Semua Akan Digital Pada Akhirnya... Dari Audio, Video, TV, Kontrol, Keuangan, Kesehatan dan Sebagainya. Blog Ini Ditujukan Buat Kamu Yang Ingin Belajar Dasar Digital Dan Yang selalu Bertanya, Kenapa Bisa Begini Dan Harus Begitu ?

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Animasi LED Dengan IC 4017

    IC 4017 adalah IC 16-pin CMOS dekade counter dari seri IC CMOS 4000. Sangat berguna jika ingin membuat animasi lampu atau LED secara sederhana seperti led berjalan, tulisan berjalan , counter/timer dan masih banyak kegunaan lainnya

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • BIKIN PCB SEDERHANA TAPI GA MURAHAN

    Bikin PCB itu ga susah kok..dengan software EAGLE CAD dan teknik sterika kamu dapat membuat PCB untuk berbagai project elektronika mu ...

Sabtu, 08 Mei 2021

Tantangan Teknis Implementasi DVB-T2 di Indonesia (Part 6 - Kesimpulan dan Saran)

Kesimpulan pada studi ini telah memaparkan tantangan teknis penerapan DVB-T2 di Swedia dan Inggris serta upaya menghadapinya. Dengan menganalisis status saat ini dan keadaan Indonesia dalam transisi penyiaran digital serta melihat tantangan teknis Swedia dan Inggris yang sebelumnya bermigrasi ke penyiaran digital dan mematikan penyiaran analog, studi ini menemukan rekomendasi yang perlu dilakukan atau dianalisis lebih lanjut. 


Part 5 - Pembahasan


Hasilnya menunjukkan bahwa ada beberapa tantangan serupa yang dihadapi oleh Swedia dan Inggris. Namun upaya untuk menghadapi tantangan tersebut tidak sama. Studi ini juga menemukan bahwa tidak semua praktik terbaik Swedia dan Inggris dapat diterapkan di Indonesia karena perbedaan situasi. Indonesia dapat memilih best practice dari negara-negara tersebut yang sesuai dengan situasi dan kondisi. Rekomendasi tersebut diharapkan dapat memberikan masukan dan dukungan bagi percepatan proses transisi digital. 

Studi ini dapat menjadi referensi bagi Indonesia untuk mempercepat peralihan digital dan bagi negara lain untuk mengantisipasi tantangan teknis implementasi DVB-T2 mereka. Kondisi yang tidak menentu dalam transisi televisi digital di Indonesia membuat pemerintah dan operator multiplexing penyiaran enggan memberikan atau mempublikasikan banyak informasi. Inilah batasan dari penelitian ini. Untuk studi selanjutnya, dapat dilakukan dengan menganalisis lebih dalam best practice yang dapat diterapkan di Indonesia atau mengecek kelayakan semua rekomendasi dengan menggunakan metode dan pendekatan tertentu. Kajian lain yang juga bisa dilakukan adalah menyelidiki posisi, tanggung jawab, dan kewenangan badan regulator yang memiliki peran terbesar dalam migrasi penyiaran digital di Swedia atau Inggris. 


REKOMENDASI 

​​Berdasarkan pembahasan di atas, makalah ini menyarankan: 


1. Untuk nilai parameter teknis tunggal atau lebih yang ditentukan oleh Swedia dan Inggris, Indonesia dapat mempertimbangkan kembali nilai parameter teknis tersebut untuk ditetapkan dalam spesifikasi peralatan DVB-T2. di Indonesia baik untuk transmitter maupun receiver. Indonesia juga perlu mengatur penyediaan standar dan fitur khusus bagi penyandang tunanetra, tunanetra, disleksia, atau penyandang disabilitas lainnya seperti di Swedia. Peraturan pemancar dan penerima juga perlu disahkan, agar industri lokal bisa mulai berproduksi dan harapan Indonesia akan tumbuhnya industri lokal televisi digital akan muncul. Ini akan mendukung mekanisme subsidi yang telah direncanakan, mempercepat uji coba televisi digital oleh publik, memungkinkan Indonesia untuk memulai sebagian besar peralihan, mengukur keberhasilan, mendapatkan pengalaman, dan menggunakan pengalaman untuk wilayah berikutnya untuk peralihan. 





2. Jumlah bangunan, variasi medan, dan persebaran penduduk haruslah menjadi faktor-faktor yang juga dipertimbangkan oleh Indonesia untuk menjamin cakupan, perencanaan frekuensi, dan penerimaan yang baik. 


3. Indonesia dapat melakukan analisis untuk mendapatkan cost-benefit dari praktik terbaik yang dilakukan oleh Swedia dan Inggris terkait penggabungan pemancar televisi digital dengan analog pada awal peralihan. 


4. Indonesia juga dapat menganalisis cakupan terestrial digital yang dicocokkan dengan hampir universalitas dengan transmisi terestrial analog dan meluncurkan layanan terestrial digital pada frekuensi sementara pada awal peralihan, kemudian memindahkannya ke frekuensi analog pada saat itu. dari analog switch-off seperti yang diterapkan di Inggris. Direkomendasikan juga untuk membangun sistem paralel untuk menjamin keamanan dan keandalan pengoperasian dan menganalisis kesesuaian sistem antena UHF Hybrid seperti di Swedia atau metode lain untuk meningkatkan kemampuan antena. Menganalisis masalah refleksi dan metode untuk mengatasinya adalah rekomendasi berikut. Indonesia harus menjamin kualitas transmisi televisi digital yang baik. 




5. Indonesia harus memeriksa kesiapan operator multiplexing siaran (BMO) dalam menyediakan infrastruktur yang memadai di wilayah cakupannya. Hal tersebut diperlukan untuk memastikan bahwa peralihan tersebut akan dilakukan dengan baik. 


6. Memfokuskan distribusi pertama penerima dan peralihan di Kepri hingga adopsi televisi digital mencapai 100% dari semua rumah tangga akan sejalan dengan praktik terbaik di Swedia dan Inggris. Indonesia juga dapat menganalisis efektifitas pengutamaan wilayah peralihan berdasarkan kemampuan mengelola interferensi seperti di Inggris. 


7. Fungsi pemisahan antara operator multiplexing siaran (BMO) dan penyelenggara program siaran (BPO) seperti di Swedia dan Inggris lebih baik daripada model multipleks di Indonesia, di mana BMO bisa juga menjadi BPO. Akan lebih baik jika menyoroti kekhawatiran BPO yang tidak adil.Praktik terbaik Inggris untuk menyediakan saluran digital untuk setiap penyiar juga bagus untuk dianalisis untuk mengatasi hal ini. 





8. Untuk menghilangkan kekhawatiran tentang tarif sewa saluran, MCIT harus berdiskusi dengan perwakilan semua pemangku kepentingan yang terlibat dalam transisi siaran digital untuk menemukan tarif paling masuk akal yang disepakati oleh sebagian besar pemangku kepentingan. Pemerintah juga perlu memantau penggunaan saluran oleh BMO untuk menghindari penyalahgunaan seperti yang dilaporkan oleh beberapa pemangku kepentingan.


- Selesai -


Dari Penelitian : Tri Anggraeni  - Sekolah Tinggi Multi Media MMTC -Yogyakarta -  2014

Share:

Tantangan Teknis Implementasi DVB-T2 di Indonesia (Part 5 - Pembahasan)

Berdasarkan temuan pada tulisan sebelumnya yaitu bagian 1 sampai dengan 4, diperoleh bahwa: 




1. Parameter teknis DVB-T2 yang disebutkan dalam peraturan perundang-undangan di Indonesia lebih beragam dibandingkan di Swedia dan Inggris. Swedia dan Inggris cenderung memilih hanya satu atau lebih sedikit nilai parameter. Di Inggris, sebelum DVB-T2 ditingkatkan jaringan 17 dB DVB-T yang ada, dua titik operasi telah ditimbang: 256QAM dengan tingkat kode 3/5; dan 256QAM dengan kode rate 2/3 (Faria, 2009). 


Titik operasi pertama menghasilkan 36Mb / s pada ambang C / N 16dB; sedangkan titik operasi kedua menghasilkan 40Mb / s pada ambang C / N 18dB. Titik operasi terakhir dipilih dan meningkatkan throughput siaran sebesar 66% tanpa mengubah daya yang dipancarkan di area layanan. Jika 64 QAM dengan tingkat kode 3/5 dipilih, jaringan DVB-T2 akan mengirimkan 26Mb / s dengan ambang C / N 12dB. Ini berarti bahwa kekuatan akan menjadi keuntungan bit rate yang lebih kecil tetapi keuntungan + 5dB yang besar. Ini akan meningkatkan layanan ke penerima portabel karena tidak akan mendapatkan keuntungan apa pun dari penguatan yang diberikan oleh antena atap. 

Di sisi lain, Dai (2012) menjelaskan bahwa urutan maksimum sistem modulasi adalah 256 QAM. Ini hanya dicapai oleh DVB-T2 dan pada awalnya diterapkan di Inggris. Diharapkan kedepannya akan dirilis sistem modulasi order yang lebih optimal, mis. 512 QAM, untuk meningkatkan efisiensi spektral. (Dai, 2012) Pertimbangan di atas sangat penting untuk dianalisis oleh Indonesia untuk memperbaiki parameter teknis yang ditetapkan. Selain itu, regulasi untuk parameter teknis pemancar belum diotorisasi oleh Indonesia. Oleh karena itu, masih menjadi peluang bagus bagi Indonesia untuk menilai. 




2. Sudah ada beberapa industri lokal yang menyatakan kesiapannya untuk memproduksi peralatan tersebut secara lokal (indotelko.com, 2013). Namun, mereka masih enggan untuk mulai berproduksi sebelum ada regulasi karena khawatir regulasi yang diotorisasi tersebut dapat menetapkan spesifikasi yang berbeda dengan peralatan yang mereka produksi. Selain industri lokal, Indonesia juga mendorong sekolah kejuruan untuk memproduksi receiver (Noor II, 2012). Indonesia mengharapkan televisi digital juga harus mengangkat industri lokal (Galih, 2012). 


3. Mempertimbangkan jumlah penduduk, Swedia memulai peralihan pertama di pulau kecil berpenduduk yang memiliki 155.000 rumah tangga. Provinsi yang memiliki jumlah KK kecil adalah Papua Barat (168.100 KK), Gorontalo (244.000 KK), Sulawesi Barat (258.600 KK), Kepulauan Bangka Belitung (311.200 KK), Bengkulu (432.900 KK), dan Kepulauan Riau (441.800 KK), dan Kepulauan Riau (441.800 KK). ) (StatisticIndonesia, 2013). Papua Barat - meskipun memiliki jumlah rumah tangga terkecil - luas tanahnya lebih besar dari provinsi lain di atas (97.024,27 km 250 2). Luas daratan di Gorontalo, Sulawesi Barat, Kepulauan Bangka Belitung, Bengkulu, dan Kepulauan Riau (Kepri) masing-masing adalah 11.257,07 km, 16.787,18 km 2, 16.424,06 km 2, 19.919,33 km, dan 8.201,72 km 2. Hasilnya populasi Kepri lebih padat dari Papua Barat: 205 / km 2 2 dan 8 / km (StatisticIndonesia, 2013). 



Inggris tidak memprioritaskan wilayah yang penduduknya rata-rata tersebar karena membutuhkan lebih dari 2 2 infrastruktur, dalam hal ini pemancar yang lebih kecil, untuk menghubungkan pemancar utama. Penekanan harus diperhatikan di sini. Tidak memprioritaskan suatu daerah bukan berarti mengesampingkan suatu daerah. Faktanya, Inggris telah mematikan total siaran analog. Kepri adalah pilihan terbaik jika Indonesia ingin mengikuti praktik terbaik Swedia dalam memutuskan pulau kecil untuk peralihan pertama. 

Selain itu, Kepri merupakan satu-satunya kawasan dalam zona digitalnya, sedangkan Gorontalo, Sulawesi Barat, Kepulauan Bangka Belitung, dan Bengkulu bukanlah satu-satunya kawasan dalam zonanya (Menkominfo, 2011). Untuk mencegah masyarakat memilih lebih banyak program televisi dari negara tetangga yang sangat dekat, pada tahun 2012, MCIT memprioritaskan lelang bagi operator multiplexing siaran (BMO) di Kepri, meskipun berada di zona digital terakhir Indonesia (Syailendra, 2012). 

Pemancar digital juga telah dibangun di zona ini (Setiawati, 2012;) (MCIT, 2013b). Melihat best practice Inggris yang memprioritaskan daerah yang jumlah penduduknya lebih besar karena terkait dengan minat televisi lokal untuk menyediakan layanan televisi digital, Kepri juga punya poin bagus. Ini memiliki kota dengan pertumbuhan tercepat di negara ini, dengan tingkat pertumbuhan 11,7% pada tahun 2010 (Firman, 2012) dan ada tiga BMO yang dimenangkan dari lelang (Yuniar, 2013). Namun, informasi tentang status keberhasilan peralihan di zona ini tidak ditemukan. Informasi terakhir yang ditemukan adalah tentang subsidi penerima yang diajukan oleh pemerintah daerahnya (Suryanto, 2012). 


4. Fase peralihan di Swedia dan Inggris terkait erat dengan wilayah tersebut. Mereka cenderung fokus di satu bidang sebelum berurusan dengan bidang lain. Mereka memanfaatkan pengalaman yang didapat di suatu daerah untuk mengembangkan daerah berikut. Mereka memastikan bahwa infrastruktur dapat menutupi wilayah tersebut sebelum peralihan dimulai. Persebaran penduduk di Indonesia merupakan tantangan besar untuk menentukan cakupan yang baik dengan menggunakan infrastruktur yang efisien karena akan sangat mahal bagi penyedia jaringan (BMO) untuk membangunnya. 





5. Jumlah gedung tinggi di Indonesia tidak sebanyak di Eropa (Hendrantoro, 2009). Namun demikian, penting untuk menjamin kualitas penerimaan yang baik karena hal tersebut merupakan salah satu kelebihan yang disebarluaskan untuk mendorong televisi digital. 





6. Terdapat 718 stasiun transmisi televisi terestrial analog di Indonesia (Menkominfo, 2012a). Penting bagi Indonesia untuk menganalisis tentang penggabungan pemancar analog dan digital pada awal peralihan. 


7. Lebar sebuah pulau di Indonesia bisa sama dengan seluruh negara Swedia dan Inggris (Tabel 8). Kemungkinan masalah refleksi pasti akan lebih tinggi. 


8. Persentase penduduk perkotaan pada tahun 2012 di Swedia, Inggris, dan Indonesia masing-masing adalah 85%, 80%, dan 51% (Bank Dunia, 2012). Selain itu, rasio partisipasi sekolah usia 16-18 tahun di Indonesia hanya sebesar 61,06% (StatisticIndonesia, 2013). Kesadaran masyarakat di Indonesia tentang fitur-fitur yang mungkin tersedia di receiver mungkin rendah. Namun demikian, Indonesia harus memperhatikan persyaratan tersebut bagi masyarakat yang memiliki kondisi khusus. 


9. Menkominfo menyatakan bahwa Indonesia akan mensubsidi penerima dari APBN dan kewajiban yang diatur kepada penyelenggara jaringan televisi digital (Djumena, 2013; Rachmatunisa, 2012). Penyedia jaringan televisi digital Swedia - Teracom - meraih laba bersih sebesar SEK 266 juta atau US $ 39,9 juta pada September 2013 (1 SEK = US $ 0,15 pada 27 Desember 2013) (Teracom, 2013). Sedangkan salah satu perusahaan penyiaran televisi di Indonesia yang akan menjadi penyelenggara jaringan televisi digital - MNC - meraih laba bersih lebih tinggi sebanyak 530 miliar Rupiah atau US $ 43,46 juta pada Juni 2013 (1 Rupiah = US $ 0,000082 pada 27 Desember). , 2013) (MNC, 2013). Meskipun jumlah rumah tangga di Indonesia lebih banyak daripada di Swedia, namun pendapatan bersih BMO yang lebih tinggi tersebut di atas menunjukkan pertanda baik atau kemungkinan bagi Indonesia untuk mendorong investasi dari penyedia jaringan. Selain itu, ada sekitar 8 perusahaan lain yang akan menjadi penyedia jaringan. 


10. Peraturan yang mengatur tentang mekanisme pendistribusian penerima televisi digital belum disahkan di Indonesia (Menkominfo, 2012a). 




11. Terdapat beberapa keraguan dari masyarakat tentang model multipleks di Indonesia. Dikhawatirkan akan terjadi monopoli dari perusahaan penyiaran televisi untuk menguasai televisi digital. Beberapa pengamat menyatakan bahwa peluang menjadi penyelenggara penyiaran multipleksing (BMO) harus lebih terbuka, tidak hanya bagi perusahaan penyiaran televisi yang telah memiliki izin, tetapi juga bagi perusahaan penyiaran televisi baru yang belum memiliki izin atau penyelenggara telekomunikasi. perusahaan. Apalagi di Indonesia belum ada pemisahan fungsi seperti di Swedia. BMO juga memiliki hak istimewa untuk menjadi penyelenggara program siaran (BPO). Ini mengangkat situasi yang tidak adil bagi BPO. Selain itu, ada laporan yang menyebutkan ada BMO yang menggunakan semua saluran yang dialokasikan kepada mereka (Subiakto, 2013). 


12.MCIT menyatakan bahwa semua BMO yang terpilih telah membangun infrastruktur televisi digital. Namun, belum ada BMO yang merilis tarif sewa untuk saluran yang telah dialokasikan kepada mereka (Menkominfo, 2013b).


Dari Penelitian : Tri Anggraeni  - Sekolah Tinggi Multi Media MMTC -Yogyakarta -  2014

Share:

Tantangan Teknis Implementasi DVB-T2 di Indonesia (Part 4 - Studi Kasus Di Swedia & UK)



Tulisan ini mengambil contoh pada dua negara Eropa: Swedia dan Inggris Raya (Inggris / UK ) karena negara-negara tersebut telah sepenuhnya mematikan penyiaran analog dan bermigrasi ke penyiaran digital. Swedia sudah bermigrasi sejak 2008, sedangkan Inggris baru bermigrasi pada 2012. 



Tabel diatas  menunjukkan beberapa kondisi Indonesia, Swedia, dan Inggris. Sedangkan dibawah ini runtutan yg  menunjukkan jalan Swedia dan Inggris dalam transisi penyiaran digitalnya masing-masing.

Part 5 - Pembahasan

Swedia :

  • 1999 Peluncuran pertama siaran digital dengan 3 DVB T muxes dan cakupan 50% (Ratkaj, 2009)
  • 2003 Keputusan Parlemen tentang peralihan bertahap
  • 2004 Komisi TV Digital dibentuk (SwedishBroadcastingAuthority, 2012)
  • 2004-2005 Komisi merencanakan peralihan
  • 2005 Penonaktifan dimulai pada 19 September di sebuah pulau Gotland
  • 2006-2007 Tahap 2 sampai 5 dilakukan sejalan dengan rencana 
  • 2007 Analog dimatikan pada 15 Oktober, menjelang tanggal penghentian yang diamanatkan pemerintah pada Feb 2008 (Papanicolau, 2010)
  • 2008 5 muxes terus menggunakan DVB-T, 2 muxes menggunakan DVB-T2 untuk HDTV, 10 layanan DTT gratis & 27 berbayar

Inggris Raya :

  • 1998 Peluncuran pertama layanan TV berbayar (Ratkaj, 2009)
  • 2002 Peluncuran layanan free-to-air free-view
  • 2004 Penciptaan SwitchCo (sekarang Digital UK) untuk memimpin proses peralihan
  • 2005 Mendirikan Digital UK (tanggung jawab utama untuk peralihan) dan mengumumkan peralihan tersebut
  • 2008 6 muxes: 30 hingga 40 layanan DTT free-to-air, 1 buket DTT berbayar (TV berdasarkan permintaan)
  • 24 Oktober 2012  Analog Switch Off

Studi ini menemukan beberapa tantangan teknis yang serupa dan berbeda yang dihadapi oleh Swedia dan Inggris: 


1. Parameter Teknis 

Tidak ada satupun dari Swedia dan Inggris yang menyebutkan parameter teknis sebagai tantangan mereka. Akan tetapi, studi ini menemukan banyak perbedaan antara Swedia dan Inggris yang ditunjukkan pada Tabel berikut. 


Hal ini juga berbeda dengan Indonesia jika kita membandingkannya dengan Tabel berikut




2. Prioritas lokasi migrasi

Peralihan TV Digital di wilayah Swedia dilakukan dengan memilih satu pulau daripada wilayah metropolitan untuk memulai peralihan. Komisi TV Digital (2008) berpendapat bahwa peralihan di wilayah metropolitan harus dilakukan setelah mereka mendapat lebih banyak pengalaman karena menangani jumlah orang yang sangat besar pada saat yang bersamaan. Setiap wilayah metropolitan harus dialihkan pada waktu yang berbeda. Mereka juga percaya bahwa hal itu juga turut menjaga minat media agar tetap aktif. 

Ofcom (2012) menyebutkan bahwa dalam mendefinisikan cakupan multipleks, pada awalnya Inggris menetapkan jumlah lokasi yang akan dicakup pada Fase 1, kemudian memilih lokasi untuk fase tersebut. Meski mempertimbangkan jumlah populasi yang akan dipilih, mereka tidak memasukkan lokasi yang memiliki tantangan khusus meski merupakan kota terbesar di Inggris, seperti Sheffield. 

Pasalnya, medan di sekitarnya berbukit dan membutuhkan lebih banyak infrastruktur sehingga membutuhkan waktu yang lebih lama untuk menyelesaikannya. (Ofcom, 2012) menyebutkan bahwa mengingat jumlah penduduk sangat erat kaitannya dengan minat televisi lokal untuk menyediakan layanan tersebut. Karena diyakini bahwa semakin banyak populasi di suatu daerah dapat memperbesar potensi pendapatan iklan. 

Departemen Komunikasi, Teknologi Informasi dan Seni Australia (2005) juga menyebutkan bahwa prioritas Inggris untuk beralih adalah ketersediaan penyiar komersial utama daripada wilayah geografis. Hal ini diyakini dapat membatasi potensi gangguan konsumen dan meminimalkan biaya dan risiko. (DCITA, 2005) Inggris juga tidak memprioritaskan daerah yang populasinya rata-rata tersebar seperti di selatan Skotlandia. Sekali lagi, karena membutuhkan infrastruktur yang lebih banyak, dalam hal ini pemancar yang lebih kecil, untuk dihubungkan ke pemancar utama. 

Di sisi lain, Departemen Komunikasi, Teknologi Informasi dan Seni Australia (2005) juga menyatakan bahwa prioritas Inggris juga dipertimbangkan berdasarkan kebutuhan untuk mengelola interferensi. Di Inggris, jangkauan sinyal digital dibatasi oleh potensi gangguan pada layanan analog dan beberapa daerah mungkin tidak dapat menerima sinyal terestrial digital sebelum analog mati. 


3. Perencanaan Jangkauan dan Frekuensi 

Sebelum peralihan, penyedia jaringan harus menjamin bahwa jaringan terestrial digital telah diperluas untuk menjangkau cakupan yang memadai. Hal itu dilakukan Swedia untuk pemerataan sebaran rumah tangga dan lokasi pemancar. Brown et al (2002) menyatakan bahwa Inggris memprediksi cakupan menggunakan ekstraksi profil, prediksi radial, dan data clutter untuk mempertimbangkan pengaruh bangunan dan pepohonan. Selain itu, Inggris juga menggunakan database pemancar dan populasi. 

Starks (2007) menyebutkan bahwa Inggris memilih untuk memiliki cakupan terestrial digital untuk dicocokkan dengan nearuniversality dengan transmisi terestrial analog. Itu mahal untuk investasi pemancar tetapi sederhana dari sudut pandang konsumen (Komisi Penyiaran Jamaika, 2012). Dinyatakan juga bahwa di Inggris, layanan terestrial digital diluncurkan pada frekuensi sementara pada awalnya dan kemudian dialihkan ke frekuensi analog yang lama pada titik pemadaman analog. 


4. Kesulitan Penerimaan 

Penghuni hunian multi unit (MUD) seperti apartemen, mungkin mengalami kesulitan penerimaan yang dapat menghambat konversi digital (DCITA, 2005). Digital Broadcasting Australia (DBA) melakukan studi dan menemukan bahwa 18 dari 29 gedung perlu ditingkatkan ke sistem antena master untuk memungkinkan mereka menerima TV digital free-to-air. Peningkatan dapat menjadi mahal dan manajemen MUD mungkin tidak mendukungnya sebelum peralihan. Inggris mengatasi tantangan ini dengan menyediakan sejumlah publikasi untuk membantu penduduk, tuan tanah, pemilik bangunan, dan pemasang udara untuk meningkatkan sistem antena MUD. 





5. Tuning Pemancar 

Pada awal peralihan, Swedia memasukkan pemancar digital dan analog (ExirBroadcasting & Telecom). Setiap pemancar digital membutuhkan 2,5 kW, sedangkan pemancar analog membutuhkan 30 kW. Swedia menggunakan Pemadu Impedansi Konstan untuk menggabungkan pemancar ini. Pemadu harus disetel setidaknya ke 40 kW. Filter pemandu gelombang dari alat ini dapat mengontrol efek yang lebih tinggi dengan kerugian penyisipan yang lebih sedikit dan memberikan lebih banyak fleksibilitas untuk ekspansi atau perubahan yang masuk. Urutan saluran dapat digabungkan atau dimodifikasi jika diperlukan. Gambar 12 menunjukkan rantai penggabung digital / analog di Swedia. 


6. Keamanan dan Keandalan Operasi

Swedia menyebutkan bahwa mereka mendapat persyaratan yang sangat tinggi dari keamanan dan keandalan operasi. Mereka mengatasi tantangan ini dengan membangun sistem paralel di stasiun penyiaran yang lebih besar. Sistem paralel terdiri dari dua rantai penggabung dan dua kabel terpisah yang dihubungkan ke antena. Pemancar dihubungkan oleh panel patch 6-port dan pembagi daya ke kedua rantai. Tinggi-bijaksana yang berpisah, bagian bawah dan atas, mempertahankan radiasi dan satu sisi tidak sepenuhnya pingsan. Ini memungkinkan kemungkinan untuk mengoperasikan separuh sistem lainnya jika ada masalah di salah satu rantai atau pada perhentian layanan yang direncanakan. 





7. Rendahnya Kemampuan Antena 

Tantangan lain yang dihadapi Swedia adalah antena yang ada tidak dapat menangani pita frekuensi besar yang dibutuhkan. Untuk mengatasi hal tersebut, Swedia menggunakan UHF Hybrid Antenna System yang digabungkan dengan sistem yang ada. Sistem ini adalah solusi hemat biaya dan memungkinkan perubahan atau perluasan yang masuk. 


8. Masalah Refleksi Sinyal

Dalam sistem penyiaran, refleksi merupakan masalah besar. Refleksi dapat menyebabkan gangguan berat pada sistem. Dan di Swedia memang menjadi masalah yang lebih besar karena pada awalnya mereka menggabungkan pemancar analog dan digital. Refleksi meningkat seiring dengan jumlah pemancar dan harus diminimalkan. Swedia mengatasi tantangan ini dengan menggunakan perangkat lunak analisis untuk menghindari refleksi. Sebelum mereka berhasil menerapkannya, mereka membuat meja uji yang berisi sebuah rantai dan delapan pemadu. Instrumen-instrumen tersebut diujicobakan dengan sembilan saluran dalam sistem penyiaran nyata untuk mendapatkan masalah yang sebenarnya dan dapat langsung menemukan solusinya. 




9. Fitur Penerima dan Model Pengujian 

Swedia mendapat beberapa klaim dari masyarakat tentang fitur yang diperlukan pada receiver untuk pengguna tuna netra, tunanetra, dan disleksia, seperti menu yang harus dapat diakses melalui audio (Digital TV Commission, 2008). Solusi yang diusulkan adalah membuat layanan langsung ke receiver sehingga dapat membaca teks untuk film, menu, panduan program, dll. Ini mensyaratkan bahwa teks harus diterima sebagai teks dan bukan sebagai gambar, seperti yang terjadi pada saat itu. Klaim lain adalah tentang kompleksitas dan fungsi remote control yang tidak berguna dan kebutuhan untuk menggunakan beberapa remote control untuk beberapa perangkat yang berbeda. 


Disebutkan bahwa ada saran untuk menyediakan fitur untuk memilih tombol dan fungsi secara terpisah, akses sederhana ke berbagai fungsi yang dibutuhkan pengguna, mis. deskripsi audio, bahasa isyarat, deskripsi untuk tuna rungu, dll. Swedia juga menyebutkan tentang persyaratan suara ke teks. Itu untuk memberikan terjemahan dari suara ke teks sehingga jika ada orang lain yang tidur di ruangan yang sama, misalnya, mereka tidak diganggu oleh suara televisi. 

Swedia dan Inggris mensyaratkan bahwa peralatan harus sesuai untuk penyedia konten yang berbeda, sehingga pemirsa dapat mengganti penyedia bahkan setelah membeli peralatan (Mijatovic, 2010). Swedia juga menyebutkan model pengujian untuk penerima sebagai tantangan mereka (Komisi TV Digital, 2008). Komisi TV Digital Swedia menyatakan bahwa jaminan kualitas yang ditingkatkan akan mendukung kontribusi penerima televisi digital dan mengurangi ketidakpastian pelanggan. Swedia melibatkan penyedia jaringan televisi digital (Teracom), badan kebijakan konsumen (Badan Konsumen Swedia), dan industri elektronik untuk memenuhi masalah tersebut (Bjerkesjö; Kementerian Kehakiman Swedia, 2012). 

Tantangannya adalah membuat model pengujian penerima untuk televisi freeview di jaringan terestrial yang dijual tanpa bundel ke langganan atau operator. Tidak ada penyedia jaringan dan badan kebijakan konsumen yang berniat untuk mengujinya. Mereka mengkhawatirkan pendanaan untuk membiayainya. Komisi TV Digital juga tidak memiliki anggaran untuk mendukungnya. Itu kemudian diselesaikan dengan membiarkan pemain independen melakukan tes. 

Pada Juni 2005, niat baik dari Teracom dirilis. Mereka meluncurkan tes penerima gratis yang disederhanakan secara teknis selama tiga bulan hingga September 2005. Setelah tanggal itu, biaya tes adalah SEK 100.000. Memang masih lebih murah dibandingkan dengan tes yang lebih lama yang dilakukan Teracom untuk operator TV berbayar. Tantangan lain di Inggris adalah mendukung receiver dengan peranti lunak yang diperbarui melalui Over the Air Downloads (OAD) (Australian Broadcasting Corporation, 2005). OAD disarankan untuk menjamin kelangsungan layanan digital serta meminimalkan gangguan dan biaya dari konsumen dan produsen. 


10. Pembaruan Teknologi 

Masalah di sini adalah memilih apakah akan mengadopsi perubahan teknologi atau pembaruan atau tidak. Swedia menyebutkan bahwa mereka selalu menekankan kepada pemangku kepentingan yang ditunjuk untuk mengantisipasi pembaruan teknologi dalam setiap perencanaan, memproduksi peralatan atau alat baru seiring perkembangan teknologi, melakukan investasi besar untuk mensubsidi peralatan baru sehingga konsumen siap untuk melakukan peningkatan (boxer.se, 2013 ). 





11.Multiplexing Model 

Mijatovic (2010) menyatakan bahwa izin saluran di Swedia diperoleh dari mekanisme seleksi yang dilakukan oleh regulator atau pemerintah melalui prosedur publik. Terdapat pemisahan antara penyedia jaringan yang dilakukan oleh TV-berbayar dengan penyedia konten yang dilakukan oleh penyiar (boxer.se, 2013). Swedia juga menyebutkan bahwa mereka berkonsentrasi pada area lokal yang terlibat di setiap fase mematikan di tahap awal. Mereka mengangkat perhatian publik, dan melibatkan media lokal untuk mengamati dan mengomentari proses secara kritis (Digital TV Commission, 2008; Digital UK, 2008). Sebaliknya, Inggris memutuskan untuk mengarahkan Ofcom (regulator Inggris) untuk memesan spektrum (Ofcom, 2012). 

Mereka mengalokasikan saluran digital standar tunggal untuk setiap calon penyiar untuk mengaktifkan siaran langsung program analog mereka selama periode konversi dan memberikan spektrum digital yang tersisa kepada peserta baru (Australian National University, 2010). Operator multipleks memiliki pengaruh pada penawaran konten dari multipleks (Mijatovic, 2010). Operator relatif bebas menggunakan kapasitas dan dapat memilih saluran yang tersedia. 


12. Perhitungan Tarif 

Swedia selalu meningkatkan upayanya untuk menyukseskan peralihan digital mereka. Salah satu tantangannya juga soal perhitungan tarif. TV-berbayar yang diadopsi Swedia menggunakan sistem pengukuran. Pada tahun 2006, saat dimulainya peralihan, penghitungan tarif di sistem meteran diubah untuk mengantisipasi pengaruh digitalisasi. Itu diubah menjadi meteran baru yang canggih yang dapat mengukur semua saluran digital dan perangkat TV baru (Papanicolau, 2010). Inggris memberikan insentif yang kuat bagi penyiar untuk mengadopsi strategi yang membantu mempercepat penggunaan platform digital dengan mengurangi biaya yang dibayarkan untuk penggunaan frekuensi yang terhubung ke jumlah pemirsa yang mengadopsi salah satu dari tiga platform digital (Mijatovic, 2010 ).


Dari Penelitian : Tri Anggraeni  - Sekolah Tinggi Multi Media MMTC -Yogyakarta -  2014

Share:

Tantangan Teknis Implementasi DVB-T2 di Indonesia (Part 3 - Kondisi Sebelum UU Cipta Kerja)



Indonesia adalah negara besar di perbatasan Pasifik Utara dan Samudra Hindia. Itu juga terletak di antara dua benua besar: Asia dan Australia. Indonesia terdiri dari kawasan Asia Tenggara dan berbatasan darat dengan Malaysia, Timor Leste, dan Papua Nugini. Indonesia merupakan wilayah daratan terluas ke-14.244 (1.811.570 km (Bank Dunia, 2011) dan jumlah penduduk terbesar ke-4 (246.864.191) (Bank Dunia, 2012c). Ditambah dengan PDB per kapita sebesar US $ 3.557 (Bank Dunia, 2012b), penurunan pertumbuhan PDB dari 6,5% menjadi 6,2% pada tahun 2011 dan 2012 masing-masing (Bank Dunia, 2012a), dan jumlah perusahaan penyiaran televisi sebanyak 500 (infoasaid.org, 2012), itulah beberapa tantangan utama yang dihadapi Indonesia. 



Part 5 - Pembahasan


Perumusan, penetapan, dan implementasi kebijakan di bidang komunikasi dan informatika, termasuk transisi penyiaran digital, dilakukan oleh Kementerian Komunikasi dan Informatika (Menkominfo, 2013a). Indonesia menggelar uji coba siaran digital pertama pada tahun 2006 ( Putra, 2006) Uji coba menggunakan frekuensi UHF 27 untuk menguji Digital Terrestrial Multimedia Broadcasting (DTMB) yang dikembangkan oleh China dan UHF 34 untuk menguji DVB-T dan DVB-H (DVB untuk penerima Genggam seperti telepon seluler dan PDA) (dvb. Or g, 2011; Menkominfo, 2006). 


DTMB menggunakan 500 watt dan 16 antena panel transmitter, sedangkan DVB-T / H menggunakan 425 watt dan 4 antena panel transmitter. Kedua pemancar tersebut berada di tempat yang sama dan terdapat pemancar lain yang terletak di wilayah berbeda untuk menguji Jaringan Frekuensi Tunggal (SFN) - jaringan di mana sejumlah pemancar bekerja pada frekuensi radio yang sama (dvb.org, 2012 ). 




Dalam uji coba ini, Indonesia berhasil melakukan Overlay Multiplexing baik pada sinyal DVB-T maupun DVB-H dan sinyal tersebut dapat dipancarkan dalam satu spektrum frekuensi UHF 34 (578 MHz) pada bandwidth 8MHz. Ini membuktikan efisiensi penggunaan kanal frekuensi yang dapat digunakan oleh tiga program untuk DVB-T (MPEG-2 streaming pada 2Mbps) dan 8 program untuk DVB-H (MPEG-4at 384 Mbps). Indonesia melakukan uji coba lagi untuk DVB-T di lokasi berbeda pada tahun 2008 (Menkominfo, 2012a). 


Dan setelah rilis DVB-T2 pada tahun 2009, Indonesia melakukan uji coba teknologi baru pada tahun yang sama dan juga berhasil. Kemudian Indonesia memutuskan adopsi standar transmisi baru ini pada tahun 2012. Jalan penyiaran digital Yusuf (2012) juga menyebutkan bahwa DVB-T dipilih karena jaminan hemat bandwidth yang dapat dicapai melalui teknologi multiplexing. Yusuf (2012) juga mengutip penjelasan MCIT bahwa DVB-T2 dipilih untuk menggantikan DVB-T karena adanya peningkatan teknologi baru di dalamnya, seperti penggunaan MPEG-4, hemat energi, dan kemampuan memuat 12 konten. program sementara DVB-T hanya mengizinkan 6 program konten (Yusuf, 2012). 




Roadmap transisi penyiaran digital terbagi menjadi 3 tahap yaitu Tahap I tahun 2009-2013, Tahap II tahun 2014-2017, dan Tahap III tahun 2018. Tahap pertama berkonsentrasi pada uji coba lapangan dan pemilihan perizinan baru untuk penyiaran digital dan pelaksanaan siaran langsung. Fase ini juga berupaya mendorong industri lokal untuk memproduksi set-top-box. Fase kedua akan melanjutkan periode siaran langsung dan mempercepat perizinan baru di distrik ekonomi yang kurang berkembang. Fase terakhir adalah analog switch off di seluruh wilayah Indonesia (Menkominfo, 2012a). 




Terdapat 718 stasiun transmisi televisi terestrial analog dan 79 pemegang izin siaran di Indonesia. Dan itu terus meningkat meski isu tentang penyiaran digital sudah diangkat. Ada lima jenis perusahaan atau lembaga penyiaran di Indonesia: publik, swasta, komunitas, langganan, dan perusahaan penyiaran asing (Presiden Republik Indonesia, 2002). Masyarakat membuat beberapa asosiasi berdasarkan jenis-jenis ini, seperti Asosiasi Televisi Lokal Indonesia, Asosiasi Televisi Demokrasi Indonesia, Asosiasi Televisi Komunitas Indonesia, dan Asosiasi Televisi Swasta Indonesia (asteki.com , 2013; atvki.com, 2013; atvli.com, 2013; p3ipusat.com, 2013). 




Transisi dari penyiaran analog ke digital membutuhkan perubahan model bisnis. Indonesia menyatakan bahwa perubahan tersebut dari vertikal ke horizontal. Dalam siaran analog, penyiar mengatur konten dan penggunaan frekuensi, memiliki infrastruktur dan menara. Namun dalam siaran digital, ada fungsi lain, yaitu penyelenggara broadcast multiplexing (BMO) atau LPPPM (dalam bahasa Indonesia). BMO memiliki ijin frekuensi, menyediakan menara dan infrastruktur multipleks. Isi program akan disediakan oleh penyelenggara program siaran (BPO) atau LPPPS (dalam bahasa Indonesia). 




Indonesia membagi wilayahnya yang luas menjadi 15 zona transisi penyiaran digital. Gambar diatas menunjukkan peta zona-zona ini. Setelah melakukan beberapa kali uji coba pada tahun 2006 hingga 2009 dan berubah dari DVB-T menjadi DVB-T2, Indonesia juga telah melakukan mekanisme sosialisasi melalui internet, konferensi, talkshow, dan survey audience. Pada tahun 2010, Indonesia meluncurkan pemancar digital di tiga kota metropolitan (MCIT, 2012a). Menkominfo meluncurkan beberapa regulasi pada tahun 2011 hingga 2012. Dan hingga 2013, Menkominfo telah menyeleksi BMO di 7 zona: zona 1, 4, 5, 6, 7, 14, dan 15 (ak, 2013) dan seluruh BMO telah membangun infrastruktur sebagai komitmen (Menkominfo, 2013b). 




Indonesia sudah mengatur parameter teknis DVB-T2 yang harus menjadi arahan untuk membangun infrastruktur atau perangkat dalam penyiaran digital. Tabel 3 menunjukkan parameter teknis. Regulasi yang mengatur parameter teknis untuk pemancar sudah diotorisasi tetapi belum untuk penerima.


Dari Penelitian : Tri Anggraeni  - Sekolah Tinggi Multi Media MMTC -Yogyakarta -  2014

Share:

Tantangan Teknis Implementasi DVB-T2 di Indonesia (Part 2 - Dasar Teori )



DVB-T2 atau Penyiaran Video Digital - Terestrial Generasi ke-2 adalah standar Eropa yang dirilis pada tahun 2009. Ini adalah generasi kedua dari DVB-T yang diterbitkan sebelumnya pada tahun 1997. DVB-T2 memiliki beberapa teknologi baru yang tidak tersedia di DVB -T, yaitu beberapa Pipa Lapisan Fisik, pengkodean Alamouti, rotasi konstelasi, interleaving yang diperpanjang, dan bingkai ekstensi masa depan. 


Part 5 - Pembahasan





Peningkatan baru tersebut memungkinkan DVB-T2 menawarkan kecepatan data yang jauh lebih tinggi daripada DVB-T. Tabel diatas menunjukkan spesifikasi baru yang dimiliki oleh DVB-T2. Spesifikasi baru tersebut akhirnya menghasilkan peningkatan kecepatan data tipikal dan maksimum. Berdasarkan Gambar 2 tentang Standar TV Digital di Dunia, terdapat lima standar transmisi penyiaran digital: DVB-T / DVB-T2, ATSC (VSB), ISDB-T, SBTVD-T, dan DTMB. SBTVD-T didasarkan pada modulasi BST-OFDM dari sistem ISDB-T (Chen, 2008). 

Pada November 2007, ITU memperkenalkan standar lain yang disebut T-DMB (Jo, 2007). Tabel 2 menunjukkan beberapa perbandingan dari standar ini untuk penerimaan tetap dan bergerak. Dapat dilihat bahwa DVB-T2 memiliki kecepatan data maksimum tertinggi untuk penerimaan tetap dan seluler. 


PENELITIAN SEBELUMNYA TENTANG TANTANGAN TEKNIS DVB-T2 


Sebagian besar penelitian tentang DVB-T2 adalah tentang teknologi inti, seperti peningkatan efisiensi arsitektur dan peningkatan keandalan kinerja. Pembahasan tentang metode untuk mengatasi tantangan atau permasalahan dalam implementasi DVB-T2 hanya dijumpai sangat terbatas pada publikasi organisasi yang diterbitkan dengan tujuan untuk mendorong transisi dari penyiaran analog ke digital atau sebagai laporan berkala atau final transisi. 

Dai et al (2009) menyatakan bahwa sistem keluaran substansial, kompleksitas rendah dan arsitektur latensi untuk prinsip modulasi dengan keragaman tertentu dalam DVB-T2 adalah beberapa tantangan besar. Dengan menggunakan demapper berputar yang didedikasikan untuk empat konstelasi DVB-T2 yang mendeteksi melalui saluran fading klasik Rayleigh dan saluran fading dengan penghapusan, Dai et al (2009) membuat demonstrasi menggunakan prototipe berdasarkan chip Field-Programmable Gate Array (FPGA ) . 

Hal tersebut menunjukkan efisiensi arsitektur fleksibel BitInterleaved Coded Modulation (BICM) dengan Signal Space Diversity (SSD) yang telah diterapkan ke dalam standar DVB-T2. (Li, 2009) Kondisi saluran, kondisi dan lingkungan penerimaan yang sulit, sejumlah besar parameter yang perlu diuji selama pemindaian awal dilaporkan oleh Jokela et al (2010) sebagai tantangan dalam DVB-T2. Mereka menemukan bahwa transmisi parameter sistem yang paling penting dan penemuan keberadaan sinyal DVB-T2 dari simbol P1 sangat kuat. Transmisi sisa sinyal lapisan fisik dalam simbol P2 juga dapat diatur cukup kuat dalam kondisi penerimaan yang sedikit tetap (simbol P1 dan P2 adalah simbol pilot dalam DVB-T2 (ETSI, 2009)). Untuk kondisi penerimaan ponsel yang cepat, kekuatan sinyal tidak bisa cukup tinggi karena kekurangan perbedaan waktu. (Jokela, 2010).





Dai et al (2012) menyebutkan tantangan lain dalam DVB-T2, yaitu efisiensi spektral tinggi dan kinerja yang andal, kemampuan mendukung skema modulasi orde tinggi, dan sudut rotasi optimal di bawah skenario yang berbeda. Dai et al (2012) membahas bahwa DVB-T2 memberikan peningkatan penggunaan spektrum yang diperoleh dengan menggabungkan teknologi pemrosesan sinyal edge-cutting yang luas - salah satunya adalah transmisi Orthogonal Frequency Division Multiplexing (OFDM) yang diperluas. 


Skema training frekuensi waktu OFDM (TFTOFDM) adalah metode optimal untuk mencapai efisiensi spektral tinggi dan kinerja yang kredibel. Dai et al (2012) juga menyebutkan bahwa hingga saat ini, order maksimum sistem modulasi adalah 256 QAM. Itu hanya dicapai oleh DVB-T2 dan pada awalnya diterapkan di Inggris. Dai et al (2012) menyatakan bahwa kedepannya diharapkan sistem modulasi order yang lebih optimal akan dirilis, misalnya 512 QAM, untuk meningkatkan efisiensi spektral.


Dari Penelitian : Tri Anggraeni  - Sekolah Tinggi Multi Media MMTC -Yogyakarta -  2014

Share:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (3) arduino (18) artikel (11) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (42) digital (1) display (3) esp8266 (9) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (26) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (16) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (77) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (2) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (144) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (83) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika