"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Animasi LED Dengan IC 4017

    IC 4017 adalah IC 16-pin CMOS dekade counter dari seri IC CMOS 4000. Sangat berguna jika ingin membuat animasi lampu atau LED secara sederhana seperti led berjalan, tulisan berjalan , counter/timer dan masih banyak kegunaan lainnya

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • BIKIN PCB SEDERHANA TAPI GA MURAHAN

    Bikin PCB itu ga susah kok..dengan software EAGLE CAD dan teknik sterika kamu dapat membuat PCB untuk berbagai project elektronika mu ...

Senin, 31 Desember 2012

[Part 3] Belajar dasar bahasa GCC - Kondisi Percabangan dan Pengulangan


Setiap bahasa pemrograman memiliki suatu proses yang dinamakan "conditonal statement". Yang dimaksud sebagai contional statement adalah percabangan dimana terdapat beberapa pilihan jalannya program sesuai dengan kondisi yang terjadi.
















Sementara itu pengulangan atau looping adalah proses pengulangan dari suatu perintah dimana bisa diberikan sebuah atau lebih kondisi yang menyebabkan pengulangan atau looping akan berhenti. Secara flowchart dapat digambarkan seperti berikut:

for.gif (383×402)


Kondisi Percabangan


Dalam bahasa C terdapat beberapa kondisi percabangan yang sering kita temui. Kita akan bahas satu persatu dengan contoh-contoh yang sering dipakai pada project di blog ini.

IF



if(kondisi == 1)
{
  //script 1

}

else if(kondisi == 3 || kondisi == 4)
{
  //script 2

}
 else if(kondisi <= 10 && kondisi >5)
{
   //script 3

}

else
 {   

 //script kondisi terakhir

}



Ada yang perlu diperhatikan pada percabangan yaitu selalu ada kondisi pembanding. Kondisi pembanding yang terdapat pada bahasa C adalah:


Pembanding sederhana:

==         Sama dengan

!=         Tidak sama dengan

<           Kurang dari

>           Lebih besar dari

<=         Kurang dari atau sama dengan

>=         Lebih besar dari atau sama dengan


Pembanding logika :

Hal ini dapat menggabungkan pembanding untuk mendapatkan logika yang lebih kompleks

&&         Dan (and)

||             Atau (or)



secara umum proses pencabangan IF .. ELSE  atau   IF .... ELSE IF ....ELSE membandingkan satu kondisi dengan kondisi yang lain , dan dapat juga menggabungkannya dengan tambahan pembanding logika. Untuk pencabangan IF .... ELSE IF ...dst .. yang terdiri dari banyak kondisi ELSE IF maka pencabangan akan menjalankan perintah pada kondisi yang benar kemudian mengabaikan yang lainnya. Perlu diingat jika eksekusi dari pencabangan mengikuti urutan atas ke bawah sehingga penempatan dari statement kondisi sangat penting.


SWITCH

Pola pencabangan yang lain adalah metode switch case seperti pada contoh berikut :


ISR(USART_RX_vect)

{ 

 char databyte;

 databyte = UDR; 



     switch (databyte)       

  {
     

    case 0xD : {  

             kirim_text(menu) ;

              break; }

    case '1' : {  

                     PORTB ^=(1<<0);

                     break; }

    case '2' : {

            
             PORTB ^=(1<<1);


                break; }

    default :{   
              PORTB |=(1<<1);
              break;}
  }  

}

Ketika mendefinisikan ekspresi kondisi yang hasilnya akan mengarah pada pelaksanaan program yang spesifik dan umumnya berjumlah banyak maka dapat menggunakan "switch".  Hasil yang berbeda tercantum dalam tiap tubuh "case" dari pernyataan switch dan setiap case memiliki eksekusi sendiri. Tubuh pernyataan switch dibatasi dari pembukaan ke penutupan kurung  kurawal: "{"   "}" dan jika memerlukan eksekusi tunggal maka diberikan perintah terminasi "break".  Sintaks dari kondisi switch seperti berikut :


switch(Expression)
{
    case Choice1:
        Statement1;
    case Choice2:
        Statement2;
    case Choice-n:
        Statement-n;
}






PENGULANGAN / LOOPING 


Pengulangan membantu program untuk menghemat penulisan pada urutan syntaxnya dengan memberikan kondisi keluar tertentu. Loop yang paling dasar adalah for(;;), yang memiliki 3 buah isian didalamnya berupa "kondisi awal" ; "kondisi keluar" ; "proses update" ; . Jika for tanpa isian seperti contoh for ( ; ; ) maka akan menciptakan looping tidak berhingga yang tak akan pernah selesai.


void proses (void) 

{
int a;


for(a=0; a < 10 ; a++) 
   {
      PORTB = a;
      PORTC = (10 - a) ;
   }

}


script diatas memiliki penjelasan bahwa nilia a berawal pada angka 0, akan diulang terus bila nilai a lebih kecil dari 10  sedangkan kondisi update nilai a ditambah 1 tiap pengulangan. Jadi nilai a bermula dari 0 diteruskan menuju 1,2,3,4,5,6,7,8,9  kemudian pada saat nilai a mencapai nilai 10 maka loop akan  selesai.


Jenis looping yang lain memiliki pola yang sama yaitu while(condition) {  }  dan do { } while(condition). Kondisi keluar dari loop ditentukan pada awal atau akhir namun memiliki pola yang sama yaitu kondisi awal dan akhir harus dirubah berdasarkan pengulangan atau kondisi luar ,seperti contoh berikut :




int a;
a=0;
while(a < 10)
{
  PORTB=a;
  PORTC=(10-a);

   a++;
}
a=0;


do
{
PORTB=a;
a++;
}
while(a <10)


while(bit_is_set(PIND, PIND3) )
{

PORTB|=_BV(PB3);
 
}


Ingat jika kondisi dari variabel harus di inisialisasikan terlebih dahulu sehingga tidak menimbulkan kesalahan dan warning saat dicompile. Contoh yang terakhir menunjukkan bahwa kondisi looping akan berhenti jika ada perubahan nilai dari luar , dalam hal ini nilai logika biner dari port microcontroller PIND3 .


SELAMAT BELAJAR


Share:

Minggu, 30 Desember 2012

[Part 2] Belajar dasar bahasa GCC - Function & Array

png00002.png (1329×937)
Bagian kedua dari tutorial akan membahas susunan scipt GCC yang digunakan sebagai bahasa pemrogramman microcontroller. Setelah sebelumnya kita membahas bagia header, maka sekarang kita bahas mengenai "function". Dalam bahasa C  semua kode dieksekusi berada dalam suatu function. Function adalah sebuah blok yang mempunyai nama  yang melakukan tugas dan kemudian akan mengembalikan kontrol ke pemanggil. Perhatikan bahwa bahasa pemrograman lain mungkin membedakan antara "function", "subroutine", "subprogram", "procedure", atau "metode" -  sedangkan dalam C hal ini semuanya sama dan bernama function.  Array dalam Bahasa C  dapat didefinisikan sebagai jumlah lokasi memori, yang masing-masing dapat menyimpan tipe data yang sama dan yang bisa menjadi referensi melalui nama variabel yang sama.


FUNCTION

Sebuah function sering dieksekusi (dipanggil) beberapa kali, dari beberapa tempat yang berbeda, selama eksekusi dari sebuah program. Setelah menyelesaikan subrutin, program ini akan bercabang dan kembali ke titik setelah dimana function ini dipanggil. Function adalah alat pemrograman yang kuat yang merupakan salah satu kelebihan bahasa C.


Secara umum pada pemrograman microcontroller berbasis GCC - Winavr, pola function paling utama adalah seperti berikut:


int main(void)

{  
  uint8_t a;
  DDRA  |= (1<<PA6)|(1<<PA7); //port yg digunakan PA6 & PA7  
  a=100;
  while(1)

   {    
    
  a=200;
    }
   
   return 0;

  }


function yang bernama main() merupakan function utama dimana awal dari program microcontroller dimulai. Function ini sebaiknya diberikan tipe data yang akan di kembalikan (return) karena beberapa compiler menanggap semua function itu sama. Jika tidak diberi type maka di depan main diberikan tanda void. Trus kenapa di dalam kurung terdapat void juga ? perhatikan jenis function berikut ini.




void coba_fungsi_1(void)

{  DDRA  |= (1<<PA6)|(1<<PA7);
//isi fungsi bebas ................
}


 int coba_fungsi_2(int var_a,  int var_b  ) 
 {
int var_c;
 
var_c = var_a + var_b ;
   
return (var_c);
   
  }
  
function yang berisikan kata-kata void berarti bahwa type dan variabel dari function tidak digunakan. Bandingkan dengan contoh function yang ke dua yang bertype integer dengan 2 buah variabel didalam kurung, yang jika dipanggil menggunakan perintah seperti berikut :


int main(void)

{  

int output;

 //panggil function1

    coba_fungsi_1();

  //panggil function2

   output = coba_fungsi_2(5, 3);


 // nilai dari variabel output =  8


  }



ARRAY

Array adalah penamaan kolektif yang diberikan kepada sekelompok data pada memory dalam jumlah yang sama. Jumlah yang sama ini contohnya bisa berupa nilai dari 100 siswa, jumlah kursi di rumah, atau gaji dari 300 karyawan atau usia dari 25 orang siswa. Jadi array adalah kumpulan elemen yang sama. Biasanya array dari banyak karakter disebut sebagai "string" array. Semua elemen dari setiap array yang diberikan harus dari jenis yang sama semisal kita tidak bisa memiliki sebuah array dari 10 buah nomor , yang 5 bertipe integer dan 5 sisanya bertipe uint8_t.

Contoh array yang sering dipakai dalam project-project di blog ini adalah array untuk data teks pada project led matrix "love hurt".



const char love[5]  =

{

0b0011110,

0b0100001,

0b1000010,

0b0100001,

0b0011110



};


const char L[5]  ={0x7f, 0x7f, 0x40, 0x40, 0x20}; 

const char O[5] ={0x3e, 0x7f, 0x41, 0x41, 0x3e};


char isinya[5],hasilnya[10];


const char creature[]={0x4e, 0x31, 0x35, 0x31, 0x4e}; 

uint8_t EEMEM tengkorak[5]= {0x1e, 0x75, 0x61, 0x75, 0x1e}; 




Dapat dilihat bahwa array memiliki nilai yang dapat di inisialkan terlebih dahulu atau nilainya kosong. Besar dari data yang dipesan untuk array sebaiknya di tentukan namun jika datanya seragam dapat juga dikosongkan. Array ini dapat kemudian dipindahkan ke dalam variabel lain ataupun di ubah nilainya.




int main(void)

{


  
//memindahkan data dari data yang sudah ada ke memory lain
 isinya[0]=creature[0]
 isinya[1]=creature[1];   
 isinya[2]=creature[2];
 isinya[3]=creature[3];   
 isinya[4]=creature[4];


//merubah data dari array secara sengaja

love[4]=0b0001100;

 
}





Jadi perlu diperhatikan ukuran dan jenis dari array yang akan dipindah-pindah haruslah sesuai.


nantikan pembahasan part#3  yang lebih seru pada lain waktu


Share:

Sabtu, 29 Desember 2012

[Part 1] Belajar dasar bahasa GCC - bahasa untuk programming Microcontroller

meditate.jpg (1280×1112)

Gnu Compiler Collection merupakan sebuah project compiler berbasis open source untuk beberapa bahasa pemrograman. Karena sifatnya yang "terbuka" inilah membuat pengembang bahasa pemrograman untuk microcontroller memilih bahasa C yang digabungkan dalam environment GCC, sebagai bahasa pemrogramman pada beberapa compiler seperti WINAVR atau TOOLCHAIN.

Kali ini akan kita bahas GCC yang digunakan paling umum untuk menyusun script dari pemrogramman AVR yang digunakan umum pada AVR STUDIO yatu WINAVR. Atmel sebagai produsen microcontroller AVR memiliki beberapa kerjasama dengan bahasa pemrograman lain seperti IAR akan tetapi banyak juga yang memilih versi gratisnya dengan menginstall plugin WINAVR. Pola pemrograman dari winavr umumnya seperti berikut :


HEADER


#define F_CPU 4000000UL
#include <avr/io.h>
#include <avr/interrupt.h>
#include "coba.h"

uint8_t jam,menit,detik,show;

#define hidup PORTB|=_BV(PB3)



Pada  bagian header ini dinyatakan beberapa syntax yang berhubungan dengan pre-processor (#define),  variabel global serta  "include" yang merupakan rujukan compiler untuk menyertakan file-file eksternal. mari kita bahas satu persatu.


#define nama kondisi

Setelah #define terdapat  dua buah kalimat yang dipisahkan dengan spasi. Kalimat sebelah kiri merupakan rujukan sedangkan sebelah kanan merupakan proses yang dilakukan. Seperti contoh diatas maka dapat diartikan bahwa setiap syntax yang ditulis sebagai "nama" akan berubah menjadi "kondisi", contoh lain #define F_CPU 4000000UL berarti setiap syntax pada script yang berisikan "F_CPU" maka akan digantikan dengan "4000000UL" .

Jika ditulis seperti ini #define hidup PORTB|=_BV(PB3) maka setiap kita menulis  " hidup; " pada syntax maka akan terjadi kejadian pada port B3 akan menjadi "high" atau kalau dikasi LED akan menyala. Kenapa? karena syntax hidup telah diartikan sebagai syntax PORTB|=_BV(PB3) yang merupakan syntax untuk menghidupkan port B3.

Berguna banget apabila kita menggunakan perulangan "kondisi" yang banyak sehingga menyingkat dalam penulisan dan mempermudah proses tracing atau debuging error(kesalahan) syntax serta jalannya dari program yang diinginkan.


#include "nama.file"

Bagian ini untuk melakukan penyertaan compiling kepada file-file external. Contoh yang paling gampang adalah #include <avr/io.h> dimana compiler akan menyertakan directory pada instalasi WINAVR pada folder "include/avr" . File io.h merupakan file yang berisikan definisi port input output yang disesuaikan dengan jenis IC microcontroller yang digunakan. Include yang lain juga sangat berguna dan disesuaikan dengan kebutuhan, contohnya delay.h yang berhubungan dengan delay, interrupt.h yang berhubungan dengan interupt, string.h yang berhubungan dengan operasi string dan lain sebagainya. Untuk itu dapat dibaca pada website WINAVR di : http://winavr.sourceforge.net.

Untuk file include yang menggunakan tanda petik merupakan penyertaan file lokal yang diletakkan di folder atau direktori yang sama dengan direktori project


int variabel;

Untuk menyimpan suatu nilai pada memory maka diperlukan pemesanan lokasi variabel terlebih dahulu. GCC memiliki cara dinamis untuk menempatkan memory sehingga memudahkan dalam penyusunan. Variabel ini tentunya harus diberitahukan jenisnya sehingga dapat dipesankan sesuai kebutuhan. Contoh dari type variabel yang sering digunakan adalah seperti berikut :

- unsigned : menyatakan kalau type variabel berupa 8 bit sehingga nilainya antara 0-255, sama seperti char
- int : integer, merupakan memory 16 bit memiliki nilai antara -32768 sampai + 32767

ada beberapa type integer yang dapat diambil dengan menggunakan #include <inttypes.h>

- uint8_t  : 8 bit
- uint16_t: 16 bit
- uint32_t: 32 bit

sebagai contoh kita akan menyompan data karakter huruf, cukup dengan menggunakan unsigned char atau char saja karena karakter ascii merupakan data dengan lebar 8 bit. Sedangkan untuk perhitungan timer 16 bit maka sebaiknya menggunakan uint16_t yang memiliki lebar data 16 bit dan selalu bernilai positif.



bersambung di part#2
Share:

Jumat, 21 Desember 2012

AISI555 in action di Majalah Reload Vol.17

Majalah Reload merupakan majalah komunitas AIRSOFTGUN yang terbit dua bulan sekali. Terdapat rubrik Do IT Yourself dimana para pembaca diajak untuk membuat modifikasi atau alat khusus dari bahan-bahan yang mudah didapat. Aisi555 diberi kesempatan untuk mengisi rubrik DIY pada vol. 17 - desember 2012 . Pembahasan timer ini akan dibahas 2 bulan kedepan , jika berminat merangkai diharap membeli majalahnya saja !




Segera dapatkan Majalahnya di toko buku terdekat !

Share:

Rabu, 19 Desember 2012

PALANG PINTU KERETA API OTOMATIS DENGAN ATTINY2313


Palang pintu kereta api yg kita bahas kali ini pernah saya buat kira-kira setahun yang lalu dalam rangka membantu teman yang kesusahan mengerjakan tugas. Dia mewanti-wanti saya agar tidak menyebarkannya di blog sampai saatnya dia lulus kuliah. Dan saatnya kini kita bahas karena teman saya itu sudah lulus akhirnya.


Bahan utama yang kita perlukan adalah motor stepper. Dipasaran komponen elektronika, motor stepper dijual umumnya memiliki kumparan berjenis BIPOLAR, dimana nantinya diperlukan sebuah driver H-bridge untuk merubah polaritas kumparannya. Sedangkan jika beruntung (cari di loakan) atau punya duit berlebih, maka motor stepper UNIPOLAR tentunya menjadi pilihan yang lebih simple.

Cara mudah membedakan jenis motor steep adalah jumlah kabel, untuk bipolar biasanya memiliki kabel 4 , sedangkan unipolar memiliki kabel 5 dimana 1 kabel sebagai common (supply)



File:Drive.png
cara menggerakkan motor stepper (courtesy wikipedia)



Prinsip sensor yang digunakan untuk mendeteksi kereta datang dan pergi maka diletakkan sensor "cahaya terhalang" menggunakan pasangan LED INFRARED & PHOTODIODA yang biasanya digunakan sebagai transmiter & receiver untuk remote TV. Kedua led ini diposisikan berhadap-hadapan (sebaiknya diberi casing/ penghalang cahaya dari samping) sehingga ketika tanpa halangan, dengan rangkaian tambahan resistor pull down dan anoda ke 5v , photodioda akan memberikan logika 1 (seperti tehubung langsung ke 5v). Kondisi ketika sinar infre merah terhalang maka photo dioda akan memutus hubungan dari 5V dan rangkaian menjadi logika 0 karena terhubung melalui resistor 10k ohm menuju ground (0v).

Untuk mendeteksi kedatangan kereta api, maka sensor "kedatangan" akan mendeteksi perubahan dari 1 ke 0 (falling edge) sehingga dalam script ditunjukkan dengan INTERUPT 0 yang diinisialisasikan sebagai falling edge. Sedangkan sensor untuk "kereta sudah lewat" menggunakan logika interupt rising edge (0 ke 1), dimana ketika kereta masih berada di perlintasan akan menghalangi sinar led infra (kondisi logika 0). Setelah semua rangkaian lewat maka sinar akan kembali mengaktifkan logika 1 pada photodioda.



MCUCR |= (1<<ISC01) | (0<<ISC00) |(1<<ISC11) | (1<<ISC10); 



Sensor yang ketiga merupakan sensor posisi awal dari palang pintu, diletakkan pada posisi palang pintu terbuka penuh (90 derajat) , sehingga ketika alat dihidupkan atau direset maka motor stepper akan bergerak ke kiri sampai posisi palang pintu menghalangi sinar led menuju photodioda ke 3.






Kereta api kan bolong-bolong, ada jeda antar gerbong ...nah looo...error dah....pintunya kebuka baru 1 gerbong lewat?? Tenang saja, ini hanya simulasi..kita anggap bahwa kereta api itu benda yang full kontinyu tanpa lubang jeda antar gerbong. Jika ingin menerapkan ke dunia nyata dimana ada jarak antar gerbong, maka diperlukan suatu timer yang akan mendeteksi waktu berapa milli second sinar infra yang dilewatkan lubang tersebut. Jika gerbong terakhir yang lewat tentunya waktunya lebih lama ketimbang sinar melalui celah - celah rangkaian kereta api, nah inilah pembedanya.


Trus pertanyaan lainnya, bagaimana jika yang diinginkan adalah palang pintu keretanya 2 arah ? Sekali lagi kita sebaiknya menggunakan metode timer saja, jadi kita perkirakan jika cahaya tidak terhalang selama selang waktu (misal 5 detik)  maka pintu akan terbuka.


Skematik dari palang pintu otomatis seperti berikut : 



 (klik untuk memperbesar)



Harap diperhatikan jenis motor yang digunakan dan sesuaikan driver motor yang tepat.



FULL SCRIPT METODE INTERUPT  1 ARAH:
/*

Pintu Kereta Api Otomatis
Dengan motor stepper
by: ahocool@gmail.com
SURABAYA - 2012
1 arah saja
*/


#define F_CPU 100000UL
#include <avr/io.h>
#include <util/delay.h>
#include <avr/interrupt.h>


#define SPEED _delay_ms(10)  // ubah nilai delay sesuai kecepatan yang diinginkan

//stepper FULL STEP, bisa dirubah sesuai keinginan
void puter_kanan(void)

{ 
   PORTB |=_BV(PB0);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB1);
   PORTB &= ~_BV(PB0) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB2);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB0) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB3);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB0);
   SPEED;

   PORTB |=_BV(PB0) | _BV(PB2);
   PORTB &= ~_BV(PB1)  & ~_BV(PB3) ;
}

void puter_kiri(void)

{ 
   PORTB |=_BV(PB3);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB0) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB2);
   PORTB &= ~_BV(PB0) & ~_BV(PB1) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB1);
   PORTB &= ~_BV(PB2) & ~_BV(PB0) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB0);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;

   PORTB |=_BV(PB0) | _BV(PB2);
   PORTB &= ~_BV(PB1)  & ~_BV(PB3) ;

}

SIGNAL (SIG_INT0)
{
  int a;

   //ubah nilai max looping berikut sampai posisi berhenti yg pas
   for(a=0;a<3;a++) puter_kanan();

}

SIGNAL (SIG_INT1)
{
int a;

   //ubah nilai max looping berikut sampai posisi berhenti yg pas
   for(a=0;a<3;a++) puter_kiri();

}




int main(void)
{


   PORTB |= _BV(PB0) | _BV(PB1) | _BV(PB2) | _BV(PB3) ; //OUTPUT Stepper pin A,B,C,D
   PORTD &= ~_BV(PD4); //sensor posisi awal
    
   //aktifkan interupt

   MCUCR |= (1<<ISC01) | (0<<ISC00) |(1<<ISC11) | (1<<ISC10); 
   // interupt 0 (datang) falling edge, interupt 1 (pergi) rising edge

   GIMSK |= (1<<INT0) |(1<<INT1); 

   sei();

   //inisialisasi awal saat dihidupkan , pintu membuka sampai sensor posisi OFF


     
     while (bit_is_set(PIND, PIND4) )
  {
      puter_kiri(); //steper naik sampe sensor awal terhalang
      
  }

 while(1)
  {

  }

return 0;
}




FULL SCRIPT METODE TIMER - 2 ARAH :
/*
Pintu Kereta Api Otomatis
Dengan motor stepper
by: ahocool@gmail.com
SURABAYA - 2012
versi timer -- 2 arah
*/

#define F_CPU 100000UL
#include <avr/io.h>
#include <util/delay.h>
#include <avr/interrupt.h>

#define SPEED _delay_ms(10)  // ubah nilai delay sesuai kecepatan yang diinginkan
#define TIMER 5 // timer dari gerbong terakhir menlewati sensor dan membuka palang pintu

int detik, posisi, depan;

void init_timer(void)
{
   TCCR1B |= (1 << WGM12); // Configure timer 1 for CTC mode
   TIMSK |= (1 << OCIE1A); // Enable CTC interrupt 
   OCR1A  = 7812; //compare the CTC A 
   TCCR1B |= (1 << CS11)|(1 << CS10); // Start timer at Fcpu/64
   TCNT1 = 0;
   detik=0;
   sei();
}

void init_sensor_fall(void)
{
    
   cli();

   //aktifkan interupt
   MCUCR |= (1<<ISC01) | (0<<ISC00) |(1<<ISC11) | (0<<ISC10); 
   // interupt 0 & 1   falling edge , untuk deteksi 2 arah

   GIMSK |= (1<<INT0) |(1<<INT1); 

   sei();

   posisi = 0 ; // sebagai penanda kalo posisi pintu terbuka
}


void init_sensor_rise(void)
{
   cli();
   //aktifkan interupt
   MCUCR |= (1<<ISC01) | (1<<ISC00) |(1<<ISC11) | (1<<ISC10); 
   // interupt 0 & 1   rising edge , untuk deteksi akhir gerbong

   GIMSK |= (1<<INT0) |(1<<INT1); 

   sei();

   posisi = 1 ; // sebagai penanda kalo posisi pintu tertutup
}


void puter_kanan(void)

{ 
   PORTB |=_BV(PB0);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB1);
   PORTB &= ~_BV(PB0) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB2);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB0) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB3);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB0);
   SPEED;

   PORTB |=_BV(PB0) | _BV(PB2);
   PORTB &= ~_BV(PB1)  & ~_BV(PB3) ;
}

void puter_kiri(void)

{ 
   PORTB |=_BV(PB3);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB0) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB2);
   PORTB &= ~_BV(PB0) & ~_BV(PB1) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB1);
   PORTB &= ~_BV(PB2) & ~_BV(PB0) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;


   PORTB |=_BV(PB0);
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3) ;
   SPEED;

   PORTB |=_BV(PB0) | _BV(PB2);
   PORTB &= ~_BV(PB1)  & ~_BV(PB3) ;

}

SIGNAL (SIG_INT0)
{
  int a;
  
  
   //jika pintu terbuka dan kereta lewat  
   if( posisi == 0) {
       depan = 1; //berarti sensor 1 jadi yg didepan
       init_sensor_rise(); //mode interupt berubah
  
   //ubah nilai max looping berikut sampai posisi berhenti yg pas
       for(a=0;a<3;a++) puter_kanan();
     
                 }
   else {
   //jika ada kondisi celah gerbong (0 -> 1) maka reset timer
     if(depan == 1)init_timer(); 
   
        }
}

SIGNAL (SIG_INT1)
{
int a;
   
    //jika pintu terbuka dan kereta lewat 
     if( posisi == 0) {
       depan = 2; //berarti sensor 2 jadi yg didepan
       init_sensor_rise();//mode interupt berubah 
  
   //ubah nilai max looping berikut sampai posisi berhenti yg pas
       for(a=0;a<3;a++) puter_kanan();
     
                 }
   else {
   //jika ada kondisi celah gerbong (0 -> 1) maka reset timer
     if(depan == 2)init_timer(); 
   
        }
}



ISR(TIMER1_COMPA_vect) // interupt timer detik

{ 
int a;


detik++;

if(detik >= TIMER ) // jika lebih dari timer yg ditentukan maka pintu terbuka

  {

    init_sensor_fall(); //kembalikan sensor sebagai interupt fall edge
    TIMSK=0; //matikan timer


   //ubah nilai max looping berikut sampai posisi berhenti yg pas
   for(a=0;a<3;a++) puter_kiri();
   
  }
}



int main(void)
{


   PORTB |= _BV(PB0) | _BV(PB1) | _BV(PB2) | _BV(PB3) ; //OUTPUT Stepper pin A,B,C,D
   
   PORTD &= ~_BV(PD2) & ~_BV(PD3) & ~_BV(PD4); //sensor sebagai input
    
   init_sensor_fall(); //awal sebagai interupt fall

   //inisialisasi awal saat dihidupkan , pintu membuka sampai sensor posisi OFF

  
     while (bit_is_set(PIND, PIND4) )
  {
      puter_kiri(); //steper naik sampe sensor awal terhalang
      
  }



 while(1)
 {

 }
 
   
return 0;
}





SELAMAT MENCOBA !

Share:

Kontak Penulis



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

Site View

Categories

555 (7) 7 segmen (3) adc (4) amplifier (2) analog (10) android (11) antares (3) arduino (14) artikel (1) attiny (1) attiny2313 (17) blog (1) bluetooth (1) cmos (2) crypto (2) dasar (40) display (3) esp8266 (3) gcc (1) iklan (1) infrared (2) Input Output (3) iot (16) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (12) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (4) lain-lain (8) lcd (2) led (13) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (55) mikrokontroller (7) mikrotik (5) ninmedia (2) ntp (1) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (42) pcb (2) praktek (2) project (33) proyek (1) python (1) radio (3) raspberry pi (4) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (3) signage (1) sinyal (1) sms (6) software (18) solusi (1) tachometer (2) telepon (7) televisi (87) television (15) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (71) tutorial (79) tvri (2) vu meter (2) vumeter (2) wav player (3) wayang (1) wifi (3)

Arsip Blog

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika