"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Sabtu, 10 Oktober 2020

Sejarah Satelit Indonesia Yang Gagal Beroperasi

 


Peluncuran satelit merupakan suatu kegiatan yang memiliki tingkat resiko kegagalan yang sangat tinggi. Tidak heran para produsen satelit dan penyedia jasa peluncuran mensyaratkan asuransi kepada para pembelinya. Bukan hanya kegagalan saat peluncuran melalui roket yang sangat berbahaya, seperti halnya kegagalan challenger 1985 meledak saat throtle up, ada juga kemungkinan gagalnya proses pemindahan ke orbit dan bahkan kegagalan elektronik yang bisa membuat para akuntan di perusahaan asuransinya rontok rambutnya. Mungkin hanya gatutkaca yang bisa diajak kerjasama untuk memperbaiki satelit yang orbitnya 36 ribu kilometer diatas katulistiwa.

Berikut ini beberapa cerita mengenai kegagalan peluncuran satelit yang pernah di alami oleh negara kita Indonesia.


PALAPA B2


Palapa B2 adalah satelit generasi kedua yang dibuat oleh Boeing Satellite Development Center untuk Perumtel (kini Telkom Indonesia ). Satelit ini diluncurkan menggunakan pesawat ulang-alik challenger STS 41B pada tahun 1984 yang seingat penulis di tayangkan secara live oleh TVRI. Namun saat diluncurkan melalui dek kapal chalenger, satelit gagal mencapai orbit geosynchronous karena kegagalan fungsi roket apogee. Sattel Technologies (California) membeli satelit dari grup asuransi  dan mengontrak NASA untuk mengambilnya. 




Pengambilan terjadi pada November 1984 di STS-51A. Sattel juga mengontrak Hughes Aircraft Company (pabrikan asli) dan McDonnell Douglas (penyedia layanan peluncuran) untuk memperbarui dan meluncurkan kembali satelit, kemudian berganti nama menjadi Palapa B2-R (refurbished). Peluncuran kembali pada bulan April 1990 berhasil, dan hak milik dialihkan kembali ke Indonesia.


courtesy of : http://www.sattel.com/life_of_palapa_b2.htm


PALAPA C1


Satelit milik PT Satelindo ini diluncurkan oleh Hughes Space and Communications Company dan berhasil masuk orbit 113 E pada tanggal 31 januari 1996. Pihak satelindo menyatakan satelit tersebut tidak dapat digunakan setelah terjadi anomali tenaga listrik yaitu pada bagian charging baterainya. Klaim asuransi telah dibayarkan dan hak milik dipindahkan ke Hughes Space and Communications Company. Satelit kemudian bernama HGS-3 kemudian diakuisisi oleh Pakistan dari M / S Hughes Global Services dengan "Sewa Waktu Penuh" dan dipindahkan ke slot yang dipesan Pakistan di orbit 38 E.

Pemerintah Pakistan menyetujui akuisisi tersebut pada 3 Juli 2002 dan kesepakatan dengan Hughes Global Services disepakati pada 6 Agustus 2002. Satelit mulai pindah ke slot barunya pada tanggal 5 Desember 2002 dan mengalami perubahan nama dari Anatolia-1 menjadi PAKSAT-1 pada tanggal 18 Desember 2002. 

Setelah serangkaian manuver orbit, Satelit distabilkan di lokasi akhirnya pada tanggal 20 Desember 2002 dengan kemiringan 0 derajat. Satelit tersebut berada pada posisinya di lokasi orbit berlisensi Pakistan, 38 ° Bujur Timur.  Walau hanya bisa berfungsi normal pada siang hari ternyata satelit ini digunakan oleh pihak pakistan sampai lebih 15 tahun kemudian.


PALAPA D



Satelit Palapa D diluncurkan di Xichang Satellite Launch Center (XSLC) , kurang lebih 64 km di barat laut dari kota Xichang di provinsi Sichuan, Cina menggunakan wahana luncur Chang Zheng 3B pada tanggal 31 Agustus 2009. Peluncuran ini merupakan peluncuran pertama yang dilakukan oleh Cina dalam rentang waktu 4 bulan sebelumnya, dan yang ke-13 bagi roket Chang Zeng 3B.

Beberapa jam setelah peluncuran NASA Spaceflight sempat mengabarkan bahwa terjadi kegagalan pada roket dalam menempatkan Palapa D di orbitnya Kantor berita Cina, Xinhua menerangkan bahwa telah terjadi kegagalan pada ignisi ke-2 di tingkatan ke 3 roket Long March. Teknisi Thales Alenia kemudian turun tangan untuk "menangkap" satelit ini dan mengembalikannya ke jalur aslinya sehingga beberapa jam setelah itu perwakilan Thales menyatakan bahwa Palapa D telah berada dalam keadaan normal dan dapat melakukan manuver di orbitnya.

Manuver penyelamatan satelit ini mengakibatkan berkurangnya bahan bakar yang diperlukan untuk mempertahankan Satelit di orbitnya sehingga masa operasi satelit turut berkurang dari 15 tahun yang direncanakan. Presiden Thales Alenia Space menyatakan bahwa bahan bakar yang tersisa masih akan cukup untuk mengoperasikan satelit Palapa D selama sekitar 10 tahun.


NUSANTARA 2




Seperti tidak mau belajar pada kesalahan peluncuran satelit menggunakan operator dari tiongkok, padahal space x telah sukses meluncurkan telkom 4 / merah putih dan Brisat, pada masa pandemi corona 2020 mengguncang tiongkok, terasa aroma bakal ada kegagalan nya sudah dirasakan semua orang. Ya karena sudah kontrak tetap saja harus meluncur nih satelit pengganti Palapa D yang mulai oleng bahan bakar habis dan condong inklinasinya makin gede. 

"Peluncuran satelit Nusantara 2 mengalami beberapa kendala roket peluncur yang mengakibatkan tahap ketiga, beberapa menit sebelum memasuki orbit, satelit tersebut gagal, atau lose, atau hilang," ujar Johnny dalam keterangan pers secara virtual, Jumat (10/4).

Johnny membeberkan satelit Nusantara 2 telah meluncur dengan aman dengan bantuan roket pendorong Long March 3B dari Xichang Satellite Launch Center (XSLC), China, sekitar pukul 18.46 waktu. Namun, Johnny mengatakan roket mengalami gangguan pada tahap ketiga jelang menuju orbit.

Dan benar saja terbukti perasaan "kurang enak" yang dirasakan oleh saya dan sebagian orang, dan memaksa penyedia layanan TV melakukan migrasi besar-besaran ke Telkom 4 dan seperti mendapat rejeki durian runtuh BUMN yang kinclong ini.  Untungnya sampai tulisan ini dibuat satelit PALAPA D masih tetap mengudara dengan normal, mungkin sempet beli bensin kali ya di orbit sana ? hehehehehe

Share:

0 komentar:

Posting Komentar

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (6) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (10) android (11) antares (3) arduino (14) attiny (1) attiny2313 (17) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (35) display (3) esp8266 (3) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (16) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (12) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (4) lain-lain (8) lcd (2) led (9) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (55) mikrokontroller (7) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (38) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (3) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) tachometer (2) telepon (7) televisi (72) television (5) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (59) tutorial (78) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika