Semua Akan Digital Pada Akhirnya... Dari Audio, Video, TV, Kontrol, Keuangan, Kesehatan dan Sebagainya. Blog Ini Ditujukan Buat Kamu Yang Ingin Belajar Dasar Digital Dan Yang selalu Bertanya, Kenapa Bisa Begini Dan Harus Begitu ?

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Animasi LED Dengan IC 4017

    IC 4017 adalah IC 16-pin CMOS dekade counter dari seri IC CMOS 4000. Sangat berguna jika ingin membuat animasi lampu atau LED secara sederhana seperti led berjalan, tulisan berjalan , counter/timer dan masih banyak kegunaan lainnya

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • BIKIN PCB SEDERHANA TAPI GA MURAHAN

    Bikin PCB itu ga susah kok..dengan software EAGLE CAD dan teknik sterika kamu dapat membuat PCB untuk berbagai project elektronika mu ...

Tampilkan postingan dengan label euro2020. Tampilkan semua postingan
Tampilkan postingan dengan label euro2020. Tampilkan semua postingan

Jumat, 21 Mei 2021

Saksikan Euro 2020 Lebih Jernih Via TV Digital dan Parabola - Preview Group C

Grup C di Euro 2020 terdiri dari tim dengan para pemain yang sudah lama ditunggu-tunggu, Belanda, Austria yang disiplin secara defensif, debutan turnamen Makedonia Utara, dan tim Ukraina yang muda dan ambisius. Namun jika anda mempunyai kendala menonton siaran langsung Tim kesayangan anda, ayo segera beralih ke TV digital dan parabola.




Euro 2020: Jadwal Grup C.


  • 13 Juni 18:00: Austria vs. Makedonia Utara  (13 juni 23:00 WIB )
  • 13 Juni 21:00: Belanda vs. Ukraina (13 juni 02:00 WIB )
  • 17 Juni 15:00: Makedonia Utara vs. Ukraina (17 juni 20:00 WIB )
  • 17 Juni, 21:00: Austria vs. Belanda (18 juni 02:00 WIB )
  • 21 Juni 18:00: Austria vs. Ukraina, Belanda vs. Makedonia Utara  (12 juni 23:00 WIB )


BACA JUGA :   GRUP A  - GRUP B - GRUP D - GRUP E - GRUP F


Belanda

  • Manajer: Frank de Boer
  • Pemain Kunci: Frenkie de Jong
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 16
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Tidak lolos, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Belanda lolos ke Euro 2020 dari Grup C, di mana mereka finis kedua di belakang Jerman. Sementara skuad sebagian besar diselesaikan menuju kompetisi, manajer Frank de Boer telah menerima sambutan yang agak tidak ramah dari penggemar sepak bola Belanda sejak ia menggantikan Ronald Koeman hampir setahun yang lalu.

Peluang Belanda akan bergantung pada penampilan solid dari pemain seperti Frenkie de Jong dan Memphis Depay.





Setelah gagal lolos ke dua kompetisi internasional besar sebelumnya, Koeman menjadi faktor penting dalam kebangkitan Belanda baru-baru ini. Dalam dua setengah tahun sebagai manajer, ia mengawasi perombakan penting, menghapus secara bertahap generasi yang terdiri dari orang-orang seperti Arjen Robben, Wesley Sneijder, dan Robin van Persie sambil menumpahkan darah talenta muda yang sejak itu menjadi pemain kunci, terutama Frenkie de Jong dari Barcelona dan Matthijs De Ligt dari Juventus.

Di bawah Koeman, 'the Oranje' mencapai final Nations League pertama, di mana mereka dikalahkan oleh Portugal. Perjalanan mereka ke final menyaksikan tim perlahan tapi pasti mendapatkan keunggulan mereka kembali, dengan Virgil van Dijk mengatur pertahanan dan semangat serta tipu daya Memphis Depay memimpin serangan.

Sial bagi Belanda, Koeman bergabung dengan Barcelona pada akhir musim panas lalu, menyebabkan de Boer mengambil kendali. Tugasnya dimulai dengan rekor tanpa kemenangan terpanjang bagi pelatih kepala baru Belanda di tengah kritik bahwa ia takut untuk mengalihkan dari gaya bermain yang diperkenalkan Koeman.




Untuk menambah masalahnya, kapten van Dijk harus absen dari turnamen karena cedera, tetapi dia dapat meminta penggantian yang sangat baik di Stefan de Vrij dan Daley Blind untuk bermitra dengan De Ligt.

Ada kebersamaan yang kuat di antara generasi baru Belanda ini dan skuad mereka tampaknya lebih bertekad untuk melangkah sejauh mungkin di turnamen. Tim ini memiliki inti yang dapat diidentifikasi yang terdiri dari pemain yang dipilih secara konsisten, meskipun ada juga bintang muda yang tersebar di sekitar skuad termasuk bakat lini tengah Ajax berusia 18 tahun yang lincah, Ran Gravenberch.

Peluang Belanda akan bergantung pada penampilan solid dari de Jong di lini tengah dan seberapa baik penyerang lain dalam skuad mereka dapat terhubung dengan Depay. Ada alasan untuk menyarankan mereka akan dengan nyaman maju dari Grup C (dan mereka dihargai oleh Pinnacle pada 1.050 * untuk melakukannya), tetapi mereka dapat dengan mudah disingkirkan begitu mereka bertemu salah satu pembangkit tenaga listrik Eropa, terutama jika ketidakfleksibelan taktis de Boer tetap ada.


Austria

Manajer: Franco Foda

Pemain Kunci: David Alaba

Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 23

Penampilan terkini: Euro 2016 - Penyisihan grup, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Austria akan memasuki Euro 2020 dengan tujuan untuk meraih kemenangan pertama mereka di turnamen final Euro, serta kemenangan pertama mereka di kompetisi internasional besar sejak 1990. Oleh karena itu, mengkhawatirkan bahwa mereka baru-baru ini menunjukkan kurangnya kepercayaan diri.


Keengganan taktis Austria untuk menyerang dapat dengan mudah membuktikan kehancuran mereka.

Pelatih kepala Franco Foda mendapat kritik karena gayanya yang konservatif dan defensif, yang diyakini banyak orang telah membatasi bakat pemain paling tangguh di Austria. Misalnya, playmaker RB Leipzig Marcel Sabitzer ditempatkan di belakang striker, sementara bek Bayern Munich David Alaba sering ditempatkan di sayap kiri.

Austria dapat membanggakan kualitas asli, tetapi keputusan taktis seperti itu berarti Austria tidak boleh dilepaskan sebagai kekuatan menyerang. Sebaliknya, pendukung mungkin perlu menaruh harapan mereka pada penampilan pertahanan yang solid sebagai metode untuk mengumpulkan poin yang cukup untuk maju dari grup. Kemampuannya ada di lini depan ini dan antara Oktober dan November 2020 mereka menikmati lima kemenangan dalam enam pertandingan, hanya kebobolan tiga gol dalam prosesnya.

Namun, ini digagalkan oleh awal yang buruk untuk kampanye kualifikasi Piala Dunia 2022 mereka, yang menampilkan titik nadir kekalahan kandang 4-0 dari Denmark di mana mereka gagal menghasilkan tembakan tepat sasaran.




Penyerang Stuttgart berusia 23 tahun Sasa Kalajdzic sering terbukti menjadi percikan cemerlang di tengah-tengah keadaan yang biasa-biasa saja,dan mereka dapat memanggil beberapa orang lain yang memperdagangkan klub mereka di Bundesliga Jerman. Pinnacle telah memberi harga pada Austria pada 2,270 * untuk mengumpulkan kurang dari 3,5 poin di Grup C, yang dapat membuktikan nilai taruhan mengingat performa terbaru mereka.


Makedonia Utara

  • Manajer: Igor Angelovski
  • Pemain Kunci: Goran Pandev
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): ke-62
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Tidak lolos, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos



Makedonia Utara akan sangat senang karena telah lolos ke turnamen internasional besar pertama mereka. Tim kecil ini juga baru-baru ini berpaling dengan kemenangan mereka di kualifikasi Piala Dunia saat bertandang ke Jerman, menyoroti bahwa tim yang dikapteni oleh Goran Pandev yang kini berusia 37 tahun itu tidak bisa dianggap enteng.




Makedonia Utara menghadapi peluang yang tidak mungkin tetapi bukan tidak mungkin untuk mencapai 16 besar.

Pandev Genoa akan menjadi pemain kunci untuk debutan turnamen, yang baru saja kembali dari pensiun internasional. Selain pendukungnya, manajer Igor Angelovski tidak dapat memanggil banyak pemain yang tampaknya mampu membalikkan keadaan, dan dia kemungkinan akan menurunkan bek bertahan dalam upaya untuk mencetak gol melalui serangan balik di turnamen.

Secara kebetulan, Makedonia Utara berada di grup kualifikasi yang sama dengan Austria, di mana mereka finis ketiga dan lima poin di belakang lawan mereka di Grup C. Sebaliknya, mereka mendapatkan tempat di Euro 2020 melalui edisi pertama Nations League, sebagai salah satu penerima manfaat paling menonjol dari rute baru kompetisi tersebut ke putaran final Euro.

Anda harus berhati-hati ketika bertaruh melawan tim dengan peringkat terendah di Euro 2020, meskipun Makedonia Utara juga memiliki peluang langsung terpanjang untuk memenangkan kompetisi karena suatu alasan dan finis dua teratas di Grup C tampaknya sangat tidak mungkin.

Namun, mereka dapat mencapai Babak 16 sebagai salah satu dari empat tim urutan ketiga terbaik dan tersedia di 3.250 * untuk mencapai babak sistem gugur. Prestasi seperti itu akan membuat penggemar mereka yang menonton dari rumah semakin bangga dengan tim internasional mereka.


Ukraina

  • Manajer: Andriy Shevchenko
  • Pemain Kunci: Roman Yaremchuk
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 24
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Penyisihan grup, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Ukraina akan tiba di Euro 2020 dengan tujuan untuk membuktikan bahwa mereka dapat mencapai babak sistem gugur turnamen. Mereka tersingkir dari babak penyisihan grup di Euro 2012 dan 2016, kalah lima dari enam pertandingan mereka dalam prosesnya, meskipun manajer Andriy Shevchenko mengklaim bahwa timnya memiliki peluang bagus untuk maju.


Ukraina mungkin tidak berpengalaman di babak sistem gugur.





Harapan bahwa Ukraina bisa mencapai setidaknya babak 16 besar didorong oleh kampanye kualifikasi mereka yang mengesankan. Memang, mereka memuncaki grup mereka tak terkalahkan dan di atas Portugal sementara hanya kebobolan empat gol dalam delapan pertandingan. Sama halnya dengan Belanda, hal ini dibantu oleh rasa kebersamaan yang jelas di antara skuad, serta bakat menyerang termasuk Viktor Tsyhankov dari Dynamo Kyiv dan Roman Yaremchuk dari Gent.

Skuad Ukraina menampilkan sejumlah pemain muda yang berbasis di dalam negeri. Rata-rata usia skuad terbaru hanya 25,7 tahun, dan menurut Transfermarkt mereka memiliki total nilai skuad terendah keenam dari 24 negara di Euro 2020. Dalam skuad terbaru mereka, hanya 29% pemain yang berbasis di luar Ukraina di level klub.

Akibatnya, tim Shevchenko mungkin menderita kekurangan pengalaman jika mereka bertemu lawan yang lebih tangguh di babak sistem gugur. Kampanye Nations League terbaru mereka juga tidak secara optimis menggambarkan peluang mereka untuk melangkah jauh di turnamen, karena mereka finis terbawah dalam grup yang terdiri dari Jerman, Spanyol, dan Swiss.

Share:

Saksikan Euro 2020 Lebih Jernih Via TV Digital dan Parabola - Preview Group B

Grup B di Euro 2020 terdiri dari salah satu favorit langsung Belgia, juara Euro 1992 Denmark, perempat finalis Piala Dunia 2018 Rusia, dan kualifikasi pertama kali Finlandia. Siapa favorit untuk lolos dari Grup B dan apa yang bisa diharapkan dari keempat tim? Jangan sampai TV dirumah anda burek masbro, Ayo upgrade ke TV Digital atau Parabola.





Euro 2020: Jadwal Grup B.


  • 12 Juni 18:00: Denmark vs. Finlandia (12 juni 23:00 WIB )
  • 12 Juni 21:00: Belgia vs. Rusia (13 juni 02:00 WIB )
  • 16 Juni 15:00: Finlandia vs. Rusia (16 juni 20:00 WIB )
  • 17 Juni 18:00: Denmark vs. Belgia (17 juni 23:00 WIB )
  • 21 Juni 21:00: Belgia vs. Finlandia, Denmark vs. Rusia  (22 juni 02:00 WIB )


BACA JUGA :   GRUP A  - GRUP C - GRUP D - GRUP E - GRUP F


Belgia

  • Manajer: Roberto Martinez
  • Pemain kunci: Kevin De Bruyne
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 1
  • Penampilan Terkini: Euro 2016 - Perempat Final, Piala Dunia 2018 - Semi Final


Belgia bisa dibilang tim paling mengesankan sepanjang kualifikasi Euro 2020, memenangkan semua 10 pertandingan mereka sambil mencetak gol terbanyak (40) dan kebobolan paling sedikit (tiga).

Sejak itu, mereka juga menduduki puncak grup mereka di edisi terbaru Nations League, mendorong saran luas bahwa 'Generasi Emas' mereka akhirnya siap untuk mengubah kehebatan mereka menjadi trofi. Memang, Belgia adalah salah satu favorit langsung dengan 6,470 * dan mungkin bisa membanggakan pemain kelas dunia terbanyak di turnamen, terutama termasuk Thibaut Courtois, Kevin De Bruyne, dan Romelu Lukaku.




Manajer Roberto Martinez telah meneruskan preferensinya untuk bakat menyerang ke panggung internasional, sering berbaris dengan formasi 3-4-2-1 untuk mengemas tim dengan bakat ofensif. Sejauh ini, hal ini menuai keuntungan, dengan Belgia juga rata-rata melakukan tembakan tepat sasaran paling banyak per pertandingan dan hanya Inggris yang mencatatkan laju percakapan tembakan yang lebih tinggi selama kualifikasi.

Dengan mengintimidasi, De Bruyne dan Lukaku sama-sama menikmati kampanye yang mengesankan di level klub, sementara Michy Batshuayi dan Christian Benteke dapat mencatat rekor pencetak gol yang layak untuk negara mereka.

Jika ada komponen dari skuad Belgia yang diberi label tautan lemah, itu mungkin akan menjadi pertahanan mereka yang masih berbakat tetapi pada akhirnya menua. Toby Alderweireld, Jan Vertonghen, dan Thomas Vermaelen sekarang semuanya 32 tahun atau lebih, yang berarti mereka bisa berjuang dengan jadwal turnamen yang tak henti-hentinya dan orang-orang seperti Jason Denayer dan Thomas Meunier mungkin diminta untuk menggantikannya.

Terlepas dari kekayaan talenta yang tersedia untuknya, Martinez mungkin juga berharap Eden Hazard menemukan kembali performanya menjelang Euro 2020. Penyerang Real Madrid, yang telah berjuang dengan cedera selama dua musim terakhir, adalah pemain Belgia yang menonjol di Piala Dunia 2018. , di mana dia pantas mendapatkan penghargaan Silver Ball untuk usaha pribadinya.


Denmark

  • Manajer: Kasper Hjulmand
  • Pemain kunci: Christian Eriksen
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 10
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Tidak lolos, Piala Dunia 2018 - Babak 16 Besar


Denmark adalah tim yang tampaknya menikmati peningkatan bertahap namun konsisten. Setelah mencapai babak 16 besar di Piala Dunia 2018, mereka mengamankan tempat di Euro 2020 dengan cara tak terkalahkan dengan empat kemenangan dan imbang masing-masing atas nama mereka, sebelum terakhir kali finis kedua di depan Inggris dalam grup Nations League.

Ini sebagian besar karena Kasper Hjulmand memiliki skuad yang seimbang yang tersebar dengan bakat-bakat terkenal yang dimilikinya. Penjaga gawang Kasper Schmeichel dibantu oleh Andreas Christensen dan Simon Kjaer di pertahanan, sementara Pierre-Emile Hojbjerg dan Thomas Delaney memberikan stabilitas lini tengah untuk memastikan bahwa Christian Eriksen dapat melatih kemampuan kreatifnya. Pilihan menyerang termasuk Martin Braithwaite dari Barcelona dan Yussuf Poulsen dari RB Leipzig.




Seperti kebiasaan nasional, ini biasanya berbaris dalam formasi 4-2-3-1 yang dapat beradaptasi yang dapat memungkinkan serangan balik yang tepat dan permainan berbasis penguasaan bola yang rumit. Meskipun finis kedua dalam grup kualifikasi mereka, Denmark mencetak hanya di bawah tiga gol per game dan mencatat gol ketujuh terendah yang diharapkan melawan (xGA) per pertandingan di antara 55 tim, pada 0,82.

Selain itu, mereka hanya kebobolan satu gol dalam 10 kemenangan kompetitif terakhir mereka dan hanya kalah empat pertandingan sejak awal 2018.

Asosiasi Denmark yang paling menonjol dengan Euro adalah kemenangan mereka yang terkenal dan uniknya tidak mungkin di Euro 1992. Sementara pengulangan itu tentu tidak terduga, Hjulmand akan mengamati perkembangan ke babak sistem gugur sebagai target minimum dan mereka akan dibenarkan untuk merasa percaya diri tentang membuat akun yang bagus tentang diri mereka sendiri melawan sebagian besar tim lain di turnamen.





Finlandia

Manajer: Markku Kanerva

Pemain kunci: Teemu Pukki

Peringkat Dunia FIFA (April 2021): ke-54

Penampilan terkini: Euro 2016 - Tidak lolos, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos



Finlandia telah lolos ke turnamen besar pertama dalam sejarah mereka, memesan tempat mereka di Euro 2020 dengan finis kedua di belakang Italia di Grup J. Dalam edisi terbaru Peringkat Dunia FIFA, mereka adalah tim terendah kedua di antara 24 yang lolos di depan hanya Makedonia Utara, dengan siapa mereka berbagi peluang langsung terpanjang bersama.

Markku Kanerva sering menggunakan formasi 5-3-2 pragmatis yang mengandalkan serangan balik cepat dan bola mati, yang juga bertanggung jawab atas reputasi Finlandia sebagai tim yang sangat sulit untuk dihancurkan. Memang, mereka menjaga clean sheet di semua kecuali satu dari 10 kemenangan kompetitif terakhir mereka dan telah kebobolan lebih dari dua gol hanya dalam tiga pertandingan sejak awal 2017.




Skuad Finlandia berasal dari kelompok yang lebih tua, dengan mayoritas bermain di klub mereka di Skandinavia dan Eropa Timur. Sejauh ini nama mereka yang paling dikenal adalah striker Norwich Teemu Pukki, yang mencetak 10 dari 16 gol mereka selama kualifikasi dan rata-rata mencetak satu gol setiap tiga pertandingan dalam 90 caps untuk negaranya.

Pemain lain yang harus diperhatikan termasuk gelandang Rangers Glen Kamara, yang sangat penting dalam membantu klubnya baru-baru ini memenangkan Liga Utama Skotlandia, dan kiper Bayer Leverkusen Lukas Hradecky, yang telah membantu Leverkusen kebobolan paling sedikit di luar empat besar di Bundesliga musim ini. .

'Huuhkajat' kemungkinan akan menganggap apa pun di luar penyisihan grup sebagai pencapaian besar, dan mereka secara mengejutkan disukai untuk finis terakhir di Grup B oleh pasar taruhan. Namun, mereka tidak boleh secara inheren dinilai sebagai tim yang kemungkinan besar akan menerima kekalahan besar, dan dapat dengan mudah membuktikan lawan yang membuat frustrasi bagi tiga tim lainnya.


Rusia

  • Manajer: Stanislav Cherchesov
  • Pemain kunci: Aleksandr Golovin
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): ke-38
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Penyisihan grup, Piala Dunia 2018 - Perempat final


Rusia memanfaatkan keunggulan kandang mereka untuk mencapai perempat final Piala Dunia 2018, tetapi mereka akan memasuki Euro 2020 dengan tujuan untuk maju melampaui babak penyisihan grup turnamen untuk pertama kalinya sejak 2008. Undian tersebut mempertemukan mereka kembali dengan lawan kualifikasi mereka Belgia , melawan siapa mereka kehilangan kedua pertandingan tetapi masih dengan nyaman finis kedua di belakang di Grup I.





Manajer Stanislav Cherchesov dapat memanggil skuad yang secara tegas terbagi antara pendukung seperti Yuri Zhirkov, Aleksei Ionov, dan Artem Dzyuba, dan talenta muda yang sedang berkembang termasuk Aleksandr Golovin dan Aleksandr Sobolev. Seperti yang diperlihatkan dalam kualifikasi Piala Dunia baru-baru ini, Cherchesov secara taktis serba bisa dan sering beralih di antara formasi termasuk 4-2-3-1, 5-3-2 dan 3-4-2-1.


Hanya tiga tim yang mencetak lebih banyak gol selama kualifikasi daripada Rusia 33 dan hanya empat yang bisa lebih baik dari gol yang diharapkan (xG) per pertandingan 2,66. Namun, dua kekalahan mereka yang disebutkan di atas dari Belgia dan kinerja Nations League yang lesu berikutnya menunjukkan bahwa Rusia berada satu tingkat di belakang tim-tim top benua itu dan struktur usia yang canggung dari skuad mereka mengisyaratkan bahwa mereka lebih diarahkan untuk sukses di masa depan.

Pada catatan yang lebih positif, hubungan yang terbukti antara Golovin dan Dzyuba memberikan ancaman serangan otomatis, sementara fakta bahwa mayoritas tim yang berbasis di Liga Premier Rusia harus memastikan bahwa chemistry skuad tidak menjadi masalah. Rusia mungkin juga bisa merujuk ke dua pertandingan kualifikasi mereka melawan Belgia untuk menerapkan pendekatan yang lebih tepat untuk pertandingan pembukaan mereka.

Pasar taruhan menunjukkan bahwa Rusia akan finis ketiga dalam grup di belakang Denmark, dan peluang kemajuan mereka kemungkinan akan bergantung pada hasil positif melawan mereka dan Finlandia. Babak sistem gugur sama sekali tidak terjangkau, tetapi ada sedikit yang menunjukkan mereka akan menyamai semifinal mereka yang mencapai eksploitasi 2008.




Share:

Saksikan Euro 2020 Lebih Jernih Via TV Digital dan Parabola - Preview Group A

Grup A di Euro 2020 memiliki tim yang kaya dalam kompetisi internasional, menampilkan pemenang Piala Dunia empat kali Italia, pemain berpengalaman Swiss, semi-finalis Euro 2016 Wales, dan tim Turki yang berkembang pesat. Jangan Sampai terlewatkan siaran Euro 2020 dengan lebih jernih menggunakan TV digital maupun parabola.



Euro 2020: Jadwal Grup A.


  • 11 Juni 21:00: Italia vs. Turki   (12 juni 02:00 WIB )
  • 12 Juni 15:00: Swiss vs. Wales ( 12 juni 20:00 WIB)
  • 16 Juni 18:00: Turki vs. Wales ( 16 juni 23:00 WIB)
  • 16 Juni 21:00: Italia vs. Swiss ( 17 juni 02:00 WIB)
  • 20 Juni 18:00: Italia vs. Wales, Swiss vs. Turki ( 21 juni 23:00 WIB)


BACA JUGA :   GRUP B - GRUP C - GRUP D - GRUP E - GRUP F


Italia

  • Manajer: Roberto Mancini
  • Pemain kunci: Ciro Immobile
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 7
  • Penampilan Terkini: Euro 2016 - Perempat Final, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Italia adalah finalis kejutan di Euro 2012 sebelum kalah dari Jerman melalui adu penalti di perempat final Euro 2016. Lima tahun kemudian, 'Gli Azzuri' kembali ke pentas Eropa di bawah Roberto Mancini, yang membentuk skuad muda dan ambisiusnya menjadi lebih dari sekadar tim underdog.

Pemain kunci mereka yang harus diperhatikan adalah Ciro Immobile. Pemain berusia 31 tahun itu semakin matang sejak kembali ke Serie A pada 2016, setelah mencetak setidaknya 20 gol di semua kompetisi di semua kecuali satu dari lima musimnya di Lazio. Dia dengan cakap didukung dalam serangan oleh Lorenzo Insigne, Andrea Belotti, dan Federico Chiesa yang masih muda.




Namun, mungkin aset terbesar mereka adalah lini tengah mereka, yang terdiri dari Jorginho dan Marco Verratti berpengalaman bersama bintang-bintang yang sedang naik daun Manuel Locatelli, Nicolo Barella dan Sandro Tonali. Perpaduan gaya mereka terbukti sangat penting bagi kemajuan mereka dalam kompetisi.

Italia secara historis terkenal karena kekuatan pertahanan mereka, dengan pendukung Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini diharapkan untuk membuat skuad dan Alessandro Bastoni, Gianluca Mancini, dan Mattia Caldara di tangan untuk menggantikan.

Meskipun tidak menjadi salah satu favorit kuat untuk mengangkat trofi, Italia belum pernah kalah dalam pertandingan kompetitif sejak kekalahan 1-0 mereka dari Portugal pada 2018. Lebih mengesankan, tim Mancini lolos sebagai juara grup dengan 10 kemenangan dari kemungkinan 10 sementara hanya kebobolan. empat tujuan dalam prosesnya.

Momentum kemenangan seperti itu bisa menjadi katalisator untuk jangka panjang di turnamen ini, dan mereka bisa bersiap untuk performa terbaik Euro mereka sejak mereka mencapai final pada tahun 2012. Pertandingan pembukaan turnamen menempatkan Italia sebagai favorit 1,523 * untuk mengalahkan Turki (8,350 *). Mereka memenangkan tiga pertandingan terakhir mereka 2-0, jadi Italia untuk mencetak lebih dari 1,5 gol tersedia di 1.781 *.


Swiss

  • Manajer: Vladimir Petkovic
  • Pemain kunci: Granit Xhaka
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 13
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Babak 16 Besar, Piala Dunia 2018 - Babak 16 Besar


Swiss akan memasuki Euro 2020 dengan tujuan untuk melanjutkan babak 16 besar mereka di Euro 2016 dan Piala Dunia 2018. Mereka lolos dengan memuncaki grup mereka di depan Denmark dengan hanya satu poin, dengan kampanye mereka menyaksikan kemenangan skor tinggi atas Georgia dan Gibraltar dan kemenangan penting 2-0 melawan Republik Irlandia.

Pewaris nama-nama terkenal termasuk kapten Granit Xhaka, pencetak gol terbanyak saat ini Xherdan Shaqiri dan penyerang Haris Seferovic, serta duo Borussia Monchengladbach Denis Zakaria dan Breel Embolo, yang keduanya mendekati puncak karir mereka.




Manajer Vladimir Petkovic perlu memanfaatkan bakat misterius Shaqiri jika tim ingin setidaknya menyamai penampilan 16 besar mereka di 2016. Namun, fisik lini tengah Xhaka-lah yang kemungkinan besar akan membangun timnya sambil berharap mengamuk. Perjalanan ke depan dari bek sayap Ricardo Rodriguez masih berdampak seperti di turnamen sebelumnya.

Swiss telah menyegarkan serangan mereka sejak 2018, dengan pemain seperti Rangers 'Cedric Itten, Albian Ajeti dari Celtic, dan Ruben Vargas dari FC Augsburg semua berharap untuk mendapatkan tempat di skuad Euro 2020 mereka.

Petkovic bisa dibilang memanggil kelompok pemain paling berpengalaman di Grup A, dan mencapai target penampilan perempat final bukanlah hal yang mustahil bagi tim berbakat ini.


Turki

  • Manajer: Senol Gunes
  • Pemain kunci: Hakan Calhanoglu
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 29
  • Penampilan terkini: Euro 2016 - Penyisihan grup, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Turki adalah teka-teki di panggung internasional, dengan sejarah yang diselingi oleh absennya yang lama dari turnamen besar sebelum penampilan mengesankan yang tak terduga ketika mereka lolos.




Misalnya, setelah tidak bermain di Piala Dunia sejak 1954, mereka finis di urutan ketiga pada 2002 di Jepang dan Korea Selatan, dan kemudian mengulangi prestasi tersebut di Euro 2008. Meskipun mereka gagal melaju dari grup mereka di Euro 2016, ada peningkatan konsensus bahwa pasukan mereka seimbang dan siap bersaing.

Penyerang berusia 35 tahun Burak Yilmaz menikmati nyanyian dalam karirnya dan memimpin serangan serba guna yang juga menampilkan Kenan Karaman, Enes Unal, dan Besiktas 'Cenk Tosun. Namun, sejak 2016, skuad mereka telah dipasang dengan generasi baru termasuk duet defensif Caglar Soyuncu dan Ozan Kabak, serta gelandang serang Lille Yusuf Yazici.

Turki hanya kalah satu pertandingan dalam perjalanan untuk finis kedua di belakang Prancis dalam grup kualifikasi mereka dan juga baru-baru ini mengalahkan Belanda 4-2 di kualifikasi Piala Dunia. Hakan Calhanoglu mencetak gol di pertandingan itu dan gelandang AC Milan adalah kunci utama dan kreativitas kedua tim. Ozan Tufan dan Cengiz Under bisa memberikan serangan melebar,dengan yang pertama menikmati kecenderungan untuk mencetak gol-gol krusial, seperti dalam kemenangan 1-0 mereka atas Andorra pada 2019.

Turki diprediksi akan finis di urutan ketiga grup di belakang Swiss. Sementara Italia adalah pelari terdepan, mendukung tim Senol Gunes untuk melaju ke babak sistem gugur bisa menjadi pilihan yang menarik dengan perpaduan masa muda dan pengalaman mereka.


Wales

  • Manajer: Rob Page (Interim)
  • Pemain kunci: Gareth Bale
  • Peringkat Dunia FIFA (April 2021): 17
  • Penampilan Terkini: Euro 2016 - Semi Final, Piala Dunia 2018 - Tidak lolos


Wales menawarkan kisah dongeng Euro 2016 dengan mencapai semifinal, di mana mereka kalah melawan juara bertahan Portugal. Setelah gagal lolos ke Piala Dunia 2018, penggemar mereka yang bersemangat akan memimpikan perjalanan panjang lainnya di turnamen.




Meskipun mereka tidak akan diperkuat manajer Ryan Giggs yang diskors, tim mereka masih akan dipimpin oleh kapten dan pencetak gol terbanyak sepanjang masa Gareth Bale. Dia adalah titik tumpu bukan hanya serangan tetapi bagaimana seluruh tim beroperasi, sering mengambil bola di area yang dalam sebelum memulai lari penghancur paru-paru yang khas.

Bale telah mencetak 33 gol internasional dalam karirnya, dan sementara pemain berusia 31 tahun telah membuktikan kemampuannya untuk mengelola beban ekspektasi, hasil dari turnamen Wales akan sangat bergantung pada menjaga penyerang yang telah berjuang dengan masalah cedera berulang. .


Aaron Ramsey juga akan menjadi penting bagi kesuksesan Wales di kompetisi ini, dia menjadi ujung tombak lini tengah dengan banyak pilihan termasuk Joe Allen, Jonny Williams, Harry Wilson dan bintang muda Ethan Ampadu. Lebar menyerang akan disediakan oleh Bale bersama Dan James dan Tom Lawrence, serta kehadiran Kieffer Moore yang lebih fisik.

Mungkin tampak mudah untuk secara inheren memberi label Wales sebagai tim yang tidak diunggulkan untuk Grup A, tetapi mereka berkembang dalam situasi yang sama di Euro 2016, memuncaki grup yang menantang yang terdiri dari Inggris, Rusia, dan Slovakia. Dengan sebagian besar skuad mereka yang berkompetisi di Prancis masih utuh, mereka akan mampu memanfaatkan pengalaman sebelumnya dalam upaya untuk menciptakan lebih banyak sejarah kali ini.




Share:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (3) arduino (18) artikel (11) attiny (2) attiny2313 (18) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (42) digital (1) display (3) esp8266 (9) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (26) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (16) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (56) mikrokontroller (10) mikrotik (5) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (77) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (2) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telepon (9) televisi (144) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (83) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika