Semua Tentang Belajar Teknologi Digital Dalam Kehidupan Sehari - Hari

Jumat, 17 Februari 2023

Pentingnya Balun Pada Driven Antena UHF di Era TV Digital, Bagaimana Dasar Teorinya ?

 



Ketika bintik "semut " masih bisa ditemui pada layar televisi, umumnya ini dianggap biasa oleh para penikmat televisi asalkan suara dan wajah pemeran sinetron masih berupa wajah cantik artisnya. Ini akan menjadi masalah ketika pesawat TV nya di migrasikan menjadi penerima siaran tv Digital yang memiliki batas threshold  level C/N ratio atau carier to noise ratio yang dapat mengakibatan perbedaan yg sangat jauh dari penerimaan TV jaman analog. Sehingga saya banyak menemukan kasus di pelanggan yg merasa kecewa tidak mendapatkan sinyal di STB digitalnya padahal sebelumnya baik-baik saja sebelum migrasi digital.


Dari sebuah Skripsi S-1 pada elektro ITS, didapatkan bahwa : salah satu parameter kunci untuk menguji kinerja sistem penyiaran digital adalah nilai C / N (rasio RF carrier dan noise) sebagai persyaratan untuk mencapai ambang batas yang setara dengan Quasi Error Free (QEF) yaitu kurang dari satu nilai kesalahan yang terjadi per jam transmisi pada  5 bMbit/s decoder layanan TV pada penerima.


Pada tahun 2009 standar baru untuk Digital Terrestrial Television (DTT), bernama DVB-T2, diterbitkan oleh ETSI. Penggunaan DVB-T2 untuk melaksanakan layanan HDTV untuk penerimaan rooftop disarankan dalam Panduan Implementasi DVB-T2, sehingga skenario ini dipilih untuk diuji selama uji coba lapangan. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk menyediakan penyiar dengan nilai ambang C/N nyata yang dapat digunakan untuk pengembangan jaringan pertama dan untuk membantu memilih opsi konfigurasi sistem yang benar yang menyediakan kecepatan data yang diperlukan dengan persyaratan C/N terendah. 



Kajian ini bisa sangat berguna, karena belum ada hasil uji coba lapangan yang dipublikasikan hingga saat ini dan saat ini beberapa negara baru saja mengadopsi standar baru ini dan banyak negara lain sedang memutuskan standar DTT apa yang mereka adopsi, sehingga memiliki nilai untuk kondisi penerimaan nyata bisa menjadi sebuah faktor kunci dalam pengambilan keputusan. Pada saat kampanye pengukuran (Juni dan Juli 2010) tidak tersedia receiver profesional dengan kemampuan pengukuran BER. Dua receiver DVB-T2 komersial digunakan sebagai gantinya; satu Set TV dan Set-Top Box (STB). 


Peralatan Pemancar dan Lokasi Pengukuran 


Pengukuran yang dianalisis dalam penelitian ini dilakukan selama bulan Juni dan Juli 2010, di kota Vitoria-Gasteiz di utara Spanyol. Pusat pemancar terletak di gunung, 450 m lebih tinggi dari ketinggian rata-rata kota dan 9 km jauhnya dari pusat kota. Pusat ini digunakan untuk menyiarkan saluran komersial utama DTT ke kota. Sistem radiasi terdiri dari dua panel larik. Frekuensinya adalah 706 MHz (C50). Daya Radiasi Isotropik Efektif (EIRP) adalah 4,8 kW, serupa dengan EIRP yang digunakan di pusat transmisi ini untuk menyiarkan saluran komersial DVB-T. Sinyal DVB-T2 dikonfigurasikan dengan pengaturan utama umum yang dijelaskan dalam tabel dibawah.


Tabel 1


Konstelasi 256 dan 64 QAM diuji dalam kombinasi dengan semua laju kode yang ditentukan. Sinyal DVB-T dikonfigurasikan dengan parameter berikut: 8K FFT, Bandwidth 8 MHz, 1/4 Guard Interval Fraction (GIF). Tarif kode 2/3 dan 3/4 diuji. Dua layanan HD MPEG4 disiarkan untuk pengujian. Total 14 konfigurasi yang berbeda diukur. Kecepatan bit (Mbps) dirangkum dalam Tabel dibawah.


Tabel 2


Pengukuran dilakukan di 18 lokasi berbeda. Gambar dibawah menunjukkan lokasi tempat pengukuran dilakukan dan lokasi pemancar. Lokasi ini dipilih untuk memiliki pandangan yang jelas ke pemancar, menyediakan saluran Ricean dengan multipath rendah. Jarak dari pemancar berkisar antara 6,6 km hingga 30,3 km. Semua konfigurasi diukur dengan kedua receiver pada 9 titik.


Gambar 1


Beberapa konfigurasi DVBT2 diukur pada 9 lokasi tambahan hanya dengan menggunakan satu receiver. Dua dari lokasi yang diukur tidak terwakili pada gambar karena berada di luar area yang ditunjukkan dan dua lokasi ditumpangkan. Jumlah pengukuran untuk setiap konfigurasi tercantum dalam tabel dibawah. 

Tabel 3



Misalnya, mode DVB-T2 64 QAM 3/4 diukur 27 kali, 18 dengan satu penerima dan 9 dengan penerima lainnya. Sistem dan Metodologi Pengukuran: Peralatan penerima dipasang di unit bergerak dengan tiang teleskopik yang menjulang hingga 8 meter, di mana antena penerima dipasang 2 (15,5 dBi Yagi-Uda). Peralatan dan pengaturan pengukuran digambarkan pada Gambar dibawah. 


Gambar 2



Tujuan pengukuran adalah untuk mendapatkan C/N minimum (C/Nmin) di mana layanan video diterima dengan benar. 


Prosedurnya adalah: 


1. Modulator dikonfigurasikan dengan pengaturan yang sesuai. 

2. Keluaran pemadu dihubungkan ke penerima A. Tingkat penghasil derau disesuaikan dalam langkah 0,5 dB untuk mencapai tingkat maksimum di mana gambar diterima dengan benar selama minimal 30 detik. 

3. Keluaran pemadu dihubungkan ke Penganalisis Sinyal. Generator kebisingan dimatikan untuk mengukur level sinyal (C). 

4. Modulator dibisukan dan kebisingan dibunyikan untuk mengukur tingkat kebisingan (N). 

5. C/Nmin diperoleh dengan mengurangkan C dan N. 6 Langkah 2 sampai 5 diulangi untuk penerima B. Untuk mengklasifikasikan saluran, respons impuls (IR) DVB-T dan spektrum sinyal juga diukur. Hasil: Nilai C/Nmin terukur ditunjukkan pada Gambar dibawah. 


Gambar 3


Untuk kedua penerima, untuk semua lokasi, dan untuk semua konfigurasi yang diuji terhadap kecepatan bit yang diperoleh untuk setiap konfigurasi (tabel 2). Nilai median hasil digunakan untuk memplot kurva untuk DVB-T, untuk DVB-T2 64 QAM, dan untuk DVB-T2 256 QAM. Performa kedua receiver sangat mirip, dengan perbedaan rata-rata 0,2 dB. Standar deviasi untuk setiap mode sekitar 0,5 dB dengan nilai maksimum 0,8 dB. Level sinyal, dari -60 hingga -36 dBm, tidak memiliki pengaruh nyata pada hasil. Hasil pengukuran IR hanya menunjukkan satu jalur utama, dengan multipath sangat rendah (<25dB). Riak spektrum, diukur sebagai standar deviasi (σ), menunjukkan hasil yang sama, yaitu σ <1,9 dB untuk semua pengukuran. Jadi saluran harus diklasifikasikan sebagai Ricean di semua lokasi.


Tabel 3 memberikan lebih banyak informasi tentang nilai terukur bersama dengan hasil simulasi yang diberikan oleh standar untuk DVB-T dan untuk DVB-T2 dan persyaratan NorDig untuk penerima TV. Standar DVB memberikan hasil simulasi 3 untuk saluran gema Gaussian, Ricean, Rayleigh dan 0 dB. Kanal Ricean menggambarkan kondisi penerimaan antena outdoor tetap [2], sehingga nilai-nilai ini telah digunakan untuk perbandingan. Persyaratan NorDig tidak memberikan nilai untuk saluran Ricean, sehingga persyaratan untuk saluran Gaussian telah digunakan. 


Gambar 3 dan tabel 3 menunjukkan bahwa DVB-T2 64 QAM berperilaku lebih baik daripada 256 QAM untuk kecepatan bit yang serupa. Misalnya, 64 QAM 4/5 berperforma 0,8 dB lebih baik daripada 256 QAM 3/5, dan 64 QAM 2/3 berperforma 1,2 dB lebih baik daripada 256 QAM 1/2. Mengenai perbandingan antara DVB-T dan DVB-T2 untuk kecepatan bit yang sama, C/Nmin lebih rendah 4,6 dB saat menggunakan DVB-T2. Untuk persyaratan C/Nmin serupa, DVB-T2 64 QAM 3/4 meningkatkan kecepatan bit DVB-T 2/3 sebesar 56 persen, dan DVB-T2 64 QAM 4/5 meningkatkan kecepatan bit DVB-T 3/4 sebesar 45 persen. 


Nilai median pada tabel 3 lebih rendah dari persyaratan NorDig untuk semua konfigurasi yang diuji. Jika dibandingkan dengan hasil simulasi yang diterbitkan dalam standar DVB, kinerja DVB-T2 yang diukur lebih buruk daripada hasil simulasi (lebih optimis). Tidak demikian halnya dengan DVB-T, karena hasil simulasi telah mengungguli desain receiver saat ini. 






Kesimpulan: 


Tujuan uji coba lapangan ini adalah untuk memberikan nilai ambang batas dan panduan untuk perencanaan jaringan DVB-T2. Meskipun receiver komersial telah digunakan, C/Nmin yang diperoleh dapat digunakan sebagai titik referensi, karena pengembangan receiver di masa mendatang dapat mengungguli yang telah diuji, tetapi kinerja yang lebih buruk tidak diharapkan. Performa yang lebih buruk dari mode 256 QAM dapat membuat konstelasi baru ini tidak berguna untuk kecepatan bit yang dapat disediakan oleh mode 64 QAM. Kinerja ini berbeda dari model teoretis tetapi sesuai dengan pengujian yang dilakukan dengan dekoder penerima terintegrasi . Efek ini dapat ditingkatkan ketika Jaringan Frekuensi Tunggal hadir, karena konstelasi yang diputar dimaksudkan untuk situasi ini, karena mereka memiliki kinerja yang lebih baik untuk urutan konstelasi yang lebih rendah .  


Sebagai kesimpulan akhir, penerimaan DVB-T2 telah menunjukkan peningkatan penting dibandingkan DVB-T, dengan persyaratan C/Nmin yang lebih rendah atau memberikan kecepatan data yang lebih tinggi. Pengakuan: Karya ini didukung oleh Kementerian Perindustrian, Pariwisata, dan Perdagangan Spanyol di bawah proyek FURIA, TSI-020301-2009-33, dan oleh Kementerian Sains dan Inovasi Spanyol di bawah proyek NGRADIATE.


Pada tulisan selanjutnya akan saya bahas bagaimana merangkai balun yang sesuai agar penerimaan TV digital di rumah anda dapat dinikmati secara maksimal, silahkan klik disini.

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (19) android (12) antares (8) arduino (26) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) audio (5) baterai (5) blog (1) bluetooth (1) chatgpt (2) cmos (2) crypto (2) dasar (46) digital (11) dimmer (5) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (58) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (17) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (8) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) lora (7) MATV (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroler (1) mikrokontroller (14) mikrotik (5) modbus (9) mqtt (3) ninmedia (5) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (88) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (7) radio (24) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (2) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (167) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (93) tutorial (108) tv digital (6) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika