Konsultasi Seputar Migrasi TV Digital - Pemasangan STB & Antena Digital - Hubungi 0815-5737-755

Selasa, 10 Mei 2022

TV Publik Swiss Menghentikan Siaran Digital Teresterial Tahun 2019 - Kita Indonesia ...



Swiss merupakan negara kecil di Eropa dengan status negara netral yg diapit 4 negara besar sehingga mempengaruhi sistem kenegaraannya. Sistem demokrasi langsung Swiss dan fakta bahwa negara itu memiliki empat bahasa resmi (Bahasa Jerman, Prancis, Italia dan Romansh) berarti bahwa struktur penyiaran pelayanan publik Swiss agak rumit. Pemegang sebenarnya dari izin penyiaran adalah SRG SSR sehingga memungkinkan untuk mengoperasikan empat asosiasi penyiaran regional: SRG idée suisse Deutschschweiz (SRG.D), SSR idée suisse Romande (RTSR), Società cooperativa per la radiotelevisione nella Svizzera italiana (CORSI), dan SRG SSR idée suisse Svizra Rumantscha (SRG.R). Keempat asosiasi, yang untuk sebagian besar dijalankan independen oleh pendengar dan pemirsa di setiap daerah, menjadikan  SRG SSR sebagai  pusat produksi penyiaran bersama dan perusahaan penyiaran publik.

Namun Swiss telah mematikan layanan televisi terestrial digital (DTT) free-to-air pada tahun 2019. Keputusan tersebut didasarkan pada penetrasi DTT yang sangat rendah di Swiss dan peningkatan langganan IPTV yang terus berlanjut. Langkah ini merupakan bagian dari paket tindakan penghematan biaya yang disepakati antara penyiar publik Swiss SRG dan Dewan Federal Swiss setelah referendum 'No Billag' atau Tanpa Iuran baru-baru ini.

Platform siaran free-to-air utama di Swiss tetap melalui layanan satelit berbasis DVB-S2. Sebagian besar rumah tangga Swiss menerima paket TV dasar dalam langganan broadband mereka, yang menjelaskan peningkatan penerimaan IPTV dalam beberapa tahun terakhir. IPTV sudah memiliki penetrasi 48,4% pada tahun 2016 menurut EBU Media Intelligence Service. Seorang juru bicara SRG mengatakan bahwa perusahaan memperkirakan pemutusan DTT hanya akan mempengaruhi sekitar 64.000 rumah tangga. Ada 2,7 juta rumah tangga yg memiliki TV di Swiss.



Terjadi  perubahan kebiasaan menonton TV




Keputusan Swiss juga merupakan cerminan dari perubahan kebiasaan menonton, di mana ada pergeseran yang lebih besar ke konsumsi konten online. HbbTV (Hybrid broadcast broadband TV ) merupakan bagian integral dari proposisi Swiss pada kabel, IPTV, satelit dan DTT, dan proyek DVB dalam memfasilitasi pengiriman broadband layanannya melalui DVB-I dan teknik lain mengatasi perubahan ini.

Pasar lain di Eropa memiliki ketergantungan yang jauh lebih kuat pada DTT daripada Swiss. Penetrasi rata-rata untuk DTT di set utama untuk EU27 adalah 27,7%, dengan Kroasia, Yunani, Italia, dan Spanyol semuanya memiliki tingkat di atas 50%.

Sebagian besar negara yang meluncurkan layanan DTT hari ini memilih DVB-T2. Karena negara-negara Eropa yang masih menggunakan DVB-T merencanakan transisi mereka ke DVB-T2, layanan akan terus berkembang karena platform mereka diperkaya dengan UHD, HDR, dan layanan lanjutan yang ditingkatkan. “DVB sangat bangga untuk terus menjadi tulang punggung televisi digital, di Eropa dan di seluruh dunia, tidak peduli bagaimana hal itu disampaikan,” kata Peter MacAvock, ketua Proyek DVB.


Swiss tentu saja merupakan kasus khusus sebagian karena medan pegunungan kurang menguntungkan untuk perambatan sinyal DTT. Hanya 1,9% atau 64.000 rumah di Swiss sekarang menggunakan DVB-T untuk penerimaan TV utama menurut SRG. Sisanya menggunakan IPTV, kabel atau DTH, dengan SRG merekomendasikan agar rumah yang terpengaruh oleh pemutusan memilih yang terakhir karena menawarkan penerimaan yang jauh lebih baik sementara juga bebas mengudara.

Faktor lain adalah bahwa SRG menghadapi tekanan yang semakin besar untuk memangkas biaya karena tetap didanai oleh biaya lisensi, yang akan tetap berlaku setelah 71,6% pemilih negara itu menolak inisiatif No Billag untuk menghapuskan biaya iuran televisi dalam referendum yang diadakan pada Maret 2018. Ini berperan penting dalam gerakan untuk menghentikan DTT dan berkonsentrasi untuk menawarkan alternatif yang jelas untuk TV komersial, yang dengan sendirinya menimbulkan biaya.




Membuat Gaduh Dunia Pertelevisian


Kandidat yang paling mungkin untuk mengikuti langkah Swiss dalam waktu dekat adalah negara-negara di mana penetrasi DTT telah merosot ke tingkat yang rendah dengan alternatif broadband kecepatan tinggi, TV kabel dan satelit lebih mendominasi. Di Belgia dan Belanda, TV satelit sebagian besar merupakan pilihan cadangan tetapi broadband dan kabel telah menyapu pasar DTT dan kemungkinan besar menuju jalan keluar dalam beberapa tahun ke depan. Di Belgia, malaikat maut sudah melayang di atas DTT dengan penyiar publik berbahasa Belanda VRT menghentikan siaran DVB-T-nya pada 1 Desember 2019. Hal ini memengaruhi tiga saluran utama VRT Eén, Canvas, dan Ketnet, yang saat ini tersedia gratis untuk- udara di seluruh negeri, yang hanya 45.000 orang masih menonton DTT, sementara biaya lebih dari €1 juta per tahun untuk mempertahankan. VRT mengatakan akan menginvestasikan kembali uangnya pada platform online VRT Nu gratis yang memiliki 1,125 juta pengguna terdaftar.


Swedia dan Finlandia mungkin merupakan negara Eropa berikutnya yang meninggalkan DTT, tetapi untuk alasan yang berbeda, karena perubahan yang kuat menuju 4G LTE sebagai sumber konten video di ponsel cerdas dan tablet. Memang benar bahwa Swedia telah bermigrasi dari DVB generasi pertama ke DVB-T2, tetapi telah dikurangi karena penurunan permintaan. Rencana awalnya adalah untuk mengirimkan sejumlah besar saluran HD melalui DVB-T2 tetapi setelah berkonsultasi dengan penyiar, perusahaan pemancar negara Tracom merevisi perkiraannya ke bawah dan sekarang dengan pengurangan kapasitas DTT hanya akan mempertahankan layanan yang ada. Seperti yang diakui Tracom, jumlah penerima dengan dukungan DVB-T2 jauh lebih sedikit dari yang diharapkan atau diantisipasi.

Langkah Swiss juga telah memicu beberapa kesedihan di AS atas masa depan DTT di sana yang tampak aman di masa mendatang. Setelah semua upaya besar telah dilakukan dalam mengembangkan generasi ketiga dari standar DTT Amerika Utara yang berlaku, ATSC 3.0, yang bertujuan untuk melompati versi DTT lainnya dengan dukungan untuk UHD pada resolusi 2160p 4K pada 120 frame per detik dan iklan bertarget.


Ini telah dirancang dengan mempertimbangkan konvergensi seluler di sekitar 5G lebih dari sekadar DVB-T2, sementara juga memfasilitasi TV hibrida yang menggabungkan OTT dan siaran menggunakan pengiriman video MPEG DASH melalui broadband. Faktanya, Forum Industri DASH (DASH-IF) mengembangkan profil interoperabilitas DASH khusus untuk ATSC 3.0.

Dengan latar belakang ini, masa depan DTT di AS tampak aman. Bagaimanapun juga ATSC 3.0 telah mendapatkan daya tarik di tempat lain, termasuk Korea Selatan yang meluncurkan layanan ATSC 3.0 terestrial pada Mei 2017 sebagai persiapan untuk Olimpiade Musim Dingin 2018.

Namun jaringan utama AS seperti NBC, CBC, ABC dan Fox tidak dipaksa untuk menyiarkan saluran mereka melalui DTT dan jika mereka mau, dapat menawarkan konten premium mereka secara eksklusif kepada operator kabel dan satelit. Selain itu, sementara Komisi Komunikasi Federal (FCC) menyetujui peraturan untuk stasiun siaran untuk secara sukarela menawarkan layanan ATSC 3.0, mereka tetap harus ditawarkan bersama sinyal digital ATSC standar. Tidak akan ada transisi wajib ke ATSC 3.0 seperti halnya transisi dari NTSC analog ke ATSC. Oleh karena itu ada jalan keluar untuk jaringan jika mereka tidak percaya bahwa investasi dalam migrasi ATSC 3.0 dibenarkan oleh kemungkinan penetrasi.





Di sisi lain, ada fenomena churn (perubahan) besar-besaran di AS, yang memiliki efek samping sedikit meningkatkan penayangan DTT selama beberapa tahun terakhir. Ini karena lebih banyak rumah yang mengandalkan free to air yang dikombinasikan dengan satu atau lebih penawaran SVoD, sehingga jaringan akan enggan untuk memberikan rute penting ini ke TV utama.

Di Asia Pasifik juga terdapat gambaran yang sangat beragam, dengan beberapa negara benar-benar meningkatkan komitmen mereka terhadap DTT yang menunjukkan bahwa DTT mungkin bertahan di sana, paling lama, meskipun hal itu berpotensi berubah dengan cepat. India adalah kasus yang menarik dengan nasib DTT ada dalam keseimbangan tetapi mungkin di ambang rebound. Dilatarbelakangi bahwa penyiaran telah berkembang pesat dan dirangsang oleh sejumlah operator satelit dan digitalisasi kabel, yang sebagian besar diselesaikan dalam proses empat fase pada Maret 2017.

Itu membuat penyiaran terestrial sebagai satu-satunya media yang belum didigitalkan, menyebabkan Otoritas Regulasi Telekomunikasi India (TRAI) mengeluarkan makalah konsultasi yang merekomendasikan negara tersebut untuk melanjutkan digitalisasi DTT.

Makalah tersebut mencatat bahwa sebagian besar data di India disediakan melalui koneksi seluler dan bahwa DTT memiliki potensi untuk mengambil sebagian beban dari jaringan seluler. Menariknya, ponsel yang mendukung DTT dapat memiliki chip terintegrasi atau bahkan dongle untuk akses DTT. Ini telah dicoba sebelumnya dan memiliki implikasi baterai yang sangat besar jika ditempatkan langsung ke telepon.

TRAI telah menganjurkan rencana tiga fase untuk migrasi DTT yang meniru model digitalisasi kabel sebelumnya, dimulai dengan kota-kota besar, kemudian daerah perkotaan yang lebih kecil dan akhirnya seluruh negeri pada tahun 2023, meskipun kedengarannya ambisius.

Hasil dari semua ini adalah bahwa sementara pemutusan Swiss benar-benar menandai kematian DTT di beberapa negara selama beberapa tahun ke depan, masih terlalu dini untuk menghapusnya secara global dan nasibnya akan sangat bervariasi tergantung pada faktor-faktor termasuk medan dan kepadatan penduduk . Namun tidak seorang pun yang berkecimpung di dunia broadcast akan menjadi kaya dengan menyediakan konten melalui DTT saja, itu sudah pasti. Youtuber dan tiktoker ? Sudah jelas pasar berubah kawan..



sumber : https://rethinkresearch.biz/articles/swiss-dtt-shutdown-beginning-of-end-for-digital-terrestrial/

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (5) arduino (22) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (10) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (45) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (3) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (12) mikrotik (5) mqtt (2) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (85) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (5) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (159) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (85) tutorial (92) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika