"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

Rabu, 12 Maret 2014

Pengalaman Mendesain Sistem Sensor dengan Modul Siap Pakai




Sekitar 10 tahun yang lalu ketika saya baru saja lulus kuliah, mengikuti kata hati yg masih "idealis" untuk mencoba bekerja sesuai bidang keahlian yaitu dibidang elektronika. Tak lama berselang  saya pun diterima untuk bekerja di sebuah pabrik perakitan komponen elektronika di sidoarjo. Apa yg saya dapatkan disana adalah ilmu yang sangat bermanfaat walaupun saya tidak menghabiskan setahun bekerja disana. Ilmu yg saya dapatkan adalah automasi mesin-mesin produksi dilakukan dengan komponen berupa modul sensor dan kontrol siap pakai buatan pabrikan yang sudah tidak asing lagi seperti omron, autonics, dan lain sebagainya. 



Pada awalnya ketika masih dalam masa orientasi saya ditugaskan untuk berkeliling lingkungan pabrik dan melihat proses produksi. Pemikiran saya cenderung meremehkan sensor-sensor dan kontol siap jadi dengan otak saya yang masih diliputi idealisme "... begitu saja harus beli mahal-mahal, cari di pasar genteng saja pasti bisa dirakit ...". Fiuuuhhh ternyata saya salah ketika saya diminta untuk merancang automasi sebuah mesin feeder komponen sebelum di laser marking dan yang terjadi adalah alat saya selesai dalam 3 hari sedangkan anak maintenance yg hanya lulusan STM merakit modul siap pakai hanya dalam waktu 3 jam. Dan inilah yang membuka pemikiran saya bahwa kadang-kadang suatu sistem automasi tidak perlu dirancang dari nol !





Perselingkuhan saya dengan modul kontrol siap pakai tak berlangsung lama karena kemudian hampir 10 tahun saya berada di dunia telco yang sangat jauh dari bidang kontrol dan automasi. Sampai suatu hari saya dihubungi oleh pembaca blog yang ingin melakukan modifikasi terhadap dump truck yang dimilikinya. Di "culiklah" saya ke workshop pabrik ini dan ternyata yang diinginkan adalah alarm saat dump truck mengangkat bak nya sehingga operator yang terkadang lupa akan mendapatkan warning sebelum bak kembali ke posisi awal. Ahh ini mudah saja tinggal memakai limit switch, begitu awal pemikiran saya. Dan saya kembali salah karena muatan truck yg bersifat korosif akan merusak switch pada akhirnya. Dan kemudian pilihan muncul pada sensor optik berupa LED INFRA dan PHOTOTRANSISTOR. Sayangnya saya hanya diberi waktu 1 hari saja !



Sampai dirumah otak serasa mau pecah dan untung saja pengalaman dipabrik dulu itu membawa saya mencari di mbah google tentang supplier sensor siap jadi dan ternyata tidak jauh-jauh ketemunya yaitu di pusat alat teknik di jl. semarang  / raden saleh surabaya dan  pilihan saya jatuh pada sensor photoelectric keluaran autonics BA2M series. Sensor ini akan memberikan respon saat ada halangan atau tidak dengan jarak deteksi sekitar 2 meter. 



Langkah selanjutnya adalah membeli relay 24 volt karena truck menggunakan aki 24 volt. Bagaimana dengan alarmnya ? Berhubung ingin membuat tanpa menggunakan komponen diskrit larilah saya ke pusat otomotif di kedungdoro surabaya dan membeli flasher untuk lampu sein. Yang saya tidak ketahui ternyata flasher yg umum dijual untuk truck masih menggunakan flasher thermal yang prinsipnya akan memutus-sambung lampu sein berdasarkan prinsip bimetal yg akan melengkung dan memutus hubungan beban ke aki. Tapi harus diingat bahwa flasher ini tak akan berfungsi kalau bebannya kecil karena arus yg kecil tidak akan memanaskan bimetal didalam tabung flasher. Akhirnya saya harus membeli lampu 24 volt...dan saat itu waktu sudah beranjak  malam , toko di kedungdoro pun telah berubah menjadi lapak nasi bebek !



Tidak kalah akal saya berpikir bahwa beban ini bisa digantikan dengan resistor. Jika rating dari flasher menunjukkan 25 watt maka saya membutuhkan sekiranya  dengan rumus P=V x I  , maka dengan rumus ohm didapar nilai resistor sekitar 20 ohm. Dan patut diwaspadai karena arusnya tinggi maka resistor akan panas sehingga harus dalam rate watt yang lumayan sekitar 5 watt. Sensor akan dihubungkan pada coil relay (sesuai gambar koneksi sensor di gambar sebelumnya) dan kemudian secara SPDT (single pole dual throw ) akan memilih flasher (warning bak terbuka) atau indikator bebas jalan (bak sudah tertutup).

Voilaa...berhasil dengan sukses ketika di test dilapangan walau dengan perbaikan berupa panas berlebih dari resistor yang cukup melelehkan casing plastik murahan yang saya pakai. Solusinya adalah diakali dengan meletakkan resistor di luar. 

Bagaimana dengan pengalamanmu ? ayo share di komentar dibawah yaaa....

Share:

1 komentar:

  1. Ga ada pengalaman sih Gan, saya cuma senang sama elektronika sampe taraf bikin flip-flop. Itu juga beli kit dan itu dulu jaman SMP, hehehe...

    Anyway, pengalamannya seru Gan. Saya lagi seneng mampir di trit Agan di kaskus nih. Seru kayaknya punya hobi microcontroller, kebetulan basic di programming.

    Salam kenal Gan...

    BalasHapus

Kontak Langsung



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

ANTI SPAM !



Blog Ini Mendukung Blogger Indonesia Yang Jujur dan Memberikan Informasi Sebenarnya, Bukan Menyampah Demi $Rp$ Yang Hanya Merendahkan Blogger Indonesia

Site View

Categories

555 (6) 7 segmen (3) adc (3) amplifier (1) analog (9) android (11) attiny (1) attiny2313 (16) blog (1) bluetooth (1) cmos (1) dasar (31) display (2) gcc (1) infrared (2) Input Output (3) jam (6) jualan (10) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (9) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (2) lain-lain (8) lcd (2) led (9) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (48) mikrokontroller (1) mikrotik (4) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) pcb (2) project (33) proyek (1) radio (3) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (2) sms (5) software (16) tachometer (2) telepon (7) televisi (16) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (34) tutorial (67) vu meter (1) vumeter (1) wav player (3) wayang (1) wifi (1)

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika