"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Sabtu, 24 Juni 2017

STB UseeTV Tanpa Kabel "Manfaatkan Fasilitas WDS TP-LINK ke Mikrotik"



"...Disclaimer : Tidak semua percobaan yg dijelaskan disini dapat dijamin jalan,  akibat pemanfaatan perangkat yg sudah tersedia di penulis dan berasal dari berbagai merek / jenis . Pastikan membaca 2 tulisan sebelumnya mengenai UseeTv dan Mikrotik. Harap dapat dimengerti pembaca ..."


Musim libur lebaran sudah mulai nih, penulis jadi teringat sejak blog ini ditulis maka waktu lebaran adalah waktu yg paling produktif melakukan "pengoprekan". Kenapa? Mungkin karena order sepi ?Alasan utama adalah karena penulis tidak ikut berlebaran dan ogah berdesak-desakan ke tempat hiburan yg tentunya saya sadar pasti ada waktu lebih "tepat" untuk menikmati tempat wisata dan hiburan itu yaitu saat low season. Setuju tidak ? hehehe mungkin tidak berlaku bagi pekerja kantoran ya, karena waktu libur panjang hanya ada saat lebaran. Jadi selamat liburan ya ... dan buat saya tetap akan mengaktifkan sel otak agar tetap fresh ..gaya banget ya....wkwkwk aslinya biar ga bosen aja kaleeee...udah ah ngelanturnya...



Kok ada ilustrasi tersandung kabel sih? Kejadiannya memang nyata akibat praktek yg dulu itu lhoo saat saya ingin menonton UseeTV di kamar dengan menarik kabel UTP dan memindah STB ke kamar. BISA DIBACA DISINI . Karena letak kamar tidak memungkinkan pemasangan kabel di dinding (alasannya males aja) alhasil kabel tetap digelar menyusuri lantai. Kesandung deh istri saya...marah-marah deh hasilnya, saya marah karena kabel jadi putus di tengah dan istri marah karena kejedot tembok saat kesrimpet kabel. Mungkin gak ya memakai wireless untuk menggantikan koneksi UTP ke STB?


Nah mahal kan produk yg udah jadi ? Ada yg lebih murah gak ? Pakai STB yg hybrid aja kata seseorang teman, kan udah ada wifinya...hmmm tidak disarankan karena dijamin tidak dihiraukan 147. Bagaimana dengan penambahan USB wifi ke STB ZTE ? Yang ini makin tidak jelas karena hanya USB wireless merek tertentu (ZTE tentunya) yg bisa dipakai. Bisa gak ya memanfaatkan perangkat yg sudah saya punya dirumah ?

Teringat akan memory jadul di kantor dulu kala, dimana saya me-repeat sinyal wifi lewat fasilitas WDS dari router TP-LINK . 


Yuhuuuii ide project experiment pun muncul, bongkar-bongkar kardus akhirnya menemukan 2 router TP link model MR3220 (usb modem / mifi) dan WR841N . Dulu jaman internet masih susah masuk ke perumahan dan modem mifi masih jarang maka TP-LINK menyediakan beberapa seri yg dapat merubah modem USB GSM-CDMA menjadi wifi. Secara system dan hardware mirip sekali dengan seri wireless router WR8xxx, tapi nanti di tulisan ini dapat ditemukan perbedaan hasil bridging WDS dari perangkat yg satu vendor sekali pun..apalagi yg beda vendor ya? Jadi jangan murung kalau gak berhasil jika dilakukan ulang oleh pembaca, mohon pengertiannya ya...

WR841N vs MR3220


Ide awal saya adalah memanfaatkan koneksi WDS dari kedua router wireless TP-LINK diatas, kemudian melakukan bridging dari port useetv sehingga antara ujung ethernet nya menjadi ter "bridge" ...sedikit tweak dengan clone mac address STB ke port WAN (router yg nyambung ke modem indihome)....beres dehh. Untuk seting WDS sudah banyak banget yg bahas..trus ngapain lagi saya ya ? selesai dong ? ooo tidak...saya masih ingin menonton USEETV lewat wifi ke Smartphone dan Laptop seperti penjelasan DISINI. Ayo kita oprek mikrotik nya yukk...



Saya akan berusaha menuliskan secara urut runtutan pemikiran dan eksperimen trial-error saya saat merancang system ini agar lebih nyambung ke pembaca. Saya bukan ahli IT yg jago konsep neworking nya tapi lebih ke "problem solver" , jadi harap maklum kalau kelihatan remeh bagi jago mikrotik...sesuai tagline blog nya "CARA MUDAH ...." ....hehehe... lalu pertanyaan awal yang muncul ini :

  • Wireless Router apa yg akan saya gunakan di sisi STB ? MR3220 atau WR841N ?
  • Apakah WDS akan berfungsi antara 2 perangkat beda merek ?

Beberapa tulisan di forum-forum yg membahas WDS menunjukkan bahwa WDS merupakan protocol non standar yg dibuat oleh vendor perangkat router, dan tentu saja ketika saya praktekkan untuk WDS bridging antara mikrotik vs TP-LINK saya menemukan hasil yg berbeda. Jadinya saya balik ke praktek awal dulu dikantor yaitu bridging internet dari router/modem (sumber internet) ke router TP-LINK via WDS. Sedangkan kodisinya seperti ini nih di rumah saya:

  • Terdapat 2 AP wifi, 1 bawaan indihome (alcatel lucent) 1 Wireless router TP-LINK untuk printer server (terdapat internetnya juga)

Lanjut eksperimennya dan saya mendapatkan hasil yg berbeda yaitu: sukses berinternet ria menggunakan WDS dengan router root (sumber) nya bermerek sama TP-LINK dan ketika saya WDS ke sumber modem indihome Alcatel, hanya MR3220 yg dapat melakukan transparent bridging dan dapat menyalurkan internet. Jadi saya buang saja WR841N karena ping ke gateway (router indihome) gagal apalagi menyalurkan internet. Beberapa kali percobaan static route dan merubah DHCP pun gagal dan dikonfirmasi juga beberapa tulisan di internet kalau WR841N hanya sukses WDS ke merek yg sama dan harus merubah OS nya ke DD-WRT jika ingin transparent bridge ke merek lain...malesnyaa... 

Dan berikut hasil praktek trial error demi menonton UseeTV di kamar TANPA KABEL..


1. PENYEDERHANAAN SETING NETWORK MIKROTIK

Setelah 2 kali menulis di blog mengenai Mikrotik vs UseeTV akhirnya didapatkan ilmu bahwa agar system dapat berjalan lama (tidak sering buka winbox untuk setting manual) dibutuhkan setup yg minimal seperti:

  • Satu local-bridge untuk semua interface, sehingga mendapatkan segemen IP yg seragam
  • DHCP dengan 1 pool dan lakukan di local bridge , bukan di master-interface
  • Matikan semua firewall


2. GUNAKAN WIRELESS AP BRIDGE (NON WDS) PADA MIKROTIK


Percobaan saya tentunya tidak langsung seperti susunan yg rapi ini melainkan melalui proses mencoba , trial error, seperti saya pernah mengaktifkan fasilitas WDS pada wireless mikrotik. Berbagai konfigurasi pun dicoba seperti membuat virtual AP dan sukses mengarahkan multicast IP TV ke STB tapi dengan kecepatan yg dibatasi (gak bisa ditonton siarannya). Entah kenapa ini terjadi sampai 1 hari saya memikirkannya dan dikonfirmasi oleh beberapa tulisan di forum mikrotik bahwa WDS mikrotik tidak kompatibel dengan TP-LINK. Jadi saya kembalikan ke mode wireless standar saja.


3. SETUP WDS DI TP-LINK

Setup awal berikut ini banyak dibahas di internet, jadi kita review singkat saja



Centang "Enable WDS" dan pilih survey agar lebih mudah memilih nama AP mikrotiknya. Pastikan ch wirelessnya sama dan password nya sesuai. Saya tidak broadcast nama AP dari tplink agar tidak membuat ribet dimata.


4. SETUP IP , DHCP DAN STATIC ROUTE

Gunakan IP untuk TP-LINK yang satu segmen dengan router mikrotik agar bridgingnya menjadi gampang. Seperti contoh dibawah dimana mikrotik menggunakan IP segmen 192.168.88.0/24. Gateway di mikrotik 192.168.88.1 sehingga saya pilih 192.168.88.2 untuk TP-LINK


Untuk DHCP , dikarenakan kita menggunakan WDS dari dua vendor yg berbeda, maka jangan ikuti WDS standar TP-LINK yg menyarankan mematikan DHCP di bridge AP (repeater). Entah kenapa mikrotik menolak DHCP request dari luar networknya (karena ga terlalu ahli mikrtotik), jadi karena STB UseeTV menggunakan DHCP untuk mendapatkan IP maka kita aktifkan DHCP server pada TPLINK.




Kenapa DNS saya bikin statis 10.0.0.91? tujuannya agar STB langsung berhubungan dengan server IPTV nya. Jika IP DNS di daerah anda berbeda maka bisa mengeceknya dengan melihatnya di seting DNS yg didapatkan auto di mikrotik ( baca pembahasan sebelumnya agar nyambung).



Seting yg kemudian saya dapatkan di praktek lanjutan (setelah beberapa kali gagal dan pusing) adalah menentukan IP STB secara fix alias ga berubah. Gampang saja dengan melakukan reservasi IP dan MAC di seting DHCP nya. MAC dan DNS dari STB dapat diperoleh saat koneksi masih standar (langsung ke indihome), tekan SET pada remote , Konfigurasi , masukkan password :6321 , pilih Tingkat Lanjut , Sistem Informasi, dan akhir pilih info jaringan sampai muncul list IP dan MAC address.

Jangan lupa menambahkan static route untuk segmen IP 10.0.0.0 yg merupakan segmen IP dari network di server IPTV UseeTV.


  
Untuk mengetest apakah koneksi bridge telah sesuai dan sukses adalah dengan melakukan ping ke IP gateway mikrotik, lanjut ping ke IP DNS , baik dari System Tools : Diagnostic Ping TP-LINK maupun langsung  dari PC (yg terhubung port LAN TP-LINK). Semua ping harus lancar agar didapatkan hasil yang maksimal.




5. STATIC ARP PADA MIKROTIK 


Seting ini didapatkan pada hari terakhir explorasi saya dimana saya merasa jengkel karena hasil ping dari terminal mikrotik ke IP STB selalu berakhir (putus) di tengah setelah awalnya sukses. Kemudian setelah membaca beberapa sumber di internet, saya disarankan untuk melihat di bagian ARP dari mikrotik. Dan dengan gembiranya saya bisa melihat kalau request ARP dari WDS TP-LINK menggunakan MAC address yg sama untuk semua perangkat yg terhubung di port LAN TP-LINK. Hal ini menyebabkan IP STB di reject langsung oleh mikrotik dan sesuai saran mbah google agar saya membuat static ARP agar tidak direject. Saat ping ke STB dan sukses maka langsung saja dari console ARP List saya klik kanan dan pilih "Make Static". Bisa juga dilakukan secara manual asal dicatat dulu MAC address nya yg muncul. Ingat IP dari STB telah dibuat reservasinya di DHCP TP-LINK sehingga tidak berubah-ubah.



Apakah ini mungkin dilakukan karena 1 MAC tapi banyak IP ? Seingat saya mungkin saja sebab di PC linux bahkan windows pun memungkinkan. Dan hasilnya PING ke STB tanpa PUTUS ! WARBYAZAHHH...




Dari langkah-langkah diatas dapat kita gambarkan system nya seperti gambar berikut ini:



Demikianlah experimen saya dan hasilnya masih saya testing terus  karena proses trial dan error belum selesai. Beberapa kali saya temukan loading awal STB yg gagal menampilkan gambar namun sukses dan normal kembali ketika di restart ulang dan beberapa kali gambar terlihat tersendat mungkin gara-gara koneksi WDS yg jelek ataupun akibat request IGMP proxy yg mengalami keterlambatan update request. Nanti akan saya coba update kembali jika ada perkembangan.





SELAMAT MENCOBA

Share:

6 komentar:

  1. tanya gan,
    saya mencoba bridge dari ont modem ZTE F609 ke tplink TL-MR3420 pake firmware openwrt tanpa mikrotik. modem ane saya kasih 2 ssid untuk inet ama useetvnya dan dua2nya bisa di tangkap pake tplink. Di tplink ane buat 2 vlan, yg 1 buat inet yg yg lain buat useetv dan ane udah route masing2 wifi ke vlan sesuai ama kegunaannya. untuk inet gak masalah, tapi untuk useetvnya ada masalah, stb udah dapt ip dari useetv tapi pas di diagnose gagal. Untuk lihat daftar channel aja gak bisa. trus tplink ane install igmp proxy. sekarang bisa lihat daftar channel tapi saat mau lihat channel itu gak ada suara ato gambar dan lama2 muncul notif "We apologize bla bla bla.....". Mohon pencerahannya gan...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kayaknya masalah di igmp proxy nya ... Kalau ch muncul tp ga bisa live, bisa jadi ga busa konek ke udp multicastnya ...coba tambahkan routing multicast 239.0.0.0 , tp kalau udah pake igmp proxy kudunya udah di handle route nya..

      Ya nonton VOD aja kalau gitu...hehehe

      Hapus
  2. Bro Nyoman

    Nanya nich...sy udah sukses bikin ssid wifi ke 2 dari ONT ZTE 609, binding dgn port lan 4 (useetv) dan sudah bisa connect dari decoder, live tv semua lancar, cuma signal wifi cuma 2 bar.
    sy mau extend signal wifi dari ont ke tp link extender wa860re...decoder connect ke wa860re.
    bisa advice ttg cara setting di extender supaya wifi dr ont bisa diextend via wa860re.

    BalasHapus
  3. Sudah sy coba berdasarkan tulisan bro Nyoman.
    DNS wa860re sy set ke 10.0.9.1, router client bridge. DHCP auto.
    wa860re juga sudah sy flash ke dd-wrt.
    ssid wa860re saya samakan dengan yg ONT.
    settingan wifi sy samakan dengan dari yg ONT. wifi N only, channel 11 sama, password wpa-2psk.
    masih belum bisa connect.
    apakah mesti via mikrotik baru bisa yach?

    BalasHapus
    Balasan
    1. saya harus mencoba baru bisa komentar nihh...

      Hapus

Kontak Langsung



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

ANTI SPAM !



Blog Ini Mendukung Blogger Indonesia Yang Jujur dan Memberikan Informasi Sebenarnya, Bukan Menyampah Demi $Rp$ Yang Hanya Merendahkan Blogger Indonesia

Site View

Categories

555 (6) 7 segmen (3) adc (3) amplifier (1) analog (9) android (11) attiny (1) attiny2313 (16) blog (1) bluetooth (1) cmos (1) dasar (31) display (2) gcc (1) infrared (2) Input Output (3) jam (6) jualan (10) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (9) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (2) lain-lain (8) lcd (2) led (9) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (48) mikrokontroller (1) mikrotik (4) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) pcb (2) project (33) proyek (1) radio (3) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (2) sms (5) software (16) tachometer (2) telepon (7) televisi (16) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (34) tutorial (67) vu meter (1) vumeter (1) wav player (3) wayang (1) wifi (1)

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika