"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Jumat, 06 November 2020

Kegilaan SpaceX pasang "BTS" di luar angkasa - STARLINK

 


Penantian selama setahun menunggu keberhasilan peluncuran "BTS" diluar angkasa oleh si gila Elon musk akhirnya dapat dirasakan oleh publik melalui program BETA tester di amrik sana. Apa kata orang amrik yang saya baca dan liat dari beberapa review ya masih rata-rata belum puas seperti yang saya baca di salah satu website teknologi. Begini kutipannya :

"Alat ini tidak bekerja dengan baik dengan kondisi hutan yang banyak pohon yang lebat / pohon menghalangi pandangan, yah tidak seperti yang diharapkan," kata sang BETA tester. "Saya hanya dapat terhubung sekitar lima detik pada satu waktu. Pastikan Anda memiliki pemandangan langit sejelas mungkin!"


Layanan beta publik Starlink seperti gambar diatas ini berharga $ 100 sebulan ditambah biaya pengaturan $ 499 untuk terminal pengguna, tripod dan router Wi-Fi. Dengan harga segitu banyak yang terkejut dengan rendahnya biaya terminal pengguna.

Sementara $ 499 cukup tinggi dibandingkan dengan peralatan standar untuk peralatan pengguna broadband kabel optik, dan dirasa bahwa terminal dalam versi beta ditawarkan di bawah biaya asli (bakar uang nihh). Musk pada bulan Mei mengatakan bahwa tantangan terbesar adalah membuat biaya terminal pengguna ke tingkat yang terjangkau. Padahal menurut Wondering-coder, antena Starlink saja harus berharga ribuan dolar.

"Semuanya memiliki kualitas rakitan yang ekstrem, dan ini bekerja secara signifikan lebih baik daripada yang pernah saya bayangkan. Rasanya seperti gadget dari masa depan. Mengingat harga ponsel kelas atas dalam kisaran $ 1.000, saya benar-benar kagum denganyang saya dapatkan. Dan dengan harga setup berkisar ~ $ 500, jadi saya review positif terhadap layanan ini, " ujar reviewer ini.

"Antena itu sendiri sepertinya berharga ribuan dolar, jadi saya hanya ingin berbagi betapa beruntungnya saya memiliki akses ke alat ini."





Memang proyek ini masih dalam tahap yang masih "bayi" dan dapat dikatakan elon musk membakar uang dengan membangun "BTS" di luar angkasa. Apalagi tantangan muncul karena konstelasi satelit starlink akan mengacaukan pengamatan bintang oleh para astronomer baik di observatorium atau para amatir dirumah. Jadi dapat dimaklumi akan masih lumayan lama prosesnya menuju ke layanan internet luar angkasa yang dimimpikan akan di nikmati dari belahan bumi manapun.

Bagaimana dengan spektrum frekuensi yang digunakan ? Berikut ini yang saya dapatkan dari beberapa sumber di internet :




Dan seperti yang sering dibahas pada blog ini mengenai tv parabola mini, kebetulan saja starlink menggunakan spektrum KU Band yang sama mirip dengan yang digunakan oleh siaran TV satelit. Apakah akan mengganggu ? Mungkin saja akan mengganggu apabila ada frekuensi yang secara kebetulan "NUMPUK" dengan frekuensi transponder TV satelit kesayangan. Mari kita lihat saja beberapa tahun kedepan apakah akan ada pertentangan atau bahkan malah akan berdamai mengingat generasi anak muda jaman sekarang sudah jarang menonton "TV" tapi cenderung menonton "STREAMING". 

Ya tidak dipungkiri lagi Elon Musk layaknya ahli nujum yang seperti ada "pewisik" nya dari masa depan yang membisikinya apa yang akan laku dijual di masa depan..Doraemon kah pewisik nya ? hehehehe






Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (6) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (10) android (11) antares (3) arduino (14) attiny (1) attiny2313 (17) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (35) display (3) esp8266 (3) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (16) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (12) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (4) lain-lain (8) lcd (2) led (9) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (55) mikrokontroller (7) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (39) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (3) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) tachometer (2) telepon (7) televisi (73) television (5) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (60) tutorial (78) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika