Konsultasi Seputar Migrasi TV Digital - Pemasangan STB & Antena Digital - Hubungi 0815-5737-755

Rabu, 26 Januari 2022

Live Aid '85 - Pelopor Siaran Langsung Multi Satelit - Pembunuh Bisnis Kaset Bajakan (tapi resmi) di Indonesia

 "Konser super" 16 jam itu menampilkan lebih dari 75 aksi, termasuk Queen, Run DMC, Paul McCartney, Madonna dan Elton John tampil di dua tempat: Stadion Wembley di London dan Stadion JFK di Philadelphia.

Kerumunan lebih dari 150.000 orang menonton secara langsung di 2 stadion besar ini tetapi, dalam suatu prestasi teknologi yang mencengangkan, ada 13 satelit, termasuk lima satelit Intelsat, menyiarkan siaran langsung ke televisi dan radio di seluruh dunia.

Menurut catatan sejarah, itu adalah salah satu link-up koneksi antar satelit dan siaran televisi berskala terbesar sepanjang masa, dengan perkiraan pemirsa 1,9 miliar, di 150 negara.


Jaringan satelit global Intelsat merupakan bagian integral untuk mendukung peristiwa bersejarah ini.

Faktanya, menurut artikel tahun 1985 dari Broadcasting Magazine, “11 saluran pada lima satelit Intelsat termasuk di antara enam satelit yang digunakan untuk transmisi internasional acara tersebut.”

Siaran yang dibutuhkan antara 13-16 jam waktu transmisi. “Tidak ada yang pernah membutuhkan waktu sebanyak itu,” kata Jim Tuverson, kepala operasi Pantai Barat Grup Komunikasi Satelit Televisi " Videotape ", pada saat itu.

 



Dalam sebuah wawancara tahun 1989 dengan Smithsonian, produser Live Aid, Hal Uplinger, berbicara tentang logistik "rumit" dan pengaturan satelit:

“Itu sedikit rumit. Titik kendali koordinasi utama kami adalah Philadelphia. Semuanya, termasuk Wembley, dikirim ke Philadelphia sebelum dapat tayang dan dilihat di BBC. Stadion di Philadelphia hanyalah kontrol tempat yang ideal, karena ada area di belakang stadion. Kami memiliki, saya pikir, 35 trailer di sana dan seluruh dish antena parabola yang mengontrol uplink dan downlink kami. Kami dapat memiliki tempat di mana kami dapat mengontrol semua komunikasi. Dari sana menjadi situasi logistik untuk menempatkan orang yang tepat untuk menangani pekerjaan yang tepat dan untuk memastikan bahwa semuanya datang bersama-sama dari truk kontrol master. Dari titik kendali utama inilah kami memiliki truk feed dunia dan truk AS. Kami juga memberi feed ke MTV. Kemudian, tentu saja, dengan semua kendaraan lainnya, ada unit kaset video atau apa pun yang diperlukan. Masalah kami adalah waktu. Kami tidak punya cukup waktu. Namun fakta bahwa kami tidak punya waktu mungkin memungkinkan.”

Uplinger memenangkan Computerworld Smithsonian Award 1989 dalam Kategori Media, Seni & Hiburan untuk produksi "Live Aid Concert"-nya.

 




Acara itu sendiri mengumpulkan lebih dari $125 juta untuk bantuan kelaparan di Afrika, serta kesadaran global akan masalah kemanusiaan yang kritis. 


- Dibajak habis - habisan di Indonesia

 

 

Tahun 80-an merupakan surga bisnis kaset pra lisensi, yaitu kaset resmi dengan cukai pajak Indonesia, namun karena negara kita tidak ikut konvensi mengenai hak cipta rekaman, maka orang bebas saja merekam dan menjual apapun termasuk live feed satellite dari acara Live Aid yg dipancarkan intelsat. Ya mungkin saja para cukong-cukong pemilik bisnis kaset itu sudah punya parabola segede gaban jaman segitu lalu merekamnya lewat VHS atau betamax.

Lalu muncullah banyak kaset live aid keluaran bermacam label seperti contoh diatas, dan menjadi salah satu pemicu bubarnya masa kejayaan kaset bajakan resmi (Pra Lisensi). Bob Geldof, penggagas Charity Live Aid Concert for African Famine Relief, jelas prihatin dengan beredarnya rekaman ini, yang akhirnya beredar di luar negeri. Bob Geldof secara tidak sengaja menemukan kaset Live Aid besutan Kings Records beredar di arab dan hancurlah bisnis cukong-cukong itu.

 

 

Alhasil, pada tahun 1988 label YESS, AR, GL, Billboard, Hins, Perina, Saturn berakhir sebagai pemasok surga pecinta musik melalui kaset murah mereka dan memulai era lisensi kaset.

 

- Pemerintah Indonesia Kelabakan dan Menyerah


Kaset bajakan dari konser Live Aid untuk membantu korban kelaparan di Afrika telah ditarik dari penjualan dan produsen kaset akan menyumbangkan $27.000 untuk tujuan tersebut, Menteri Kehakiman Ismail Saleh mengatakan pada hari ini (1985).

Pengumuman tersebut mengakhiri kontroversi sepuluh hari yang dimulai ketika penyelenggara Live Aid Bob Geldof menuntut agar Indonesia - yang bukan merupakan pihak dalam konvensi internasional tentang hak cipta - menyerahkan keuntungan yang diperoleh dari penjualan kaset bajakan.

Menteri Luar Negeri Indonesia Mochtar Kusumaatmadja mengatakan pada jumat (1985), penjualan kaset bukan masalah pembajakan namun lebih ke penipuan, karena kotak kaset menunjukkan hasil penjualan kaset akan dikirim ke tujuan donasi Live Aid.

 




Saleh mengatakan pemerintah Indonesia tidak dapat secara hukum memaksa pembuat kaset untuk menyerahkan uang tetapi telah meminta Persatuan Rekaman Nasional Indonesia memberikan sumbangan atas dasar moral.

Menurut menteri, asosiasi memang berniat seperti itu, tetapi ingin menunggu Natal. Dia mengatakan kaset telah ditarik dari pasar dan produser telah memutuskan untuk menyumbangkan hampir $27.000 untuk proyek Live Aid.

Lagu 'Do They Really Know It's Christmas' dan 'We Are the World', rekaman yang menandai asal mula gerakan Live Aid, direkam sekitar Natal.

Menurut menteri kehakiman, 63.000 kaset konser Live Aid buatan Indonesia telah terjual secara lokal, dan 62.900 telah diekspor. Kaset tersebut dijual di Indonesia dengan harga sekitar $1,80.

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (5) arduino (22) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (10) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (45) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (3) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (12) mikrotik (5) mqtt (2) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (85) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (5) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (159) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (85) tutorial (92) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika