"Kembali Ke Dasar Elektronika Digital ... "

  • IC Timer 555 yang Multifungsi

    IC timer 555 adalah sirkuit terpadu (chip) yang digunakan dalam berbagai pembangkit timer, pulsa dan aplikasi osilator. Komponen ini digunakan secara luas, berkat kemudahan dalam penggunaan, harga rendah dan stabilitas yang baik

  • Animasi LED Dengan IC 4017

    IC 4017 adalah IC 16-pin CMOS dekade counter dari seri IC CMOS 4000. Sangat berguna jika ingin membuat animasi lampu atau LED secara sederhana seperti led berjalan, tulisan berjalan , counter/timer dan masih banyak kegunaan lainnya

  • Bermain DOT Matrix - LOVEHURT

    Project Sederhana dengan Dot Matrix dan Attiny2313. Bisa menjadi hadiah buat teman atau pacarmu yang ulang tahun dengan tulisan dan animasi yang dapat dibuat sendiri.

  • JAM DIGITAL 6 DIGIT TANPA MICRO FULL CMOS

    Jika anda pencinta IC TTL datau CMOS maka project jam digital ini akan menunjukkan bahwa tidak ada salahnya balik kembali ke dasar elektronika digital , sebab semuanya BISA dibuat dengan teknologi jadul

  • BIKIN PCB SEDERHANA TAPI GA MURAHAN

    Bikin PCB itu ga susah kok..dengan software EAGLE CAD dan teknik sterika kamu dapat membuat PCB untuk berbagai project elektronika mu ...

Senin, 29 Juli 2013

Tutorial: Jam 6 Digit + Kalender Dengan Attiny 2313




Siapkan bahan-bahan  seperti berikut:

Attiny 2313 + downloader isp
Bagian power supply

  •     Trafo AC atau Adaptor yang dapat diatur tegangannya
  •     Jika menggunakan Trafo AC, maka ubah-ubah terminal sekunder trafo untuk V Segmen
  •     7805 untuk menurunkan tegangan ke 5V
  •     Baterai backup 3v - 4.5 v

Dioda 1N4002 (4 + 1 )atau Dioda Bridge sebagai penyearah jika memakai Trafo AC
Capasitor 1000uF/25v , 100nF, 22pF (2buah) atau Varco 0-50pF
Resistor 10K (3 buah), 1K 2Buah
Led 4 buah sebagai pembatas digit
ULN 2003
OptoIsolator PC817 atau 4N25 atau yang sejenis (6 buah)
Xtal 4MHz atau sesuai keinginan
Push Buton tactile (2 buah)
7 segment common Anoda ukuran terserah (6 buah)


SKEMATIK




klik untuk memperjelas

Keterangan:


  1. Gunakan power supply berbeda (yang dapat diubah-ubah) untuk V SEGMEN sehingga dapat mengatur kecerahan dari 7 segmen
  2. Untuk mengkompensasi ketidak akuratan xtal, maka salah satu load cap dari xtal dibuat variabel
  3. Nilai Xtal yang digunakan disesuaikan dengan xtal yg tersedia dipasaran, jika berbeda maka silahkan baca pembahasan mengenai counter/timer disini.
  4. Baterai backup akan mencatu attiny jika listrik mati (tanpa display) sehingga time keeping tetap jalan.


SCRIPT


#define F_CPU 4000000UL //sesuaikan xtal yg dipakai
#include <avr/io.h>
#include <util/delay.h>
#include <avr/eeprom.h>
#include <inttypes.h>
#include <avr/interrupt.h>
#include <string.h>

uint8_t jam,menit,detik,bulan,tanggal,tahun,clock,menu,mode,blink; 
uint8_t a = 0;
char bul_max[12]={31,28,31,30,31,30,31,31,30,31,30,31} ;





//tampilan 7 digit 7 segmen dan animasi

void segmen(uint8_t digit)

{
    switch (digit)        
          {

  case 0 :  
     {

   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3)  & ~_BV(PB4) 
            & ~_BV(PB5)  & ~_BV(PB6);

            PORTB |= _BV(PB7);
   
   break;
           }
  case 1 :
     {
      
   PORTB &= ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3);

            PORTB |= _BV(PB1)|  _BV(PB4)|  _BV(PB5)|  _BV(PB6)|  _BV(PB7);
   
   break;
           }
  case 2 : 
     {
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB7) & ~_BV(PB5) & ~_BV(PB4);

            PORTB |= _BV(PB3)|  _BV(PB6) ;
   
      break;
           }  
  case 3 : 
      {

   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3) & ~_BV(PB4) & ~_BV(PB7);

            PORTB |= _BV(PB5)|  _BV(PB6) ;
        
   break;
           }
  case 4 :
     {
      
   PORTB &= ~_BV(PB6) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3) & ~_BV(PB7) ;

            PORTB |= _BV(PB4)|  _BV(PB5) |  _BV(PB1);
   
   break;
           }
  case 5 : 
     {

   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB3)  & ~_BV(PB4) & ~_BV(PB7)  & ~_BV(PB6);

            PORTB |= _BV(PB2) |  _BV(PB5);
   
   break;
           }
  case 6 : 
     {

   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB3)  & ~_BV(PB4) & ~_BV(PB7)  & ~_BV(PB6) & ~_BV(PB5);

            PORTB |= _BV(PB2) ;
   
      break;
           }
  case 7 : 
     {

   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3);

            PORTB |=  _BV(PB4)|  _BV(PB5)|  _BV(PB6)|  _BV(PB7);
   
      break;
           }  
  case 8 : 
     {
   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3)  & ~_BV(PB4) 
            & ~_BV(PB5)  & ~_BV(PB6)  & ~_BV(PB7);

      break;
           }
  case 9 : 
     {

   PORTB &= ~_BV(PB1) & ~_BV(PB2) & ~_BV(PB3)  & ~_BV(PB4) 
             & ~_BV(PB6)  & ~_BV(PB7);

   PORTB |= _BV(PB5); 

      break;
           }
  case 10 :
     {
         PORTB |= _BV(PB1) |  _BV(PB2) |  _BV(PB3) |  _BV(PB4)|
                _BV(PB5) | _BV(PB6) |  _BV(PB7) ;

      break;
           }
  case 11 :
     {
         PORTB &= ~_BV(PB1);

      PORTB |=  _BV(PB2) |  _BV(PB3) |  _BV(PB4)|
                _BV(PB5) | _BV(PB6) |  _BV(PB7) ;
                

      break;
           }
  case 12 :
     {
         PORTB &= ~_BV(PB4);

      PORTB |=  _BV(PB2) |  _BV(PB3) |  _BV(PB1)|
                _BV(PB5) | _BV(PB6) |  _BV(PB7) ;
                

      break;
           }

  case 13 :
     {
         PORTB &= ~_BV(PB2);

      PORTB |=  _BV(PB4) |  _BV(PB3) |  _BV(PB1)|
                _BV(PB5) | _BV(PB6) |  _BV(PB7) ;
                

      break;
           }

  case 14 :
     {
         PORTB &= ~_BV(PB3);

      PORTB |=  _BV(PB2) |  _BV(PB4) |  _BV(PB1)|
                _BV(PB5) | _BV(PB6) |  _BV(PB7) ;
                

      break;
           }
  case 15 :
     {
         PORTB &= ~_BV(PB5);

      PORTB |=  _BV(PB2) |  _BV(PB3) |  _BV(PB1)|
                _BV(PB4) | _BV(PB6) |  _BV(PB7) ;
                

      break;
           }
  case 16 :
     {
         PORTB &= ~_BV(PB6);

      PORTB |=  _BV(PB2) |  _BV(PB3) |  _BV(PB1)|
                _BV(PB5) | _BV(PB4) |  _BV(PB7) ;
                

      break;
           }

      }

         PORTB =  _BV(PB0) | ~PORTB; //khusus memakai uln2003


}


//posisi scan digit

void posisi(uint8_t pos)

{
    switch (pos)   
    {
    case 0 :  
     {

            PORTD &=  ~_BV(PD0) & ~_BV(PD1) & ~_BV(PD4) & ~_BV(PD5)  & ~_BV(PD6) ;
   
   PORTB &= ~_BV(PB0);
               
   break;
           }

    case 1 :  
     {

            PORTD |= _BV(PD0);

            PORTD &= ~_BV(PD1) & ~_BV(PD4) & ~_BV(PD5)  & ~_BV(PD6) ;
   
   PORTB &= ~_BV(PB0);
               
   break;
           }

    case 2 :  
     {

            PORTD |= _BV(PD1);

            PORTD &= ~_BV(PD0) & ~_BV(PD6) & ~_BV(PD4)  & ~_BV(PD5) ;
   
   PORTB &= ~_BV(PB0);
               
   break;
           }

    case 3 :  
     {

            PORTD |= _BV(PD4);

            PORTD &= ~_BV(PD1) & ~_BV(PD0) & ~_BV(PD5)  & ~_BV(PD6) ;
   
   PORTB &= ~_BV(PB0);
               
   break;
           }


    case 4 :  
     {

            PORTD |= _BV(PD5);

            PORTD &= ~_BV(PD0) & ~_BV(PD1) & ~_BV(PD4)  & ~_BV(PD6) ;
   
   PORTB &= ~_BV(PB0);
               
   break;
           }

    case 5 :  
     {

            PORTD |= _BV(PD6);

            PORTD &= ~_BV(PD0) & ~_BV(PD1) & ~_BV(PD4)  & ~_BV(PD5) ;
   
   PORTB &= ~_BV(PB0);
               
   break;
           }


    case 6 :  
     {

            PORTB |= _BV(PB0);

            PORTD &= ~_BV(PD0) & ~_BV(PD1) & ~_BV(PD4) & ~_BV(PD5)  & ~_BV(PD6) ;
   
               
   break;
           }
         }

}


void animasi(void) //animasi pindah jam-kalender

{
     posisi(1);
     segmen(11);
  _delay_ms(50);
     posisi(2);
     segmen(11);
  _delay_ms(50);
     posisi(3);
     segmen(11);
  _delay_ms(50);
     posisi(4);
     segmen(11);
  _delay_ms(50);
     posisi(5);
     segmen(11);
  _delay_ms(50);

     posisi(6);
     segmen(11);
  _delay_ms(50);
     segmen(13);
  _delay_ms(50);
     segmen(14);
  _delay_ms(50);

     posisi(5);
     segmen(12);
  _delay_ms(50);
     posisi(4);
     segmen(12);
  _delay_ms(50);
     posisi(3);
     segmen(12);
  _delay_ms(50);
     posisi(2);
     segmen(12);
  _delay_ms(50);

     posisi(1);
     segmen(15);
  _delay_ms(50);
     segmen(16);
  _delay_ms(50);

}


void tulis(void) //tulis ke 7 segmen

{

     posisi(1);
 
 if(menu == 1 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit jam
 else    segmen((jam/10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);


     posisi(2);
 if(menu == 1 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit jam
 else  segmen((jam%10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);

 
 
     posisi(3);
 if(menu == 2 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit menit
 else    segmen((menit/10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);


     posisi(4);
 if(menu == 2 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit menit
 else    segmen((menit%10));
     _delay_ms(1);
     segmen(10);

     
  posisi(5);
 if(menu == 3 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit detik
 else     segmen((detik/10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);

    
  posisi(6);
 if(menu == 3 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit detik
 else    segmen((detik%10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);


}

void tanggalan(void)

{

     posisi(1);
  if(menu == 4 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit tgl
 else   segmen((tanggal/10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);


     posisi(2);
  if(menu == 4 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit tgl
 else    segmen((tanggal%10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);

     posisi(3);
  if(menu == 5 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit bulan
 else    segmen((bulan/10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);


     posisi(4);
  if(menu == 5 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit bulan
 else    segmen((bulan%10));
     _delay_ms(1);
     segmen(10);

     
  posisi(5);
  if(menu == 6 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit tahun
 else    segmen((tahun/10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);

    
  posisi(6);
 if(menu == 6 && TCNT1 < 20000) segmen(10); //edit tahun
 else     segmen((tahun%10));
  _delay_ms(1);
     segmen(10);


}


//INTERUPT 1 DETIK

ISR(TIMER1_COMPA_vect) 

{ 


detik++;
clock++;


if(detik == 60)

{  
   detik=0;
   menit++;

if(menit == 60)

     { menit=0; 
       jam++;
     }

if (jam == 24) 

{ tanggal++; jam = 0 ; }

       
    if(tahun%4 == 0) bul_max[1]=29;
       else bul_max[1]=28; 

if (tanggal > bul_max[bulan-1]) {bulan++; tanggal =1 ;}

if (bulan > 12) {tahun++;  bulan=1; }



}




}


void tombol(void)
{

if(bit_is_clear(PIND, PIND2)) 
   { 

if(menu == 0) menu =1;

else if (menu == 1) menu=2;

else if (menu == 2) menu=3; 

else if (menu == 3) menu=4; 

else if (menu == 4) menu=5; 

else if (menu == 5) menu=6; 

else if (menu == 6) menu=0; 

 
_delay_ms(200);

 }




else if(bit_is_clear(PIND, PIND3)) 
   { 

if(mode==0 && menu == 0)
{ animasi();  
  mode=1; 
  clock=0; }

else if(mode ==1 && menu ==0)
{mode=0;
clock=0;
}


if(menu == 1) 
{ jam ++;
  if (jam == 24) jam =0;
}

else if(menu == 2) 
{ menit ++;
  if (menit == 60) menit =0;
}

else if(menu == 3) detik = 0;

else if(menu == 4) 
{ tanggal++;
  if (tanggal == 32) tanggal =1;
}

else if(menu == 5) 
{ bulan++;
  if (bulan == 13) bulan =1;
}

else if(menu == 6) 
{ tahun++;
  if (tahun == 100) tahun=0;
}


_delay_ms(200);

}


}

int main(void)
{



 
 DDRD |= _BV(PD0) | _BV(PD1) | _BV(PD4) | _BV(PD5) | _BV(PD6) ; //scan digit
 DDRB |= _BV(PB0) | _BV(PB1) | _BV(PB2) | _BV(PB3) | _BV(PB4) | _BV(PB5) | _BV(PB6) | _BV(PB7) ; //segment
 DDRD &= ~_BV(PD2) & ~_BV(PD3); //tombol
  

// ------------ini untuk xtal 4Mhz----------------------
   TCCR1B |= (1 << WGM12); 
   TIMSK |= (1 << OCIE1A); 
   OCR1A  = 62499;
   TCCR1B |= (1 << CS11)|(1 << CS10); 
//------------------------------------------------------

 

jam = 0;
menit= 0;
detik=0;
tanggal=1;
bulan=1;
tahun=11;
clock=0; //perpindahan animasi jam dan kalender
mode=0;
menu=0;

sei();



 while(1)
 {
     
     if(clock == 40 && mode == 1 && menu == 0)
    { animasi();}

  else if(clock > 40 && clock <50 && mode == 1 && menu == 0) 
       {
        
        tanggalan();
    }
     else if(clock == 50 && mode == 1 && menu == 0)

   { animasi(); clock =0; }
  
  else if(menu == 0)
  { tulis(); }

  else if(menu > 3)
  { tanggalan(); }

  else 
  { tulis(); }

         
tombol();   

    }
return 0;
}




ALTERNATIF UNTUK 7 SEGMEN LEBIH BESAR

Optoisolator PC817 mempunyai kekurangan yaitu dayanya kecil sehingga arus yg dapat dialirkan kecil saja. Hal ini akan menyebabkan 7 segmen besar menjadi redup sehingga perlu ditambahkan transistor yg memiliki daya lebih dan dengan rangkaian common Emiter menggunakan transistor PNP seperti BD140  dan PC817 sebagai control base nya (bisa juga transistor NPN 2N3906/2222)  dengan contoh rangkaian pengganti sebagai berikut:





HASIL




SELAMAT MENCOBA
Share:

Jumat, 26 Juli 2013

Kreasi Pembaca : Metal Detector MK-2 Untuk Skripsi



Beberapa pembaca blog ada yang sms atau mengkontak saya dan bertanya-tanya mengenai metal detektor yang saya bahas di blog ini. Ada yang pencari logam rongsokan, pencari emas dan ada juga yang meminta bantuan untuk merancang pendetektor logam di makanan ringan dan nasi kotak. Berapa pembaca saya tolak untuk pembahasan lebih lanjut karena alasan terlalu komersial dan menuntut realibilitas yang tinggi, dan saya lebih memilih ketika yang meminta bantuan adalah rekan-rekan pelajar smk atau mahasiswa.



Metal Detektor SBG-PI satu-satunya yang penah dibuat dan berfungsi !


Pada tulisan kali ini yang saya angkat adalah kreasi rekan dari aceh bernama mia, yang merupakan mahasiswi D3 jurusan fisika, dasar elektronikanya sedikit akan tetapi dia bersemangat untuk menyelesaikan skripsi yang judulnya dipilihkan oleh dosennya. Beberapa desain saya tawarkan seperti pulse induction dan BFO, akan tetapi yang paling reliable adalah MK-2 yang pernah dibahas disini . Kunci dari kesuksesan perancangan dan perakitan metal detektor MK-2 adalah pada penyusunan lilitan serta pada pemilihan potensiometer yang wajib menggunakan jenis muti turn sehingga ratio pemutaran knob dengan perubahan resistansi menjadi kecil.



 Mia dan teman-temannya

Dosen pembimbing dari rekan kita yang imut ini pada awalnya menuntut metal detektor yang lumayan canggih sehingga saya berpikiran mengajukan type metal detektor pulse induction yang saya dapat di forum thunting.com yaitu SBG-PI yang pernah dibahas disini. PCB yang lumayan besar saya rancang untuk memudahkan demo skripsi dan komponen pun telah dikirim,akan tetapi sang dosen pembimbing menolak dengan alasan yang kurang masuk diakal (padahal mungkin dia ga ngerti aja pulse induction itu apa). Dan bapak dosen memberikan rangkaiannya sendiri kemudian coba saya rangkai dan itupun tidak berfungsi dengan benar , mungkin karena ada komponen yang diganti sehingga respon frekuensinya tidak match.



Rangkaian BFO yang gagal total


Dan pada akhirnya kembali ke metal detector MK-2 yang menjadi penyelamat semuanya. Berikut ini hasil kreasi MK-2 yang telah di packing dan diberikan stick sehingga seperti alat penyapu ranjau. 






Dan beberapa waktu lalu saya dikontak oleh mia yang menyatakan dia lulus dengan nilai "A". Wahh...selamat yaaa....
Share:

Rabu, 17 Juli 2013

Trick: Solid State Relay dengan menggunakan Triac


Ketika kita menginginkan isolasi antar input dan output maka kita akan selalu teringat dengan Relay. Perangkat elektro magnet - mekanikal ini memanfaatkan isolasi dari suatu elektro magnet yang dihasilkan oleh suatu kumparan. Ketika suatu kumparan diberikan tegangan yang sesuai maka medan magnet yang dihasilkan dapat menarik suatu saklar mekanikal yang akan memutus atau menyambung arus listrik. Relay ini merupakan komponen yang penting dalam perkembangan awal komputer sebelum transistor diciptakan


Sifat mekanik dari kontaktor ini memiliki beberapa kekurangan yang dapat disebutkan antara lainnya kecepatan kontak, kelenturan mekanisme pir, keausan pergerakan kontaktor dan yang paling berbahaya disini adalah "spark" atau percikan yang dapat berbahaya dilingkungan yang combustible seperti pada tangki kendaraan bermotor atau kilang minyak bahkan percikan ini dapat menyebabkan kebakaran pada penyimpanan biji-bijian yang menghasilkan debu " grain dust " (silahkan baca di http://en.wikipedia.org/wiki/Dust_explosion).

Solusinya adalah menggunakan perangkat semikonduktor seperti halnya transistor. Secara sederhana transistor yang berfungsi sebagai switch tidak memiliki sifat isolasi seperti halnya relay, akan tetapi solusi yang ditawarkan oleh photodioda yang ditrigger oleh cahaya menjadikannya terisolasi penuh. Alat ini dinamakan sebagai "OPTOISOLATOR"

OptoIsolator jenis 4N25



Opto isolator memiliki prinsip trigger cahaya terhadap photodioda sehingga ketika tegangan setara untuk menghidupkan LED ( 5v + resistor 1K) diberikan ke pin input maka led didalam bungkus akan mengalirkan arus dari 5 ke 4 dengan kata lain jika ohm meter dipasang maka resistansinya akan kecil (seperti tersambung). Jenis OptoIsolator yang seperti ini hanya berlaku pada beban yang bersifat DC. Bagaimana dengan beban yang AC atau beban yang tidak tentu arah alirannya? Diciptakanlah OptoTriac.







Triac sebagai perangkat semikonduktor dengan 3 layer silikon berfungsi untuk mengalirkan arus AC saat trigger diberikan. Sifat arus AC yang sangat berbeda dengan DC dengan sinusnya menyebabkan ke kompleksan dalam pengaturan switchingnya. Pada gambar diatas terdapat OptoTriac dengan zerocrossing detector yang sangat membantu saat trigger mendekati tegangan sinus 0V. MOC3041 hanya memiliki rating dengan arus yang cukup kecil, sehingga diperlukan suatu Triac yang lebih tinggi ratingnya seperti BTAXX  (xx= rating arus). 



*)Watt dari Resistor di bagian power disesuaikan dengan watt / arus beban


Rangkaian diatas merupakan solid stater relay dengan optotriac MOC-3104 serta power triac BTA-12 (12 Ampere). Triac jenis BTA yang ada dipasaran umumnya adalah versi SNUBBERLES yang artinya sekali tertrigger maka triac akan menyala terus. Untuk itu deperlukan rangakaian tambahan berupa snubber R-C yang cukup akan memutus junction semikonduktor pada Triac. Ketika ON, C pada snubber akan full terisisi dan bersifat open, sedangkan ketika ada gangguan akibat optotriac yang "off" maka menyebabkan C ter discharge secara pelan (sesuai besarR) dan kemudian meng "short" power triac dan triac akan menjadi OFF.

Dengan menggunakan solidstate model ini  akan menghemat biaya pembelian solid state relay yang sudah dalam satu packing yang cukup mahal.



SELAMAT MENCOBA

Share:

Jumat, 05 Juli 2013

Trik : Membuat Komputer Server Langsung Menyala Setelah Listrik Mati menggunakan ic 555 + 4017


Sebuah komputer server yang handal umumnya memiliki perangkat tambahan berupa UPS yang dapat memberikan tenaga cadangan ketika listrik mati. Masalahnya UPS yang umum dijual memiliki baterai / aki yang kecil dan hanya bertahan beberapa menit saja. Setelah listrik kembali menyala siapakah yang akan menyalakan si server (kalau tidak ada orang yang menjaga) ? Apalagi servernya tidak tersedia fasilitas auto power on di motherboardnya seperti halnya server high end sekelas sun atau dell, dan biasanya server kelas rakyat (biasanya untuk server pulsa) ini menggunakan komputer "jangkrik" .

Di internet terdapat beberapa saran untuk menyambung / short beberapa pin, tapi ini hanya berlaku pada motherboard tertentu saja dengan power supply yang tentunya support juga. Jadi kali ini kita akan membuat rangkaian yang akan melakukan fungsi seperti penekanan ke tombol power pada motherboard PC sesaat setelah listrik menyala kembali.  Perhatikan rangkaian sederhana berikut yang menggunakan prinsip timer 555 dan counter 4017.

klik untuk memperjelas
optocoupler dapat diganti dengan relay 5V


Prinsip dari rangkaian diatas adalah membuat delay pulsa ONE SHOT (sekali hidup) yang akan mentriger switch si motherboard seperti halnya ketika terjadi penekanan pada tombol power. Pada umumnya komputer akan on jika pin (PW+) dari motherboard terhubung ke ground (kaki satunya itu adalah ground tetapi umumnya diberi nama PW-).





Bagaimana dengan power/catu ke rangkaian? Jangan khawatir, power standar ATX dilengkapi tegangan 5V standby, jadi manfaatkan saja kabel berwarna ungu sebagai +5V (catuan vcc ke rangkaian) dan kabel hitam sebagai GND. Pada motherboard terdapat konektor header dan kabel 2 buah yang akan menuju ke tombol power. Carilah header yang bertuliskan PW+ dan PW- (atau GND) dan kemudian buatlah connector dengan menggunakan blackhousing, atau jika ada sisa konektor yg memiliki 2 kabel dapat juga digunakan.

Konektor dihubungkan ke Header motherboard (PW+ ,  PW- /GND) dan ke header pada rangkaian yg terhubung dengan optocoupler/relay. Switch power diparalel dengan kabel ini melalui header yg terhubung  paralel atau disambung langsung. Pada rangkaian yang dicontohkan diatas menggunakan OPTOCOUPLER bukan memakai RELAY jadi tidak boleh kebalik antara (+) power on dengan (-) , sebab optocoupler prinsipnya Dioda/searah. Sedangkan jika menggunakan relay maka tidak perlu kawatir terbalik arahnya (bebas yang mana saja).

Dan hasilnya anda akan tidak khawatir server tidak menyala yang mungkin menyebabkan transaksi server pulsa anda terhambat. Kerugian dapat ditekan hanya dengan bermodalkan bahan-bahan sederhana yang tidak mahal ya kira-kira habis 30 ribu rupiah saja.


SELAMAT MENCOBA
Share:

Rabu, 03 Juli 2013

PROJECT: PIANO SEDERHANA DENGAN IC 555




Project IC timer 555 yang kita bahas kali ini saya dapatkan dari youtube dimana penulis tertarik dengan pemanfaatan 555 sebagai pembangkit sinyal suara dan frekuensi suaranya dapat dirubah hanya dengan menggunakan pensil. Pensil seperti 2B/HB dsb berbahan dasar graphite yang dapat menghantarkan dan menghambat arus listrik seperti halnya resistor sehingga dengan menebalkan pensil pada kertas akan menghasilkan hambatan yang akan merubah perumusan frekuensi dari pembangkitan suara ic 555.

Oke stop bertele-tele di teori..langsung saja menuju skematik dan bahan2 seperti gambar dibawah (klik untuk memperjelas)








Bahan-bahan : 

  • Breadboard
  • IC 555
  • Resistor 1K, 6K8 , 51 ohm (bila kesusahan bisa diganti dengan 1K, 4K7 , 47 ohm atau angka yang mendekati) , gunakan watt yang kecil saja (1/4 watt) agar lebih murah
  • Kapasitor 100 nano Farad (0.1 micro Farad), Elco 100 micro farad
  • Buzzer (umum nya 12v atau pilih yang range nya gede 3v - 24v )
  • Baterai 6v (sebenernya 555 kuat sampai 12v) serta tempatnya 
  • Kabel jumper dari kabel tunggal (ukuran bebas asal gampang nancep di breadboard)
  • Kabel dengan jepit buaya (untuk menghubungkan ke graphite pensil)
  • Pensil 2B/4B dan kertas



Penyusunan diatas breadboard seperti dibawah ini:






Untuk menyusun "tuts keyboard" dilakukan dengan mengarsir pensil 2B diatas kertas kemudian salah satu ujung klip buaya (ke resistor 6K8) dan kabel merah (ke pin 7) akan ditempelkan pada arsiran. Semakin jauh jaraknya akan menghasilkan resistansi lebih tinggi sehingga nada yang dihasilkan lebih rendah frekuensinya. Untuk itu perlu sebuah alat musik lainnya untuk melakukan tuning/penyamaan nada yang lebih bagus semisal dengan pianika/piano atau gitar.

Tandai letak nada-nada yang sesuai pada kertas, dan kemudian kamu bisa memainkan musik sesuai keinginan. Jangan lupa mengambil buku notasi lagu-lagu dan coba memainkannya. Ingat, frekuensi dari rangkaian ini sangat dipengaruhi tegangan, jadi jika baterai agak soak mungkin saja suara akan lebih rendah.



SELAMAT MENCOBA
Share:

Kontak Langsung



12179018.png (60×60)
+628155737755

HP: 081331339072
Mail : ahocool@gmail.com

ANTI SPAM !



Blog Ini Mendukung Blogger Indonesia Yang Jujur dan Memberikan Informasi Sebenarnya, Bukan Menyampah Demi $Rp$ Yang Hanya Merendahkan Blogger Indonesia

Site View

Categories

555 (6) 7 segmen (3) adc (3) amplifier (1) analog (9) android (11) attiny (1) attiny2313 (16) blog (1) bluetooth (1) cmos (1) dasar (31) display (2) gcc (1) infrared (2) Input Output (3) jam (6) jualan (12) kereta api (1) keyboard (1) keypad (3) kios pulsa (2) kit (6) komponen (9) komputer (3) komunikasi (1) kontrol (2) lain-lain (8) lcd (2) led (9) led matrix (6) line tracer (1) lm35 (1) memory (1) metal detector (4) microcontroller (48) mikrokontroller (1) mikrotik (4) paket belajar (19) palang pintu otomatis (1) parabola (7) pcb (2) project (33) proyek (1) radio (3) remote (1) revisi (1) rfid (1) robot (1) rpm (2) rs232 (1) script break down (3) sdcard (3) sensor (1) sharing (2) sms (5) software (16) tachometer (2) telepon (7) televisi (31) transistor (1) troubleshoot (3) tulisan (36) tutorial (69) vu meter (1) vumeter (1) wav player (3) wayang (1) wifi (1)

Diskusi


kaskus
Forum Hobby Elektronika