"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Minggu, 03 Januari 2021

Keberanian Philips Bergeser Dari Dunia Televisi Ke Alat Kesehatan


Kenangan penulis terhadap merek asal londo ini kalau gak cerita malesnya kalau disuruh beli bohlam sama emak jaman kecil dulu , ya lainnya pasti kenangan tentang tulisan di kaos sepakbola klub PSV eindhoven yang cukup berjaya dengan Ruud Gulit nya di akhir tahun 80-an. Dia merupakan idola saya bersama Roenald koeman waktu itu, ya mungkin karena seringnya menonton di TVRI acara tiap kamis malam Arena dan Juara . Tapi kali ini kita tidak akan membahas tentang sepakbola ya...kita akan mebahas tokoh di philips yang satu ini.



Ketika Frans van Houten mengambil alih sebagai CEO Philips pada April 2011, dia menghadapi krisis.

Perusahaan multinasional Belanda - yang dulu identik dengan televisi, perekam kaset dan pemutar CD - telah mengeluarkan tiga peringatan penurunan keuntungan berturut-turut. Bisnis pencahayaan inti dan barang konsumen elektroniknya dengan cepat kalah dari LG Electronics dan Samsung, dan menegaskan kembali dirinya akan mahal.

Tanpa perubahan strategi yang radikal, ada kemungkinan raksasa elektronik berusia 120++ tahun itu akan mengalami kematian yang lambat dan menyakitkan.


Setelah bertahun-tahun mendapatkan hasil yang buruk, Philips memutuskan bahwa televisi tidak akan menjadi bagian dari masa depan. Petri Kurkaa

Van Houten, yang telah meninggalkan NXP, sebuah spin-off Philips pada tahun 2008 untuk menjalankan perusahaan konsultannya sendiri, diterjunkan kembali dalam misi penyelamatan. Tugasnya adalah membuat keputusan sulit dan cepat. “Itu adalah waktu yang penuh gejolak,” katanya. “Saya memulai refleksi menyeluruh… apa tujuan Philips? Dan bagaimana kita bisa membuat masa depan yang benar-benar sukses? ”


Setelah beberapa bulan mencari jati diri, van Houten dan timnya memutuskan bahwa masa depan Philips tidak terletak pada pasar komoditas yang sangat kompetitif seperti barang-barang putih dan TV, tetapi dalam teknologi perawatan kesehatan.

“Kami melihat DNA inti perusahaan, dan itu adalah menjadi sangat inovatif,” katanya. “Itu artinya [kami harus] mulai fokus pada kesehatan, mengingat itu adalah peluang yang sangat besar, di mana masih banyak yang harus diinovasi dibandingkan dengan pasar yang lebih komoditi di mana ada banyak persaingan, misalnya di televisi. Jadi saya katakan mari kita keluar dari bisnis komoditas. "


Van Houten, yang pernah belajar ekonomi di Erasmus University Rotterdam, melihat bahwa faktor-faktor seperti populasi yang menua dan tekanan pada sumber perawatan kesehatan publik membuka peluang komersial dalam inovasi perawatan kesehatan dan pemberian layanan.





Dia tidak membuang waktu. Philips menjual bisnis TVnya pada tahun 2012. Bisnis audio dan video berjalan pada 2014, dan pada 2016 perusahaan mendaftarkan bisnis pencahayaannya sebagai perusahaan terpisah dengan penawaran umum perdana (IPO) di bursa saham Euronext di Amsterdam.

Semua akuisisi, seperti "Layanan Tidur" di Apotek Australia, yang mengembangkan program apnea tidur untuk apotek ritel, harus sesuai dengan cakupan teknologi perawatan kesehatan baru Philips.


“Itu membuat kami sedikit lebih kecil, dari € 25 miliar pendapatan setahun menjadi € 18 miliar hari ini, tetapi kami sekarang tumbuh 5 persen per tahun, di mana kami [hampir] stagnan pada tahun 2011, dan keseluruhan profitabilitas kami meningkat dari 5 persen pada 2011 menjadi 13 persen sekarang, ”kata van Houten.

Pada Mei, Koninklijke Philips NV diperdagangkan sekitar € 37 ($ 60) per saham, naik dari posisi terendah sekitar € 12 per saham pada September 2011.



Teknologi kesehatan Philips mencakup serangkaian alat pencegahan, diagnostik, dan perawatan di rumah, termasuk HealthSuite, platform berbasis cloud yang mengumpulkan, mengumpulkan, dan menganalisis data klinis dan lainnya. Itu juga meluncurkan bisnis pencitraan diagnostik di Cina.


Perusahaan ini didirikan oleh Gerard Philips pada tahun 1891 dengan 26 pekerja untuk memanfaatkan penemuan terbaru dari bola lampu pijar Thomas Edison.



Philips, seorang penemu, adalah kekuatan yang tak terhentikan ketika dipasangkan dengan saudaranya, Anton, seorang jenius komersial yang mengarahkan kapal Philips hingga kematiannya pada tahun 1951.

Selama lebih dari satu abad, Philips adalah pelopor Eropa dalam pencahayaan dan teknologi konsumen, jadi tidak mengherankan bahwa keputusan untuk menemukan kembali grup tersebut bukannya tanpa kontroversi.

Van Houten, yang diangkat kembali sebagai CEO pada rapat umum tahunan perusahaan pada bulan Mei tahun ini, mengatakan bahwa di Belanda, Philips memiliki dua kelompok pemilik: pemegang saham dan publik.


“[Publik] semua percaya bahwa Philips adalah milik mereka karena kami adalah semacam perusahaan ikonik di Eropa,” katanya. “Philips dimulai sebagai perusahaan pencahayaan. Jadi keputusan untuk keluar dari pencahayaan, seperti hak kesulungan Anda, cukup emosional.


“Ada perdebatan yang signifikan karena pencahayaan adalah bisnis yang bagus. Tapi kami tetap mengatakan kami hanya ingin fokus pada kesehatan. ”

Para mantan karyawan keberatan dengan keras, seperti halnya anggota masyarakat yang lebih senior.


“Sebenarnya para pensiunanlah yang paling kritis, karena mereka ingin mengingat Philips sebagaimana adanya,” kata van Houten. “Para pensiunan, para pensiunan, yang berkata, 'Penghujatan! Anda tidak dapat melakukan ini ke perusahaan '. ”


Mungkin mereka lupa bahwa Philips memiliki sejarah panjang dalam menjual produk yang tidak lagi masuk akal secara komersial. Sepeda listrik, alat cukur bertenaga tangan, obor bertenaga tangan, dan jam listrik semuanya telah dihilangkan selama bertahun-tahun. Dari obor tersebut, perusahaan mencatat bahwa itu berguna selama pemadaman Perang Dunia II tetapi "permintaan berhenti ketika lampu menyala lagi".


Jika Anda bersandar atau takut untuk berubah, itu akan terjadi pada Anda, bukan dengan Anda di kursi pengemudi.


- Frans van Houten, CEO Philips


Sejak 2009, Philips telah menutup pabrik dan memberhentikan ribuan staf di seluruh dunia untuk memangkas biaya. Di mata van Houten, perusahaan tidak boleh terikat dengan teknologi tertentu. Itu harus menjadi yang terdepan dalam revolusi teknologi. CEO menaikkan pengeluaran tahunan untuk penelitian dan pengembangan menjadi 10 persen dari pendapatan.


Staf yang selamat dari restrukturisasi memiliki ide untuk beralih ke teknologi kesehatan. Untuk membantu membangkitkan rasa keterlibatan yang sama, perusahaan bertanya kepada mereka seperti apa masa depan Philips di bidang kesehatan, dan apa arti topik kesehatan bagi mereka secara pribadi.


Teknologi sekarang mungkin menjadi sumber kehidupan Philips, tetapi van Houten mengatakan jeda layar telah membantu para eksekutif dari seluruh dunia bergabung dengan visi baru dan tantangan di depan. Para eksekutif Philips telah bertemu beberapa kali di tempat-tempat seperti gurun Utah di mana tidak ada penerimaan telepon dan tidak ada komputer.


Jangan pernah menyia-nyiakan krisis

Berada bersama 60 pemimpin Philips di luar lokasi dan memiliki waktu berkualitas untuk membicarakan strategi, tentang budaya yang ingin Anda miliki, memungkinkan Anda menjadi lebih efektif setelahnya,” kata van Houten. “[Itu] karena hubungan pribadi itu.”


Sejumlah pengecer yang terdaftar di ASX - termasuk Myer, Kathmandu dan Big W - mengalami masa-masa sulit selama beberapa kuartal terakhir, diterpa penurunan perumahan, stagnasi upah, dan, tentu saja, gangguan yang disebabkan oleh model bisnis e-niaga. Apa saran van Houten bagi para pemimpin di perusahaan tersebut?


Berani, jangan menunda-nunda, dan bergeraklah. Anda bisa mengganggu, atau diganggu, kan? ” dia berkata. “Menurut pengalaman saya, Anda perlu menerima perubahan. Jika Anda bersandar atau takut untuk berubah, itu akan terjadi pada Anda, bukan dengan Anda di kursi pengemudi. Jangan pernah menyia-nyiakan krisis yang bagus. "


Kepala eksekutif ASEAN Pasifik Philips, Caroline Clarke, sependapat. “Sebagai seorang pemimpin, Anda harus berani dan melakukan perubahan itu. Anda bisa membentuk masa depan, atau Anda adalah korban. "


sumber : https://www.afr.com/work-and-careers/leaders/why-philips-got-out-of-tvs-and-into-health-20190503-p51jok

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (7) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (10) android (11) antares (3) arduino (14) attiny (1) attiny2313 (17) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (40) display (3) esp8266 (3) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (16) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (12) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (4) lain-lain (8) lcd (2) led (13) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (55) mikrokontroller (7) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (40) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (3) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solusi (1) tachometer (2) telepon (7) televisi (80) television (10) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (68) tutorial (79) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika