Semua Akan Digital Pada Akhirnya... Dari Audio, Video, TV, Kontrol, Keuangan, Kesehatan dan Sebagainya. Blog Ini Ditujukan Buat Kamu Yang Ingin Belajar Dasar Digital Dan Yang selalu Bertanya, Kenapa Bisa Begini Dan Harus Begitu ?

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Animasi LED Dengan IC 4017

    IC 4017 adalah IC 16-pin CMOS dekade counter dari seri IC CMOS 4000. Sangat berguna jika ingin membuat animasi lampu atau LED secara sederhana seperti led berjalan, tulisan berjalan , counter/timer dan masih banyak kegunaan lainnya

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • BIKIN PCB SEDERHANA TAPI GA MURAHAN

    Bikin PCB itu ga susah kok..dengan software EAGLE CAD dan teknik sterika kamu dapat membuat PCB untuk berbagai project elektronika mu ...

Jumat, 25 Desember 2020

DIY - LED Berjalan Efek Hujan / Rain Fade

 



Blog ini banyak membahas tentang animasi LED sejak bermula pada tahun 2010an , dimana saya sering kali menggunakan IC sequencer 4017 digabung dengan clock menggunakan IC ajaib timer 555 sebagai penggerak clock. Lalu bagaimana jika efek yang diharapkan seperti lampu led murah meriah yang dijual di pinggir jalan? Ternyata kita harus memanfaatkan IC shift register 74HC164 / 595 yang biasanya dalam dunia elektronika digital dipakai sebagai driver LED MATRIX. 


Tidak berlama-lama lagi, kita akan bahas komponen yang diperlukan seperti ini :


1 buah IC 74HC164


1 buah ic 555


1 buah transistor NPN BC547 / 2N3904 


Beberapa buah LED
1 buah ELCO 4.7 micro farad
Trimpot 10K ohm
Sejumlah 100 ohm resistor (disamakan dengan jumlah LED)
3 buah 10k ohm resitor

Breadboard



Jangan lupa sediakan 5volt power supply / adaptor, bisa menggunakan charger HP bekas juga ya...

Rangkaiannya seperti ini nih :



Rangkai komponen pelan-pelan pada breadboard.




Untuk menghasilkan efek yang lebih menarik, maka jumlah led bisa diperbanyak dengan memparalelkan LED menjadi 3 buah tiap output IC dan bisa disusun diatas PCB seperti ini :




SELAMAT MENCOBA

Share:

Selasa, 22 Desember 2020

DIY - 3 LED Flip Flop dengan hanya menggunakan transistor

 





Sudah lama gak pegang komponen lagi, lama banget pokoknya. Tapi karena kebetulan minggu lalu kedatangan keponakan yang bete karena HP nya rusak dan gak bisa main game (alasan bapaknya aja dibilang HP nya diservis) , kita kenalkan aja dengan proyek lampu flip-flop jaman jadul...kita pake 2 LED aja dulu..begini nih skematiknya ...



Untuk Transistor pada rangkaian FLIP-FLOP bisa menggunakan transistor universal model NPN maupun PNP. Kebetulan di kotak komponen saya cuman ada transistor PNP BC 557 sisa proyek jaman dulu, dan saya buatkan di breadboard dulu nih seperti di video dibawah ini.





Untuk rangkaian LED flasher 3 buah, tinggal menambahkan 1 set komponen lagi, dan kemudian kapasitor dari Colector transistor terakhir menuju ke Basis transistor pertama. Hasilnya akan terjadi efek 3x charge discharge. Sayangnya untuk lebih dari 3 tidak akan berhasil karena charge dichargenya berulang setelah 4 periode.



Untuk mengatur kecepatan pergeseran LED bisa menggunakan potensio 10K dengan gabungan resistor 4k7 dan capasitor 100uF seperti pada gambar. Kapasitor positif dihubungkan ke tegangan baterai (+) dan potensio yang tengah (ada kabel kuningnya ) masuk ke ujung resistor basis. Jadi ke 3 resistor 10k antara basis dan positif baterai di putuskan dari koneksi ke baterai, dan diganti atau disela oleh rangkaian potensio-capasitor-resistor ini. 


SELAMAT MENCOBA.

Share:

Senin, 21 Desember 2020

Omnibus law , Televisi Digital Teresterial Dan RCTI+

 



Wihh blog aisi555 kini merambah dunia politik, jangan dong ... terus aja lurus di jalur solder menyolder, parabola serta teknologi per-televisian. Lhaaa ini masih mebahas televisi kok, malahan tulisan ini akan fokus di tema "Mengejar deadline dunia terhadap digitalisai televisi di Indonesia. Haaahhh kita di deadline sama dunia ? Iya kawan...kita menjadi negara terakhir yg bebal masih mempertahankan sistem televisi penyiaran tereseterial ANALOG. Lalu apa hubungannya dengan demo-demo omnibus law yang kebanyakan dilakukan buruh ? Mari kita pahami yuk di tulisan kali ini.


Jadi perlu dipahami dulu undang-undang mely guslaw ..ehhh...Omnibus law, dari pemahaman OMNIBUS yang secara harfiah berarti "gelondongan". Kalau sering menonton film gado-gado dalam satu tayangan, nah itu bisa disebut sebagai omnibus film. Kembali ke masalah undang-undang yang cenderung politis, maka omnibus law merupakan undang undang gelondongan sebagai payung hukum dasar terhadap permasalahan yang sedang dialami bangsa ini, dan tujuannya adalah untuk mengejar ketertinggalan dengan negara maju diluar sana. Nada yang seragam muncul di undang-undang ini yaitu kesemuanya mempercepat hal yang masih menggantung di negeri ini, termasuk rencana migrasi televisi dari analog ke digital yang seharusnya menurut rencana yang disusun sejak 2008 dan di angkat ke publik pada era bapak tifatul sembiring, tahun 2018 semua stasiun TV teresterial sudah menggunakan sistem digital DVB-T2.


Roadmap diatas sudah usang ketika tahun 2013 RCTI atau MNC group melakukan gugatan ke mahkamah konstitusi dan menjegal semuanya. Akhirnya spanduk siarta dengan photo pak tifatul yang super besar itu terasa mubazir, padahal sudah banyak dipasang dan maklum sedikit narsis buat nyolong kampanye. Lalu kenapa RCTI melakukan gugatan ? Permasalahannya adalah adanya pembagian zona pemilik mux / stasiun pemancar televisi digital. Contohnya ini nih ..


Wuiihh , RCTI gak bisa siaran di jakarta banten nih.... Kasarannya seperti itu lah, RCTI harus merelakan pemancarnya di jakarta untuk dimatikan dan kemudian menyewa pemancar ke pemegang hak frekuensi / mux tv digital. Marahlah bapak HT selaku pemilik MNC group yang pemancarnya paling luas se Nusantara. Dari segi bisnis mungkin infrastruktur pemancar relay tv analognya belum balik modal, ehh kini enak aja TV yang baru coba-coba siaran sudah bisa sewa mux digital. Saya tahu kok gimana dongkolnya...hehehehe....



Penulis sempat merasakan RCTI MNC dan GTV melalui UHF digital, di mux saluran 41 untuk kota surabaya. Seiring kemenangan di MK maka mux ini turun dari udara dan belum kembali lagi. Padahal kalau nyala bisa menikmati kualitas RCTI yang sudah high definition (HD) tuh....





Jadi dengan adanya Omnibuslaw di pasal mengenai migrasi televisi digital, akankah RCTI melunak ? Sampai tulisan ini dibuat di kota surabaya blum muncul lagi tuh, apalagi dengan kejadian kisruh di dunia satelit dimana RCTI meng-eksklusifkan siaran TV nya lewat satelit, yang hanya bisa dilihat melalui pay TV tertentu. Atau mungkin RCTI akan menggebrak dengan tidak siaran di UHF tapi FULL OTT melalui RCTI+ ? Entahlahh...


Untuk panduan, kami telah review beberapa merek STB digital yg sudah ada di pasaran dan anda kini bisa bandingkan sesuai fasilitas dan keunggulannya :


Matrix Apple     - Polytron PDV 600T2   - Venus Cabe Rawit  - Evinix H-1  - Akari ADS-2230


Bagi anda yg berada di lokasi lain di Nusantara dapat juga membaca update perkembangan  migrasi TV digital di  kota-kota besar seluruh Indonesia :

Surabaya  MNC  ,  EMTEK , VIVA )

Malang

Jember 

Kediri

Jombang & Mojokerto

Madiun

Jogja

Semarang

Banjarmasin

Makasar

Medan

Palembang

Perbatasan Malaysia

Share:

Rabu, 18 November 2020

Cara Instalasi Parabola Starlink dari SpaceX dan Test Kecepatan

 



Jika kalian berada pada lokasi yang jauh dari tower seluler atau tak ada satupun jaringan kabel optik menuju lokasi maka akan menjadi masalah besar buat koneksi internet kamu. Satelit merupakan solusi terbaik untuk jalur internet via TOL LANGIT dimana saat ini umumnya yang dipergunakan adalah layanan satelit VSAT melalui parabola C band maupun Ku Band. Begitu juga spacex dengan  ratusan satelit starlink nya mulai mengudara dan menawarkan internet di belahan dunia manapun. Bagaimana cara instalasinya ?





Dari buku panduan, lebih pantas di sebut kertas panduan saja, sangat gamblang to the point instalasinya yaitu seperti ini kira-kira :

  1. Letakkan Parabola pada lokasi terbuka dan akan secara otomatis bergerak menuju satelit yg berada diatasnya. Ingat orbit starlink adalah LEO sehingga akan bergerak terus sehingga ada saat dimana parabola akan berpindah posisi atau mengarah ke satelit yang berbeda.
  2. Hubungkan kabel parabola (RJ45) ke adaptor yang disediakan.
  3. Jangan lupa sambungkan juga modem wifi nya ke lubang yg tersedia pada adaptor.
  4. Setup nama jaringan wifi + password dan selamat menikmati.









Untuk percobaan awal bisa dilihat pada gambar diatas, cukup dengan meletakkan parabola di halaman terbuka dan mengghubungkan kesemua kabel dan alirkan listrik ke adaptor. Selanjutnya secara otomatis akan melakukan pengaturan atau tracking pada sisi parabola. Sedangkan pada sisi wifi router cukup menggunakan laptop / smartphone untuk membuat jaringan wifi baru.




Hubungkan PC ke wifi starlink yang masih tanpa password dan anda akan diminta membuat jaringan baru.




Setelah itu hubungkan kembali PC anda menuju ke jaringan wifi baru tadi dan jangan lupa mengisikan passwordnya.


Setup juga bisa menggunakan aplikasi starlink untuk android / iphone .





Dan jika semua telah terhubung dengan benar maka Internet dapat dinikmati dengan kecepatan sekelas broadband optik, namun dimaklumi karena berbasis satelit maka akan ada delay yang menyebabkan latency / ping yang lumayan besar antara 20 ms s/d 50 ms.




Setelah itu letakkan parabola mini starlink sesuai keinginan anda semisal diatas dek/ atap. Gunakan mounting persegi yang diberikan oleh spacex. Mounting tripod sebaiknya disimpan dan dapat digunakan kembali saat mobile atau ber-kemah dan ingin tetap terhubung dengan internet. 





Karena starlink menggunakan frekuensi ku band maka seperti biasa kondisi cuaca akan sangat berpengaruh seperti saat kondisi hujan salju di gambar berikut ini :





Harga dari layanan starlink adalah 500 dolar amerika untuk perangkat dan 100 dolar untuk biaya bulanannya. Jadi jauh lebih murah dibanding menggunakan VSAT yg berkisar paling murah dengan perangkat parabola mini ku band yg dipinjamkan berkisar 2 juta rupiah per bulan untuk kecepatan 4Mbps dengan kuota 25 GByte.

Lalu apakah dapat terima di wilayah kepulauan Indonesia ? Tentu saja bisa dan konfirmasinya dapat dilihat pada peta sebaran satelit starlink yang ada pada halaman satellitemap dot space. Tapi untuk menikmati layanannya secara resmi harus menunggu ijin labuh satelit dari pemerintah dulu ya...






Courtesy of :  Brett Batie - Northen Idaho - USA



Share:

Senin, 16 November 2020

SCTV & INDOSIAR hadir (kembali) di jalur TV digital di kota surabaya

 


Emtek atau Elang Mahkota Teknologi merupakan Grup Induk dari  tiga saluran televisi: SCTV, Indosiar, dan O Channel. SCTV merupakan salah satu saluran televisi tidak berbayar terkemuka yang berlingkup nasional dengan jumlah pemirsa lebih dari 160 juta di lebih dari 240 kota di seluruh Indonesia. Indosiar merupakan salah satu saluran televisi tidak berbayar terkemuka di Indonesia. Sedangkan O-Channel Jakarta menyiarkan acara gaya hidup dan hiburan bagi masyarakat ibukota.


Jalur televisi digital teresterial dari Emtek Group sempat mengudara pada DVB-T2 di kota besar Indonesia termasuk surabaya sekitar tahun 2013 dan menghilang pada 2014 seiring dibatalkannya proyek digitalisasi oleh Mahkamah Konstitusi pada tahun 2014. Padahal digitalisasi televisi akan membebaskan Pita frekuensi 700 MHz yang merupakan rentang frekuensi umum digunakan untuk siaran televisi terestrial di seluruh dunia. Rentang ini merupakan pita frekuensi ‘emas’ karena ideal untuk layanan akses internet broadband.



Dengan migrasi teknologi digital, maka dari 328 MHz yang saat ini seluruhnya digunakan untuk penyiaran televisi teknologi analog, akan dihasilkan penggunaan efisiensi spektrum yang disebut dengan Digital Dividen sebesar 112 MHz dan total bandwidth 90 MHz yang dapat digunakan untuk menambah kapasitas, jangkauan dan kualitas internet broadband di tanah air.




Kabar gembira hadir di bulan oktober - november 2020 dengan mengudaranya kembali siaran Digital Teresterial dari group Emtek di luar kota jakarta. Untuk kota surabaya kembali mengudara pada frekuensi lamanya di 538 MHZ atau saluran 29 UHF. 




Jadi silahkan scan pesawat TV anda yang sudah support DVB-T2 atau menggunakan Set Top Box tv digital untuk menyaksikan sinetron "Ku Menangis" lebih kinclong dilayar televisi anda.




Untuk panduan, kami telah review beberapa merek STB digital yg sudah ada di pasaran dan anda kini bisa bandingkan sesuai fasilitas dan keunggulannya :


Matrix Apple     - Polytron PDV 600T2   - Venus Cabe Rawit  - Evinix H-1  - Akari ADS-2230


Bagi anda yg berada di lokasi lain di Nusantara dapat juga membaca update perkembangan  migrasi TV digital di  kota-kota besar seluruh Indonesia :

Surabaya  MNC  ,  EMTEK , VIVA )

Malang

Jember 

Kediri

Jombang & Mojokerto

Madiun

Jogja

Semarang

Banjarmasin

Makasar

Medan

Palembang

Perbatasan Malaysia

Share:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (3) arduino (18) artikel (11) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (42) digital (1) display (3) esp8266 (9) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (26) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (16) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (77) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (2) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (144) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (83) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika