Semua Akan Digital Pada Akhirnya... Dari Audio, Video, TV, Kontrol, Keuangan, Kesehatan dan Sebagainya. Blog Ini Ditujukan Buat Kamu Yang Ingin Belajar Dasar Digital Dan Yang selalu Bertanya, Kenapa Bisa Begini Dan Harus Begitu ?

Senin, 08 Maret 2021

Kenangan Lama Dengan Kabel Antena Pipih Tahun 80an



Jika anda berkunjung ke rumah kakek yang punya antena TV jadul tahun 80an, kemungkinan besar antena tersebut menggunakan kabel pipih yang belum pernah kamu lihat di tempat lain. Kabel "twin-lead" 300-ohm ini populer di tahun 1980-an karena murah produksinya dan mudah pemasangannya. Namun, akhirnya digantikan oleh jenis kabel koaksial yang kini dapat dilihat di mana-mana.


Sejujurnya, kabel pipih sangat cocok untuk antena VHF karena karakteristik impedansinya dan kalau dilihat dari seberapa baik sinyal TV “mengalir” melalui kabel, ini cukup mirip dengan impedansi pada antena itu sendiri. Untuk menggunakan kabel koaksial , antena menggunakan peralatan yang disebut "balun" yang mengubah impedansi 300-ohm antena menjadi impedansi 75-ohm kabel koaksial. Balun juga dulu cukup mahal, yang merupakan alasan lain orang tidak menggunakan koaksial kabel. Hari ini harganya sangat murah.




Jaman ketika siaran TV tahun 80an hanya terdapat 1 sampai 2 saluran TVRI di jalur VHF, maka antena yang akan ditemukan adalah seperti gambar diatas. Meskipun kabel pipih dengan isi ganda cukup bagus untuk sinyal antena VHF, kabel ini sepenuhnya tidak tertutup dan rentan terhadap gangguan dari ponsel yang jelas tidak perlu dikhawatirkan oleh orang-orang di tahun 1980-an. Namun hari ini… kamu memang perlu khawatir tentang hal itu dan juga mungkin perlu khawatir tentang kerusakan akibat sinar matahari yang telah meradiasi kabel selama 30 tahun lebih akibat paparan langsung terhadap kabel  lama di rumah kakek.





Biasanya ayah berpesan, jika barang kakek tidak rusak ... jangan perbaiki, bisa marah kasian sudah sepuh kalau di utak-atik.Tetapi kemarin di rumah kakek saya melihat gangguan  pada gambar TV  saat menonton sinetron favorit. Saya gatel dan ingin mengganti Antena TV kakek dan mengganti instalasi dengan kabel koaksial. 


Namun saya mendapatkan kabelnya ditanam di dinding. Kakek melarang saya ribut-ribut diatas plafon dan solusinya saya ganti coaxial dengan balun converter (seperti gambar diatas) untuk menyambungkan antena baru namun dengan masih menggunakan kabel pipih. Ini akan memberikan hasil yang jauh lebih baik, termasuk sinyal yang lebih kuat dan kemampuan untuk membagi sinyal dengan mudah ke beberapa TV. Kamu bahkan mungkin dapat menggunakan kembali beberapa kabel sisa perusahaan kabel untuk tujuan ini.


Kabel koaksial adalah jenis kabel listrik yang terdiri dari konduktor dalam yang dikelilingi oleh pelindung konduktor konsentris, dengan keduanya dipisahkan oleh dielektrik (bahan isolasi); banyak kabel koaksial juga memiliki selubung atau selubung luar pelindung. Istilah "koaksial" mengacu pada konduktor dalam dan pelindung luar yang berbagi sumbu geometris.


Kabel koaksial adalah jenis saluran transmisi, digunakan untuk membawa sinyal listrik frekuensi tinggi dengan rugi-rugi rendah. Ini digunakan dalam aplikasi seperti saluran telepon, kabel jaringan internet broadband, bus data komputer berkecepatan tinggi, sinyal televisi kabel, dan menghubungkan pemancar dan penerima radio ke antena mereka. Ini berbeda dari kabel berpelindung lainnya karena dimensi kabel dan konektor dikontrol untuk memberikan jarak konduktor yang konstan dan presisi, yang diperlukan agar dapat berfungsi secara efisien sebagai saluran transmisi.


Kabel koaksial digunakan pada tahun pertama (1858) dan setelah pemasangan kabel transatlantik, tetapi teorinya tidak dijelaskan hingga tahun 1880 oleh fisikawan, insinyur, dan matematikawan Inggris Oliver Heaviside, yang mematenkan desain pada tahun itu (paten Inggris No. 1.407) . 



Kabel koaksial pendek biasanya digunakan untuk menyambungkan peralatan video rumah, dalam pengaturan radio orari / HT. Meskipun sebelumnya umum digunakan untuk mengimplementasikan jaringan komputer, khususnya Ethernet ("tebal" 10BASE5 dan "tipis" 10BASE2), kabel twisted pair telah menggantikannya di sebagian besar aplikasi kecuali di pasar modem kabel konsumen yang sedang berkembang untuk akses Internet broadband.


Kabel koaksial jarak jauh digunakan pada abad ke-20 untuk menghubungkan jaringan radio, jaringan televisi, dan jaringan telepon Jarak Jauh meskipun ini sebagian besar telah digantikan oleh metode selanjutnya (serat optik, T1 / E1, satelit).


Koaksial yang lebih pendek masih membawa sinyal televisi kabel ke sebagian besar penerima televisi, dan tujuan ini menghabiskan sebagian besar produksi kabel koaksial. Pada 1980-an dan awal 1990-an kabel koaksial juga digunakan dalam jaringan komputer, terutama di jaringan Ethernet, di mana kemudian pada akhir 1990-an hingga awal 2000-an digantikan oleh kabel UTP di Amerika Utara dan kabel STP di Eropa Barat, keduanya dengan konektor modular 8P8C.


Impedansi paling umum yang banyak digunakan adalah 50 atau 52 ohm, dan 75 ohm, meskipun impedansi lain tersedia untuk aplikasi tertentu. Kabel 50/52 ohm banyak digunakan untuk aplikasi frekuensi radio dua arah industri dan komersial (termasuk radio, dan telekomunikasi), meskipun 75 ohm umumnya digunakan untuk siaran televisi dan radio.




Kabel coax sering digunakan untuk membawa data / sinyal dari antena ke penerima — dari parabola ke penerima satelit, dari antena televisi ke penerima televisi, dari tiang radio ke penerima radio, dll. Dalam banyak kasus, kabel coax tunggal yang sama membawa daya ke arah yang berlawanan, ke antena, untuk memberi daya pada penguat noise rendah. Dalam beberapa kasus, satu kabel coax membawa daya (searah) dan data / sinyal dua arah, seperti di DiSEqC.

Share:

2 komentar:

  1. Balun = ballance unballance. Bener gk bli? Saya masih ngalamin antenna tvri model itu, di bawahnya antenna rcti model pf goceng wkwkwkw...

    BalasHapus
  2. saya juga ngalamin kabel gepeng begitu di rumah orang tua saya,

    BalasHapus

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (8) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (15) android (12) antares (3) arduino (21) artikel (11) attiny (3) attiny2313 (19) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (45) digital (1) display (3) esp8266 (25) euro2020 (13) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (44) jam (7) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (16) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (7) lain-lain (8) lcd (2) led (14) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (70) micropython (6) mikrokontroller (12) mikrotik (5) mqtt (1) ninmedia (3) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (78) pcb (2) power (1) praktek (2) project (33) proyek (1) python (3) radio (15) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solar (1) solusi (1) tachometer (2) technology (1) teknologi (2) telegram (2) telepon (9) televisi (145) television (28) transistor (2) troubleshoot (3) tulisan (83) tutorial (80) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika