"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Sabtu, 29 Maret 2014

Elektronika Untuk Anak - Jurang Generasi Orangtua vs Anak



Senangnya melihat anak-anak ini meluangkan waktu dengan robot lego (walau berharga jutaan rupiah), si ortu pun jadi terkurangi bebannya karena anak-anak bisa menghabiskan waktu dengan lebih baik daripada menonton acara alay di tv. Salah satu teman penulis yg mempunyai 2 orang anak SD baru saja pulang dari jalan-jalan ke luar negeri dan membawakan oleh-oleh anaknya berupa robot rakitan. Dan karena kebingungan harus memulai darimana dan takut kalau mainan yang mahal ini nantinya rusak, akhirnya di kontaklah penulis dan ditodong untuk mengajarkan anaknya bagaimana cara bermain-main dengan robot ini. Tentunya bagi penulis sangat mudah karena sudah tersedia software bawaan yg cukup mudah dengan GUI yg sangat interaktif. Dan apa yg terjadi dengan si anak ? yahh karena tanpa tantangan yang berarti dalam 1 minggu mainan robot yang mahal itu hanya menjadi pajangan di lemari.


Teringat pada jaman dulu ketika penulis masih kecil di tahun 80-an, mungkin mainan dengan pelepah pisang adalah favorit penulis walau akhirnya di ujung SD lebih tertarik dengan warna warni LED, tapi tetap saja lebih asyik bermain perang-perangan bersama teman. Begitu juga dengan teman penulis yang ceritakan diatas juga menghabiskan masa kecil tahun 80-90 an dengan bermain gundu/neker/kelereng sampai dikatakan menjadi juragan gundu karena punya 1 kaleng biskuit yang berisi ratusan gundu. 



Bagaimana dengan dunia elektronika jaman 80-90an ? Seingat penulis, Indonesia pada jaman itu hanya berkutat di dunia audio dan radio (walau mungkin di lingkungan kampus era digital mulai ramai), dengan pengalaman penulis yang berlomba dengan teman sekelas untuk merakit amplifier OCL 150 watt dan mencobanya ke speaker segede gaban sampai transistor Jengkol 2N3055 mengeluarkan asap! Bagi yang mempunyai uang lebih dan kurang hobby menyolder biasanya memiliki radio break (HT/ CB) atau mungkin kalo didesa terpencil bisa tetap bercuap-cuap juga (bisa disebut moyangnya whatsapp ) menggunakan intercom dengan kabel kawat yg di bentangkan di sekeliling desa. 



Jadi dapat dibayangkan kesenjangan antara orang tua dan anak dan hal ini bisa menjadi sangat menjengkelkan bagi kedua pihak. Sang ayah masih terbayang-bayang dengan masa kecil yang hanya menunggu hari minggu pagi untuk menonton si unyil atau kartun polisi akademi, sedangkan sang anak termanjakan dengan gadget , game console, komputer dan internet yang dapat dinikmati kapan saja. Hobby elektronika pun menjadi relatif mahal dengan munculnya modul siap pakai atau robot rakitan yang  bagi beberapa orang  demi prinsip "sayang anak" akhirnya dituruti juga . 

** gambar wajah sengaja di tutup sesuai UU perlindungan anak


Berbagai prestasi "semu" dari anak-anak SD dalam hal elektronika banyak diekspose media, seperti anak SD pencipta robot , juara lomba line follower dan sebagainya. Umumnya judul berita akan dibuat hiperbola dan sedikit miris karena kalau dipikir anak SD tentu belum menguasai prinsip elektronika secara baik dan guru pembimbinglah yang lebih berperan. Lalu apakah ini salah ? Tidak ! yang salah adalah ketika guru menuntut anak didik yang terlalu berlebihan dan cenderung agak "berbohong" dengan mengatakan bahwa ini adalah kreasi ciptaan mereka. Sebaiknya (menurut pendapat penulis) tetap diberikan porsi kejujuran dengan menjelaskan bahwa anak-anak ini merakit, memprogram dan menjalankan kreasi mereka dengan bantuan guru dan diingat siswa hanya sebagai peserta lomba merakit , bukan menciptakan ! 



Seiring dengan bertambahnya umur maka kemampuan anak akan berkembang. Pada usia SD sebaiknya dimulai dengan bermain LED menggunakan IC diskrit semacam 555 + 4017 dan ini pas buat mereka. Jika ini kurang menarik cobalah orang tua mengajak anak berkreasi dengan kombinasi input dan output semisal sensor sederhana dengan limit switch yg akan mengeluarkan suara sirene atau lampu alarm kedap-kedip (Flip Flop) saat jendela terbuka. Sesuatu yg bergerak akan sangat disenangi oleh anak-anak semisal menambahkan lampu LED + sirene pada  mobil-mobilan atau pada sepeda yang anak miliki. 

Ketika sudah mencapai umur SMP-SMA ini adalah saat yg tepat untuk mengajarkan elektronika yang sudah lumayan maju. Walau penulis sangat benci dengan modul siap pakai tapi kenyataannya modul ini dapat juga menjadi "penolong" agar anak-anak tidak menjadi cepat bosan. Microcontroller sekelas AVR dan arduino cukup menjadi awal menuju ke elektronika digital jaman sekarang. Mungkin ortu yg jadul dengan IC TTL/CMOS nya dapat juga menyelipkan ilmu-ilmu lawas agar anak-anak menjadi lengkap ilmunya. Ingat bahwa anak jaman sekarang lebih gampang menyerap hal baru sehingga jangan heran mereka akan cepat bosan jika kurang tantangannya . Yah mau bagaimana lagi karena pilihan yg dimiliki anak jaman sekarang jauh lebih beragam daripada jaman 80-an ketika hanya beberapa pilihan dan itupun sudah dianggap seru sekali !


Ketika beranjak kuliah semua hal dapat terjadi bagi sang anak, mungkin dia akan menjadi pengejar wanita atau kutu buku tapi hal ini bisa dianggap sebagai perkembangan yg wajar selama masih menghargai norma -norma. Satu hal yg mungkin akan berguna bagi mereka adalah nilai " kejujuran " karena tidak jarang peserta lomba robotika di tingkat universitas lebih memalukan daripada lomba line follower tingkat SD. Tidak perlu saya sebutkan siapa yang pernah melakukan ini tapi pada intinya tetap uang yang berbicara. Siapa yg bisa belanja motor dan kontrol yg lebih mahal biasanya akan juara ! Mungkin hanya keberuntungan akan mengalahkan robot "berduit". Sekali lagi ini sah-sah saja karena kita sadar hidup di lingkungan yang seperti tidak sadar bahwa hal ini akan merusak nasib bangsa. "Toh nantinya lulus kebanyakan jadi makelar produk buatan zhensen atau beijing, bisa kaya kok !" ....tidak bermaksud menjadi sok suci, tapi kapan lagi ada sebuah lomba robot dengan tingkat komponen lokal 100 % ? Haruskah anak kita membuat mainan senapan dari pelepah pisang yang diimpor dari malaysia ?

Tentunya tulisan ini merupakan isi hati dari penulis yang mungkin saja berseberangan dengan pendapat pembaca. Jika  YA berkeberatan silahkan diskusi sehat dimulai di bagian komentar dibawah. Semoga kita dapat nyambung (terutama dalam hobby elektronika) dengan anak-anak dan menjadikan hubungan ortu-anak menjadi lebih berkualitas.



-=ditulis di STO Tandes Surabaya=-

Share:

5 komentar:

  1. setuju banget dengan tulisan om. :)
    saya kira pihak media kadang terlalu melebih-lebihkan...
    saya sendiri kadang kurang percaya ketika ada media memberitakan bahwa anak SD mampu membuat line follower, kalau merakit pun itu pasti dengan bimbingan gurunya.

    nice post om..
    semoga dengan adanya tulisan om, semakin banyak yang sadar bahwa kejujuran itu lebih penting.
    satu lagi, masak mainan dari debog pisang aja impor?? wkwkwkwk....

    BalasHapus
  2. Wah bener banget gan
    Jujur aja ane miris melihat beberapa berita di berbagai media tentang bocah yang katanya bisa buat robot yang bisa dibilang wow. Kalo benar bocah tersebut bisa buat itu hanya 1:1000 kebanyakan hanya pembimbingnya yg buat.
    Apalagi sekarang LKS SMK harus pakek festo robotino (mobile robot) (buatan germany) jadi kita hanya memprogramnya (operator) dan harganya hampir sama dengan mobil avanza. Itu sangat merugikan kita.
    Ane pernah baca2 artikel n video sejarah indonesia mengenai teknologi. Ane sangat salut ama BJ Hbibie, beliau sangat berjiwa nasionalisme tinggi, tapi beliau selalu dihalang2i dengan sebagian besar masyarakat Indonesia tidak percaya, kurang PD, n gengsi kalo pakek karya bangsa sendiri. Selain itu ada ikut campur tangan negara lain yang mempengaruhi pola pikir pemerintah saat itu. Sehingga yang saat itu Indonesia siap lepas landas harus gagal karena hal tersebut. Lebih miris lagi ilmuan2 Indonesia harus hengkang dari negerinya sendiri. Ane pernah dengar dari temen ane kalo ada seorang ilmuan dari Indonesia (temannya Pak Habibie) (ane lupa namanya) sekarang jadi warga negara Canada, tetapi beliau ingin sekali ke Indonesia tetapi dulu pernah ditolak. Sehingga sekarang tetap menjadi WN Canada dan tinggal disana, tapi beliau tidak bisa makan kalo tidak pakek tahu dan tempe (Indonesia Banget Gan). O.. ya, beliau kalo nggak salah dari Banyumas, Jawa Tengah dan sudah memiliki banyak hak paten.
    Sebenarnya orang INDONESIA kalau bisa sadar diri, itu bisa menjadi MACAN ASIA bahkan MACAN DUNIA.
    Ane sekarang baru kelas XII SMK, ane bercita2 mau mendirikan Lab center sekaligus perusahaan di bidang teknologi (terutama bidang elektronika). Semoga terkabul Ya Allah. Amin....
    Sekian bacotan dari ane ya gan....
    Pokoknya tetap semangat menghadapi zaman aneh ini, n semoga sukses.... Nice post

    BalasHapus
  3. no comment..tp jadi pikiran

    BalasHapus
  4. subhanallah, keren nte ziz, pemikiran yg maju..
    smoga terkabul segala cita2nya ya ziz..

    BalasHapus
  5. Saya tertarik dengan tulisan anda mengenai elektronika
    Saya juga mempunyai tulisan yang sejenis mengenai elektronika yang bisa anda kunjungi di Informasi Seputar elektronika

    BalasHapus

Kontak Langsung



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

ANTI SPAM !



Blog Ini Mendukung Blogger Indonesia Yang Jujur dan Memberikan Informasi Sebenarnya, Bukan Menyampah Demi $Rp$ Yang Hanya Merendahkan Blogger Indonesia

Site View

Categories

555 (6) 7 segmen (3) adc (3) amplifier (1) analog (9) android (11) attiny (1) attiny2313 (16) blog (1) bluetooth (1) cmos (1) dasar (31) display (2) gcc (1) infrared (2) Input Output (3) jam (6) jualan (10) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (9) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (2) lain-lain (8) lcd (2) led (9) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (48) mikrokontroller (1) mikrotik (4) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) pcb (2) project (33) proyek (1) radio (3) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (2) sms (5) software (16) tachometer (2) telepon (7) televisi (16) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (34) tutorial (67) vu meter (1) vumeter (1) wav player (3) wayang (1) wifi (1)

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika