"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Animasi LED Dengan IC 4017

    IC 4017 adalah IC 16-pin CMOS dekade counter dari seri IC CMOS 4000. Sangat berguna jika ingin membuat animasi lampu atau LED secara sederhana seperti led berjalan, tulisan berjalan , counter/timer dan masih banyak kegunaan lainnya

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • BIKIN PCB SEDERHANA TAPI GA MURAHAN

    Bikin PCB itu ga susah kok..dengan software EAGLE CAD dan teknik sterika kamu dapat membuat PCB untuk berbagai project elektronika mu ...

Kamis, 04 Oktober 2018

Persaingan Televisi Satelit Berbayar di Pasar Indonesia Yg Sempit Dan Gempuran TV Generasi Milenial



Nonton televisi kok bayar ? Pernah terdengar gak di telinga pembaca kata-kata TV harus gratis ! Ya ini realita yg saya alami sejak dulu kala masa ketika HBO ESPN STAR CARTOON NETWORK dan MTV masuk di palapa dan ternyata hanya MTV yg bertahan bebrapa bulan kemudian tanpa diacak. Juga terlintas di memory saya bagaimana kesalnya sekeluarga saat EURO 96 babak semifinal antara inggris vs jerman harus diacak SCTV. Ya itu mungkin awal dari pengacakan siaran premium - film dan olahraga di persatelitan Indonesia. Tak berselang lama Era TV berbayar muncul dengan Indovision mengudara di palapa. Lalu umpatan dan cacian para pengguna parabola pun bermunculan dimana mana , terutama saat piala dunia 2002 diacak RCTI dan harus menggunakan tv berbayar.

Gak ada yg salah kok membayar untuk menonton televisi satelit karena akan menjadi lebih mudah bagi seseorang yg tidak hobi utak atik parabola. Dapat dibayangkan tidak semua orang dapat menyeting parameter saluran tv satelit digital. Ya betul , dengan perangkat STB atau decoder yg otomatis maka channel akan langsung terupdate dan tersedia siarannya sesuai paket yg telah dibayar. Mungkin karena kita di Indonesia terbiasa disuguhkan siaran langsung GRATIS acara TV premium semacam liga sepakbola , Film block buster atau olimpiade di era 90an, jadinya ketika era 2000an terasa bagi beberapa orang, siaran TV swasta walau semakin banyak stasiunnya namun acaranya cenderung sinetron produksi lokal. Saya beruntung sekali menikmati kejayaan menonton serial TV amrik macam X files, Baywatch , Mac Gyver dsb gratis di TV UHF. Lihatlah era 2000an keatas, siaran TV amrik hanya bisa ditonton di TV kabel kecuali mau menonton tv dinihari (itupun  sudah seri yg jadul). Siang harinya apa gak sekolah atau kerja?


Perkembangan televisi satelit D2H (Direct to home) di Indonesia awalnya merupakan monopoli skyvison group (indovision kemudian jadi mnc vision), tanpa persaingan yg berarti dari penyedia kabel tv kabelvision yg hanya beroperasi di kota besar saja. Layanan luas diseluruh Indonesia bahkan sampai ada berita di sebuah blog jikalau STB indovision sampai di perjual belikan di Fiji. Peluang muncul ketika UU anti monopoli mengharuskan ada pesaing di bisnis tv satelit berbayar dan ini diambil oleh astro nusantara dan telkom Indonesia. Kacaunya persaingan terlihat ketika astro nusantara di perkarakan karena telah mengeksklusifkan beberapa ch premium macam HBO, Discovery dll terutama hak siar liga inggris. Apalagi astro nusantara menjual paket dengan harga sangat jauh dibawah pesaingnya. Dapat ditebak astro nusantara yg dari malaysia di obok-obok dengan pasal-pasal ijin usaha dan harus wafat setelah 2 tahun (2006 - 2008)



Berikut ini sedikit timeline dari beberapa TV satelit berbayar yang masih dan pernah hidup di Indonesia

  • Indovision - MNC Vision  (Masih On Air di Ses 7)
  • TelkomVision - Transvision (Masih On Air di Measat 3)
  • Astro Nusantara (Wafat 2008)
  • Aora (Wafat 2015 - tapi sewa transponder masih jalan di thaicom 4 sehingga FTA 9 chanel)
  • Centrin (Wafat 2013)
  • K vision ( Masih On air Measat 3, jumlah channel ala kadarnya dan spesial sepakbola)
  • Orange TV ( Wafat 2018)
  • Matrix TV ( Masih On air di palapa dan ses9)
  • Topas TV ( Masih On air di palapa)
  • Skynindo (Masih On Air di chinasat 10)
  • Big TV (Masih On Air di JCSAT 8 )


Terdapat juga layanan model Free To View dengan menggunakan receiver khusus tanpa harus membayar langganan. Siaran yg dihadirkan rata-rata bukan channel premium.

  • Ninmedia (On Air di Chinasat 11)
  • SMV Freesat (On Air di ABS 2A)


Ketatnya persaingan apalagi dengan munculnya siaran parabola mini ku band tanpa biaya bulanan membuat para "senior" di dunia per-satelitan berbayar harus memutar otak. Keluarlah beberapa layanan prabayar alias isi ulang yg sangat flexible dalam pengisian paket vouchernya. Pola lain adalah paket beli lepas perangkat menjadi hak milik dan mendapatkan siaran premium dalam jangka waktu tertentu. Permainan ide marketing yg saling tiru meniru ini juga terjadi di berbagai platform TV berbayar baik satelit maupun kabel. Yang terbaru adalah pola meng-gratiskan siaran tv "lokal" dan "internasional" terutama televisi swasta lokal, daerah, religi dan tv berita internasional yg memang kurang terkenal macam al jazera atau NHK. Saya kurang tau juga akan tetapi menurut analisa saya TV internasional ini memang meng-gratiskan relay siarannya.


Saling serobot pelanggan pun sangat lazim terjadi, apalagi jasa modif dari TV berbayar ke TV satelit FTV. Mengenakkan juga bagi teknisi parabola karena kerjaan akan ada terus asal mau memasang muka tembok saja. Gak papa lah yg penting dapur ngebul.. Apalagi dengan medsos yg sudah menjadi acuan para treker parabola maka jangan heran jika ada parabola gratis yg dapat menyaksikan siaran premium dengan syarat hoby utak atik parabola dan sering mengupdate di forum-forum facebook.




Ini mungkin tak mengenakkan tapi harus diperhatikan juga oleh para senior dunia persatelitan, yaitu generasi milenial kelahiran 2000 an yg semakin lengket dengan gadget Smartphone nya. Pernah suatu hari penulis mendapat panggilan gangguan di sebuah kos yg saya pasangkan TV satelit, alangkah terkejutnya ketika saya tanyakan "mas siaran yg gangguan ch apa? " Jawabannya diluar dugaan "ya jelek semua sih soalnya saya gak pernah liat lagi, udah ada HP" . Nah generasi milenial kini kebanyakan menonton TV atau youtube di HP sedangkan televisi hanya buat main game console (inipun sudah berkurang). Ya benar saja platform OTT (Over The Top) macam vidio dot com , metube , kodi dan lain sebagainya baik gratisan , berbayar atau hasil Crack sudah lazim  dan liat saja bagaimana 10 tahun ke depan. Sepertinya saya harus mulai memikirkan cara modifikasi siaran parabola yg nantinya di streaming wifi lokal agar tidak menghabiskan quota internet. Memang fasilitas receiver dengan webserver sudah umum di receiver parabola kelas wahid namun kurang di oprek di bagian OTT smartphone nya. Boleh juga ide ini...tapi jangan di bajak ya..hehehe

Jadi kiranya benar hanya perubahan lah yang abadi, badan boleh menua tapi OLD SOLDIER NEVER DIE ...begitu katanya, terus belajar kuncinya serta beradaptasi agar survive. 






Share:

Rabu, 03 Oktober 2018

[Parabola] Berkunjung (dalam tanda kutip) Ke Thailand demi tayangan lebih beragam



Sebagai treker satelit era 90an saya sangat bangga kalau negara kita INDONESIA adalah pelopor persatelitan di negara- negara Asean. Satelit Palapa B2P saat itu sangat berjaya dengan mengangkut siaran televisi dari hampir semua negara Asean. TV1 - TV3 malaysia adalah favorit saya mungkin dikarenakan bahasa yg mirip dan terdengar lucu di telinga saya saat itu, sampai saat saya dewasa dan  upin ipin hadir, tanpa kesulitan berarti saya dapat mengartikan istilah-istilah melayu macam "comel"  , "percuma" atau kata "susah - senang " yg artinya sedikit berbeda dengan bahasa Indonesia.

Negara asean lainnya yg sempat menyewa transponder di palapa pada era itu adalah GMA -Philipines, BBTV / Army TV Thailand , RTB brunei, MWD myanmar, Macau TV judi dan SITV singapore. Di penghujung 90 harga satelit mulai terjangkau oleh negara-negara asean dimulai dengan peluncuran measat malaysia dan kemudian manila sukses mengakuisisi satelit palapa B2R milik PSN menjadi miliknya dan dinamakan AGILA. Begitu juga thailand dengan thaicom nya membuat tahun 2000 awal Palapa C2 seperti kesepian sehingga kekurangan siaran televisi apalagi saat satelit Telkom mengudara . 



Singkat cerita tahun berganti dan lama saya tinggalkan hoby treking satelit dan hanya sesekali melirik website dan forum satelit tujuannya untuk mengupdate channel di tv orang tua di kampung jika tiba-tiba ada komplain siaran sinetron nya menghilang. Dan ternyata makin ramai saja saat Ninmedia muncul ke angkasa persatelitan Indonesia, akibatnya ramailah orang membelokkan parabola mini bekas seperti gambar diatas, dimana di rumah saya sejak dulu nangkring parabola YES TV milik telkom yg sudah tak berguna akibat diakuisisi transvision. Jadilah saya kembali tertarik menggeluti hobby yg sangat saya cintai di masa saya SMP - SMA - Kuliah.



Sesuai judul diatas, kali ini kita akan berjalan-jalan melalui ke negeri gajah satelit Thaicom 5/6/8 yg berada di Bujur 78.5 derajat. Menurut informasi di website lainnya satelit thaicom memiliki beam ke indonesia yg sangat kuat dan jumlah siaran televisi yg sangat beragam. Banyak negara penyewa dari asia africa, dari laos sampai somalia , nepal sampai korea utara pun ada. Wah seru ini, mengingatkan saya akan keberagaman televisi di satelit palapa di era 90an.



Seperti gayung bersambut, salah seorang teman menawarkan pekerjaan untuk memasang parabola di rumahnya yg berkamar 11, maklum pengusaha kaya raya dan rumahnya di kawasan elite taman rafles citraland surabaya. Namanya aja pebisnis yg mumpuni dan benar saja,  apa pun bisa jadi uang,  rumah nya di "kost" kan ke expatriat yg kebetulan  kerja di surabaya atau yg membutuhkan tempat singgah ketika kunjungan bisnis trip ke surabaya. Kan bisa jadi penghasilan  jika di sewakan terutama  tambahan biaya pemeliharaan rumah yg kolam renangnya membuat saya pingin nyebur saja. Ditawarkanlah oleh saya siaran prabayar TOPAS yg free 1 tahun channel premium HBO FOX dll, akan tetapi  ternyata pebisnis jika disodori siaran TV yg berbayar sedikit aja, maka hitung2an untung ruginya muncul. Hahahaha Thaicom menjadi pilihan yg terbesit dipikiran, lalu bagaimana dengan siaran TV lokal ? Ninmedia di satelit chinasat 11 menjadi penyelamat bersamaan dengan munculnya siaran FTA lokal  dari kvision  di measat 3a




Dengan terpaksa saya turun tangan bersama dengan 2 anak buah yg kebetulan saja belum berpengalaman memasang parabola jaring selalin arah palapa-telkom. Apalagi kesulitan tambahan dengan menggabungkan 1 parabola bersamaan dengan siaran Ninmedia dan kvision FTA. Mencari sinyal thaicom sebenarnya bukan hal yg sulit karena beam tumpah ruah dan dengan dish 7 feet hampir 80% transponder dapat di jangkau. Sinyal patokan di transponder 4080 H symbol rate 30000 pun ditangkap dengan angka yg bagus SQ 75%. Bagaimana cara menentukan arah dan jarak lnb nya ? perhatikan gambar berikut.




Baiknya untuk menjelaskan cara penghitungan jarak LNB maka saya jelaskan perhitungan patokan dari dish atau parabola yg saya gunakan yaitu merek venus AL7210 berukuran 7 feet. Sehingga rekan rekan pembaca yg ingin praktek harus mengikuti perhitungan awalnya ya, agar tepat hasilnya. Disini saya menggunakan patokan pencarian 2 satelit palapa vs chinasat 10 (skynindo) dimana kebetulan saya lebih sering menggabungkan cara ini dibandingkan menggabungkan palapa dan telkom, kenapa? Karena cukup menempelkan LNB kedua di timur PALAPA maka CHINASAT 10 sudah didapatkan dengan sempurna. Lalu apa Hubungannya ?

Dari perhitungan sederhana, kita akan dapat jarak 2 LNB untuk jarak derajat tertentu.

PALAPA = 113 derajat 
CHINASAT 10 = 110.5 derajat
SELISIH  = 2.5 derajat 

Lanjut dari hasil pengalaman di dish 7 feet Venus AL 7210, maka jaraknya mepet 0 cm, sehingga kita gunakan jarak dari tengah LNB , dimana LNB C band pada umumnya menggunakan diameter  5.5 cm, sehingga :

JARAK antar Tengah LNB PALAPA vs tengah LNB Chinasat 10 = 5.5 cm

Jadi bisa diambil perhitungan sederhana :

2.5 derajat = 5.5 cm , jadi 1 derajat berapa ?  Kalkulator menulis hasilnya = 2.2 cm 

Untuk parabola ukuran dan jenis lain di cari sendiri ya...dengan patokan Palapa vs Chinasat10

Bagaimana  dengan  Thaicom vs Measat vs Chinasat 11 ? Gampang aja...






Thaicom vs measat selisihnya =  13 derajat 
Sehingga jarak tengah LNB C band Thaicom ke measat (kvision) = 28.6 cm

Thaicom vs chinasat 11 =  19,5 derajat
Sehingga jarak tengah LNB C band Thaicom ke chinasat11 = 42.9 cm 

Disclaimer: jarak ini merupakan jarak patokan, bisa berubah sesuai kondisi dilapangan.



Ternyata tidak semudah yg dikira memodifikasi LNB ku band offset pada parabola jaring, dikarenakan adanya prinsip yg berbeda pada pemantulan sinyal parabola jaring prime fokus yg  harus dibelokkan sedemikian rupa agar dapat diterima LNB ku offset. Gambar hasil jepretan saya diatas merupakan contoh pengaturan yg mungkin dilakukan dan sukses mendapat sinyal minimum dan sedihnya hujan sedikit saja lenyap itu siaran ninmedia dan kvision nya. Akhirnya saya kembali ke penggunaan parabola mini untuk siaran ninmedia dan kvision FTA. Saya kembali sadar dan sesuaikan lah penggunaan alat pada fungsi sebenarnya.





Untuk penggunaan dish 100cm hasilnya hanya 3 transponder yg nyaut dan tidak masalah sebab siaran favorit PPTV HD yg banyak siaran bolanya dapat ditonton bersamaan dengan ninmedia dan kvision fta. 100 channel lebih menghiasi layar TV anda.

SELAMAT MENCOBA ..





Share:

Kamis, 27 September 2018

[Parabola] Penggabungan Yg Tepat Antara Switch 22khz dengan Diseqc Melalui Studi Kasus



Kasus: Pak eko punya rumah gedong 3 lantai dengan parabola solid diatas dek /rooftop. Parabola yg dia punya menembak satelit Palapa Telkom atau lazim disebut "PalKom" . Sejak ninmedia mengudara dengan siaran FULL dangdutnya di channel Maleo pak eko memanggil OKE PARABOLA untuk menambah siaran maleo di TV nya. Akan tetapi pak eko memiliki syarat khusus ...


  • Tangga khusus ke lantai 3 sudah rusak
  • Tidak boleh menambah kabel dari lantai 3 kebawah
  • Hanya boleh menambah parabola kecil di tembok lantai 1


Kondisi sekarang parabola palkom menggunakan diseqc port2 = palapa , port3 = telkom dengan 1 kabel kebawah, bagaimanakah solusinya ?



Kasus fiktif ini pernah saya utarakan ke grup facebook sekitar agustus dan mendapatkan perhatian yg menghebohkan, ada yg mencemooh lah "jangan jadi teknisi kalau takut naik lt 3" , ada yg ngasi solusi dengan memasang parabola kecil diatas saja, padahal sudah ada syarat yg memang sangat saklek tidak boleh ditawar lagi. Secara general solusi yg ditawarkan oleh anggota grup dan masuk akal adalah:

  • Menggunakan 22khz switch, port ON di ninmedia port OFF ke kabel atas Palkom
  • Menggunakan Diseqc 1.1 yg 8 port yg dikombinasikan
  • Menggunakan diseqc 1.0 4 port digabung dengan Splitter power pass


Baik sebelumnya perhatikan gambar dibawah ini dan kenapa berdasarkan percobaan kok logikanya terlihat sama sama benar tapi  yg mendapatkan jempol satu saja ?






Cara penggabungan Diseqc dengan 22khz yg benar adalah diseqc berada didekat RX sedangkan switch 22khz berada di dekat LNB. Karena setelah diperhatikan sinyal tone 22khz juga digunakan oleh diseqc akan tetapi dalam rentang waktu tertentu (berdasarkan kesepakatan standar timing diseqc)  secara burst sehingga mengandung kode binary 1 0 1 0. Jika switch 22khz keduluan mendapat "burst" binary maka akan dibaca hanya menjadi kondisi ON di port 22khz dan diseqc nya tidak mendapat sinyal binary yg sesungguhnya.



Seperti gambar diatas jelas bahwa switch 22khz merupakan switch yg "bodoh" hanya mengecek keberadaan sinyal 22khz atau tidak dari receiver. Sedangkan diseqc lebih "pintar" dan dapat menterjemahkan sinyal serial tone 22khz menjadi perintah binary.



Kembali ke perkara bapak eko dan opsi penggunaan 22khz didekat RX menjadi salah kaprah. Lalu apa solusinya ? Bisa menggunakan diseqc 1.1 - 8 port sehingga  bisa dikombinasikan port yg digunakan. Tapi diseqc 1.1 lumayan jarang dan mahal sehingga solusi yg mudah adalah penggabungan diseqc 4 port dengan splitter power pass.


Logikanya adalah dengan melangsungkan output diseqc bawah pada port 2 dan port 3 melalui splitter power pass  ke 1 kabel palkom sehingga pesan tone burst tetap sampai ke diseqc yg berada diatas. Ninmedia di port 1, Palapa tetap di port 2 sedangkan Telkom di port 3. Saat receiver memilih port 2, maka  perintah diseqc berupa kode "ON Port 2" sampai ke diseqc bawah dan diteruskan ke diseqc atas dengan perintah yg sama "ON Port 2". Simpel bukan ?




Sekarang pak eko sudah goyang terus pagi siang sore malam di channel MALEO ninmedia..

MASUK PAK EKOOOOOOOO

Share:

[Parabola] Aktuator Penggerak - Sudut Inklinasi - Deklinasi - Kenapa Perlu Diperhatikan?



Pada episode kali ini saya akan banyak mengutip ilmu yg saya dapat dari sesepuh Forum Satelit yaitu KI DEMANG SABA LINTANG dan saya akan berusaha menjelaskan dengan bahasa teknisi pemula sehingga mudah dimengerti. Untuk tulisan asli dari master Forsat dapat dibaca disini .



Tidak perlu dipikir susah-susah apalagi jaman sekarang tinggal beli ke toko seharga 500 rb sudah bisa praktek langsung. Apalagi onlineshop..wah banyak bertebaran penjual aktuator berbagai jenis dari yang pakai tongkat sampai yg ber gearbox H to H alias timur ke barat bisa mentok - tok. Yang penting sudah sering melakukan treking parabola jaring statis/tetap untuk mencari satelit favorit para treker seperti :


  • Palapa D
  • Telkom 3S
  • Asiasat 5/7
  • Thaicom 5/6/8
  • Measat3
  • Apstar 6/7
  • Intelsat 19 / 20
Jika anda sudah menguasai terking satelit yg tertera diatas maka dapat dijamin pemasangan dan penggunaan aktuator sangatlah gampang dimengerti. Tapi harus diperhatikan bahwa bumi itu bulat bukan ? Trus ada beberapa pemula yg memasang aktuator hasilnya tidak memuaskan karena satelit disebelah barat bagus siarannya sedangkan yg sebelah timur zonk sinyalnya, kadang juga terbalik  timur bagus di barat zonk Nah hal dibawah ini yg harus diperhatikan :

  • Satelit ada dikatulistiwa membentang dari timur ke barat
  • Jika berada di bawah katulistiwa (posisi 0 derajat lintang) maka lintasan satelit di ubun ubun dari timur ke barat
  • Semakin jauh lokasi parabola dari khatulistiwa maka lintasan satelit akan cenderung berupa busur






Azimuth , Inklinasi, Deklinasi adalah beberapa istilah yg mungkin menghantui para treker pemula tapi jangan khawatir kita ambil jalan gampangnya saja :


  • Azimuth : Posisi kemiringan barat timur  atau baut yg diatur adalah baut elevasi
  • Inklinasi : Posisi kemiringan utara selatan atau baut yg diatur adalah baut inklinasi



Gambar diatas merupakan sudut elevasi terhadap posisi satelit yg berselisih 40 derajat dengan posisi Bujur dari parabola. Semisal saya berada di SURABAYA dengan bujur 112, sedangkan PALAPA D berada di 113 Bujur timur maka elevasi parabola saya berselisih 1 derajat ke barat.

Aktuator berfungsi untuk merubah posisi elevasi dari parabola yg biasanya diputar menggunakan kunci pas, menjadi menggunakan motor penggerak. Aktuator umumnya memiliki kontrol box yang menggunakan standar kontrol diseqc 1.2 sehingga posisinya dapat disinkronkan dengan channel pada receiver. Pengaturan box aktuator dengan receiver akan dibahas pada kesempatan lainnya.






Jika saya berada di surabaya denga posisi 7 lintang selatan maka saya berselisih 7 derajat dengan ekuator/khatulistiwa ke arah utara, sehingga parabola saya condong ke utara. Untuk pemula tidak perlu sampai tahu secara akurat berapa derajat inklinasi parabolanya apalagi parabolanya statis, ya tinggal putar baut utara-selatan sambil liat monitor TV dan mengunci baut pada  posisi saat mendapat  sinyal terbaik di  transponder yg dianggap transponder dengan power terbesar di satelit yg dituju.


Sedangkan penjelasan untuk Deklinasi perhatikan gambar berikut ya, PERHATIAN Khusus hanya yg mau pasang aktuator saja sedangkan yg parabolanya statis atau berada di daerah khatulistiwa skip aja pembahasan selanjutnya.




Dari gambar diatas dapat dilihat apa yg terjadi jika sudut perbaikan atau deklinasi tidak digunakan . Tidak ada kesesuaian jalur lengkung pergerakan aktuator parabola dengan posisi lengkung satelit. Makanya jika menggunakan aktuator sebaiknya menambahkan pengaturan deklinasi. Pada produsen mounting parabola venus terdapat kunci rahasia yg dinamakan GANJEL DEKLINASI








Mungkin hasil scan diatas kurang begitu bagus tapi akan sangat berguna bagi teknisi pemula untuk menentukan berapa tebal ganjal deklinasi di kota-kota di Indonesia. Sebaiknya anda klik kanan pada gambar kemudian save as image sehingga lebih terlihat jelas.  INGAT !! kalau parabolamu cuman statis alias diam disatu posisi maka jangan di perhatikan ya....

Demikian pembahasan tentang aktuator dan hubungan dengan sudut inklinasi-deklinasi , semoga bermanfaat.


Share:

[Parabola] Piringan Prime Focus - Offset - Jaring - Solid - Begini Ceritanya



Parabola ..oo ya karena siaran bolanya sering diacak makanya namanya itu ya...Lhooo sekarang sinetron rcti dunia terbalik aja diacak...diubah namanya jadi ParaSinetron aja...Hihihihihi ...guyonan ini saya temukan di salah satu komentar di status saya di facebook. Serius dulu yuk kenapa parabola bukan bola? Ya.. karena seperti kita ketahui sinyal telekomunikasi satelit bersifat Directional - Low Power . Apa maksudnya ini ? Mari kita bahas secara santai


Directional yg dimaksud adalah sesuai posisinya yg di satu titik nun jauh disana 35.000 km diatas dengan frekuensi di spektrum microwave gelombang milimeter sehingga hanya satu titik posisi yg tepat ( dilangit ) yg dituju dari bumi. Berbeda dengan siaran radio broadcast yg sinyalnya menyebar bahkan terpantulkan oleh gedung maupun atmosfer. Jika dilihat dari bumi yg bulat dengan selisih 2 derajat saja diatas khatulistiwa sudah terdapat satelit yg berbeda.

Low power artinya sinyal microwave yg dipancarkan sangat kecil akibat keterbatasan daya baterai maupun panel surya nya. Memang bisa saja membuat satelit dengan kekuatan baterai dan amplifier yg lebih besar akan tetapi transportasi untuk mengangkutnya ke orbit menjadi sangat mahal dan tidak ekonomis.




Dari pertimbangan diataslah maka antena yg cocok sebagai pengirim dan penerima sinyal adalah parabolic antena, dimana fungsinya untuk mengumpulkan sinyal satelit dari atas sana ke sebuah titik dan diterima oleh perangkat yg namanya LNB. Sesuai sejarahnya kenapa parabola dipilih melebihi jenis antena lainnya, singkat cerita ketika tanggal 23 juli 1962 satelit telstar akan ditest transmisi televisi dari amerika ke eropa. Di eropa terdapat 3 negara yg terlibat yaitu prancis italy dan inggris. Inggris  dan italy menggunakan antena "horn" dan perancis menggunakan parabola. Dan yg berhasil menerima siaran TV dengan sempurna adalah parabola nya si perancis.








Video diatas merupakan pelopor penggunaan satelit sebagai media penyiaran televisi komersial di India. Percobaan yg dilakukan NASA ini dinamakan SITE (satellite instructional television experiment) menggunakan satelit ATS 6 berorbit geosinkron dan beamnya diarahkan ke india. Ini juga kali pertamanya  memanfaatkan jaring "chicken mesh" atau di indonesia lebih disebut kawat nyamuk yg sangat terjangkau harganya dibanding plat besi/aluminium. FYI.. pelopor pengguna jaring aluminium adalah seorang teknisi BBC bernama steve birkill. Antena parabola menjadi murah dan tahan goyangan angin. Mulailah era pertelevisian televisi satelit komersial sejak itu dan disusul dengan penerapan di Indonesia melalui satelit palapa yg beroperasi pada C band.




Era 90an munculah era parabola dengan high-power di pelopori oleh satelit ASTRA di wilayah eropa dengan layanan televisi berbayar BSKyB atau sekarang lebih dikenal dengan sky television. Range spektrum frekuensi yg dipilih bukan lagi C band melainkan ku band yg lebih bebas memainkan powernya. C band ada di spektrum yg padat sehingga oleh badan telekmomunikasi dunia ITU tidak boleh mengganggu komunikasi radar. Sedangkan ku band relatif aman spektrum nya dan parabola OFFSET MINI pun semakin menjadi pilihan.




Parabola offset merupakan potongan dari sebuah parabola besar dan didesain sedemikian rupa sehingga titik fokusnya berada di pantulan umumnya 22 derajat dari arah satelit. Kelihatannya seperti ujung LNB menabrak tembok atau pohon jika dilihat mata, tetapi karena prinsip pantulan sebenarnya sinyal tetap berasal dari bagian atas yang terbuka. 



Banyak banget LNB nya nih..ya dengan prinsip pantulan offset di parabola prime focus maka dengan penempatan LNB yg tepat, cukup 1 parabola dapat menerima banyak satelit. Tapi ingat prinsip pantulan mengakibatkan posisi LNB akan terbalik berbeda dengan derajat yg sebenarnya diatas khatulistiwa. 

Share:

Rabu, 26 September 2018

[Parabola] LNB - Kegunaan dan Jenis - jenisnya


LNB atau kependekan dari Low Noise Block Down Converter secara sederhananya merupakan alat yg akan menangkap sinyal yg telah difokuskan oleh parabola dan meng "convert" nya menjadi sinyal yg lebih mudah di olah receiver. Sebagai gambaran lainnya LNB itu terdapat BLOK yg dahulu kala dilakukan oleh fungsi sendiri sendiri seperti Low Noise High Gain Amplifier (LNA) , Feedhorn dan Down Converter Circuit. Jaman Now semua di packing jadi satu menjadi yg dikenal dengan LNB.


Secara umum di dunia ini terdapat 2 LNB yg dijual yaitu C band dan Ku band sesuai dengan range frekuensi pancaran satelit. Sedangkan S band hanya digunakan oleh sedikit operator dulunya Dish Netowrk USA dan sekarang hanya digunakan oleh operator tv satelit terbesar milik Indonesia "MNC VISION". S band lebih cenderung dipakai uktuk keperluan satelit militer.

C band memiliki karakteristik frekuensi yg lebih tahan cuaca  sehingga cocok digunakan oleh  negara tropis. Akan tetapi C band bersebelahan dengan frekuensi publik lainnya yaitu untuk penggunaan radar, wifi dan seluler sehingga terdapat aturan batas power yg boleh di pancarkan satelit. Makanya di amerika sana parabola C band sering dijuluki BUD "Big Ugly Dish" dikarenakan piringan parabola yg efektif daya tangkapnya berukuran 9 feet. Kabarnya ketika 5G diluncurkan di amerika serikat terjadi persaingan untuk menguasai spektrum C band oleh operator seluler. Kita lihat 10 tahun kedepan apakah C band masih diperuntukkan penyiaran televisi satelit.

Ku Band dengan frekuensi kerja yg lebih tinggi menyebabkan karakteristiknya lebih rentan terhadap penyerapan titik air yaitu awan hujan. Ketika awan berkumpul dan menghasilkan jumlah titik air dengan jumlah ambang tertentu maka sinyal akan ter "redam" dan penerimaan sinyal menjadi terganggu. Tetapi karena frekuensi ini relatif aman dari interfrensi penggunaan perangkat telekomunikasi publik, maka transponder dari satelit dapat menggunakan power yg lebih tinggi. Akibatnya piringan parabola kecil pun dapat menerima pancaran sinyal televisi satelit ku-band. Ninmedia adalah contoh yg sangat nyata, berlomba-lomba orang indonesia mengkreasikan parabola mininya dengan peralatan di dapur seperti penggorengan dan tutup panci demi untuk menonton siaran televisi gratis tanpa biaya bulanan.




Local Oscillator & Down Converter

Kata-kata ini merupakan kunci dari fungsi sebuah LNB . Di dunia telekomunikasi sejak dulu kala para penggiat elektronika telekomunikasi selalu mencari cara yg termudah untuk mengolah sinyal ke range frekuensi yg lebih "enak" untuk di kerjakan. Seperti halnya radio AM jaman dahulu ketika frekuensi di range 1 MHz sangat susah untuk di perkuat karena terkendala semikonduktor belum di temukan dan penguat tabung triode hanya dapat bekerja maksimum 500khz, maka oleh penemu sistem "heterodyne" di ciptakanlah radio super-heterodyne dengan menggunakan local oscilator 450khz, sehingga ketika sinyal radio semisal bekerja di 700khz maka selisih dengan local oscilator menjadi 350khz dan perangkat amplifier jaman dulu berupa tabung triode masih dapat menerimanya.


Untuk C band terdapat local oscilator yg bekerja di frekuensi 5150MHz. Sedangkan Ku Band terdapat jenis yg umum dijual yaitu Universal dimana terdapat 2 buah oscillator yaitu 9750 Mhz dan 10600 Mhz. Dari selisih sinyal yg masuk dari langit dengan frekuensi Local Oscilator maka receiver cukup hanya memiliki 1 buah tuner dengan range frekuensi 950 - 2400 Mhz. Dengan kata lain sinyal  "down convert" yg turun dari LNB ke receiver sangat memudahkan produsen perangkat decoder analog jaman dahulu maupun digital jaman sekarang dalam hal perancangan elektronika nya. Cukup 1 perangkat untuk semua range frekuensi baik C band, S band maupun Ku band.


Scalar Ring dan Conical Scalar Ring


Scalar ring mempunyai fungsi yg signifikan sebagai pemilah sinyal yg tidak diinginkan. Karena derajat satelit diatas sana sangat mepet maka tidak memungkiri terjadi interfrensi frekuensi dari 2 satelit ataupun lebih. Nah disinilah fungsi scalar ring yg telah dirumuskan secara matematis oleh ilmuwan dunia barat yaitu melakukan penolakan terhadap adjacent chanel interfrence dari satelit yg bersebelahan.

Conical scalar ring merupakan pengembangan untuk pemakaian parabola offset sehingga sinyal pantulan dapat masuk secara efektif dengan juga melakukan reject image terhadap beam atau pancaran sinyal satelit disebelah.


Derajat Noise 


Untuk C band ditunjukkan oleh angka derajat kelvin yg menunjukkan nilai peredaman dari sinyal sekitar. Sedangkan untuk ku band ditunjukan oleh nilai dB redaman noisenya. Semakin kecil nilai noise semakin bagus LNB terhadap gangguan sinyal luar akan tetapi harus diperhatikan juga tingkat aplifikasi / penguatannya karena beberapa LNB dipasaran derajat noisenya kecil tapi gain penguatan rendah sehingga terasa kurang peka.


Polaritas dan "Skew"


Gambar diatas merupakan isi dari dalam lnb kuband, dimana terlihat ada 2 kawat kecil dan 1 pembatas panjang. kawat kecil merupakan antena dengan polaritas Vertikal dan Horisontal. Secara Umum peletakan antena horisontal (dalam gambar antena yg sejajar dengan kawat panjang) mengikuti arah Timur - Barat sedangkan Vertikal berbeda 90 derajat. Untuk memilih apakah LNB bekerja pada polaritas V atau H maka receiver memberikan tegangan 18 volt jika menginginkan polaritas H dan 13 Volt untuk polaritas Vertikal.



Tidak akan menjadi masalah besar ketika jaman analog dahulu kala karena saat itu jarum antena dapat diputar sesuka hati dengan perangkat servo nya. Tapi ketika jaman parabola digital muncul akhirnya dibuatlah fix antena Vertikal dan Horisontal. Skew menjadi sangat berperan dalam kekuatan penerimaan karena sekarang sudah gak bisa dirubah posisinya. Cara mudah di parabola prime fokus untu C band posisi skew "0"  cukup mengikuti arah Timur-Barat saja, sedangkan untuk ku band konektor nya mengikuti  arah utara - selatan.




Gambar diatas merupakan gambaran skew untuk LNB di posisi dish offset. kenapa berubah-ubah? ya berdasarkan geometri dari dish offset maka pantulan sinyal yg masuk akan berbelok mengikuti posisi satelit dan parabola. Semakin ketimur maka skew semakin kearah jam 9 sedangkan semakin kebarat arah satelit maka perputaran skew LNB kuband menjadi mendekati jam 3. 

Semoga informasi saya BERMANFAAT bagi pembaca

Share:

[Parabola] Mengenal jenis Konektor-Splitter-Switch pada dunia parabola



Seperti kebiasaan saya sejak awal blog ini saya buat adalah kebiasaan menulis "berbagi ilmu". Setiap projek elektronika , TV , software dan apapun pasti akan saya share ilmunya ke pembaca. Tak lain tujuannya untuk menghemat memori di otak, titip memorabilia lahh... sekaligus mendapat kesempatan berbagi ke semua orang.  Belakangan ini saya berkutat di dunia yg sebenarnya dunia lama saya yaitu PARABOLA. Untuk membuka seri belajar terbaru ini maka saya buka dari dasar konektor dan switch  yg akan sering dijumpai di dunia pertelevisian satelit

F Connector

Konektor yg selalu dipakai dalam dunia parabola adalah Unbalanced 75ohm F connector sesuai dengan kabel coaxial yg selalu digunakan menghubungkan perangkat penerima satelit. Terdapat beberapa jenis konektor nya dan yg paling umum berupa tipe "press" dimana pangkal dari konektor bisa di press tekan dengan alat tang crimping atau pun dengan hanya menggunakan isolasi agar pangkal nya melekat ke kabel coaxial. Jenis lainnya adalah jenis compression dimana pangkal konektor terdapat alat pengunci yg hanya bisa di "masukkan" dengan alat khusus ke dalam. 


Nomer 1 adalah tipe kompresi dan biasanya digunakan oleh instalasi TV Kabel profesional , nomer 2 merupakan konektor yg paling umum dan kadang para teknisi parabola jarang menggunakan tang "press" dan hanya direkatkan menggunakan isolasi ke kabel seperti no 3.

Splitter (Pembagi 1 LNB ke Banyak Receiver)


Frekuensi kerja penerima satelit (setelah turun LNB) adalah 900 Mhz sd 2400 Mhz jadi jangan sampai salah membeli pembagi sinyal satelit dengan pembagi sinyal UHF. Ini yg umum terjadi dan kesalahan bisa membuat perangkat rusak karena harus diketahui sinyal parabola itu terdapat tumpangan tegangan untuk supply DC ke LNB. Jadi sering kesetrum kan atau keluar percikan api kalau kurang awas memegang konektor sedangkan receiver tetap menyala. Ya karena terdapat tegangan 13 volt atau 18 volt sebagai voltage switch polaritas LNB Vertikal (13volt) dan Horisontal (18volt).

Dipasaran toko parabola ada beberapa jenis splitter yg harus dipahami yaitu :



- ALL port Power pass : Terdapat dioda pengaman dari port receiver ke port LNB sehingga arus DC tidak berbalik arah ke receiver lainnya. Masalah yg terjadi adalah ketika rx no 1 menggunakan polaritas H (18volt) sedangkan rx ke 2 menyetel siaran berpolaritas V (13volt). Yg terjadi adalah tegangan yg dialirkan ke LNB adalah yg lebih besar18 volt sehingga siaran berpolarisasi vertikal di receiver lainnya akan terganggu. Masalah yg sering terjadi juga adalah bertabrakannya sinyal kontrol 22khz jika menggunakan LNB ku Universal dan akan menyebabkan siaran terputus putus




- ONE port Power Pass : Hanya satu port yg memiliki dioda (kadang tanpa dioda langsung bypass ), sedangkan port lainnya mendapatkan koneksi lewat kapasitor. Tujuannya agar tidak terjadi tabrak menabrak sinyal DC dan sinyal kontrol 22khz dengan memanfaatkan 1 receiver saja sebagai sumber tegangan dan sinyal kontrol. Tetapi receiver sumber ini harus tetap nyala dan polaritas V atau H mengikuti receiver ini. Cocok untuk pembagi siaran parabola yg memiliki polaritas satu Vertikal atau Horisontal sepert layanan ninmedia, kvision atau matrix ses9 garudaku. Jangan sekali-kali digunakan untuk membagi siaran di palapa atau transvision measat.

SWITCH (Pemilih banyak LNB ke 1 receiver)



Ketika perangkat parabolanya terdiri dari banyak piring atau jumlah LNB nya lebih dari satu, maka dibutuhkan switch pemilih LNB mana yg akan terhubung dengan receiver. Dahulu kala pemilih LNB bisa menggunakan saklar mekanik tapi jaman now sudah berkembang menggunakan standar digital. Jenis switch yg sering digunakan adalah seperti berikut

- 22khz switch: Saklar pemilih LNB menggunakan sinyal control berupa tone 22khz dan bisa untuk memilih 2 buah LNB saja. Dalam penggunaannya biasa ditemukan di parabola umum di Indonesia yg menuju satelit PALAPA D dan TELKOM 3S, juga terdapat pada LNB ku universal langsung berada di dalam lnbnya.

- DISEQC switch : Digital satelit equipment control , yg merupakan standar switch untuk memilih 4 sd 16 LNB. Terdapat 2 jenis standar umum diseqc switch yaitu 1.0/2.0 untuk pemilihan 4 LNB dan 1.1/2.1 untuk pemilihan 16 LNB. 

Kedua jenis switch ini juga dapat digabungkan dan akan dibahas dalam kesempatan yg lainnya.


MULTISWITCH (Banyak LNB Banyak receiver)





Multi switch merupakan penggabungan antara 22khz switch dengan switch polaritas tegangan (13/18 volt). Sehingga dengan kombinasi yg tepat dapat di gunakan untuk membagi siaran 2 sd 4 LNB ke banyak receiver. Beberapa jenis multiswitch yg umum di pasaran sebagai berikut:



- Multiswitch 4 x 4 atau 4 x 8 (tanpa power external) : Mekanisme pemilihan LNB nya menggunakan kombinasi switch tegangan polaritas 13/18 volt versus switch 22khz. Jenis LNB  yg digunakan memiliki  polaritas terpisah ( 1 port V 1 port H ) atau menggunakan LNB dual out ( biasanya untuk 2 receiver). Kombinasi yg digunakan seperti berikut :

  • 13V 0khz     atau   Vertikal / Low
  • 18V 0khz     atau   Horizontal / Low
  • 13V 22khz   atau   Vertikal / High
  • 18V 22khz   atau   Horizonal / High




- Multiswitch  5x 8 (tanpa power luar) : terdapat 1 buah port terresterial tambahan sebagai input dari antena UHF. Sedangkan di bagian Rx harus dibagi menjadi sinyal parabola dan sinyal UHF menggunakan alat yg namanya diplexer





- Multiswitch 9 x 16 atau 9 x 16 C dengan power external : Merupakan multiswitch untuk penggunaan profesional karena dibantu dengan power supply atau adaptor external. Umumnya ada multiswitch jenis biasa dan ada pula jenis yg bisa di cascade atau sambung menyambung. Kombinasi untuk 4 LNB ini menggunakan pengaturan tambahan yaitu berupa diseqc dimana 2 LNB pertama menggunakan setting disegc port 1 sedangkan 2 LNB selanjutnya menggunakan pengaturan diseqc port nomer 2


System multiswitch cascade seperti gambar diatas menerima input dari LNB seperti umumnya  multiswitch biasa kemudian berfungsi juga sebagai sumber untuk multiswitch selanjutnya sehingga akan menghemat penggunaan parabola.


DIPLEXER (Penggabung Sinyal Parabola dan UHF dalam 1 kabel)



Jika terdapat pemasangan yg spesial misal di rumah gedongan yg kabel nya ditanam ditembok maka cara ini adalah yg paling memungkinkan. Apalagi ketika musim banyak siaran sepakbola yg diacak melalui parabola, maka penggabungan dengan saluran UHF mutlak diperlukan. Diplexer dipasang di dua titik diantara kabel transmisi satu berfungsi sebagai penggabung satunya lagi sebagai pemisah.


Diplexer juga bisa digabung dengan multiswitch sehingga cukup 1 antena UHF bisa dibagi bersamaan dengan pembagi siaran parabola.

Demikianlah pembahasan awal tentang ilmu parabola yg akan saya kumpulkan di blog ini. Mungkin ada yg merasa sudah membaca tulisan dan gambarnya ada di facebook ? Ya benar saya awalnya menulis di facebook pada group ninmedia dengan hashtag #postingan_bermanfaat. Jadi biar tidak hilang di facebook saya bawa ke blog aja...SEMOGA BERMANFAAT
Share:

Kontak Langsung



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

ANTI SPAM !



Blog Ini Mendukung Blogger Indonesia Yang Jujur dan Memberikan Informasi Sebenarnya, Bukan Menyampah Demi $Rp$ Yang Hanya Merendahkan Blogger Indonesia

Site View

Categories

555 (6) 7 segmen (3) adc (3) amplifier (1) analog (9) android (11) attiny (1) attiny2313 (16) blog (1) bluetooth (1) cmos (1) dasar (31) display (2) gcc (1) infrared (2) Input Output (3) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (9) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (2) lain-lain (8) lcd (2) led (9) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (48) mikrokontroller (1) mikrotik (4) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (7) pcb (2) project (33) proyek (1) radio (3) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (2) sms (5) software (16) tachometer (2) telepon (7) televisi (31) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (36) tutorial (69) vu meter (1) vumeter (1) wav player (3) wayang (1) wifi (1)

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika