Semua Tentang Belajar Teknologi Digital Dalam Kehidupan Sehari - Hari

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Ayo Migrasi TV Digital

    Kami bantu anda untuk memahami lebih jelas mengenai migrasi tv digital, apa sebabnya dan bagaimana efek terhadap kehidupan. Jasa teknisi juga tersedia dan siap membantu instalasi - setting perangkat - pengaturan antena dan distribusi televisi digital ke kamar kos / hotel

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • Node Red - Kontrol Industri 4.0

    Teknologi kontrol sudah melampaui ekspektasi semua orang dan dengan kemajuan dunia elektronika, kini semakin leluasa berkreasi melalui Node Red

Jumat, 27 Mei 2022

Tutorial LoRaWan Antares - Menentukan frekuensi terbaik dengan python

 




Operasi sistem IoT di pita spektrum ISM yang tidak berlisensi di satu sisi menguntungkan karena rendahnya biaya lisensi, namun di sisi lain  penggunaan spektrum secara bersama menyebabkan peningkatan kebisingan / noise pada latar (background noise) yang tak terhindarkan, karena banyaknya perangkat baru yg hadir belakangan ini. Masalah gangguan yang meningkat ini juga disadari oleh pihak regulator, di mana dilakukan pengukuran spektrum pita lebar (untuk kisaran 200–3000 MHz) dilakukan di lingkungan perkotaan pada tahun 2016. Dari hasil penelitian ditunjukkan bahwa dibandingkan dengan penelitian data analog yang dikumpulkan pada tahun 2004 rata-rata hunian spektral meningkat secara signifikan yang menunjukkan munculnya sejumlah besar sumber radiasi baru (sehingga lebih padat) yang telah muncul selama periode tersebut. 




Ini dicirikan oleh ketidakpastian yang tinggi dan varians yang cukup besar baik dalam time domain maupun dalam amplitudo yang tidak memungkinkan kualifikasi mereka disebut sebagai white Gaussian noise. Kontributor utama dari radiasi yang baru ini, tentu saja telah diidentifikasi sebagai sistem seluler (GSM, UMTS, dan LTE) dan DVB-T. Namun, ada juga kejadian tak terduga dengan karakteristik acak, yang hampir tidak dapat dijelaskan dengan model statistik, seperti kendaraan yang lewat yang memancarkan gelombang EM dari komunikasi pada ECM dan sinyal yang dipancarkan dari remote control untuk membuka pintu dan gerbang dan dari sistem otomasi rumah. Radiasi dalam ruangan dapat berasal dari peralatan komputer (terutama ruang server), WLAN, atau periferal komputer yang berkomunikasi melalui Bluetooth. Kebisingan latar belakang yang meningkat di dalam gedung ini dapat menjadi sangat berbahaya bagi sistem IoT, yang menurut definisi didedikasikan untuk memperoleh data dari lokasi dalam ruangan dan mengirimkannya melalui modem yang terletak langsung pada meter dan sensor.





Untuk menjaga data tetap terkirim ke server dan gateway IOT, saya telah mengkreasikan script baik di arduino maupun python untuk dapat mengumpulkan data statistik masing-masing frekuensi LoRa yang telah disepakati di Indonesia yaitu frekuensi 921.2 - 922.6 Mhz, dengan jarak tiap channel 200Khz. Tanpa berpanjang lebar saya akan share sciptnya, asalkan pembaca telah mengerti pada pembahasan Hello world dan pengolahan data antares yang bisa dibaca disini dan disini.  

#include <SPI.h>
#include <LoRa.h>

#include <LoRaWanPacket.h>


const int csPin = 10;
const int resetPin = 9;
const int irqPin = 2;

const char *devAddr = "aabbccdd";
const char *nwkSKey = "11111111111111110000000000000000";
const char *appSKey = "00000000000000002222222222222222";


struct LoRa_config
{
  long Frequency;
  int SpreadingFactor;
  long SignalBandwidth;
  int CodingRate4;
  bool enableCrc;
  bool invertIQ;
  int SyncWord;
  int PreambleLength;
};


long LoRa_frek_INA_923_start = 921200000 ;
long LoRa_frek_INA_923_end   = 922600000 ;
long LoRa_frek_step = 200000;
long LoRa_frek_INA_923 = LoRa_frek_INA_923_start;
                                     
static LoRa_config txLoRa = {LoRa_frek_INA_923, 10, 125000, 5, true, false, 0x34, 8};

void LoRa_setConfig(struct LoRa_config config)
{
  LoRa.setFrequency(LoRa_frek_INA_923);
  LoRa.setSpreadingFactor(config.SpreadingFactor);
  LoRa.setSignalBandwidth(config.SignalBandwidth);
  LoRa.setCodingRate4(config.CodingRate4);
  if (config.enableCrc)
    LoRa.enableCrc();
  else
    LoRa.disableCrc();
  if (config.invertIQ)
    LoRa.enableInvertIQ();
  else
    LoRa.disableInvertIQ();
  LoRa.setSyncWord(config.SyncWord);
  LoRa.setPreambleLength(config.PreambleLength);
}

void LoRa_TxMode()
{

  LoRa_setConfig(txLoRa);
  LoRa.idle();

  

}


void setup()
{
  Serial.begin(9600);
  while (!Serial);

  LoRaWanPacket.personalize(devAddr, nwkSKey, appSKey);

  LoRa.setPins(csPin, resetPin, irqPin);

  if (!LoRa.begin(txLoRa.Frequency)) {
    Serial.println("LoRa init failed. Check your connections.");
    while (true);
  }

  Serial.println("LoRa init succeeded.");
  Serial.println();
 
}

void loop() {
  if (runEvery(5000)) {

    Serial.print("Send Message! frekuensi =  ");
    Serial.println(LoRa_frek_INA_923);
    
    LoRa_sendMessage();

  }
}

void LoRa_sendMessage()
{
  LoRa_TxMode();
  LoRaWanPacket.clear();
  LoRaWanPacket.print("coba kirim frek: ");
  LoRaWanPacket.print(String(LoRa_frek_INA_923));
  if (LoRaWanPacket.encode()) 
  {
    LoRa.beginPacket();
    LoRa.write(LoRaWanPacket.buffer(), LoRaWanPacket.length());
    LoRa.endPacket();
  }

  if( LoRa_frek_INA_923 >= LoRa_frek_INA_923_end ) LoRa_frek_INA_923 = LoRa_frek_INA_923_start;
  else LoRa_frek_INA_923 += LoRa_frek_step;
}

boolean runEvery(unsigned long interval)
{
  static unsigned long previousMillis = 0;
  unsigned long currentMillis = millis();
  if (currentMillis - previousMillis >= interval)
  {
    previousMillis = currentMillis;
    return true;
  }
  return false;
}

Hasilnya akan bisa mengirim data frekuensi ke antares





Untuk script python nya sehingga dapat menampilkan grafik di excel, silahkan rekues ke saya melalui email: ahocool@gmail.com atau whatsapp 08155737755. Hasilnya luar biasa masbroo...saya mendapatkan kesimpulan yaitu frekuensi terbaik di lokasi saya ada pada 2 channel yaitu 921.2 Mhz dan 922 Mhz.








Share:

Belajar LoRaWan Antares - Pengolahan Data Device ( Req - Resp ) Dengan Python & MQTT

 


Setelah saya sukses membuat hello world antara modul LoRa dengan Gateway LoRawan Telkom (baca disini), saya akan lanjut membahas pengolahan data yang "lebih berguna" menggunakan sensor sejuta umat DHT dan dengan protokol IOT paling enteng yaitu MQTT. Untuk memahami bagaimana pemahaman PUB dan SUB dari platform IOT Antares yang menggunakan standar M2M, maka perlu sekali untuk memahami pembahasan sebelumnya di blog ini, diantaranya :


  • Proses PUB dan SUB dari Antares yang menggunakan 1 topik untuk PUB/REQ dan 1 topik untuk SUB/RESP. Jadi ketika data diterima antares, tidak serta merta akan diberikan kepada yag subscribe, jadi butuh REQUEST data dengan payload tertentu dan kemudian menerima RESPONSE pada 1 topik (hanya 1 tiap akun) yg telah di subscribe. Bisa dibaca disini  ,  disini , dan disini
  • Python Paho-mqtt sebagai library paling umum untuk menerima dan mengolah protokol mqtt sehingga dapat dilanjutkan ke proses selanjutnya seperti menyimpan database, membuat grafik atau mengirim ke bot telegram. Bisa dibaca dulu agar mengerti disini dan disini.




Hardware yang kita gunakan masih seperti sebelumnya yaitu breakout board LoRa RFM95 dan arduino uno/nano/pro sebagai pengontrol nya. Sebagai sensor saya gunakan DHT22 yang lebih bagus dari kakaknya DHT11, rangkaiannya kira-kira seperti ini (sesuaikan dengan pin SPI pada arduino yg dipakai) :




Script arduinonya merupakan penggabungan tutorial hello world  sebelumnya dengan menggunakan library LoRaWan Packet yang lumayan stabil untuk pengiriman data. Tanpa menunda-nunda saya bagikan script untuk mengirim suhu dan kelembaban ke Antares melalui LoRaWan :


#include <SPI.h>
#include <LoRa.h>
#include "DHT.h"
#include <LoRaWanPacket.h>

//Sesuaikan PIN CS, Reset, DIO0

const int csPin = 10;
const int resetPin = 9;
const int irqPin = 2;

const int dhtPin = 3; //Sesuaikan pin DHT

//Sesuaikan dev address dan key device LoRa
const char *devAddr = "aabbccdd";
const char *nwkSKey = "11111111111111110000000000000000";
const char *appSKey = "00000000000000002222222222222222";

#define DHTTYPE DHT22  //Sensor DHT22
DHT dht(dhtPin, DHTTYPE); 

struct LoRa_config
{
  long Frequency;
  int SpreadingFactor;
  long SignalBandwidth;
  int CodingRate4;
  bool enableCrc;
  bool invertIQ;
  int SyncWord;
  int PreambleLength;
};

//Frekuensi Telkom LoRawan 922MHZ, sesuaikan dengan BTS GW terdekat

static LoRa_config txLoRa = {922000000, 10, 125000, 5, true, false, 0x34, 8};

void LoRa_setConfig(struct LoRa_config config)
{
  LoRa.setFrequency(config.Frequency);
  LoRa.setSpreadingFactor(config.SpreadingFactor);
  LoRa.setSignalBandwidth(config.SignalBandwidth);
  LoRa.setCodingRate4(config.CodingRate4);
  if (config.enableCrc)
    LoRa.enableCrc();
  else
    LoRa.disableCrc();
  if (config.invertIQ)
    LoRa.enableInvertIQ();
  else
    LoRa.disableInvertIQ();
  LoRa.setSyncWord(config.SyncWord);
  LoRa.setPreambleLength(config.PreambleLength);
}

void LoRa_TxMode()
{
  LoRa_setConfig(txLoRa);
  LoRa.idle();
}

void setup()
{
  Serial.begin(9600);
  while (!Serial);

  LoRaWanPacket.personalize(devAddr, nwkSKey, appSKey);

  LoRa.setPins(csPin, resetPin, irqPin);

  if (!LoRa.begin(txLoRa.Frequency)) {
    Serial.println("LoRa init failed. Check your connections.");
    while (true);
  }

  Serial.println("LoRa init succeeded.");
  Serial.println();
  dht.begin();

}


String SendTempHumid(){ //kirim data pengukuran DHT
   
 
    float h = dht.readHumidity();
    float t = dht.readTemperature();

    if (isnan(h) || isnan(t)) {
      Serial.println("Failed to read from DHT sensor!");
    }
    
    Serial.print("Humidity: "); 
    Serial.print(h);
    Serial.print(" %\t");
    Serial.print("Temperature: "); 
    Serial.print(t);
    Serial.println(" °C ");
  //yang dikirim data berupa string JSON
  
  return( "{\"suhu\":" + String(t) + ",\"humi\":" + String(h) +"}"); 
  }


void loop() {
  if (runEvery(10000)) {

    LoRa_sendMessage();
    Serial.println("Kirim data!");
  }
}

void LoRa_sendMessage()
{
  LoRa_TxMode();
  LoRaWanPacket.clear();
  //Serial.println(SendTempHumid());
  LoRaWanPacket.print(SendTempHumid());
  if (LoRaWanPacket.encode()) 
  {
    LoRa.beginPacket();
    LoRa.write(LoRaWanPacket.buffer(), LoRaWanPacket.length());
    LoRa.endPacket();
  }
}

boolean runEvery(unsigned long interval)
{
  static unsigned long previousMillis = 0;
  unsigned long currentMillis = millis();
  if (currentMillis - previousMillis >= interval)
  {
    previousMillis = currentMillis;
    return true;
  }
  return false;
}





Dan hasil yang didapatkan berupa data JSON string pada console web antares.




Lalu bagaimana cara mengunduh atau mengambil data dari web antares tadi ? Sebenernya pada python telah dibuatkan library untuk mengunduh data antares secara http yang telah saya bahas disini : https://www.aisi555.com/2020/08/solderpiraspberry-pi-ke-antares-semakin.html . Namun kali ini saya ingin menggunakan protokol MQTT agar lebih memahami proses SUB dan PUB pada antares yang berbeda dengan broker MQTT pada umumnya. Secara singkat proses untuk mendapatkan data dari database antares sebagai berikut:


1. Gunakan broker MQTT antares dan dengan topik yang FIX gak bisa diutak-atik. Sesuaikan script dibawah dengan User key pada akun antares yang digunakan.

broker = 'mqtt.antares.id'
port = 1883
topicsubantares = "/oneM2M/resp/antares-cse/1111111111111111:2222222222222222/json"  
topicpubantares = "/oneM2M/req/1111111111111111:2222222222222222/antares-cse/json"


2. Jika ingin mengunduh data terakhir dari sebuah device, maka dikirimkan (PUB) ke topik yang cuman ada satu itu. Pesan request JSON nya seperti ini :

def antares_request_last(client: mqtt_client):
    data_raw = ("{"
      "\"m2m:rqp\": {"
      "\"fr\": \"1111111111111111:2222222222222222\","
      "\"to\": \"/antares-cse/antares-id/APP_NAME/Cevice_Name/la\","
      "\"op\": 2,"
      "\"rqi\": 123456,"
      "\"ty\": 4"
      " }"
      "}")
    ret=client.publish(topicpubantares,data_raw)


3. Response dari antares akan dikirim ke topik SUB (fix 1 saja untuk 1 akun) dengan format seperti berikut:

   "m2m:rsp" : {
      "rsc" : 2000,
      "rqi" : "123456",
      "pc" : {
         "m2m:cin" : {
            "rn" : "cin_TQ_E2xnzT42t3zsS",
            "ty" : 4,
            "ri" : "/antares-cse/cin-TQ_E2xnzT42t3zsS",
            "pi" : "/antares-cse/cnt-pqq6TLDSTvqCizzB",
            "ct" : "20220526T080631",
            "lt" : "20220526T080631",
            "st" : 0,
            "cnf" : "text/plain:0",
            "cs" : 239,
            "con" : "{\"type\":\"uplink\",\"port\":1,\"data\":{\"suhu\":30.1,\"h
umi\":79.2},\"counter\":6,\"radio\":{\"gps_time\":1337562409369,\"hardware\":{\"
snr\":0.5,\"rssi\":-106},\"modulation\":{\"bandwidth\":125000,\"spreading\":10},
\"delay\":0.05295205116271973,\"freq\":922,\"size\":40}}"
         }
      },
      "to" : "1111111111111111:2222222222222222",
      "fr" : "/antares-cse"
   }


4. Dari data  diatas maka dibutuhkan pemahaman bahasa python dan konsep parsing Dictionary atau JSON string untuk dapat mengolah data lebih jitu. 


def parsing_data(datae):
    datanya = json.loads(datae['m2m:rsp']['pc']['m2m:cin']['con'])
    gps_time = math.floor(datanya['radio']['gps_time']/1000) +25200
    waktu = datetime(1980, 1, 6) + timedelta(seconds=gps_time - (35 - 19))
    #print(type(datanya['radio']['gps_time']))
    print(waktu)
    print('Suhu       = ' + str(datanya['data']['suhu']) + ' Celcius ')
    print('Kelembaban = ' + str(datanya['data']['humi']) + ' % Rh\n\n')   



Script python lengkapnya akan saya bagikan jika pembaca membutuhkannya, dan yang ingin bertanya langsung aja ke email: ahocool@gmail.com atau whatsapp ke 08155737755. Hasilnya bisa dilihat pada video singkat berikut ini :





Share:

Rabu, 25 Mei 2022

LoRaWan - Antares id "Hello World" dengan SX1276 / RFM95 di Frekuensi AS923-2

 


Lora bukanlah barang yang asing bagi saya karena telah cukup lama mengenal modul modem RF nya kira-kira 7 tahun yang lalu, dan berhasil mengirimkan data text / terminal serial antar 2 modul lora (point to point) yang saya letakkan dari ujung ke ujung jembatan Suramadu. Kala itu modul yang digunakan masih menggunakan frekuensi 433 Mhz yang cukup terjangkau harganya,  namun setelah praktek sederhana ini saya merasa tak ada yg spesial dari sekedar kirim-kiriman data jarak jauh. Kemudian ketika konsep IOT saya sudah lumayan mendapatkan pencerahan dan lebih memilih wifi sebagai koneksi paling murah meriah, maka modul ini jadi terlupakan dan entah terselip dimana. Apalagi kemudian pemerintah baru men-standarkan dan meregulasi frekuensi lora sesuai dengan pembagian regional ITU - Lora aliance yaitu di 923Mhz pada tahun 2019.

Ketiadaan gateway lora pada tahun dimana saya mencoba lora juga menjadi kendala untuk oprek-oprek, dan saat itu pernah membantu seorang mahasiswa menyeting GW Lora dragino yang ternyata harganya sangat memberatkan kantong mahasiswa. Baik TTN ( the things network) maupun Lora alliance tidak muncul juga gatewaynya saat saya getol2nya mengoprek modul lora 433Mhz. Sampai suatu ketika saya mendapatkan request pembaca untuk menengok perkembangan gateway LoraWan yang dipasang telkom bersama mitratel. Lalu meluncurlah saya ke websitenya Telkom iot dan mendapatkan Lorawan nya ternyata telah di deploy dan memancar dilokasi yang tak jauh dari kediaman saya.


 





Peta diatas terasa sangat familiar bagi saya, perasaan de-ja-vu pun muncul...yahh karena telkom surabaya adalah mantan terindah buat saya. Cieee...cieee....ya iyalah hampir 9 tahun saya berkutat dengan map dan coverage persis dengan gambar diatas. Dan benar saja lingkaran merah yang menyatakan sinyal Lorawan nya besar, itu berada pada titik lokasi STO Telkom yang memiliki tower BTS / Radio. Yahhh..kenangan mantan memang menyakitkan, namun saya harus MOVE ON dan segera mencari modul Lora dengan frekuensi sesuai standar di Indonesia.



  

Banyak modul Lora yang beredar di pasaran online, dan saya sangat berhati-hati agar tidak salah membeli karena dana sedang tipis-tipisnya. Apalagi ada yg memberitahu saya kalau modul lora berbasis esp32 TTG / LilyGo sedang kosong dipasaran. Pilihan datang ke breakout board Lora berbasis SX1276 atau RFM95 yang lumayan terjangkau, namun belum siap pakai karena harus melakukan penyesuaian ke microcontroller yang digunakan. Namun setelah diyakinkan oleh seller online nya dan seharian membaca di internet, saya memutuskan untuk membelinya dan menyandingkannya dengan Arduino nano yang teronggok tak terpakai di gudang. Rangkaian / skematik yg saya gunakan kira-kira tak jauh dari yang bisa didapatkan di internet.



Library yang pertama saya gunakan adalah library LoraId milik antares yang tersedia di sketch arduino, maupun library lainnya yang terdapat pada modul training di website antares. Sesuai pengalaman sebelumnya saat saya membahas library Antares, muncul keraguan kalau library ini tidak bisa langsung pakai dan harus saya oprek terlebih dahulu. Dan benar saja modul lora yang sukses saya koneksikan ke arduino, ternyata tidak mengirimkan data ke console web antares. 



  

Bahkan saya harus berkeliling kota, nostalgia pekerjaan 10 tahun yang lalu yaitu mencari sinyal sesuai peta coverage yang diberikan Telkom. Namun tetap saja hasilnya zonk ! Saya menggunakan script example yang ada pada librarynya Lora-antares, namun kenapa gagal ya ?



Pulang dengan tangan hampa dan wajah terbakar panasnya matahari Surabaya, saya teringat bagaimana proses yg saya lakukan ketika dulu, saya pernah menemukan bug pada library antares yang pernah saya bahas disini.  Saya menggunakan mode koneksi ke gateway secara ABP (Activation by Personalization) sehingga id dan key saya tetap gak berubah, dibanding saya harus menggunakan Autentifikasi lewat OTAA. Jadi kira-kira analisa saya, kenapa tidak bisa terhubung ke gateway antares,  seperti ini:


  1. NwkSkey, ApkSkey dan DevAdress kemungkinan salah format
  2. Frekuensi yang digunakan tidak tepat
  3. Library nya kacau ayuk diubah aja


Berdasarkan tutorial dari librarynya antares, key dan id dari device lora di console antares, mirip dengan yang diajarkan sebelumnya untuk library lainnya, yaitu seperti script ini :


  // Put Antares Key and DevAddress here
  lora.setAccessKey("your Access Key");
  lora.setDeviceId("your Device Id");


Lalu menurut contoh pada modul tutorial, setAccessKey didapatkan dengan melihat pair key dari id userkey di console antares yang berformat : 1111111111111111:2222222222222222 . Jadi 16karakter:16karakter. Namun saat di jalankan maka dilihat pada debug terminal, format dari  NwkSkey dan ApkSkey sesuai dengan literatur yang saya baca yaitu 128bit atau 32 karakter. Sedangkan format device ID nya benar.




Kecurigaan muncul dari saat proses ADD DEVICE lalu SETLORA. Ternyata sudah disediakan NwkSkey dan ApkSkey namun tidak ditampilkan pada console. Dilalahnya pair userkey bukanlah seperti key 128 bit yang ditampilkan pada layar.



Kacau bukan ? Apakah tebakan saya benar dan berhasil mengirimkan pesan ke Gateway? Oooo..tentu tidak semudah itu kawan! Ternyata masih zonk dan kemudian saya melanjutkan kecurigaan dengan frekuensi. Benar saja ada perbedaan tabel frekuensi antara library pada sketch arduino dan tutorial web antares. Dan menurut keputusan kominfo, frekuensi gateway telkom ada pada rentang 921.2 Mhz - 922.6 Mhz dengan jarak tiap channel 200kHz. Ahhh pusing banget harus oprek librarynya antares dan saya kemudian beralih ke 2 library yang saya temukan di Internet yaitu :

  1. Lorawan Packet  by Ricaun disini
  2. Arduino-LoRa by Sandeep Mistry disini


Jadi saya install ke dua library diatas yang saling  berhubungan, dan script testingnya pun sangat mudah dipahami seperti berikut :




#include <SPI.h>
#include <LoRa.h>

#include <LoRaWanPacket.h>
// sesuaikan pin yang dipakai
const int csPin = 10;
const int resetPin = 9;
const int irqPin = 2; // DIO0
//sesuaikan key dan address device lora antares
const char *devAddr = "xxxxxxxx";
const char *nwkSKey = "11111111111111110000000000000000";
const char *appSKey = "00000000000000002222222222222222";

unsigned int counter = 1; 

struct LoRa_config
{
  long Frequency;
  int SpreadingFactor;
  long SignalBandwidth;
  int CodingRate4;
  bool enableCrc;
  bool invertIQ;
  int SyncWord;
  int PreambleLength;
};
//frekuensi  SF BW dan sebagainya
static LoRa_config txLoRa = {922000000, 10, 125000, 5, true, false, 0x34, 8};

void LoRa_setConfig(struct LoRa_config config)
{
  LoRa.setFrequency(config.Frequency);
  LoRa.setSpreadingFactor(config.SpreadingFactor);
  LoRa.setSignalBandwidth(config.SignalBandwidth);
  LoRa.setCodingRate4(config.CodingRate4);
  if (config.enableCrc)
    LoRa.enableCrc();
  else
    LoRa.disableCrc();
  if (config.invertIQ)
    LoRa.enableInvertIQ();
  else
    LoRa.disableInvertIQ();
  LoRa.setSyncWord(config.SyncWord);
  LoRa.setPreambleLength(config.PreambleLength);
}

void LoRa_TxMode()
{
  LoRa_setConfig(txLoRa);
  LoRa.idle();
}

void setup()
{
  Serial.begin(115200);
  while (!Serial);

  LoRaWanPacket.personalize(devAddr, nwkSKey, appSKey);

  LoRa.setPins(csPin, resetPin, irqPin);

  if (!LoRa.begin(txLoRa.Frequency)) {
    Serial.println("LoRa init failed. Check your connections.");
    while (true);
  }

  Serial.println("LoRa init succeeded.");
  Serial.println();

  LoRa_sendMessage();
}

void loop() {
  if (runEvery(10000)) {

    LoRa_sendMessage();
    counter++;
    Serial.println("Send Message!");
  }
}

void LoRa_sendMessage()
{
  LoRa_TxMode();
  LoRaWanPacket.clear();
  LoRaWanPacket.print("Hello World");
  LoRaWanPacket.print(" data ke-");
  LoRaWanPacket.print(String(counter));
  if (LoRaWanPacket.encode()) 
  {
    LoRa.beginPacket();
    LoRa.write(LoRaWanPacket.buffer(), LoRaWanPacket.length());
    LoRa.endPacket();
  }
}

boolean runEvery(unsigned long interval)
{
  static unsigned long previousMillis = 0;
  unsigned long currentMillis = millis();
  if (currentMillis - previousMillis >= interval)
  {
    previousMillis = currentMillis;
    return true;
  }
  return false;
}

Hasilnya diluar dugaan saya dapat mengirim pesan ke gateway dengan lancar. Saya menggunakan frekuensi yang FIX sesuai dengan tabel frekuensi yang digunakan oleh gateway Lora nya Telkom.




Lalu bagaimana dengan librarynya telkom antares? Kalau ini sih saya gak akan bagikan disini karena sangat membingungkan untuk dijelaskan melalui tulisan. Namun intinya dapat saya ceritakan kalau library nya telkom antares / LoraId kurang bagus saat TX dibandingkan dengan  library lorawan packet. Ada pesan yang tidak nyantol ke antares jika menggunakan library bawaan, ketimbang lorawan packet yang selalu sukses. Namun dengan oprekan tambal sulam yg saya lakukan di library LoRa antares, saya dapat mengirimkan pesan downlink secara MQTT menuju arduino saya melalui LORA GATEWAY. Jarak lokasi rumah dengan titik BTS Gateway LoraWAN di telkom sekitar 1 km.





Wahh..jadi gatel nihh pengen lanjut cek sinyal lora keliling Surabaya...tunggu episode berikutnya yaa...







Share:

Selasa, 10 Mei 2022

TV Publik Swiss Menghentikan Siaran Digital Teresterial Tahun 2019 - Kita Indonesia ...



Swiss merupakan negara kecil di Eropa dengan status negara netral yg diapit 4 negara besar sehingga mempengaruhi sistem kenegaraannya. Sistem demokrasi langsung Swiss dan fakta bahwa negara itu memiliki empat bahasa resmi (Bahasa Jerman, Prancis, Italia dan Romansh) berarti bahwa struktur penyiaran pelayanan publik Swiss agak rumit. Pemegang sebenarnya dari izin penyiaran adalah SRG SSR sehingga memungkinkan untuk mengoperasikan empat asosiasi penyiaran regional: SRG idée suisse Deutschschweiz (SRG.D), SSR idée suisse Romande (RTSR), Società cooperativa per la radiotelevisione nella Svizzera italiana (CORSI), dan SRG SSR idée suisse Svizra Rumantscha (SRG.R). Keempat asosiasi, yang untuk sebagian besar dijalankan independen oleh pendengar dan pemirsa di setiap daerah, menjadikan  SRG SSR sebagai  pusat produksi penyiaran bersama dan perusahaan penyiaran publik.

Namun Swiss telah mematikan layanan televisi terestrial digital (DTT) free-to-air pada tahun 2019. Keputusan tersebut didasarkan pada penetrasi DTT yang sangat rendah di Swiss dan peningkatan langganan IPTV yang terus berlanjut. Langkah ini merupakan bagian dari paket tindakan penghematan biaya yang disepakati antara penyiar publik Swiss SRG dan Dewan Federal Swiss setelah referendum 'No Billag' atau Tanpa Iuran baru-baru ini.

Platform siaran free-to-air utama di Swiss tetap melalui layanan satelit berbasis DVB-S2. Sebagian besar rumah tangga Swiss menerima paket TV dasar dalam langganan broadband mereka, yang menjelaskan peningkatan penerimaan IPTV dalam beberapa tahun terakhir. IPTV sudah memiliki penetrasi 48,4% pada tahun 2016 menurut EBU Media Intelligence Service. Seorang juru bicara SRG mengatakan bahwa perusahaan memperkirakan pemutusan DTT hanya akan mempengaruhi sekitar 64.000 rumah tangga. Ada 2,7 juta rumah tangga yg memiliki TV di Swiss.



Terjadi  perubahan kebiasaan menonton TV




Keputusan Swiss juga merupakan cerminan dari perubahan kebiasaan menonton, di mana ada pergeseran yang lebih besar ke konsumsi konten online. HbbTV (Hybrid broadcast broadband TV ) merupakan bagian integral dari proposisi Swiss pada kabel, IPTV, satelit dan DTT, dan proyek DVB dalam memfasilitasi pengiriman broadband layanannya melalui DVB-I dan teknik lain mengatasi perubahan ini.

Pasar lain di Eropa memiliki ketergantungan yang jauh lebih kuat pada DTT daripada Swiss. Penetrasi rata-rata untuk DTT di set utama untuk EU27 adalah 27,7%, dengan Kroasia, Yunani, Italia, dan Spanyol semuanya memiliki tingkat di atas 50%.

Sebagian besar negara yang meluncurkan layanan DTT hari ini memilih DVB-T2. Karena negara-negara Eropa yang masih menggunakan DVB-T merencanakan transisi mereka ke DVB-T2, layanan akan terus berkembang karena platform mereka diperkaya dengan UHD, HDR, dan layanan lanjutan yang ditingkatkan. “DVB sangat bangga untuk terus menjadi tulang punggung televisi digital, di Eropa dan di seluruh dunia, tidak peduli bagaimana hal itu disampaikan,” kata Peter MacAvock, ketua Proyek DVB.


Swiss tentu saja merupakan kasus khusus sebagian karena medan pegunungan kurang menguntungkan untuk perambatan sinyal DTT. Hanya 1,9% atau 64.000 rumah di Swiss sekarang menggunakan DVB-T untuk penerimaan TV utama menurut SRG. Sisanya menggunakan IPTV, kabel atau DTH, dengan SRG merekomendasikan agar rumah yang terpengaruh oleh pemutusan memilih yang terakhir karena menawarkan penerimaan yang jauh lebih baik sementara juga bebas mengudara.

Faktor lain adalah bahwa SRG menghadapi tekanan yang semakin besar untuk memangkas biaya karena tetap didanai oleh biaya lisensi, yang akan tetap berlaku setelah 71,6% pemilih negara itu menolak inisiatif No Billag untuk menghapuskan biaya iuran televisi dalam referendum yang diadakan pada Maret 2018. Ini berperan penting dalam gerakan untuk menghentikan DTT dan berkonsentrasi untuk menawarkan alternatif yang jelas untuk TV komersial, yang dengan sendirinya menimbulkan biaya.




Membuat Gaduh Dunia Pertelevisian


Kandidat yang paling mungkin untuk mengikuti langkah Swiss dalam waktu dekat adalah negara-negara di mana penetrasi DTT telah merosot ke tingkat yang rendah dengan alternatif broadband kecepatan tinggi, TV kabel dan satelit lebih mendominasi. Di Belgia dan Belanda, TV satelit sebagian besar merupakan pilihan cadangan tetapi broadband dan kabel telah menyapu pasar DTT dan kemungkinan besar menuju jalan keluar dalam beberapa tahun ke depan. Di Belgia, malaikat maut sudah melayang di atas DTT dengan penyiar publik berbahasa Belanda VRT menghentikan siaran DVB-T-nya pada 1 Desember 2019. Hal ini memengaruhi tiga saluran utama VRT Eén, Canvas, dan Ketnet, yang saat ini tersedia gratis untuk- udara di seluruh negeri, yang hanya 45.000 orang masih menonton DTT, sementara biaya lebih dari €1 juta per tahun untuk mempertahankan. VRT mengatakan akan menginvestasikan kembali uangnya pada platform online VRT Nu gratis yang memiliki 1,125 juta pengguna terdaftar.


Swedia dan Finlandia mungkin merupakan negara Eropa berikutnya yang meninggalkan DTT, tetapi untuk alasan yang berbeda, karena perubahan yang kuat menuju 4G LTE sebagai sumber konten video di ponsel cerdas dan tablet. Memang benar bahwa Swedia telah bermigrasi dari DVB generasi pertama ke DVB-T2, tetapi telah dikurangi karena penurunan permintaan. Rencana awalnya adalah untuk mengirimkan sejumlah besar saluran HD melalui DVB-T2 tetapi setelah berkonsultasi dengan penyiar, perusahaan pemancar negara Tracom merevisi perkiraannya ke bawah dan sekarang dengan pengurangan kapasitas DTT hanya akan mempertahankan layanan yang ada. Seperti yang diakui Tracom, jumlah penerima dengan dukungan DVB-T2 jauh lebih sedikit dari yang diharapkan atau diantisipasi.

Langkah Swiss juga telah memicu beberapa kesedihan di AS atas masa depan DTT di sana yang tampak aman di masa mendatang. Setelah semua upaya besar telah dilakukan dalam mengembangkan generasi ketiga dari standar DTT Amerika Utara yang berlaku, ATSC 3.0, yang bertujuan untuk melompati versi DTT lainnya dengan dukungan untuk UHD pada resolusi 2160p 4K pada 120 frame per detik dan iklan bertarget.


Ini telah dirancang dengan mempertimbangkan konvergensi seluler di sekitar 5G lebih dari sekadar DVB-T2, sementara juga memfasilitasi TV hibrida yang menggabungkan OTT dan siaran menggunakan pengiriman video MPEG DASH melalui broadband. Faktanya, Forum Industri DASH (DASH-IF) mengembangkan profil interoperabilitas DASH khusus untuk ATSC 3.0.

Dengan latar belakang ini, masa depan DTT di AS tampak aman. Bagaimanapun juga ATSC 3.0 telah mendapatkan daya tarik di tempat lain, termasuk Korea Selatan yang meluncurkan layanan ATSC 3.0 terestrial pada Mei 2017 sebagai persiapan untuk Olimpiade Musim Dingin 2018.

Namun jaringan utama AS seperti NBC, CBC, ABC dan Fox tidak dipaksa untuk menyiarkan saluran mereka melalui DTT dan jika mereka mau, dapat menawarkan konten premium mereka secara eksklusif kepada operator kabel dan satelit. Selain itu, sementara Komisi Komunikasi Federal (FCC) menyetujui peraturan untuk stasiun siaran untuk secara sukarela menawarkan layanan ATSC 3.0, mereka tetap harus ditawarkan bersama sinyal digital ATSC standar. Tidak akan ada transisi wajib ke ATSC 3.0 seperti halnya transisi dari NTSC analog ke ATSC. Oleh karena itu ada jalan keluar untuk jaringan jika mereka tidak percaya bahwa investasi dalam migrasi ATSC 3.0 dibenarkan oleh kemungkinan penetrasi.





Di sisi lain, ada fenomena churn (perubahan) besar-besaran di AS, yang memiliki efek samping sedikit meningkatkan penayangan DTT selama beberapa tahun terakhir. Ini karena lebih banyak rumah yang mengandalkan free to air yang dikombinasikan dengan satu atau lebih penawaran SVoD, sehingga jaringan akan enggan untuk memberikan rute penting ini ke TV utama.

Di Asia Pasifik juga terdapat gambaran yang sangat beragam, dengan beberapa negara benar-benar meningkatkan komitmen mereka terhadap DTT yang menunjukkan bahwa DTT mungkin bertahan di sana, paling lama, meskipun hal itu berpotensi berubah dengan cepat. India adalah kasus yang menarik dengan nasib DTT ada dalam keseimbangan tetapi mungkin di ambang rebound. Dilatarbelakangi bahwa penyiaran telah berkembang pesat dan dirangsang oleh sejumlah operator satelit dan digitalisasi kabel, yang sebagian besar diselesaikan dalam proses empat fase pada Maret 2017.

Itu membuat penyiaran terestrial sebagai satu-satunya media yang belum didigitalkan, menyebabkan Otoritas Regulasi Telekomunikasi India (TRAI) mengeluarkan makalah konsultasi yang merekomendasikan negara tersebut untuk melanjutkan digitalisasi DTT.

Makalah tersebut mencatat bahwa sebagian besar data di India disediakan melalui koneksi seluler dan bahwa DTT memiliki potensi untuk mengambil sebagian beban dari jaringan seluler. Menariknya, ponsel yang mendukung DTT dapat memiliki chip terintegrasi atau bahkan dongle untuk akses DTT. Ini telah dicoba sebelumnya dan memiliki implikasi baterai yang sangat besar jika ditempatkan langsung ke telepon.

TRAI telah menganjurkan rencana tiga fase untuk migrasi DTT yang meniru model digitalisasi kabel sebelumnya, dimulai dengan kota-kota besar, kemudian daerah perkotaan yang lebih kecil dan akhirnya seluruh negeri pada tahun 2023, meskipun kedengarannya ambisius.

Hasil dari semua ini adalah bahwa sementara pemutusan Swiss benar-benar menandai kematian DTT di beberapa negara selama beberapa tahun ke depan, masih terlalu dini untuk menghapusnya secara global dan nasibnya akan sangat bervariasi tergantung pada faktor-faktor termasuk medan dan kepadatan penduduk . Namun tidak seorang pun yang berkecimpung di dunia broadcast akan menjadi kaya dengan menyediakan konten melalui DTT saja, itu sudah pasti. Youtuber dan tiktoker ? Sudah jelas pasar berubah kawan..



sumber : https://rethinkresearch.biz/articles/swiss-dtt-shutdown-beginning-of-end-for-digital-terrestrial/

Share:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (6) arduino (22) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (10) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (46) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (4) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (13) mikrotik (5) mqtt (3) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (85) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (5) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (161) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (85) tutorial (92) tv digital (2) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika