"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Minggu, 27 Desember 2020

Filipina memilih teknologi ISDB-T milik jepang untuk sistem Televisi Digital

 


Sejak lama kita ketahui bahwa negara satu-satunya yang cukup nyeleneh dalam memilih standar televisi adalah negara mabuhay Filipina. Semenjak jaman televisi analog, filipina memilih standar NTSC amerika ketimbang sistem PAL eropa yang hampir diadaptasi oleh semua negara asia. Jadi pengalaman saya menonton TV satelit via parabola analog di tahun 90-an, maka untuk dapat melihat gambar dari TV GMA di satelit palapa, mau tidak mau pesawat tivinya harus multi sistem bisa support PAL dan NTSC. Lalu pada era televisi digital bagaimana ?



Sejak awal tahun 2000-an, penelitian telah dilakukan tentang transisi televisi digital di negara itu. Sebuah rencana "wait and see" sedang dilakukan dan memeriksa kemajuan tanpa resolusi yang dapat dicapai dengan layanan televisi digital di Filipina.NTC memilih untuk menggunakan ISDB-T standar Jepang untuk televisi digital di negara tersebut dalam Memorandum Circular 2 Juni 2010, dengan alasan kemampuannya untuk 3 tingkat modulasi yang akan dipancarkan (layanan audio, video dan data) ke perangkat penerima TV tetap, portabel dan alat genggam eksklusif.


Dalam versi rancangan peraturan yang diusulkan NTC untuk DTV, perusahaan penyiaran yang bermaksud menyediakan layanan televisi terestrial digital harus memiliki waralaba siaran kongres sebelum mengoperasikan layanan tersebut dan memiliki setidaknya 15 stasiun televisi di seluruh Filipina; memiliki modal disetor minimum Rp1 miliar dan dapat diakses secara lokal di 10 wilayah sementara perusahaan penyiaran dengan stasiun televisi yang kurang dari yang dibutuhkan dan ketersediaan secara lokal, modal disetor minimum akan menjadi 1,2 miliar peso, sedangkan pelamar baru tanpa siaran yang ada stasiun, modal disetor akan menjadi 1,5 miliar peso. Bagi perusahaan penyiaran yang ingin menyiarkan siaran digital secara lokal, harus memiliki waralaba kongres dan memiliki paling sedikit 60 juta peso per stasiun televisi terestrial digital. Sesuai dengan komisi tersebut, garis besar teknologi digital dalam layanan penyiaran akan menjamin efektivitas bisnis penyiaran dan memberi mereka prospek untuk menawarkan fasilitas unggulan kepada pengguna akhir. Rancangan garis besar sebagai penerapan teknologi digital dalam siaran televisi dimaksudkan untuk menyediakan jumlah saluran yang lebih banyak, resolusi layar yang lebih baik dan suara stereo melalui antena antena konvensional daripada melalui layanan TV satelit atau kabel.





Awalnya, komisi tersebut mengadopsi standar Eropa DVB-T untuk penyiaran digital. Penyedia siaran mengadopsi format televisi definisi tinggi atau multiprogramming definisi standarnya. Rancangan IRR juga menyatakan bahwa penyedia siaran yang seharusnya memiliki waralaba kongres akan memberikan layanan televisi analog dan harus membawa program televisi analognya melalui layanan televisi terestrial digitalnya. Untuk penyedia siaran digital yang ingin menawarkan bayar-per-tayang atau akses terbatas akan diminta untuk meminta izin tambahan dari komisi. Layanan tambahan mungkin diizinkan, tunduk pada keputusan, tindakan, dan hukum yang berlaku. Rancangan aturan tersebut secara sama menentukan komisi akan terus memproses aplikasi baru untuk stasiun televisi analog hingga 31 Desember 2008 tetapi tidak akan lagi menyetujui atau diizinkan untuk menyiarkan setelah 31 Desember 2010 dan semua penyedia siaran digital bersertifikat akan melepaskan frekuensi analog masing-masing setelah penghentian transmisi siaran televisi analognya pada pukul 23.59, 31 Desember 2015. Namun, sejak kuartal terakhir tahun 2014, batas waktu digitalisasi telah ditunda hingga 2019 dan diharapkan bahwa semua siaran analog akan ditutup off pada tahun 2023




Daftar stasiun televisi digital di Filipina

ABS-CBN: ABS-CBN Corporation bermaksud menghabiskan 1 miliar peso untuk transisinya ke penyiaran digital. ABS-CBN mengumumkan pada 4 April 2011 bahwa mereka siap meluncurkan lima saluran "premium" gratis pada platform DTT segera setelah Komisi Telekomunikasi Nasional (NTC) menyelesaikan peraturannya tentang televisi digital. ABS-CBN menggunakan saluran UHF 43 (647.143 MHz) untuk uji ISDB-T-nya (juga pada akhirnya berpindah pada saluran UHF 14 (473.143 MHz) untuk menjadi yang pertama memindai) untuk uji ISDB-T-nya, dan saluran 51 yang sebelumnya digunakan (695,143 MHz) untuk siaran uji menggunakan DVB-T. Tes awal mereka dilakukan di wilayah Valenzuela, Bulacan, Rizal, Cavite dan Laguna. Pada bulan November 2010, ABS-CBN mulai meluncurkan siaran digitalnya di 17 kota di Metropolitan Manila termasuk wilayah tertentu di Bulacan dan Pampanga. 

Pada 11 Februari 2015, ABS-CBN meluncurkan ABS-CBN TV Plus, layanan TV digital yang menjadi jaringan TV pertama di negara yang meluncurkan DTT secara komersial. Ini juga mengoperasikan saluran DTT eksklusif (saluran yang tidak dapat diterima oleh perangkat topbox lainnya) dan juga memiliki transmisi HD dari Saluran 2. andalan mereka. Namun pada tahun 2020, NTC dan Pengacara Umum Jose Calida mengeluarkan total tiga gencatan- dan hentikan pesanan terhadap ABS-CBN Corporation (termasuk UHF Channel 43 dan semua saluran digital ABS-CBN TV Plus) untuk menghentikan siaran karena waralaba telah kedaluwarsa.


PTV: Lembaga penyiaran People's Television Network, Inc. memulai uji coba DTT menggunakan ISDB-T pada tahun 2009 menggunakan saluran 48 (677.143 MHz). Pada tahun 2011, pemerintah Jepang mendonasikan peralatan tambahan ke jaringan untuk meningkatkan layanan digitalnya. PTV 4 juga berencana mengoperasikan sistem Siaran Peringatan Darurat (EWBS) menggunakan platform digital. PTV saat ini menggunakan saluran 42 (641.143 MHz).

TV5: TV5 Network, Inc. (sebelumnya dikenal sebagai ABC Development Corporation / Associated Broadcasting Company) menggunakan ISDB-T untuk uji coba DTT-nya; siaran langsung DWET-TV melalui DWDZ-TV. TV5 disiarkan di dua Saluran TV Digital sebagai bagian dari Siaran Uji TV Digital mereka; ini adalah Channel 42 (641.143 MHz) dari Nation Broadcasting Corporation dan Channel 51 (695.143 MHz) dari GV Broadcasting Corporation. Saat ini, TV5 (dan stasiun kembarnya, One Sports) mengudara di Saluran 51 (695.143 MHz) pada akhirnya bergerak di Saluran 18 (497.143 MHz).

GMA: GMA Network, Inc. mengajukan izin televisi digital dari NTC untuk memasang dan memelihara stasiun pemancar yang akan selaras dengan dan memanfaatkan untuk menawarkan layanan siaran TV terestrial digital dan TV seluler digital, menggunakan saluran 27 Wilayah yang direncanakan untuk siaran digital sementara akan mencakup kota Quezon City,  Makati, Pasig, Tagaytay, dan Angeles di Pampanga; dan area seperti Ortigas, Cavite, dan Calumpit di Bulacan. GMA sangat vokal tentang pilihan standar DTV NTC; pada 27 Maret 2011, seorang eksekutif GMA mengusulkan penggunaan standar Eropa DVB-T2 yang diperbarui sebagai lawan ISDB-T karena kualitasnya yang lebih baik. Namun, NTC tidak mengubah keputusannya.Namun, setelah beberapa tahun mereka siap untuk mengadopsi standar ISDB-T . Saat ini, mereka mengudara di Saluran UHF Digital 15 (479.143 MHz) di ISDB-T. Pada 26 Juni 2020, Jaringan GMA meluncurkan GMA Affordabox, sebuah layanan TV digital.

NET25 dan INCTV: Eagle Broadcasting Corporation bekerja sama dengan Christian Era Broadcasting Service International, meluncurkan stasiun televisi digital pertama di negara tersebut, DZCE-TV UHF Channel 49 (683.143 MHz), GEMNET, pada tahun 2007. Awalnya mengudara dalam DVB-T, itu bergeser menggunakan ISDB-T pada tahun 2009.  Namun, setelah peluncuran INCTV, transmisi digital awalnya dilakukan selama periode analog off-air dari pukul 12-4AM. Pada 5 September 2017, jaringan diberi "kewenangan khusus" oleh NTC untuk mentransfer siaran analognya di UHF Channel 48 untuk memungkinkan siaran langsung digital secara penuh waktu.


source : wikipedia

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (7) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (10) android (11) antares (3) arduino (14) artikel (1) attiny (1) attiny2313 (17) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (40) display (3) esp8266 (3) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (16) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (14) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (4) lain-lain (8) lcd (2) led (13) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (55) mikrokontroller (7) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (44) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (3) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solusi (1) tachometer (2) telepon (7) televisi (93) television (16) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (71) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika