"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Sabtu, 16 Desember 2017

Ramai Pasang Parabola Ninmedia - Kemana Program Digitalisasi TV Teresterial ?



Sudah hampir 5 tahun tulisan saya mengenai TV digital disini dan sebelumnya saya pun telah membahas di kaskus mengenai TV digital teresterial yg hari persmiannya oleh bapak SBY masih teringat jelas di memory saya. Ya ... sehari setelah bapak SBY meresmikan TV digital DVB-T tahun 2008 secepatnya saya meluncur ke pasar genteng surabaya untuk mencari set top box. Dan apa yg terjadi hampir semua toko perangkat televisi tidak mengetahui infonya, padahal kemarin nya bapak SBY mengadakan teleconfrence dengan bapak Gubernur jatim Sukarwo dan di demokan bagaimana jernihnya TVRI Surabaya Digital. 

Bagaimana kelanjutan ceritanya dapat dilihat di tulisan saya di link diatas, dan 2017 sudah mencapai tahun kritis penerapan digitalisasi televisi jalur darat, padahal operator seluler yg kesemsem menggunakan frekuensi 600-800mhz yg akan dikosongkan, merasa putus asa dan malah sudah bagi-bagi jatah di 2 ghz  . Berita baik muncul dengan banyaknya channel HD yg muncul di surabaya DVB-T2 semisal NET HD, METRO TV HD dan TRANS TV HD. RCTI pun melakukan perbaikan HD di satelit berbayar miliknya tapi kayaknya enggan menyalurkan ke digital teresterial. Usut punya usut dari rekan di dunia broadcasting mandeknya program digitalisasi ini ada 2 faktor, yaitu karena di MK kan nya UU penyiaran digital, dan keengganan berbagi MUX digital antar stake holder televisi. Kenapa MUX digital ditakuti? Karena ternyata tiap daerah / zona sudah ditetapkan pemilik mux digital sehingga yg tidak dapat jatah harus kerjasama atau menyewa mux operator tv lain. Ya disinilah tidak ketemu nilai bisnisnya apalagi operator TV yg merasa "tua" dengan pemancar relay yg sudah banyak. Mungkin gini "enak aja minjem-minjem pemancar ku..."



Kita melihat negara kiblat pertelevisian yuk, yaitu inggris. Jangan lupa indonesia dengan TVRI nya punya kiblat disana loo tahun 70an s/d 80an. Ingat iuran TV ? Inggrislah yg menjadi contoh kita saat itu. Digital TV di inggris ada 2 jenis yaitu  freeview (teresterial) / freesat(satelit)  dan berbayar. Untuk yg gratis ini sejak dulu memang di undang2nya di biayai oleh iuran televisi, sehingga acaranya lumayan juga kualtasnya. Jika ingin menontonnya dari sini juga bisa memanfaatkan streaming yg dilakukan orang-orang inggris (entah legal atau tidak) contohnya di filmon dot com. Mux Freeview/Freesat jelas sekali kepentingannya untuk kenyamanan penduduk yg sudah bayar iuran. 


Bagaimana di indonesia ? Sejak 2015 saya menemukan ini ...




Pertamanya saya kurang tertarik karena masih menganggap keduanya merupakan gimmick dari startup PAYTV yg muncul dan bergguguran semenjak era astro nusantara, aora, centrin, orange , topas, dan sebagainya. Seperti melawan tembok besar penguasa media semacam HT - CT dan menemui sandungan hoby menonton TV gratis dari masyarakat yang bahkan rela melakukan treking parabola sampai ke negeri FIJI di timur matahari sana.

SMV freeview muncul dengan langsung mengarahkan pemirsanya untuk membeli resiver khusus tanpa langganan. Mereka bekerjasama dengan penyedia perangkat bernama MMP parabola, dimana kisaran harga instalasi sekitar 600-700 rb. Jadi sekali beli sudah mendapatkan siaran sekitar 60 an dengan beberapa berformat HD. Lumayan sih tapi sekali lagi jika kurang bebas memilih resiver maka di masyarakat akan terjadi resistansi sedikit. 



Ninmedia menawarkan yg berbeda dengan membebaskan pemilihan resiver generik dipasaran sana , akan tetapi tidak menjamin kualitas nya (gimmick lagi untuk beli resiver rekomendasi mereka). Luar biasa tanggapan medsos mengenai ninmedia, sampai saya akhirnya "buka puasa" treking parabola, kebetulan dibelakang rumah ada parabola ex pay tv yg dipasang pemilik rumah dan nganggur karatan.



Benar juga karatan sehingga dish nya gak bisa naik turun, hanya bisa putar aja ke arah 98 bujur timur, dan dengan sedikit modifikasi LNB agar lebih turun refleksi dish nya dengan senang hati gembira yang tidak terkira, setelah puasa 20 tahun lebih dengan bangganya bisa lock satelit lagi, bedanya kali ini resivernya digital seharga 150 ribu ! Jadi miris ingat dulunya harga resiver analog merek echostar sekitar 2 juta rupiah.



Dan yg bikin senang dengan ninmedia, cinta pertamaku tampil lagi dengan format 90an , jadi teringat masa-masa menonton MTV Tiap Hari.



Yang tidak terkira adalah tawaran dari teman alumni yg tertarik memasang juga karena di rumah ortu nya ada dish pay tv karatan udah 3 tahun nganggur..langsung meluncur dan clink. 


Lumayan lah kemudian anak buah tertarik mebisniskannya, dan tentunya saya sangat mendukung agar tetap semangat di kantor dan dapat tambahan tentunya. Walau masalah muncul dikemudian hari dengan naga-naganya akan menuju penggiringan ke arah resiver model tertentu, ahh tidak masalah asal masih terjangkau ya di ladeni saja.


Bagaimana nasib DIGITAL TERESTERIAL ? ahhh entahlah ..pemerintah aja gak serius, mudah2an 2018 dengan Asian Games  nya akan membuat Kominfo merasa MALU jika masih ada siaran ANALOG di layar TV para kontingen Aisan Games. Semoga lebih baik kedepannya.


Iklan: Jika mau modif dish paytv atau pasang awal NINMEDIA silahkan hubungi saya :08155737755 atau kontak teknisi saya :081246637645 . Instalasi surabaya dan sekitarnya, Perangkat bisa dikirim juga ke daerah pembaca blog.

Share:

1 komentar:

Kontak Langsung



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

ANTI SPAM !



Blog Ini Mendukung Blogger Indonesia Yang Jujur dan Memberikan Informasi Sebenarnya, Bukan Menyampah Demi $Rp$ Yang Hanya Merendahkan Blogger Indonesia

Site View

Categories

555 (6) 7 segmen (3) adc (3) amplifier (1) analog (9) android (11) attiny (1) attiny2313 (16) blog (1) bluetooth (1) cmos (1) dasar (31) display (2) gcc (1) infrared (2) Input Output (3) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (9) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (2) lain-lain (8) lcd (2) led (9) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (48) mikrokontroller (1) mikrotik (4) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) pcb (2) project (33) proyek (1) radio (3) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (2) sms (5) software (16) tachometer (2) telepon (7) televisi (24) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (36) tutorial (69) vu meter (1) vumeter (1) wav player (3) wayang (1) wifi (1)

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika