisi.
  • b. Layanan TV berbayar: jaringan televisi terestrial digital dapat dengan mudah memfasilitasi serangkaian penuh layanan dan menggabungkan sistem pembayaran / penagihan (yaitu sistem akses bersyarat (CAS)); Pasar yg termasuk didalamnya adalahbeberapa pemain global yang memberikan sistem terintegrasi (enkripsi head-end dan dekripsi kartu pintar).
  • c.  Jaringan pemancar baru: termasuk pemancar baru yang mengkonsumsi lebih sedikit daya listrik, antena dan jaringan transportasi.
  • d. perangkat penerima baru: beberapa perangkat sedang diproduksi di pasar saat ini, termasuk : set-top-box, receiver terintegrasi kartu PC, receiver berbasis USB dan  Pesawat televisi  Digital Terintegrasi (IDTV).
  • e. Layanan interaktif baru.





Pertanyaan: Apa hubungan antara transisi digital dan digital dividen?

Pada akhir transisi dari televisi analog ke digital di suatu negara, transmisi analog akan menjadi dimatikan di seluruh wilayah negara itu. Ini akan membebaskan spektrum frekuensi yang berharga, selanjutnya dikenal sebagai dividen digital, yang kemudian akan tersedia untuk penyiaran (misalnya untuk menyediakan lebih banyak saluran televisi atau saluran TV berkualitas lebih tinggi seperti HDTV), atau untuk seluler broadband (4G - 5G), juga untuk mengurangi kesenjangan digital dengan menyediakan akses internet broadband ke wilayah geografis yang masih belum terjangkau.

Karena interferensi tidak berhenti di perbatasan, ada kebutuhan untuk koordinasi penggunaan  spektrum antar negara tetangga selama masa transisi dan selama implementasi dividen digital untuk menghindari gangguan yang dapat mempengaruhi sebagian besar populasi di kedua sisi perbatasan. 

Oleh karena itu, upaya terkoordinasi bersama diperlukan di tingkat bilateral dan regional untuk memastikan keberhasilan koordinasi ini. Upaya ini melibatkan pemerintah, regulator, dan operator dan pada umumnya pelaku sektor telekomunikasi dan penyiaran.


Pertanyaan: Langkah apa yang diambil oleh ITU terkait Digital Dividen?

Sebagai bagian dari keputusan yang diambil oleh Konferensi Komunikasi Radio Dunia ITU pada tahun 2007 dan 2012, bagian atas pita UHF (yang disebut pita 800-MHz dan 700-MHz) dialokasikan untuk  layanan seluler dan diidentifikasi untuk Telekomunikasi Seluler Internasional (IMT) dengan basis co-primer bersamaan dengan layanan penyiaran.


Sejak 2008, keputusan ini mendorong upaya terkoordinasi di Eropa, Afrika, Timur Tengah, dan Amerika Tengah dan Karibia untuk menyelaraskan penggunaan pita 800 MHz dan / atau 700 MHz di masing-masing wilayah untuk IMT sambil mengkonsolidasikan penggunaan bagian bawah pita UHF dengan penyiaran televisi digital .


Setelah menyelesaikan transisi ke penyiaran digital, negara-negara ini telah / akan berada pada posisinya untuk mengalokasikan pita 700 MHz dan / atau 800 MHz sebagai bagian dari apa yang disebut 'dividen digital' - ke layanan seluler  untuk pemancar BTS seluler broadband.


Saat ini, banyak negara telah mengalokasikan pita 700 MHz dan 800 MHz untuk layanan seluler dan yang lainnya sedang mempertimbangkan untuk segera melakukannya.


sumber : https://www.itu.int/en/ITU-R/Documents/ITU-R-FAQ-DD-DSO.pdf

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (7) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (10) android (11) antares (3) arduino (16) artikel (1) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (40) display (3) esp8266 (3) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (21) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (14) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (13) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (50) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (6) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solusi (1) tachometer (2) telepon (7) televisi (111) television (19) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (74) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika